Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KELOMPOK 4 Nama Anggota: 1. Dedi Arfianto(115100307113002) 2. Endra Cahyono(115100307113011) 3. Leeananda Galang(115100307113002) 4. Nur Fadil(115100307113002)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KELOMPOK 4 Nama Anggota: 1. Dedi Arfianto(115100307113002) 2. Endra Cahyono(115100307113011) 3. Leeananda Galang(115100307113002) 4. Nur Fadil(115100307113002)"— Transcript presentasi:

1 KELOMPOK 4 Nama Anggota: 1. Dedi Arfianto( ) 2. Endra Cahyono( ) 3. Leeananda Galang( ) 4. Nur Fadil( ) 5. Ridwan Indrajid( )

2 1. Pengenalan Sektor perbankan Yordania saat ini menghadapi kompetisi asing lebih tinggi dan lebih kuat. Dengan bank di Kerajaan, diyakini sektor ini dalam posisi yang kuat untuk memenuhi ekonomi peluang yang ada di cakrawala.

3 1. Pengenalan Al-Fayoumi & Abuzayed (2009) percaya bahwa sektor perbankan Yordania dalam keadaan sehat meskipun lima besar bank mendominasi sektor ini dan persaingan menjadi semakin agresif. Dengan bank asing lebih seperti Lebanon Blom Bank dan Bank Audi telah memasuki pasar di tiga tahun terakhir, persaingan akan terus meningkat. Dalam lingkungan kompetitif seperti itu, hampir semua bank Yordania dan juga bisnis lainnya organisasi berusaha untuk tumbuh untuk mencapai posisi lebih baik dan untuk melampaui standar kinerja mereka.

4 2. Latar Belakang Teoritis Dalam bagian penelitian kami menyajikan latar belakang teoritis dari studi dan dimensi variabel. Definisi dari seluruh elemen keunggulan kompetitif dan analisis SWOT serta hubungan antara dua variabel utama yang terakhir di bawah ini.

5 2.1. Keunggulan Kompetitif Keunggulan kompetitif merupakan konsep manajemen yang telah begitu populer di masa kini literatur saat ini manajemen. Alasan di balik popularitas tersebut termasuk perubahan cepat yang organisasi menghadapi hari ini, kompleksitas lingkungan bisnis, dampak dari globalisasi dan tidak terstruktur pasar, kebutuhan konsumen terus berubah, persaingan, revolusi informasi teknologi dan komunikasi, dan pembebasan perdagangan global.

6 2.2. Kompetitif Dimensi Salah satu organisasi 'keprihatinan utama adalah untuk peduli pelanggan' kebutuhan dan keinginan dan mengubah kebutuhan tersebut dan ingin menjadi bakat yang ditargetkan atau daerah yang disebut "dimensi kompetitif".

7 Biaya Organisasi harus membuat semacam kompromi antara biaya dan karakteristik mereka produk dan jasa. Secara umum, sebagian besar organisasi memilih untuk memotong biaya total pengupasan biaya tetap dan menerapkan kontrol terus menerus pada bahan baku, mengurangi tingkat kompensasi karyawan, dan dengan mencapai tingkat produktivitas yang lebih tinggi (Dilworth, 1992:50).

8 Kualitas Kualitas dapat dicapai dengan menambahkan atribut unik untuk produk untuk meningkatkan kompetitif mereka daya tarik untuk memperoleh keuntungan pelanggan di tahap akhir (Best, 1997: 159).

9 Waktu Organisasi dapat mempertimbangkan faktor waktu untuk bersaing antara satu sama lain. Waktu pengiriman dapat menjadi sumber keunggulan kompetitif ketika organisasi mencoba mengurangi periode waktu antara menerima dan menerima pesanan pelanggan dan ketentuan produk atau layanan kepada pelanggan (Stonebrake & Leong, 1994: 53).

10 Fleksibilitas Fleksibilitas dapat dilihat sebagai kemampuan proses untuk beralih dari satu produk ke yang lain atau dari satu pelanggan ke yang lain dengan biaya minimal atau dampak. Fleksibilitas juga dapat didefinisikan sebagai kemampuan untuk menyesuaikan kapasitas produksi terhadap perubahan lingkungan atau tuntutan pasar (Evans, 1993:120).

11 2.3. Analisis SWOT dan Diagnostik Orang dapat menganggap bahwa lingkungan organisasi terdiri dari banyak unsur yang organisasi menangani dan bentuk kompleks sebab-efek jenis hubungan dengan. Lingkungan juga dapat dibagi menjadi dua kategori. Kategori pertama menyiratkan eksternal lingkungan yang berisi semua perubahan yang terjadi di luar batas organisasi seperti ekonomi, politik, budaya, dan teknologi yang di atasnya perubahan organisasi berdampak kecil.

12 2.4. Ancaman dan Peluang Sastra definisi ancaman dan peluang yang dilihat dalam dua bagian berikut.

13 Ancaman Ancaman didefinisikan sebagai setiap kejadian yang tidak benar atau kekuatan dalam lingkungan eksternal yang menyebabkan kerusakan pada organisasi strategi (Rowe et al, 1994:199).

14 2.4.2.Peluang Peluang didefinisikan sebagai seperangkat kondisi yang cocok untuk mencapai tujuan pada waktu yang tepat (Webster, 1988:950).

15 2.5. Kekuatan dan Kelemahan Kekuatan dan kelemahan dipandang sebagai hasil faktor dan variabel yang dapat dikontrol dalam organisasi yang mungkin baik atau buruk. Jika hasilnya memuaskan, maka ini akan mencerminkan kekuatan satu organisasi faktor atau lebih, sedangkan jika mereka miskin dan tidak memuaskan, maka ini akan membuktikan bahwa beberapa faktor organisasi lemah.

16 Kekuatan Ini merupakan kekuatan internal yang dimiliki organisasi untuk bersaing dengan para pesaingnya (Sharplin, 1985:54).

17 Kelemahan Kelemahan mewakili aspek organisasi yang berdampak negatif terhadap produk dan / atau jasa dengan nilai salam untuk pelanggan atau lingkungan yang kompetitif (Stall, 1995:176).

18 2.6. Analisis SWOT dan Keunggulan Kompetitif Tidaklah bijaksana untuk berpikir bahwa menggunakan kekuatan organisasi untuk membangun keunggulan kompetitif tidak memerlukan analisis lingkungan eksternal menyeluruh. Faktanya adalah bahwa apakah suatu organisasi adalah kuat atau lemah adalah ukuran relatif dengan perbandingan ke domain eksternal (lingkungan eksternal).

19 3. Sebelumnya Penelitian Pada tingkat penelitian empiris, Strandholm & Kumar (2003) menegaskan adanya positif hubungan antara gaya analisis lingkungan eksternal dan kinerja organisasi secara keseluruhan dan kemampuan untuk mendapatkan keuntungan kompetitif. Flatt dan Kowalczyk (2008) juga menyimpulkan bahwa budaya organisasi adalah salah satu aset tidak berwujud yang dapat membantu organisasi menciptakan keunggulan kompetitif strategis dan meningkatkan keuangan kinerja.

20 4. Studi Tujuan dan Pentingnya Berdasarkan tinjauan literatur dari studi dan penelitian sebelumnya, seseorang dapat menganggap hal berikut: Kualitas kompetitif Organisasi 'relatif antara organisasi, yaitu apa yang merupakan kualitas yang kompetitif saat ini tidak akan begitu besok, dan apa yang dianggap untuk satu organisasi mungkin tidak memenuhi sektor bisnis yang lebih luas kecuali kualitas seperti dipahami dan diarahkan tujuan strategis bergerak. Sumber atribut kompetitif organisasi yang berbeda.

21 4. Studi Tujuan dan Pentingnya Karena sifat kompetitif dapat beroperasi sebagai leverage untuk mengadopsi strategi tertentu, seseorang dapat menyimpulkan bahwa aturan ini bukan yang umum. Pentingnya akademik penelitian, karena merupakan studi pertama dari jenisnya di Yordania perbankan pasar. Pentingnya bukti empiris dan temuan dalam membimbing organisasi sampel terhadap meningkatkan atribut kompetitif mereka untuk mencapai kesuksesan bisnis dan lebih baik strategis posisi.

22 5. Soal Pernyataan Literature review serta studi sebelumnya keunggulan kompetitif mengungkapkan bahwa hal ini belum sepenuhnya menjelaskan atau sangat diverifikasi, yang membuatnya sulit untuk mempelajari hubungan antara organisasi yang kompetitif atribut dan hasil strategis yang diinginkan. Banyak penyebab dari masalah ini telah didiagnosa sambil membawa hal ini studi eksplorasi pada organisasi sampel dan dapat terbatas pada:

23 5. Soal Pernyataan Kesulitan untuk mendiagnosa kualitas kompetitif. Sulitnya menentukan strategi yang tepat yang tergantung pada kualitas yang kompetitif spesifik ditegakkan oleh kekuatan organisasi. Ambiguitas menetapkan indikator kinerja yang tepat yang mencerminkan baik keberhasilan atau kegagalan.

24 6. Hipotesis Menurut kajian literatur dan penelitian sebelumnya, kami memperkirakan: H1. Ada korelasi yang signifikan antara proses analisis lingkungan internal dan semua dimensi keunggulan kompetitif (Waktu, kecepatan, kualitas, dan fleksibilitas). H2. Ada korelasi yang signifikan antara proses analisis lingkungan eksternal dan semua dimensi keunggulan kompetitif (Waktu, kecepatan, kualitas, dan fleksibilitas).

25 7. Penelitian Lingkup Dalam penelitian ini kami menyelidiki sampel yang representatif dari bank Yordania beroperasi di pusat dan utara daerah di Kerajaan Yordania. Sampel dan prosedur pengumpulan data adalah diklarifikasi akhirat.

26 7.1. Contoh Sampel penelitian terdiri dari semua manajer eksekutif tujuh bank utama Yordania di Amman, Irbid, dan kabupaten Zarqa. Sebanyak 38 kuesioner didistribusikan dan 36 dikembalikan mencapai tingkat tanggapan (95%).

27 7.2. Pengumpulan Data Kami telah menggunakan berbagai sumber data untuk penelitian ini. Buku, Jurnal, database elektronik, dan majalah termasuk di antara sumber-sumber. Sebuah kuesioner yang dirancang untuk mengumpulkan data primer dari studi. Kuesioner terdiri dari 12 item yang mengukur dimensi keunggulan kompetitif, dan 13 item yang mewakili proses analisis internal dan eksternal (SWOT).

28 8. Analisis dan pembahasan hasil Bagian ini mencakup hasil rinci dan analisis variabel penelitian (unsur kompetitif dimensi dan faktor analisis SWOT).

29 9. Kesimpulan dan Rekomendasi Meskipun Yordania bank melakukan terbukti memiliki beberapa jenis keunggulan kompetitif, masih di bawah ekspektasi pasar. Juga, proses analisis SWOT masih belum sangat umum dan tersebar luas antar bank Yordania. Hasil penelitian menunjukkan korelasi yang signifikan antara analisis eksternal dan internal (SWOT) dan dimensi keunggulan kompetitif (Waktu, kecepatan, kualitas, dan fleksibilitas). Dengan demikian, studi ini merekomendasikan bahwa Yordania bank harus bekerja keras untuk membangun dan mempertahankan mereka keunggulan kompetitif dan bersiaplah untuk gelombang berikutnya reformasi pasar dan restrukturisasi dengan menerapkan metode baru teknologi informasi dan peningkatan keterampilan staf dan manajemen.

30 9. Kesimpulan dan Rekomendasi Hal ini juga dianjurkan bahwa Yordania bank mencari operasi untuk menutupi negara di kawasan dan menguasai strategi dan teknik baru dalam manajemen risiko dan persaingan. Membangun kemampuan baru dan kesadaran persaingan juga akan menjadi kekuatan pendorong untuk lebih lanjut layanan pengembangan dan kemitraan usaha. Merger atau akuisisi dengan bank lain juga dianjurkan karena ada sejumlah besar bank lokal dalam perekonomian kecil Jordan. Mengenai biaya, bank Yordania disarankan untuk memikirkan biaya sebagai senjata strategis ketika datang untuk menjembatani kesenjangan antara pinjaman dan suku bunga. Akhirnya, untuk memiliki dan mempertahankan keunggulan kompetitif, bank Yordania harus menaruh perhatian besar melaksanakan analisis SWOT secara terus menerus.


Download ppt "KELOMPOK 4 Nama Anggota: 1. Dedi Arfianto(115100307113002) 2. Endra Cahyono(115100307113011) 3. Leeananda Galang(115100307113002) 4. Nur Fadil(115100307113002)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google