Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Halaman Pengauditan I - Sururi BAGIAN I MENGENAL PROFESI AUDIT 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Halaman Pengauditan I - Sururi BAGIAN I MENGENAL PROFESI AUDIT 1."— Transcript presentasi:

1 Halaman Pengauditan I - Sururi BAGIAN I MENGENAL PROFESI AUDIT 1

2 Halaman Pengauditan I - Sururi PENGERTIAN AUDIT Definisi Audit Audit adalah proses pengumpulan dan evaluasi bukti tentang informasi untuk menentukan dan melaporkan tingkat kesesuaian informasi dengan kriteria yang berlaku. Audit adalah proses pengumpulan dan pengujian bukti secara sistematis dan objektif tentang aktivitas atau asersi ekonomi suatu entitas untuk menentukan tingkat kesesuaian asersi dengan kriteria yang berlaku, dan mengkomunikasikan hasil pengujian kepada pihak-pihak yang berkepentingan. 2

3 Halaman Pengauditan I - Sururi PENGERTIAN AUDIT Asersi adalah pernyataan baik eksplisit maupun implisit tentang suatu transaksi ekonomi. Persyaratan audit: 1.Terdapat bukti tertulis untuk keperluan verifikasi atau pengujian audit. 2.Terdapat kriteria atau standar untuk acuan verifikasi atau pengujian audit. Contoh kriteria/standar untuk audit: 1.SAK/IFRS untuk audit laporan keuangan. 2.Peraturan atau prosedur untuk audit kepatuhan. 3

4 Halaman Pengauditan I - Sururi PENGERTIAN AUDIT Bukti audit (evidence), adalah informasi yang digunakan oleh auditor untuk menentukan tingkat kesesuaian informasi dengan kriteria yang berlaku. Contoh bukti audit: 1.Bukti dokumen atau bukti elektronik suatu transaksi. 2.Komunikasi tertulis atau elektronik dengan pihak luar organisasi. 3.Dokumen hasil observasi auditor. 4.Pernyataan lisan (yang didokumentasikan) dari klien (pihak yang diaudit). 4

5 Halaman Pengauditan I - Sururi PENGERTIAN AUDIT Persyaratan bukti audit, adalah kompeten (berkualitas) dan memadai (jumlah mencukupi). Auditor independen, adalah aditor yang melakukan audit atas laporan keuangan. Laporan audit, adalah laporan tetang hasil pelaksanaan audit. Alasan perlunya audit: 1.Terdapat potensi kesalahan/error (salah tidak disengaja) pada objek audit. 2.Terdapat potensi kecurangan/fraud (salah disengaja) pada objek audit. 5 Auditing I - Sururi

6 Halaman Pengauditan I - Sururi PERBEDAAN AKUNTANSI DAN AUDIT Akuntansi adalah proses analisis transaksi, pencatatan transaksi, klasifikasi transaksi, pengukuran transaksi, dan pelaporan transaksi dalam bentuk laporan keuangan, berdasarkan SAK/IFRS. Audit laporan keuangan adalah proses pengumpulan dan pengujian bukti pendukung laporan keuangan, berdasarkan SPAP (Standar Profesional Akuntan Publik) atau berdasarkan ISA, untuk menguji kesesuaian laporan keuangan dengan SAK/IFRS serta ketentuan lain yang berlaku (framework pelaporan keuangan). 6 Auditing I - Sururi

7 Halaman Pengauditan I - Sururi KEBUTUHAN JASA AUDIT Adanya problem pada kreditor/bank, seperti: 1.Risk-free interest rate (kebutuhan untuk menentukan tingkat bunga dengan risiko minimal). 2.Business risk (adanya potensi risiko bisnis) 3.Information risk (adanya potensi risiko informasi – pengambilan keputusan berdasarkan informasi yang tidak valid) Audit laporan keuangan hanya berhubungan dengan problem nomor 3 (information risk) 7

8 Halaman Pengauditan I - Sururi KEBUTUHAN JASA AUDIT Alasan lain kebutuhan audit laporan keuangan: Bagi PENGGUNA laporan keuangan: 1.Adanya konflik kepentingan antara penyaji dan pengguna laporan keuangan. 2.Adanya pengaruh signifikan laporan keuangan terhadap keputusan bisnis. 3.Kompleksitas penyusunan laporan keuangan, hanya auditor yang menguasai kompetensi untuk melakukan verifikasi atas kewajaran laporan keuangan. 4.Jarak antara penyaji dan pengguna laporan keuangan. 8

9 Halaman Pengauditan I - Sururi KEBUTUHAN JASA AUDIT Alasan lain kebutuhan audit laporan keuangan: Bagi PENYAJI laporan keuangan: 1.Meningkatkan peluang akses ke pasar modal (menjual saham di bursa saham). 2.Menurunkan biaya modal (mendapatkan kredit dengan bunga ringan). 3.Meningkatkan efisiensi dan efektifitas operasi. 4.Menurunkan potensi penyalahgunaan aset. 5.Meningkatkan kualitas pengendalian. 9

10 Halaman Pengauditan I - Sururi KEBUTUHAN JASA AUDIT VERSI AREN – HAL 27 Mengapa audit diperlukan? 1.Remoteness of information (jarak penyaji dan pengguna informasi). 2.Biases dan motives of the provider (bias dan motivasi penyaji laporan keuangan yang tidak sejalan dengan keinginan pengguna laporan) 3.Voluminous data (volume data yang besar) 4.Complex exchange of transactions (kompleksitas transaksi keuangan). 10

11 Halaman Pengauditan I - Sururi HUBUNGAN AUDITOR, KLIEN, DAN PENGGUNA LAPORAN KEUANGAN 11 Auditor Klien Kreditur/ Investor Memberi Modal Menyajikan Laporan Keuangan Klien atau Komite Audit Merekrut Auditor Menerbitkan Laporan Untuk Menurunkan Risiko Informasi

12 Halaman Pengauditan I - Sururi JASA ASURAN Jasa asuran adalah jasa profesional yang bersifat independen dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas keputusan bagi pengambil keputusan. Jasa asuran dapat dilakukan oleh akuntan publik atau oleh profesi lain. Salah satu jasa asuran yang dilakukan oleh akuntan publik (CPA) adalah jasa atestasi. Jasa atestasi adalah salah satu jasa asuran dalam bentuk audit atas bidang tertentu atau atas asersi yang dibuat pihak ketiga, dengan keluaran berupa laporan hasil audit. 12

13 Halaman Pengauditan I - Sururi JASA ASURAN Jasa atestasi terdiri dari 5 (lima) kelompok: 1.Audit laporan keuangan 2.Audit pengendalian internal atas laporan keuangan 3.Reviu laporan keuangan 4.Jasa atestasi atas teknologi informasi 5.Jasa atestasi dalam bidang lain yang lebih luas, misalnya jasa asuran atas kontak kredit dengan bank. 13

14 Halaman Pengauditan I - Sururi JASA ASURAN Contoh-contoh jasa atestasi lain: 1.Asesmen proses keputusan investasi untuk mengidentifikasi risiko investasi. 2.Belanja kamuflase (mystery shopping) untuk menilai cara melayani pelanggan serta kepatuhan pada prosedur. 3.Asesmen risiko atas pengumpulan, distribusi, dan penyimpanan informasi digital. 4.Asesmen risiko kecurangan (fraud) dan tindakan ilegal. 5.Asuran atas bumbu organik pada produk perusahaan. 6.Asesmen atas kepatuhan terhadap persetujuan pembayaran royalty. 14

15 Halaman Pengauditan I - Sururi JASA ASURAN DAN NON ASURAN JASA ASURAN 1.Jasa Atestasi Audit atau reviu pengendalian internal atas laporan keuangan. Jasa atestasi atas teknologi informasi dan jasa atestasi lain 2.Jasa Asuran lain 3.Jasa konsultasi majamen tertentu JASA NON ASURAN 1.Jasa akuntansi dan pembukuan 2.Jasa perpajakan 3.Jasa konsultasi manajemen lain 4.Jasa konsultasi manajemen tertentu 15

16 Halaman Pengauditan I - Sururi JENIS-JENIS AUDIT Terdapat tiga jenis audit: (1) Audit Operasional, (2) Audit Kepatuhan, (3) Audit Laporan Keuangan. Audit Operasional, adalah audit untuk mengevaluasi efisiensi dan efektifitas proses bisnis. Contoh: evaluasi efisiensi dan efektifitas sistem penggajian. Informasi: jumlah data penggajian yang diproses per bulan, biaya pemrosesan, dan jumlah kesalahan. Kriteria: standar efisiensi dan efektivitas pemrosesan data penggajian. Bukti tersedia: laporan kesalahan data/informasi, data gaji, dan biaya pemrosesan gaji. 16

17 Halaman Pengauditan I - Sururi JENIS-JENIS AUDIT Audit Kepatuhan, adalah audit untuk menguji kepatuhan praktik terhadap aturan atau prosedur yang berlaku. Contoh: menentukan apakah setiap faktur pembelian dilampiri dokumen permintaan pembelian yang diotorisasi. Informasi: praktik pengadaan barang dan jasa. Kriteria: ketentuan tentang kelengkapan faktur pembelian. Bukti tersedia: arsip faktur pembelian. 17

18 Halaman Pengauditan I - Sururi JENIS-JENIS AUDIT Audit Laporan Keuangan, adalah audit untuk menguji kewajaran laporan keuangan. Contoh: audit laporan keuangan PT Garuda Indonesia. Informasi: laporan keuangan PT Garuda Indonesia. Kriteria: framework pelaporan keuangan (SAK dan peraturan lain yang berlaku) Bukti tersedia: dokumen transaksi, dokumen pembukuan, bukti-bukti lain yang relevan. 18

19 Halaman Pengauditan I - Sururi JENIS-JENIS AUDITOR 1.Auditor Independen, adalah auditor bersertifikasi akuntan publik (CPA) yang menjalankan praktik profesional secara independen melalui KAP (Kantor Akuntan Publik) atau Accounting Firm. 2.Auditor Internal, adalah auditor dalam suatu entitas yang melakukan praktik profesional bidang audit untuk kepentingan manajemen atau komisaris. 19

20 Halaman Pengauditan I - Sururi JENIS-JENIS AUDITOR 3.Auditor Pemerintah, adalah auditor yang dibentuk oleh pemerintah untuk menjalankan praktik profesional audit dalam lingkungan lembaga pemerintahan, misalnya auditor di BPK atau di BPKP. 20

21 Halaman Pengauditan I - Sururi Baca Al Haryono Jusup Halaman Tengan KAP dan organisasi profesi di Indonesia 21

22 Halaman Pengauditan I - Sururi Terimakasih (Bagian Terpenting Dalam Hidup) 22


Download ppt "Halaman Pengauditan I - Sururi BAGIAN I MENGENAL PROFESI AUDIT 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google