Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pemberian Dukungan Kelayakan Pada Proyek Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha (Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 223/PMK.011/2012) Pusat Pengelolaan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pemberian Dukungan Kelayakan Pada Proyek Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha (Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 223/PMK.011/2012) Pusat Pengelolaan."— Transcript presentasi:

1 Pemberian Dukungan Kelayakan Pada Proyek Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha (Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 223/PMK.011/2012) Pusat Pengelolaan Risiko Fiskal Badan Kebijakan FIskal 1 KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

2 Click to edit Master title style Peraturan Presiden Nomor 56 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Presiden Nomor 67 Tahun 2005 tentang Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur. – Pemerintah dapat memberikan dukungan dalam bentuk kontribusi fiskal yang bersifat finansial terhadap Proyek Kerja Sama Peraturan Menteri Keuangan Nomor 223/PMK.011/2012 tentang Pemberian Dukungan Kelayakan atas Sebagian Biaya Konstruksi pada Proyek Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur Peraturan Presiden Nomor 56 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Presiden Nomor 67 Tahun 2005 tentang Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur. – Pemerintah dapat memberikan dukungan dalam bentuk kontribusi fiskal yang bersifat finansial terhadap Proyek Kerja Sama Peraturan Menteri Keuangan Nomor 223/PMK.011/2012 tentang Pemberian Dukungan Kelayakan atas Sebagian Biaya Konstruksi pada Proyek Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur Dasar Hukum 2

3 Click to edit Master title style Opsi Pemberian Dukungan Kelayakan NoOpsiDefinisiNegara 1.1. Construction Cost Contribution (Kontribusi atas Sebagian Biaya Konstruksi) Dukungan Kelayakan diberikan dalam bentuk tunai kepada Proyek Kerja Sama atas porsi tertentu dari biaya konstruksi Brazil, India, Meksiko, dan Korea Selatan 2.2. Operational Cost Contribution (Konstribusi Biaya Operasi) Dukungan Kelayakan diberikan dalam bentuk kontribusi atas biaya operasional dari Proyek Kerja Sama. Jenis ini diterapkan dalam kondisi tarif ditetapkan lebih rendah dari yang seharusnya karena pertimbangan kemampuan masyarakat Chile 3. Unitary Payment (Kontribusi dalam bentuk Pembayaran Tetap) Pembayaran dalam jumlah yang tetap kepada Proyek Kerja Sama selama masa operasi proyek sebagai kompensasi atas capital expenditure, operational expenditure, financing costs, dan tingkat pengembalian yang wajar. India dan Korea Selatan 4. Minimum Revenue Guarantee (Jaminan Minimum atas Pendapatan) kompensasi diberikan dalam hal pendapatan aktual dari Proyek Kerja Sama lebih rendah dari proyeksi pendapatan yang disepakati. Apabila terdapat surplus pendapatan (melebihi dari yang diproyeksikan) maka, pemerintah akan memperoleh bagian dari surplus pendapatan tersebut Korea Selatan 3 Dengan memperhatikan kompleksitas penyiapan institusi yang dibutuhkan serta pengelolaan risiko fiskal, kontribusi fiskal yang bersifat finansial dalam bentuk kontribusi atas sebagian biaya konstruksi (Opsi 1) dipandang sesuai untuk diberikan pada Proyek KPS di Indonesia

4 Click to edit Master title style Dukungan Kelayakan ditujukan untuk: 1.meningkatkan kelayakan finansial Proyek Kerja Sama; 2.meningkatkan kepastian pengadaan Proyek Kerja Sama dan pengadaan Badan Usaha pada Proyek Kerja Sama sesuai dengan kualitas dan waktu yang direncanakan; dan 3.mewujudkan layanan publik yang tersedia melalui infrastruktur dengan tarif yang terjangkau oleh masyarakat. Dukungan Kelayakan ditujukan untuk: 1.meningkatkan kelayakan finansial Proyek Kerja Sama; 2.meningkatkan kepastian pengadaan Proyek Kerja Sama dan pengadaan Badan Usaha pada Proyek Kerja Sama sesuai dengan kualitas dan waktu yang direncanakan; dan 3.mewujudkan layanan publik yang tersedia melalui infrastruktur dengan tarif yang terjangkau oleh masyarakat. Dukungan Kelayakan merupakan kebijakan fiskal Pemerintah dalam rangka mendukung penyediaan infrastruktur dengan skema Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha Tujuan Pemberian Dukungan Kelayakan 4

5 Click to edit Master title style Bentuk dari Dukungan Kelayakan 5 Dukungan Kelayakan diberikan dalam bentuk tunai kepada Proyek Kerja Sama; Dukungan Kelayakan diberikan atas porsi tertentu yang tidak mendominasi dari seluruh Biaya Konstruksi Proyek Kerja Sama namun tidak termasuk: Biaya terkait pengadaan tanah; dan Insentif perpajakan Besaran Dukungan Kelayakan menjadi satu-satunya parameter finansial dalam menetapan Badan Usaha Pemenang Lelang Dukungan Kelayakan diberikan dalam bentuk tunai kepada Proyek Kerja Sama; Dukungan Kelayakan diberikan atas porsi tertentu yang tidak mendominasi dari seluruh Biaya Konstruksi Proyek Kerja Sama namun tidak termasuk: Biaya terkait pengadaan tanah; dan Insentif perpajakan Besaran Dukungan Kelayakan menjadi satu-satunya parameter finansial dalam menetapan Badan Usaha Pemenang Lelang

6 Click to edit Master title style Di dalam APBN tahun 2013, Pemerintah telah mengalokasikan dana Dukungan Kelayakan sebesar Rp341 miliar di dalam kelompok belanja lain- lain untuk mengantisipasi permintaan Dukungan Kelayakan dari dua Proyek Kerja Sama yang saat ini berada dalam tahapan penyiapan proyek Pengalokasian Dukungan Kelayakan dilakukan melalui mekanisme APBN dengan mempertimbangkan: 1.kemampuan keuangan negara; 2.kesinambungan fiskal; dan 3.pengelolaan risiko fiskal Dukungan Kelayakan dapat diberikan setelah tidak terdapat lagi alternatif lain untuk membuat Proyek Kerja Sama layak secara finansial Pengalokasian Dukungan Kelayakan dilakukan melalui mekanisme APBN dengan mempertimbangkan: 1.kemampuan keuangan negara; 2.kesinambungan fiskal; dan 3.pengelolaan risiko fiskal Dukungan Kelayakan dapat diberikan setelah tidak terdapat lagi alternatif lain untuk membuat Proyek Kerja Sama layak secara finansial Pengalokasian Dukungan Kelayakan 6

7 Click to edit Master title style Kriteria Proyek Kerja Sama 7 Proyek Kerja Sama telah memenuhi kelayakan ekonomi namun belum memenuhi kelayakan finansial Proyek Kerja Sama menerapkan prinsip pengguna membayar (user pay principle) Total biaya investasi Proyek Kerja Sama paling kurang senilai Rp100 miliar rupiah Badan Usaha ditetapkan oleh Penanggung Jawab Proyek Kerja Sama (PJPK) melalui proses lelang yang terbuka dan kompetitif. Terdapat skema pengalihan aset dan/atau pengelolaannya dari Badan Usaha kepada PJPK pada akhir periode kerja sama; Dukungan Kelayakan diberikan kepada Proyek Kerja Sama dalam hal: Telah disusun prastudi kelayakan yang komprehensif; Prastudi kelayakan mencantumkan pembagian risiko yang optimal; Prastudi kelayakan menyimpulkan bahwa proyek layak secara teknis, hukum, lingkungan, dan sosial; dan Prastudi kelayakan menunjukkan bahwa Proyek Kerja Sama menjadi layak secara finansial dengan diberikan Dukungan Kelayakan. Dukungan Kelayakan diberikan untuk sektor-sektor infrastruktur sebagaimana diatur dalam Peraturan Presiden No. 67/2005

8 Click to edit Master title style  Dukungan Kelayakan diberikan oleh Pemerintah c.q. Menteri Keuangan terhadap Proyek Kerja Sama dalam Dokumen Persetujuan Pemberian Dukungan Kelayakan;  Dokumen Persetujuan Pemberian Dukungan Kelayakan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Perjanjian Kerja Sama yang dibuat oleh PJPK dan Badan Usaha Penandatangan Perjanjian Kerja Sama berdasarkan persetujuan Menteri Keuangan;  Dukungan Kelayakan diberikan oleh Pemerintah c.q. Menteri Keuangan terhadap Proyek Kerja Sama dalam Dokumen Persetujuan Pemberian Dukungan Kelayakan;  Dokumen Persetujuan Pemberian Dukungan Kelayakan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Perjanjian Kerja Sama yang dibuat oleh PJPK dan Badan Usaha Penandatangan Perjanjian Kerja Sama berdasarkan persetujuan Menteri Keuangan; Mekanisme Pemberian Dukungan Kelayakan 8

9 Click to edit Master title style Pencairan Dukungan Kelayakan Dukungan Kelayakan dicairkan kepada proyek secara angsuran dimana terdapat dua alternatif pencairan, yaitu: A.Selama masa konstruksi sesuai dengan tahapan penyelesaian konstruksi Proyek Kerja Sama yang telah disepakati dalam Perjanjian Kerja Sama; dan/atau B.Setelah tercapainya tanggal operasi komersial proyek sebagaimana disepakati dalam Perjanjian Kerja Sama 9

10 Click to edit Master title style Terima Kasih 10

11 Click to edit Master title style Lampiran 11

12 Click to edit Master title style 12  Land Fund, merupakan fasilitas yang disediakan Pemerintah untuk mempercepat pelaksanaan pengadaan tanah. Fasilitas ini terdiri dari land capping, land acquisition fund, dan land revolving fund ;  Dukungan Kelayakan /Viability Gap Fu nd (VGF): untuk meningkatkan kelayakan finansial Proyek Kerja Sama ;  PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PT PII): yaitu melalui PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia yang akan akan memberikan penjaminan atas risiko-risiko infrastruktur dalam Proyek Kerja Sama;  Infrastructure Fund : yaitu melalui PT Sarana Multi Infrastruktur dan PT Indonesia Infrastructure Finance, yang akan menawarkan sumber-sumber pendanaan untuk pembiayaan Proyek Kerja Sama  Land Fund, merupakan fasilitas yang disediakan Pemerintah untuk mempercepat pelaksanaan pengadaan tanah. Fasilitas ini terdiri dari land capping, land acquisition fund, dan land revolving fund ;  Dukungan Kelayakan /Viability Gap Fu nd (VGF): untuk meningkatkan kelayakan finansial Proyek Kerja Sama ;  PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PT PII): yaitu melalui PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia yang akan akan memberikan penjaminan atas risiko-risiko infrastruktur dalam Proyek Kerja Sama;  Infrastructure Fund : yaitu melalui PT Sarana Multi Infrastruktur dan PT Indonesia Infrastructure Finance, yang akan menawarkan sumber-sumber pendanaan untuk pembiayaan Proyek Kerja Sama Government of Indonesia Land Fund Guarantee Fund (PT PII) Infrastructure Fund (PT. SMI-IIFF ) Land Acquisition & Clearance Policy Risks Project Financing Preparation Bidding Construction Operation Viability Gap Fund Construction Cost Contribution Fasilitas Fiskal Pemerintah

13 Click to edit Master title style Alternatif Pemberian Dukungan Kelayakan Pusat Pengelolaan Risiko Fiskal Badan Kebijakan Fiskal Masa Konstruksi Masa Operasi Capital expenditure Operational expenditure Construction Grant 1 Construction Cost Annuity / Unitary Payments 3 Masa Konstruksi Masa Operasi Capital expenditure Annuity Payments oleh Government Operational expenditure Minimum Revenue Guarantee 4 Masa Konstruksi Masa Operasi Capital expenditure Operational expenditure Kontribusi Pemerintah Kelebihan Pendapatan (Revenue) akan di- share dengan Pemerintah Govt. Spending 13 Operations Grant 2 Masa Konstruksi Masa Operasi Capital expenditure Operational expenditure Operational Cost Govt. Spending


Download ppt "Pemberian Dukungan Kelayakan Pada Proyek Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha (Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 223/PMK.011/2012) Pusat Pengelolaan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google