Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pengenalan Lean Six Sigma Prinsip Rekayasa intoAeronautical Teknologi Program.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pengenalan Lean Six Sigma Prinsip Rekayasa intoAeronautical Teknologi Program."— Transcript presentasi:

1 Pengenalan Lean Six Sigma Prinsip Rekayasa intoAeronautical Teknologi Program

2 The Aeronautical Engineering Teknologi (AET) program memiliki sejarah panjang di Purdue Universitas, dimulai dengan fokus pada teknologi pemeliharaan penerbangan. Program ini bernama Teknologi Aeronautical Engineering pada tahun 2008 untuk lebih mengetahui sifat kurikulum dan mencerminkan misi program. The program tingkat sarjana muda AET telah mengidentifikasi Teknologi Akreditasi Komisi ABET (ABET TAC) akreditasi sebagai tujuan utama untuk lebih mengatur lulusan Purdue dan memberikan kesempatan karir tambahan dan lebih maju. Salah satu bagian dari persyaratan ABET TAC adalah bahwa lulusan yang mampu menerapkan ketrampilan teknis dan pengetahuan "ke analisis, pengembangan, implementasi, atau pengawasan aeronautika / sistem kedirgantaraan dan proses”. Tiga program tingkat senior dikembangkan dan mengatasi ini persyaratan melalui penggabungan metodologi Lean Six Sigma. Makalah ini memperkenalkan metodologi Lean Six Sigma, kursus dikembangkan, kursus pelaksanaan, dan contoh-contoh proyek.

3 Pendekatan Lean untuk mengurangi limbah dan nilai tambah dibawa ke barat produsen melalui The Machine yang Berubah di Dunia. Six Sigma dikembangkan oleh Motorola untuk memberikan pendekatan terstruktur untuk mengurangi variasi dalam produk output pada tahun Pada awalnya, kedua metodologi untuk peningkatan dramatis terlihat sebagai pesaing, tetapi di akhir 1990-an, sebuah pendekatan Lean Six Sigma dikembangkan yang dikombinasikan kekuatan dari masing-masing. Diskusi ini menyajikan Six Sigma, Lean, dan Lean Six Sigma. Six Sigma diimplementasikan melalui proyek-proyek yang dipilih berdasarkan relevansi untuk kunci masalah bisnis dan dampak keuangan potensial pada perusahaan. Setiap Six Sigma memiliki lima tahap, dengan masing-masing tahap membutuhkan tinjauan, kadang-kadang disebut sebagai pos bea review. Tinjauan pos cukai dapat menyebabkan salah satu dari tiga hasil: terus berikutnya fase, menghentikan proyek, atau melanjutkan studi di fase saat ini. Dalam setiap tahap, data yang dikumpulkan dan dianalisis secara statistik untuk membantu pengambilan keputusan.

4 Six Sigma dapat dianggap sebagai data- pendekatan berbasis yang menggunakan tinjauan pos cukai pada akhir setiap tahap. Kelima fase tersebut adalah: mendefinisikan, mengukur, menganalisa, memperbaiki, dan kontrol (DMAIC). Metodologi DMAIC ini adalah dirancang khusus untuk perbaikan proses yang ada. Ada juga Enam serupa Sigma metodologi yang membahas desain produk baru, komponen, atau proses. Itu fase metodologi yang sedikit berbeda: mendefinisikan, mengukur, menjelajahi, mengembangkan, dan menerapkan (DMEDI). Beberapa penulis menggunakan desain, mengukur, menganalisis, mengembangkan, dan memverifikasi (DMADV) untuk pendekatan desain, tetapi mereka pada dasarnya sama. Kedua metodologi menggunakan alat khusus untuk merancang atau memperbaiki produk manufaktur dan jasa. Lean sering dipahami sebagai metode pengurangan limbah. Dalam pandangan Lean, proses diperiksa selama tujuh limbah spesifik dan limbah secara permanen dihapus dari proses.

5 Lean teknik telah diterapkan pada perusahaan penerbangan selama bertahun-tahun. Pada tahun 1993, Lean Pesawat Initiative (LAI) di Massachusetts Institute of Technology mulai merumuskan dan mempelajari pengaruh bersandar seluruh industri penerbangan. The Lean Six Sigma menggabungkan pendekatan metodologi proyek pos bea data-driven dan pengurangan variasi fokus Six Sigma dengan pengurangan waktu siklus dan limbah dengan menggunakan prinsip Lean dan teknik. Hubungan antara Lean dan Six Sigma adalah signifikan karena keduanya memiliki tujuan untuk meningkatkan kinerja. Sebagai contoh Hubungan antara Lean dan Six Sigma, mempertimbangkan manufaktur just-in-time (JIT). Sementara JIT adalah dianggap sebagai cara untuk mengurangi waktu siklus, ada banyak proses yang tidak dapat mengatasi mengurangi ukuran batch atau bagian tidak konsisten dan proses dan harus menjalani suatu variabilitas upaya pengurangan sebelum menerapkan JIT. Lean Six Sigma digunakan pada perusahaan penerbangan, di samping berbagai jenis industri dan lembaga pemerintah.

6 Lean Six Sigma sedang diterapkan untuk bisnis, desain, manufaktur, dan proses supply chain. Sebagai contoh, pada tahun 1999, Lockheed Martin mengembangkan pendekatan yang disebut LM21 yang merupakan singkatan dari Lockheed Martin di 21 abad. Tujuan utama adalah untuk menyediakan sistem yang terbaik untuk mencapai keunggulan kepada pelanggan, pemegang saham, dan karyawan. Untuk mencapai tujuan ini, Lean Six Sigma diadopsi sebagai filosofi manajemen. Gagasan perbaikan proses telah bermigrasi ke setiap bisnis fungsi seperti keuangan, operasi, manajemen kas, dll.

7 Dalam kurikulum AET, ada kursus dalam desain dan analisis sistem, tetapi tidak ada program yang dibuat untuk ramping dan / atau Six Sigma. Pada musim gugur 2007, tiga tingkat senior baru program tersebut dikembangkan untuk mengekspos siswa untuk DMAIC dan DMEDI dalam tim proyek lingkungan dimana siswa harus menggunakan keterampilan dan pengetahuan yang diperoleh selama mereka pendidikan untuk menyelesaikan sebuah proyek. Ketiga program tingkat senior AT496 Penelitian Terapan Proposal, AT497 Proyek Riset Terapan, dan AT408 Proses Manufaktur Lanjut, ditunjukkan pada Gambar 1. Gambar 1: Tiga Aeronautical Engineering Teknologi Program dengan Lean Six Sigma

8 Metodologi DMAIC dipilih untuk digunakan dalam program AT496 dan AT497. metodologi DMAIC dipilih karena proyek-proyek dalam kursus ini berfokus pada peningkatan yang ada proses atau produk. Metodologi DMAIC ini dipilih untuk AT496 dan AT497 program karena proses perbaikan sifat proyek, dan karena metodologi DMAIC digunakan dalam banyak perusahaan penerbangan sebagai metode yang disukai untuk perbaikan proses. Hal ini sangat penting untuk dicatat bahwa AT 496 dan AT497 program tidak kursus di DMAIC, kurus, atau Enam Sigma. Metodologi DMAIC digunakan sebagai kendaraan untuk melanjutkan melalui proposal, pelaksanaan, dan tahap tangan-off di proyek. Metodologi DMAIC membantu siswa menangani proyek perbaikan proses dalam cara terstruktur. Metodologi DMEDI dipilih untuk program AT408 karena desain produk baru sifat proyek. Metodologi DMEDI secara khusus ditunjukkan untuk proyek-proyek yang menciptakan produk baru, layanan, atau proses [12]. Metodologi DMEDI secara luas digunakan di banyak industri, termasuk penerbangan. DMEDI adalah digunakan untuk mengurangi limbah dalam merancang produk baru dan untuk mempercepat proses pembuatan dari konsep produksi penuh.

9 AT496 dan AT497 adalah dua program tingkat senior baru ditambahkan pada tahun akademik Dalam semester musim gugur, para siswa AT496 harus menemukan dan mengusulkan sebuah proyek untuk penyelesaian selama semester musim semi program AT497. Siswa dihadapkan pada metodologi DMAIC dan menemukan proyek yang menarik mereka. Para siswa kemudian membentuk tim dan menyiapkan proposal untuk fakultas. Untuk berhasil mengusulkan proyek ini, tim harus mengumpulkan kedua kerjasama dan saran dari orang yang bertanggung jawab untuk operasi proses target mereka. Itu siswa dapat memilih proses yang tidak di bawah kendali langsung dari instruktur. Para anggota tim mempelajari keterampilan baru dalam masalah- pemecahan seperti pilihan proyek, dinamika tim, dan presentasi, selain belajar cara mempersiapkan proposal. Setelah proyek diusulkan dan diterima, tim menerapkan proyek pada semester musim semi. tim harus menggunakan teknis pengetahuan, manajemen proyek, dan keterampilan resolusi konflik untuk menyelesaikan proyek. Sepanjang AT496/AT497 kursus, tim mahasiswa bertemu secara teratur dengan kursus instruktur dan anggota fakultas yang mendukung (yang merupakan pemilik proses yang terkena oleh proyek). Dalam rapat ini, tim mengkaji kemajuan siswa, mengajukan pertanyaan, dan dibimbing oleh fakultas.

10 melakukan inspeksi pembangkit listrik 100-jam,pengujian kontrol magneto persediaan peralatan, dan panggung dan mesin de-tahap turbin, tiga dari enam proses diidentifikasi untuk mendesain ulang oleh tim mahasiswa. tim mahasiswa diperintahkan untuk tidak berfokus pada solusi, tetapi lebih fokus pada identifikasi masalah. proyek berada di daerah laboratorium dikontrol oleh instruktur AT496/AT497. Tim telah untuk mendapatkan kerjasama dari anggota fakultas lain yang dikendalikan orang-orang laboratorium. Itu departemen AT dibantu proses ini dengan menawarkan tugas 10 persen di fakultas beban kerja. Pada semester kedua, setiap tim revisi rencana proyek mereka dan menggunakan grafik Gantt untuk diri mengelola proyek. Mirip dengan Master Black Belt [4, 5], peran instruktur adalah fasilitator, mentor, dan petunjuk teknis dan pedoman penggunaan alat- alat. Mahasiswa tim dijadwalkan waktu dan pertemuan dengan profesor; dimonitor kinerja mereka; disediakan update Gantt chart mingguan; dan disajikan update singkat mendadak di kelas pada tantangan yang mereka hadapi, bagaimana mereka mengatasi hal itu, dan meminta masukan anggota kelas pada alternative solusi atau pendekatan. Selama program industri rapat dewan penasehat diselenggarakan pada bulan April, industri aerospace anggota dewan sepakat bahwa proyek adalah jenis proyek pengalaman berharga mempekerjakan lulusan teknologi penerbangan.

11 AT408 itu, Advanced Proses Manufaktur saja, dikembangkan dan diimplementasikan dalam musim gugur Kursus ini menghadapkan siswa untuk kedua "dunia": tangan-dunia salah manufaktur dan dunia lain dari proses desain komponen. Dalam AT408, mahasiswa diminta untuk menggunakan metodologi DMEDI untuk menciptakan produk mulai dengan kebutuhan yang ditetapkan dan diakhiri dengan pertemuan fisik. Instruktur kursus memulai DMEDI proses untuk tim mahasiswa dengan menyelesaikan tahap define. Mahasiswa tim itu kemudian melengkapi empat fase lain dengan bimbingan dan pendampingan dari instruktur. Dalam korban pertama tentu saja, para siswa diberi tugas untuk merancang dan memproduksi spesifik hilang komponen untuk mesin PW4000 Whitney Pratt turbin di Turbin AET Laboratorium.. Di masa depan, mungkin untuk meminta siswa mendatangkan ide sendiri untuk menjadikan produk yang menarik. Hambatan terbesar untuk memulai proses dengan siswa menghasilkan ide adalah jumlah waktu yang tersedia terbatas pada semester satu dialokasikan untuk kursus. Para mahasiswa dalam membangun proyek tenggat waktu, desain bagian-bagian, dan menghasilkan 3D dibantu komputer model desain, gambar, lembar proses, dan analisis biaya. Selain itu, siswa pembuatan bagian-bagian dalam bahan dan laboratorium manufaktur dan membangun akhir perakitan.

12 1. The Aeronautical Engineering Teknologi telah menerapkan dua program Lean Six Sigma metodologi menjadi tiga program tingkat senior. Ketiga program adalah proyek berbasis. Itu siswa belajar dengan melalui tahapan penciptaan desain atau perbaikan proses. Itu instruktur kursus tingkat senior setuju bahwa siswa harus terkena umum elemen seluruh kurikulum berkaitan dengan melaporkan konten, presentasi isi, dan tim evaluasi. Dengan elemen umum yang lebih dalam kursus-kursus tingkat atas, akan ada lebih besar pemahaman siswa dengan penggunaan ulang, dan ini akan memungkinkan lebih banyak waktu untuk mendalam pertanyaan untuk instruktur. 2. Pekerjaan pada elemen program umum telah dimulai, namun masih ada yang harus dikerjakan. Langkah awal untuk membuat dan menggunakan bentuk tim evaluasi yang umum terjadi pada musim semi Sebuah tim umum formulir evaluasi dikembangkan dan digunakan dalam kursus tingkat atas. Para instruktur juga bekerja sama untuk membangun pedoman umum untuk menulis proposal, menciptakan presentasi, dan isi pelaporan.

13 1. Pekerjaan dicapai sejauh ini telah memberikan dasar yang kuat untuk program masa depan perbaikan dan telah menunjukkan penggunaan metodologi Lean Six Sigma. Untuk memperkuat program, para instruktur merencanakan untuk memasukkan proyek yang lebih berbasis belajar teknik luar instruktur bertindak sebagai fasilitator dan pengembangan keterampilan pemecahan masalah dalam lingkungan tim. Mirip dengan temuan Beringer's, yang instruktur dalam AT496, AT497, AT408 program dan mengamati bahwa proyek tidak terstruktur cukup untuk beberapa siswa yang hanya berfokus pada aspek teknis dan tidak pengalaman seluruh desain kolaboratif. Selain itu, instruktur yang pertemuan informal dengan instruktur kursus tingkat rendah untuk memasukkan alat khusus perkenalan ke dalam program sebelumnya.

14  ABET, 2008, “Criteria for Accrediting Engineering Technology Programs, Effective for Evaluations During the Accreditation Cycle,” 07.pdf, p 7, accessed June 3,  Womack, J. P., and Jones, D. T., “Beyond Toyota: How to Root Out Waste and Pursue Perfection,” Harvard Business Review, Vol. 74, No. 5, pp 140–158, Sep/Oct  Breyfogle, F. W., Implementing Six Sigma, John Wiley and Sons, Inc.: New York,  George, M., Lean Six Sigma: Combining Six Sigma Quality With Lean Speed, McGraw-Hill: New York,  George, M., Lean Six Sigma for Service: How to use Lean Speed & Six Sigma Quality to Improve Services and Transactions, McGraw-Hill: New York,  Ohno, T., Toyota Production System: Beyond Large-Scale Production, Productivity Press,  MIT, “Lean Aircraft Initiative,” accessed October 15,  Hopp, W. J., Spearman, M. L., Factory Physics, 2nd edition, Irwin McGraw-Hill: Boston,  Nightingale, G. S., “Lean Aerospace Initiative”, IIE Solutions, Vol. 30, No. 11, pp. 20–25, November1998.  MIT, “LAI Members,” view&id=398&Itemid=339, accessed June 3, 2008.http://lean.mit.edu/index.php?option=com_content&task  Gitlow, H. S., Levine, D. M., Six Sigma for Green Belts and Champions, Pearson, Prentice Hall: Upper Saddle River, NJ,  Brue, G., Design for Six Sigma, McGraw-Hill: Boston,  Ropp, T. D., Dubikovsky, S., Johnson, M. E., “Using Peer And Team Performance Assessments As Learning Tools On Collaborative Student Projects,” Journal of Aviation/Aerospace Education and Research, in press.  Beringer, J., “Application of Problem Based Learning through Research Investigation,” Journal of Geography in Higher Education, Vol. 31, No. 3, pp 445– 457, Sep  Joyce, M., Schechter, B., “The Lean Enterprise - A Management Philosophy at Lockheed Martin,” Defense Acquisition Review Journal, August to November  Roff, R., “Fans of Six Sigma: Problem-solving approach helps team pinpoint solution,” Boeing Frontiers, Vol. 03, No. 10, March 2005.

15


Download ppt "Pengenalan Lean Six Sigma Prinsip Rekayasa intoAeronautical Teknologi Program."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google