Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SEJARAH EKONOMI INDONESIA PERTEMU AN 3 Idham Cholid.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SEJARAH EKONOMI INDONESIA PERTEMU AN 3 Idham Cholid."— Transcript presentasi:

1 SEJARAH EKONOMI INDONESIA PERTEMU AN 3 Idham Cholid

2 2 GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN INDONESIA Berdasarkan pendekatan Kronologis Histories subtansi PI digolongkan menjadi: 1. Masa Sebelum Terjajah (sebelum tahun 1600) 2. Masa Penjajahan ( ) 3. Masa Sebelum 1966 (sejak merdeka ) 4. Masa Sesudah 1966 (sejak orde baru ) 5. Masa sesudah ORBA (masa Reformasi Ekonomi)

3 Periode Masa Belanda

4 TERBENTUKNYA VOC Keberhasilan ekspedisi-ekspedisi Belanda dalam mengadakan perdagangan rempah-rempah mendorong pengusaha-pengusaha Belanda yang lainnya untuk berdagang ke Nusantara.Diantara mereka terjadi persaingan.Disamping itu mereka harus harus menghadapi persaingan dengan Portugis,Spanyol dan Inggris.Akibatnya mereka saling menderita kerugian,lebih lebih dengan sering terjadinya perampokan perampokan oleh bajak laut.

5 Atas prakarsa dari 2 orang tokoh Belanda yaitu Pangeran Maurits dan Johan van Olden Barnevelt pada tahun 1602 kongsi-kongsi dagang Belanda dipersatukan menjadi sebuah kongsi dagang besar yang diberinama VOC (Verenigde Oost Indesche Compagnie ) atau ‘Persekutuan Maskapai Perdagangan Hindia Timur’, pengurus pusat VOC terdiri dari 17 orang. Pada tahun 1602 VOC membuka kantor pertamanya di Banten yang dikepalai oleh Francois Witter

6 TUJUAN DIBENTUKNYA VOC 1.Menghindari persaingan tidak sehat diantara sesama pedagang Belanda untuk keuntungan maksimal. 2.Memperkuat posisi Belanda dalam menghadapi persaingan,baik dengan bangsa-bangsa Eropa lainnya maupun dengan bangsa-bangsa Asia. 3.Membantu dana pemerintah Belanda yang sedang berjuang menghadapi Spanyol.

7 HAK-HAK ISTIMEWA VOC Agar dapat melaksanakan tugasnya dengan leluasa VOC diberi hak-hak istimewa oleh pemerintah Belanda : 1.Memonopoli perdagangan 2.Mencetak dan mengedarkan uang 3.Mengangkat dan memperhentikan pegawai 4.Mengadakan perjanjian dengan raja-raja 5.Memiliki tentara untuk mempertahankan diri 6.Mendirikan benteng 7.Menyatakan perang dan damai 8.Mengangkat dan memberhentikan penguasa-penguasa setempat.

8 KEBIJAKAN PEMERINTAHAN KOLONIAL BELANDA DAN SISTEM BIROKRASI PEMERINTAHAN VOC DI INDONESIA (SEBELUM ABAD KE-19)

9 1.POLITIK PERDAGANGAN DAN KEBIJAKAN PEMERINTAHAN VOC Peraturan-peraturan yg ditetapkan VOC dalam melaksanakan monopoli perdagangan antara lain : a).Verplichte Laverantie Yaitu penyerahan wajib hasil bumi dengan harga yg telah ditetapkan oleh VOC,dan melarang rakyat menjual hasil buminya selain kepada VOC. b).Contingenten Yaitu kewajiban bagi rakyat untuk membayar pajak berupa hasil bumi.

10 c).Peraturan tentang ketentuan areal dan jumlah tanaman rempah-rempah yang boleh ditanam. tanaman rempah-rempah yang boleh ditanam. d).Ekstirpasi Yaitu hak VOC untuk menebang tanaman rempah- Yaitu hak VOC untuk menebang tanaman rempah- rempah agar tidak terjadi over produksi yg dapat rempah agar tidak terjadi over produksi yg dapat menyebabkan harga rempah-rempah merosot. menyebabkan harga rempah-rempah merosot. e).Pelayaran Hongi Yaitu pelayaran dengan perahu kora-kora (perahu Yaitu pelayaran dengan perahu kora-kora (perahu perang) untuk mengawasi pelaksanaan monopoli perang) untuk mengawasi pelaksanaan monopoli perdagangan VOC dan menindak pelanggarnya. perdagangan VOC dan menindak pelanggarnya.

11 GAMBAR PERAHU KORA-KORA

12 Beberapa gubernur jendral VOC yang dianggap berhasil dalam mengembangkan usaha dagang dan kolonisasi VOC di Nusantara antara lain : 1.Jan Pieterzoon Coen ( ) Dikenal sebagai peletak dasar imperialisme Belanda di Nusantara.Ia dikenal pula dengan rencana kolonisasinya dengan memindahkan orang-orang Belanda bersama keluarganya ke Indonesia. 2.Antonio Van Diemen ( ) Ia berhasil memperluas kekuasaan VOC ke Malaka pada tahun 1641,Ia juga mengirimkan misi pelayaran yang dipimpin Abel Tasman ke Australia,Tasmania,Selandia baru. 3.Joan Maetsycker ( ) Ia berhasil memperluas wilayah kekuasaan VOC ke Semarang Padang dan Menado. 4.Cornelis Speeldman ( ) Ia menghadapi perlawanan didaerah dan tidak berhasil mengalahkan Sultan Agung,Trunojoyo dan Sultan Ageng Tirtayasa.

13 GAMBAR JAN PIETERZOON COEN

14 KEMUNDURAN VOC Kemunduran dan kebangkrutan VOC terjadi sejak awal abad ke-18 disebabkan oleh : 1.Banyak korupsi yg dilakukan oleh pegawai-pegawai VOC. 2.Anggaran pegawai terlalu besar sebagai akibat makin luas nya wilayah kekuasaan VOC. 3.Biaya perang untuk memadamkan perlawanan rakyat terlalu besar. 4.Persaingan dengan konsi dagang negara lain,misalnya dengan EIC milik Inggris. 5.Hutang VOC yang sangat besar. 6.Pemberian deviden kepada pemegang saham walaupun usahanyamengalami kemunduran 7.Berkembangnya faham Liberalisme sehingga monopoli perdaganganyg diterapkan VOC tidak sesuai lagi untuk diteruskan. 8.Pendudukan Perancis terhadap negara Belanda pada tahun 1795.

15 VOC DIBUBARKAN Pada tahun 1795 dibentuk panitia pembubaran VOC dan hak-hak istimewa VOC dihapus. Pada tanggal 31 desember 1799 VOC dibubarkan dengan saldo kerugian sebesar 134,7 juta gulden. Selanjutnya semua hutang dan kekayaan VOC diambil alih oleh Pemerintah Kerajaan Belanda.

16 Ciri perekonomian kolonial Pada jaman Kolonial Belanda, ekonomi Indonesia diwarnai oleh suatu strategi yang melahirkan dualisme dalam kegiatan ekonomi, yaitu dualisme antara sektor ekspor (enclave) dan sektor tradisonal (hinterland). Sektor ekspor diwakili dengan kehadiran perkebunan-perkebunan di daerah pedesaan (Suroso, 1994). Pendirian perkebunan di daerah pedesaan semata- mata karena pertimbangan lokasi yang menguntungkan (tanah subur, iklim cocok) dan bukan untuk menciptakan lapangan kerja baru untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat.

17 Statistik Ekonomi Kolonial Kedudukan dan Fungsi Hindia Belanda Sistem pemerintahan Kolonial (Hindia Belanda) menciptakan sistem ekonomi kolonial yang diarahkan untuk memenuhi kepentingan negeri Belanda. Maka Hindia Belanda sebagai negeri jajahan dijadikan sebagai : Daerah penghasil bahan untuk memenuhi kebutuhan konsumsi dan industri negeri Belanda. Daerah pemasaran bagi hasil industri dari negeri Belanda. Daerah penghasil devisa bagi kepentingan negeri Belanda. Hal ini terlihat dari peranan perdagangan Hindia Belanda (Indonesia) di masa yang lalu.

18 Peranan Hindia Belanda Dalam Perdagangan Peranan Hindia Belanda terlihat dari prosentase ekspor terhadap ekspor dunia untuk beberapa komiditi, antara lain : kina 99%, lada 86%, Kapok 72%, karet 37%, agave 33%, hasil kelapa 27%, minyak sawit 24%, teh 19%, timah putih 17%, gula 5% (Soemitro, 1953; di kutip dari Suroso, 1994).

19 Sekitar 25% dari impor Hindia belanda datang dari negeri belanda karena merupakan politik belanda untuk mendahulukan firma-firma Dagang Belanda. Selama 20 tahun antara kedua perang dunia, neraca perdagangan Hindia Belanda dengan Amerika mengalami surplus $ 955 juta, sedang nerraca dagang negeri Belanda dengan Amerika defisit sebesar $900 juta. Surplus dari Hindia belanda ini yang dipergunakan untuk menutup defisit negeri Belanda (Soemitro, 1953: dikutip dari Suroso, 1994).

20 Masa Demokrasi Liberal (1945 – 1959) Masalah yang dihadapi tahun 1945 – 1950 Rusaknya prasarana- prasarana ekonomi akibat perang Blokade laut oleh Belanda sejak Nopember 1946 sehingga kegiatan ekonomi ekspor-impor terhenti. Agresi Belanda I tahun 1947 dan Agresi belanda II tahun PERIODE KEMERDEKAAN

21 Dimasyarakat masih beredar mata uang rupiah Jepang sebanyak 4 miliar rupiah (nilainya rendah sekali). Pemerintah RI mengeluarkan mata uang “ORI” pada bulan Oktober 1946 dan rupiah Jepang diganti/ ditarik dengan nilai tukar Rp 100 (Jepang) = Rp 1 (ORI). Pengeluaran yang besar untuk keperluan tentara, menghadapi Agresi Belanda dan perang gerilya. (Suroso, 1994).

22 Masalah yang dihadapi Tahun 1951 – 1959 Silih bergantinya kabinet karena pergolakan politik dalam negeri. Defisit APBN yang terus meningkat yang ditutup dengan mencetak uang baru. Tingkat produksi yang merosot sampai 60% (1952), 80% (1953) dibandingkan produksi tahun Jumlah uang beredar meningkat dari Rp 18,9 miliar (1957) menjadi Rp 29,9 miliar (1958) sehingga inflasi mencapai 50%.

23 Ketegangan dengan Belanda akibat masalah Irian Barat menyebabkan pengambilalihan perusahaan- perusahaan asing (Barat). Sementara itu di daerah-daerah terjadi pergolakan yang mengarah disintergrasi, seperti Dewan Banteng, Permesta, PRRI

24 Selama periode , struktur ekonomi Indonesia masih peninggalan zaman kolonialisasi. Sektor formal/ modern, seperti pertambangan, distribusi, transpor, bankdan pertanian komersil, yang memiliki kontribusi lebih besar dari pada sektor informal/ tradisional terhadap output nasional, didominasi oleh perusahaan-perusahaan asing yang kebanyakan berorientasi ekspor komoditi primer (Tulus Tambunan, 1996).

25 Memang sebelum pemerintahan Soeharto, Indonesia telah memiliki empat dokumenn perencanaan pembangunan, yakni : Rencana dari Panitia Siasat Pembangunan Ekonomi yang diketuai Muhammad Hatta (1947). Rencana Urgensi Perekonomian (1951) – yang diusulkan oleh Soemitro Djojokusumo. Rencana Juanda (1955) – Rencana Pembangunan Lima Tahun I meliputi kurun waktu Rencana dan Kebijaksanaan Ekonomi

26 Rencana Delapan tahun “Pembangunan Nasional Semesta Berencana” pada masa demokrasi terpimpin ala Soekarno Mengingat situasi keamanan (Agresi Belanda 1947, 1948, pemberontakan PKI di Madiun 1948) dan silih bergantinya kabinet maka tidak dimungkinkan adanya program kebijaksanaan yang bisa dijalankan secara konsisten dan dan berkesinambungan. Antara tahun terjadi 7 kali pergantian kabinet (yang rata-rata berumur 14 bulan) sehingga cukup sulit menilai program ekonomi apa yang telah berhasil diterapkan masing-masing.

27 Pada awal tahun 50-an kebijaksanaan moneter di negara ini cenderung bersifat konservatif (jumlah uang yang beredar tumbuh dengan mantap, tetapi terkendalikan dengan laju 22 % per tahun antara 1951 – 1956). Kemudian selama tahun-tahun terakhir dasawarsa 50-an jumlah uang yang beredar tumbuh dengan lebih cepat antara 1956 – 1960). Kebijaksanaan moneter selanjutnya semakin terkesan sebagai hasil sampingan dari dunia politik dan dari kebutuhan untuk membiayai defisit APBN yang semakin membesar (Stephen Grenville dalam Anne Booth dan Peter Mc Cawley, ed., 1990).

28 MASA EKONOMI TERPIMPIN ( 1959 – 1966 ) Masalah yang dihadapi Selama Orde Lama telah terjadi berbagai penyimpangan, dimana ekonomi terpimpin yang mula-mula disambut baik oleh bung Hatta, ternyata berubah menjadi ekonomi komando yang statistik (serba negara). Selama periode 1959 – 1966 ini perekonomian cepat memburuk dan inflasi merajalela karena politik dijadikan panglima dan pembangunannnn ekonoi disubordinasikan pada pembangunan politik. (Mubyarto, 1990).

29 Ada hubungan yang erat antara jumlah uang yang beredar dan tingkat harga (Stephen Genville dalam Anne Booth dan McCawley, ed., 1990). Tahun  JUB (%)  Harga (%)

30 Keberhasilan Orde Lama 1.Penyelenggaraan KTT Asia Afrika (20-24 April 1955 di Bandung) 2.Asian Games IV di Jakarta pada tahun Pembangunan infrastruktur seperti TVRI, jembatan Semanggi, Hotel Indonesia, jalanan utama (Thamrin, Sudirman, Gatot Subroto) 4.Menjadi tuan rumah Games of The Emerging Forces (Ganefo) pada tahun

31 “Kekurangan” Orde Lama 1.Keluarnya Indonesia dari PBB pada tgl 7 Agustus Terbengkalainya perekonomian Indonesia (inflasi sampai dengan 650%) 3.Situasi politik dalam negeri yang tidak menentu karena lebih memikirkan urusan politik luar negeri 31

32 Akhir Orde Lama Masyarakat tidak puas dengan kondisi perekonomian, memunculkan tiga Tuntutan Rakyat (Tritura). Soekarno menyerahkan kekuasaan kepada Soeharto melalui Supersemar 11 Maret 1966, Soeharto resmi menjadi Presiden diangkat oleh MPRS pada 27 Maret

33 Awal Pemerintahan Sehari setelah diberi mandat Supersemar, Jenderal Soeharto langsung melarang keberadaan PKI. Kemudian pada 25 Juli 1966 – setelah Soeharto diberi mandat MPRS- terbentuk kabinet baru bernama Ampera (Amanat Penderitaan Rakyat) yang dipimpin ‘presidium’ 3 (tiga) orang Soeharto (Ketua), Adam Malik (Luar Negeri), dan Sri Sultan HB IX (Perekonomian) 33

34 Warisan dari Periode Sebelumnya Orde Baru mewarisi hutang Orla sebesar US$ 530 juta (padahal pendapatan negara dari ekspor migas dan non migas hanya US$ 430 juta) Inflasi sebesar 650%, harga beras naik menjadi 900%. Tim ekonomi Orba melakukan langkah pertama: turunkan defisit anggaran –dengan cara menurunkan pengeluaran Pemerintah. Menjalin kembali hubungan dengan lembaga donor internasional –terutama IMF dan Bank Dunia 34

35 Kebijakan Moneter Awal Orba Tahun 1967 diberlakukan UU anggaran berimbang yang melarang pembiayaan dari hutang kepada masyarakat Memakai bantuan LN untuk menutup defisit anggaran Penerapan kebijakan uang ketat –untuk menurunkan inflasi 35

36 Kebijakan Sektor Riil Awal Orba Liberalisasi perdagangan dan investasi dengan membuka pintu bagi investor asing (diberlakukan UU Penanaman Modal Asing pada tahun 1967) Fokus pembangunan pada sektor pertanian Sesudah tahun 1970an, pertambangan minyak ditingkatkan eksplorasinya 36

37 Sejarah Ekonomi Orba 1.Rehabilitasi dan pemulihan ( ) 2.Pertumbuhan cepat ( ) 3.Penyesuaian terhadap anjlognya harga minyak ( ) 4.Liberalisasi dan pemulihan ( ) (versi Hal Hill dalam buku The Indonesian Economy) 37

38 Garis besar perjalanan Pembangunan Indonesia Mempertahankan kemerdekaan Pembangunan infrastruktur politik Pembangunan terkomando Pembangunan ekonomi stabilitasi Proteksi dan industrialisasi Liberalisasi ekonomi Vakum, dilanda krisis ekonomi 1999-…… Pembangunan demokrasi, otonomi daerah, dan hak asasi manusia 38

39 Keberhasilan Orba Pertumbuhan ekonomi rata-rata 7% per tahun Pendapatan perkapita dari US$ 260 (tahun 1970) menjadi US$ 500 (tahun 1980). Swasembada beras tahun 80-an yang mendapat penghargaan FAO tahun 1986 Penduduk miskin dari 54,2 juta jiwa (40,08%) tahun 1976 menjadi 27,2 juta jiwa (15,08%) tahun

40 MASA EKONOMI PANCASILA/ ORDE BARU (1966 – 1998) MASA STABILISASI DAN REHABILITASI (1966 – 1968) MASA PEMBANGUNAN EKONOMI (1969 – sekarang) MASA OIL BOOM (1973 – 1982) MASA PEMBANGUNAN EKONOMI (1983 – 1987) MASA PASCA OIL BOOM (1983 – 1987)

41 KEGIATAN EKONOMI MEMANAS (OVERHEATED) SEJAK 1990 KEGIATAN EKONOMI INDONESIA MENJADI OVER LOADED TAHUN 1996 KRISIS MONETER BULAN JULI 1997 MENJADI KRISIS EKONOMI TERJADINYA KONTRAKSI EKONOMI SEJAK 1998 RENCANA DAN PROGRAM PEMULIAHAN EKONOMI

42 Pemerintahan Transisi Rupiah bulan Junli 1997 Rp menjadi Rp per dolar AS. Juli 1997 BI melakukan intervensi: Memperlebar rentang intervensi. 13 Agustus 1997 rupiah menjadi Rp per dolar AS dan ditutup sekitar Rp perdolar. BI memperluas rentang intervensi rupiah dari 8% menjadi 12%., rupiah menjadi Rp per dolar AS. Januari – Februari 1998 menembus rupiah per dolar AS. Maret 1988 rupiah menjadi Rp per dolar AS. Pertengahan 1998 adanya kesepakatan dengan IMF memeorandum tambahan berhubungan dengan kebijaksanaan ekonomi dan keuangan. Krisis politik tragedi Universitas trisakti. Mei 1998 gedung DPR dikuasai mahasiswa. 21 Mei Suharto mengundurkan diri digantikan wakilnya Dr. Habibie. 23 Mei Presiden Habibie membentuk kabinet baru. Krisis politik tragedi Universitas trisakti. Mei 1998 gedung DPR dikuasai mahasiswa. 21 Mei Suharto mengundurkan diri digantikan wakilnya Dr. Habibie. 23 Mei Presiden Habibie membentuk kabinet baru.

43 Pemerintahan Reformasi - SBY Pertengahan 1999 pemilu, dimenangkan oleh PDI-P, kemudian Partai Golkar. Oktober 1999 dilakukan SU MPR dan pemilihan Presiden. KH. Abdurrachman Wahid terpilih menjadi Presiden dan Megawati Soekarno Putri sebagai Wakil Presiden. Laju pertumbuhan positif walaupun tidak jauh dari 0%. Tahun 2000 laju pertumbuhan hampir mencapai 5%. Ucapan kontroversial membingungkan pelaku bisnis. Dikeluarkan Memorandum I dan II. Pertikaian politik, Aceh, Maluku dan Kalimantan tengah. Hubungan dengan IMF menjadi tidak baik, karena adanya UU. No 23 tahun 1999 mengenai Bank Indonesia, otonomi daerah yang berhubungan dengan kebebasan daerah meminjam uang dari luar negeri. IMF menunda pencairan dana. Indonesia diancam sebagai negara bangkrut oleh Paris Club, tahun 2002 jatuh tempo membayar hutang.

44

45 Akhir Kuliah


Download ppt "SEJARAH EKONOMI INDONESIA PERTEMU AN 3 Idham Cholid."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google