Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

A NALISIS L INGKUNGAN E KSTERNAL Wardoyo. A NALISIS L INGKUNGAN 2 Analisis lingkungan  proses monitoring terhadap lingkungan organisasi untuk identifikasi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "A NALISIS L INGKUNGAN E KSTERNAL Wardoyo. A NALISIS L INGKUNGAN 2 Analisis lingkungan  proses monitoring terhadap lingkungan organisasi untuk identifikasi."— Transcript presentasi:

1 A NALISIS L INGKUNGAN E KSTERNAL Wardoyo

2 A NALISIS L INGKUNGAN 2 Analisis lingkungan  proses monitoring terhadap lingkungan organisasi untuk identifikasi peluang (opportunities) dan tantangan (threats) berdasarkan kekuatan (strength) & kelemahannya (weakness) untuk mencapai tujuannya. Tujuan analisis lingkungan  bereaksi secara cepat dan tepat atas keadaan lingkungan untuk kesuksesan organisasi.

3 A NALISIS L INGKUNGAN P ERUSAHAAN 3 Lingkungan Eksternal; mencakup sejumlah variable (peluang dan ancaman) yang berada diluar organisasi dan dalam jangka pendek biasanya tidak dapat dikontrol oleh pimpinan puncak organisasi. Lingkungan Internal; meliputi sejumlah variable (kekuatan dan kelemahan) yang berada didalam organisasi dan biasanya dalam jangka pendek berada dalam pengendalian manajer puncak.

4 A NALISIS E KSTERNAL

5 L INGKUNGAN EKSTERNAL PERUSAHAAN Lingkungan eksternal perusahaan merupakan faktor-faktor di luar kendali perusahaan yang dapat mempengaruhi pilihan arah dan tindakan, struktur organisasi dan proses internal perusahaan. Faktor lingkungan eksternal: 1. Faktor lingkungan jauh (remote environment) 2. Faktor lingkungan industri (industry environment) 3. Faktor lingkungan operasi (operational environment)

6 L INGKUNGAN E KSTERNAL P ERUSAHAAN Lingkungan Jauh Lingkungan Industri Lingkungan Operasi Perusahaan Pesaing, Kreditor, Pelanggan, Tenaga Kerja, Pemasok Kekuatan Pemasok & Pembeli, Ketersediaan Brg Substitusi, Persaingan Kompetitif Ekonomi, Sosial, Politik, Teknologi & Ekologi

7 L INGKUNGAN J AUH Faktor ekonomi, Faktor sosial, Faktor politik, Faktor teknologi dan Faktor ekologi

8 F AKTOR E KONOMI Pola konsumsi  tingkat kemakmuran Faktor ekonomi akan berpengaruh terhadap : Ketersediaan kredit Pendapatan bersih setelah pajak Kecenderungan konsumsi Suku bunga Tingkat inflasi Pendapatan nasional Faktor ekonomi bersifat dinamis

9 F AKTOR S OSIAL Faktor sosial yang mempengaruhi: Kepercayaan Nilai Sikap Opini Gaya hidup (karena kondisi budaya, ekologi, demografi, agama, pendidikan dan etnis) Sikap sosial  permintaan produk Faktor sosial bersifat dinamis Beberapa Perubahan Sosial Mendasar : Sejumlah besar wanita masuk ke dunia kerja Minat konsumen terhadap kualitas hidup Perubahan distribusi usia

10 F AKTOR P OLITIK Faktor politik menentukan parameter hukum dan peraturan di tempat operasi perusahaan. Faktor politik  laba perusahaan Faktor politik mengurangi laba: Aturan upah minimum, program pajak, kebijakan harga serta kebijakan lain tentang perlindungan konsumen, karyawan, lingkungan dan masyarakat umum. Faktor politik yang menguntungkan: Undang-Undang paten, subsidi pemerintah dan dana penelitian produk. Aktivitas politik mempengaruhi 2 fungsi pemerintah: Fungsi pemasok (contoh, ijin thd perusahaan swasta ke sumber daya alam nasional) Fungsi pelanggan (contoh, perang thd terorisme di era Bush, menciptakan investasi sangat besar dalam perusahaan penerbangan.

11 F AKTOR T EKNOLOGI Faktor teknologi  produktifitas perusahaan. Adaptasi teknologi kreatif  terobosan teknologi kemungkinan terciptanya produk baru Kemungkinan perbaikan produk yg sudah ada Dampak terobosan teknologi  dramatis & seketika. Bidang ilmu untuk meramalkan kemajuan & dampaknya terhadap operasional organisasi disebut technology forecasting.

12 F AKTOR E KOLOGI Ecology  mengacu pada hubungan antara manusia dg makhluk hidup lainnya, udara, tanah & air yang mendukungnya. Ancaman terhadap ekologi dalam komunitas industri secara umum disebut pollution. Eko-Efisiensi  tindakan perusahaan dlm memproduksi produk yg lebih bermanfaat & pd saat bersamaan mengurangi polusi sumber daya. Karakteristik Perusahaan Eko-Efisien: 1. Proaktif thd ekologi, tidak hanya reaktif 2. Merancang eko-efisiensi, tidak hanya menambahkan 3. Program eko-efisiensi secara menyeluruh, tidak hanya sporadis 4. Implementasi strategi fleksibel (ekologi-teknologi-demand)

13 L INGKUNGAN I NDUSTRI Lingkungan industri  kondisi umum persaingan yg mempengaruhi seluruh bisnis yg menyediakan produk serupa. Michael E. Porter  Lima Kekuatan Pembentuk Persaingan Industri

14 T HE F IVE F ORCES M ODEL OF C OMPETITIONS Rivalry among Competing Firms Potential Entry of New Competitors Bargaining Power of Consumer Potential Developmen t of Substitute Product Bargaining Power of Supplier Source: Michael Porter: On Competition

15 5 F ORCES - D IMENSI P ERSAINGAN K OMPETITOR Jumlah pesaing banyak dg kekuatan berimbang Pertumbuhan industri lambat  percepatan perebutan pangsa pasar Tidak ada differensiasi produk Biaya Tetap Tinggi Produk Tidak Tahan Lama Kapasitas Produk Ditambah Hambatan tinggi untuk keluar Gagasan yg dipegang berbeda.

16 5 F ORCES - E NAM H AMBATAN M ASUKNYA P ENDATANG B ARU 1. Skala Ekonomi 2. Diferensiasi Produk 3. Persyaratan Modal 4. Kerugian Biaya 5. Akses Saluran Distribusi 6. Kebijakan Pemerintah

17 5 F ORCES - K EKUATAN P EMASOK Diminasi hanya oleh sebagian kecil perusahaan. Produk yg unik atau biaya tukar besar (switching cost). Biaya tukar  biaya tetap pembeli jika berganti pemasok. Ketika tidak perlu bersaing dg produk lain. Industri tsb bukan pelanggan penting bagi pemasok.

18 5 F ORCES - K EKUATAN P EMBELI Konsentrasi pembelian volume besar Produk yg dibeli standard (mudah diperoleh dari pemasok lain) Produk hanya sebagian kecil dari kebutuhan Produk tidak terlalu signifikan bagi kualitas Produk tidak dpt menghemat biaya pembeli Pembeli yg berpotensi menjadi Supplier

19 T HE 5 F ORCES – S UBSTITUTE P RODUCT Switching costs Buyer propensity to substitute Relative price performance of substitutes

20 20 Rivalitas Antar Pesaing dalam Industri yang Sama Rivalitas yang kuat sering terjadi dengan jalan: Menjaga posisi stratejik Menggunakan kompetisi harga Melancarkan perang iklan Membuat perkenalan produk baru Meningkatkan jaminan/pelayanan pelanggan Terjadi ketika perusahaan tertekan/melihat peluang Persaingan harga sering memperburuk keseluruhan industri Perang iklan dapat meningkatkan permintaan total industri, tapi dapat menjadi sangat mahal bagi pesaing yang lebih kecil

21 21 Rivalitas Antar Kompetitor yang Ada Persaingan yang sangat tajam bisa terjadi ketika: Banyak kompetitor yang seimbang Pertumbuhan Industri lambat Biaya tetap yang tinggi Kurang diferensiasi atau switching costs Biaya penyimpanan tinggi Penambahan kapasitas yang besar Resiko Stratejik yang tinggi Halangan keluar yang tinggi Pesaing yang beraneka macam

22 22 Tinggi, Returns beresiko Halangan Masuk Halangan Keluar Tinggi Rendah TinggiRendah Returns stabil & rendah Returns Tinggi & Stabil Rendah, Returns beresiko Efek Halangan Masuk & Halangan Keluar Terhadap Keuntungan Industri

23 23 Analisis Pesaing Tindak lanjut analisis industri adalah analisis yang efektif mengenai Pesaing (Competitors) Lingkungan Kompetitif Lingkungan Industri

24 24 Analisis Pesaing Asumsi Asumsi apa yang dipegang pesaing mengenai masa depan industri dan perusahaan mereka? Strategi Saat ini Apakah strategi kita sekarang mendukung perubahan lingkungan kompetitif? Tujuan Mendatang Bagaimana tujuan kita jika dibandingkan dengan tujuan pesaing? Kapabilitas Bagaimana kapabilitas kita jika dibandingkan dengan pesaing? Respon Apa yang akan dilakukan pesaing di masa mendatang? Pada sisi apa kita memiliki keunggulan kompetitif? Bagaimana hal tersebut mengubah hubungan kita dengan pesaing?

25 25 Tujuan mendatang Bagaimana tujuan kita dibanding pesaing? Di mana perhatian akan diletakkan di masa mendatang? Bagaimana sikap terhadap resiko? Apa yang mendorong kompetitor? Analisis Pesaing

26 26 Apa yang dilakukan pesaing? Apa yang bisa dilakukan pesaing? Future Objectives Bagaimana tujuan kita dibanding kompetitor? Di mana perhatian akan diletakkan di masa mendatang? Bagaimana sikap terhadap resiko? Strategi Saat ini Bagaimana kita berkompetisi saat ini? Apakah strategi ini mendukung perubahan dalam struktur kompetisi? Analisis Pesaing

27 27 Apa yang diyakini para pesaing tentang diri mereka dan industri? Future Objectives Bagaimana tujuan kita dibanding kompetitor? Di mana perhatian akan diletakkan di masa mendatang? Bagaimana sikap terhadap resiko? Strategi saat ini Bagaimana kita berkompetisi saat ini? Apakah strategi ini mendukung perubahan struktur kompetisi? Apakah kita asumsikan masa depan akan bergejolak? Apakah kita asumsikan kondisi kompetisi yang stabil? Asumsi apa yang dipegang pesaing tentang industri dan diri mereka? Asumsi Analisis Kompetitor

28 28 Apa kapabilitas pesaing? Future Objectives Bagaimana tujuan kita dibandingkan kompetitor? Di mana perhatian kita letakkan di masa mendatang? Bagaimana sikap terhadap resiko? Strategi saat ini Bagaimana kita berkompetisi saat ini? Apakah strategi ini mendukung perubahan struktur kompetisi? Apakah kita asumsikan masa depan akan volatile? Apakah kita beroperasi di bawah status quo? Asumsi apa yang dipegang kompetitor tentang industri dan diri mereka? Asumsi Apa kelebihan dan kelemahan kompetitor? Bagaimana kapabilitas kita dibanding pesaing? Kapabilitas Analisis Kompetitor

29 29 Respon Apa yang akan dilakukan pesaing di masa mendatang? Pada sisi apa kita memiliki keunggulan kompetitif? Bagaimana hal tersebut mengubah hubungan kita dengan pesaing? Future Objectives Bagaimana tujuan kita dibandingkan kompetitor? Di mana perhatian kita letakkan di masa mendatang? Bagaimana sikap terhadap resiko? Strategi saat ini Bagaimana kita berkompetisi saat ini? Apakah strategi ini mendukung perubahan struktur kompetisi? Apakah kita asumsikan masa depan akan volatile? Apakah kita beroperasi di bawah status quo? Asumsi apa yang dipegang kompetitor tentang industri dan diri mereka? Asumsi Kapabilitas Apa kelebihan dan kelemahan kompetitor? Bagaimana kapabilitas kita dibanding kompetitor? Analisis Kompetitor

30 30 BERPIKIR STRATEGIS UNTUK BERSAING  Kehnichi Ohmae dalam The Mind of Strategist menekankan: – Company: strength, weakness – Competitor – Customer – Plus Change (Hermawan Kartajaya)  Change drivers: – Teknologi – Ekonomi: pemerintah, industri – Pasar: –aturan main internasional –globalisasi vs lokalisasi –struktur  Customers? – Enlightened: punya visi ke depan, berpendidikan & bisa mempengaruhi orang lain – Informationalised: punya banyak pilihan – Empowered: punya kekuatan untuk merealisasikan pengambilan keputusan yang diambilnya – So, perlu memuaskan konsumen dalam: –need: teori Maslow –want: berubah dari waktu ke waktu (dari koteka hingga branded clothes) –expectation

31 31 SITUASI PERSAINGAN 5 kekuatan persaingan (Porter) Pendatang baru Pemasok Produk Pengganti Pembeli/pelanggan Antar perusahaan dalam industri yang sama Key questions: Berapa banyak? Agresif? Kapabilitas? Posisi tawar? Competitive setting Stabil: 2C (Customer-Company); PLN, PDAM Interrupted: 2,5C (2C+ mild competitors); Garuda dg pesaing yg masih diikat Complicated: 3C (Company, Consumer, Competitor); pesaing kuat, customer sbg pelanggan Sophisticated: 3,5C (3C+ discontinuous change); pesaing makin liar; pelanggan sbg klien; Makro, IndoGrosir Chaos (hypercompetition): 4C; tele-shopping

32 32 SIAPA YANG MENGALAMI KRISIS? YANG MENDERITA: Sektor korporat, moderen, di perkotaan (bank, properti) Yang punya utang LN (offshore- loan): usaha besar & negara YANG DIUNTUNGKAN (MINIMAL TETAP SURVIVE): UKM Agribisnis-agroindustri Sektor yang berorientasi ekspor Laporan Far Eastern Economic Review: otomotif, rokok, mie, HP, TV, minuman Perdagangan, hotel & restoran (tumbuh 5,6% tahun 2001)

33 A NALISIS I NDUSTRI DAN P ERSAINGAN 4 pertimbangan : 1.Batas-batas Industri 2.Struktur Industri 3.Identifikasi Pesaing 4.Faktor utama penentu persaingan

34 1. B ATAS I NDUSTRI Tujuan penetapan batas industri : a.Membantu eksekutif menentukan arena bersaing perusahaan b.Memusatkan perhatian atas pesaing-pesaing perusahaan c.Membantu eksekutif menentukan faktor kunci keberhasilan (sumber daya, keahlian, dll) d.Memberikan landasan bagi eksekutif untuk mengevaluasi tujuan / target perusahaan, berdasarkan perkiraan permintaan. Masalah dalam menetapkan Batas Industri : a.Evolusi industri (peluang dan ancaman baru) b.Evolusi Industri (industri dalam industri) : produk utama dan komponennya. c.Industri semakin global cakupannya.

35 2. S TRUKTUR I NDUSTRI a. Sifat, Karakter Industri b. Kunci Suksesnya

36 3. I DENTIFIKASI P ESAING Kesalahan dalam mengidentifikasi Pesaing : 1.Terlalu memperhatikan pesaing yang ada, kurang memperhatikan calon pendatang baru 2.Terlalu memperhatikan pesaing besar dan mengabaikan pesaing kecil 3.Mengabaikan pesaing internasional 4.Menganggap bahwa perilaku pesaing sama dengan dirinya 5.Salah membaca isyarat yang mungkin menunjukkan adanya perubahan fokus pesaing, strategi / taktik mereka 6.Terlalu menekankan pada Keuangan, posisi pasar, dan strategi pesaing, mengabaikan aset tak berwujud 7.Menganggap bahwa semua perusahaan menghadapi kendala / peluang yang sama 8.Percaya bahwa tujuan strategi adalah mengalahkan pesaing, bukan memenuhi kebutuhan dan harapan pelanggan

37 1. Posisi Bersaing Perusahaanan a. Market Share b. Keunggulan produk c. Harga d. SDM, dll 2. Profil / Komposisi pelanggan 3. Hubungan & Reputasi di mata Pemasok dan Kreditor 4. SDM / Kemampuan menarik karyawan yang berkemampuan II. LINGKUNGAN OPERASIONAL


Download ppt "A NALISIS L INGKUNGAN E KSTERNAL Wardoyo. A NALISIS L INGKUNGAN 2 Analisis lingkungan  proses monitoring terhadap lingkungan organisasi untuk identifikasi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google