Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Tugas Resume Jurnal Oleh : Andhika Kurniawan (3333081554)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Tugas Resume Jurnal Oleh : Andhika Kurniawan (3333081554)"— Transcript presentasi:

1 Tugas Resume Jurnal Oleh : Andhika Kurniawan ( )

2 Prioritas Penentuan Tugas Proyek Proses QFD Menggunakan Matriks Rancangan Struktur Chun-Chieh Tseng * Chau-Chen Torng Departemen Teknik Industri dan Manajemen, Nasional Yunlin Universitas Sains dan Teknologi

3 PENDAHULUAN LATAR BELAKANG Kualitas fungsi penyebaran (QFD) adalah berorientasi pelanggan desain alat, diciptakan untuk memudahkan dalam pengembangan produk baru dan ditingkatkan untuk kepuasan pelanggan meningkat. Aplikasinya pada bidang liar dan telah diadopsi sebagai alat concurrent engineering untuk menghemat biaya produksi dan waktu. Selama proses QFD, batu sandungan utama adalah memperoleh pengetahuan, informasi, atau data yang akan membantu dalam memprioritaskan kebutuhan pelanggan (CR) dan rekayasa desain karakteristik (ECs). Dalam penelitian QFD konvensional dan praktek, fokusnya adalah pada prioritas kesulitan yang ECs '(Chiou et al, 1999; Chou, 2004, Elboushi dan Sheriff, 1997;. Han et al, 2004). Beberapa atribut keputusan datang baru-baru, baik biaya dan waktu produksi dianggap sebagai salah satu keputusan atribut yang dihasilkan untuk kompleksitas (Bottani dan Rizzi, 2006; Bode dan Fung, 1998; Karsak, 2004). "Rumah kualitas" (HOQ) adalah alat QFD yang digunakan untuk mentransfer suara pelanggan (VOC) ke teknologi yang desain produk / tim proyek pengembangan baik mampu atau memanipulasi untuk desain produk atau proses proyek pembangunan. Biasanya langkah terakhir dalam HOQ adalah untuk Program prioritas tersebut ECs 'tanpa mempertimbangkan korelasi ECs. Korelasi antara ECs tidak pernah dianggap sebagai faktor dalam ECs memprioritaskan dalam studi QFD paling dan tidak ada tersedia metode untuk memecahkan masalah seperti ini.

4 LANDASAN TEORI 2.1 Kualitas fungsi penyebaran Latar belakang sejarah pada QFD menunjukkan bahwa awalnya diusulkan pada tahun 1972 di Jepang, sebagai metodologi yang digunakan untuk meningkatkan kualitas produk di perusahaan Jepang, seperti Toyota, Mitsubishi, dan pemasok mereka (Hauser dan Clausing, 1988). Toyota mampu mengurangi waktu start up biaya produksi sebesar 60% dan mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk pembangunan dengan satu-ketiga melalui penggunaan QFD (Ertay, 1998; Hauser dan Clausing, 1988). Konsep dasar dari QFD adalah untuk menerjemahkan kebutuhan pelanggan ke teknik karakteristik (ECs), yang kemudian akan menerjemahkan diri menjadi karakteristik bagian, rencana proses, dan persyaratan produksi yang berhubungan dengan manufaktur. Rumah kualitas (HOQ) adalah grafik yang terdiri dari informasi tentang''apa yang harus dilakukan dalam kaitannya dengan CR'',''bagaimana CR terkait dengan''ECs dan hubungan antara CR dan ECs. Delapan langkah terdiri dari operasi HOQ sebagai berikut (Bottani dan Rizzi, 2006): 1. Mendefinisikan kebutuhan pelanggan 2. Relatif pentingnya CR 3. pesaing perbandingan 4. membangun ECs 5. Membuat matriks hubungan antara CR dan ECs 6. Menciptakan korelasi antara ECs 7. Menghitung pentingnya mutlak ECs 8. Memprioritaskan ECs oleh pentingnya mutlak

5 Lanjutan Desain struktur matriks Banyak penelitian telah dibuktikan efektivitas DSM (Eppinger et al, 1994;. Guo et al, 1995.; Kusiak dan Wang, 1993). Hal ini dapat membagi proyek menjadi n tugas individu dalam sebuah matriks nxn. Ini adalah matriks dengan baris persegi n, n kolom, dan non-nol elemen m, dimana n adalah jumlah node dan m adalah jumlah edge. Jika terdapat kelebihan dari node i ke j node, nilai elemen ij adalah ditandai tanda dalam matriks, jika nilai dari elemen kosong. Keuntungan menggunakan DSM adalah: (1) DSM mengatasi keterbatasan ukuran dan kompleksitas digraf (2) DSM mudah memahami dan mampu menangani proses secara keseluruhan (3) format matriks yang cocok untuk program dan menghitung menggunakan komputer.

6 METODOLOGI Metodologi yang diusulkan menggabungkan DSM dan QFD adalah muncul untuk memprioritaskan yang disebut sebagai tugas ECs dalam DSM muncul dari HOQ. Langkah pertama: HOQ digunakan untuk menangkap pelanggan persyaratan dan output pentingnya mutlak ECs dan matriks korelasi antara ECs setelah operasi HOQ. Kedua, DSM diterapkan pada matriks korelasi antara ECs dengan partisi dan merobek metode untuk memecahkan hubungan tugas saling tergantung. Kemudian prioritas tugas-tugas diidentifikasi oleh absolut pentingnya ECs, yang juga output dari HOQ pada langkah Daftar persyaratan pelanggan (CR) di HOQ Sebuah tugas penting di awal adalah untuk memperoleh kebutuhan pelanggan, karena itu dalam desain produk atau proyek pembangunan. Survei kepuasan pelanggan merupakan salah satu sumber informasi penting bahwa pemahaman penting kebutuhan pelanggan. Beberapa pendekatan kunci dalam mendapatkan pelanggan umpan balik meliputi; kartu komentar dan survei formal, kontak pelanggan langsung, analisis keluhan, dan bidang intelijen (Evans dan Lindsay, 2001) Mengatur kepentingan relatif dari CR CR ditimbang dalam penampilan tergantung pada kepentingan mereka. Pelanggan biasanya menggambarkan CR 'kepentingan dengan dua jenis deskripsi samar-samar dan renyah. Biasanya teori, fuzzy (Chen dan Weng, 2006) dapat digunakan untuk memecahkan gambaran jelas dan renyah atau AHP yang diterapkan pada garing deskripsi (Park dan Kim, 1998). Dalam studi tersebut, kita menggunakan definisi tajam untuk membedakan tingkat kepentingan relatif dari CR dan tiga tingkat yang untuk itu (lemah: 1, media: 3, kuat: 9) karakteristik rekayasa properti (ECs) di HOQ CR dapat dipenuhi melalui penerapan ECs. Produk desain / proyek pembangunan Tim harus menawarkan ECs yang terkait dengan CR dan kemudian menempatkan mereka di atas HOQ Membangun matriks hubungan antara CR dan ECs Matriks hubungan adalah bagian inti dalam HOQ. Dalam matriks, hubungan antara CR dan ECs untuk memenuhi kebutuhan harus ditentukan. Hubungan umumnya dinyatakan dengan simbol yang menunjukkan bagaimana dan sejauh mana masing- masing memenuhi setiap CR EC. Biasanya, simbol-simbol muncul tiga tingkat kekuatan (lemah, menengah, dan kuat), yang disajikan dalam rating yang sesuai skala besar seperti atau Dalam artikel itu, kita mengambil sebagai referensi. Tidak adanya simbol berarti tidak ada hubungan antara CR dan ECs.

7 Lanjutan Membangun korelasi di antara ECs Korelasi antara ECs sangat seperti matriks hubungan dibahas di atas. Hal ini membutuhkan membandingkan ECs satu sama lain dan kemudian untuk menandai tingkat kekuatan dalam sel persimpangan. Biasanya, empat derajat kekuatan yang muncul (positif yang kuat, positif, negatif yang kuat, negatif). Hubungan yang positif menunjukkan bahwa dua ECs dapat melengkapi atau memperbaiki satu sama lain. Tidak adanya simbol juga menunjukkan tidak ada korelasi. Dalam tulisan ini, kita berasumsi bahwa hanya satu derajat kekuatan, korelasi positif, ada dan membangun matriks korelasi menempatkan mereka di atas baris ECs di HOQ Menghitung mutlak pentingnya dari ECs Dalam rangka untuk secara efektif memenuhi CR, urutan pelaksanaan ECs harus diprioritaskan oleh pentingnya mutlak ECs. Pada langkah akhir pemrograman HOQ, tim telah melakukan Target mengukur pada setiap EC. Dalam HOQ konvensional, kesulitan EC adalah satu-satunya yang dianggap atribut untuk prioritas pelaksanaan ECs '. Ini akan diperlukan untuk merangkum keseluruhan silang hasil. Skor menerjemahkan CR ke nilai numerik, dalam rangka untuk menilai secara kuantitatif ECs vs CR. Bagian bawah dari HOQ karena itu dilakukan dengan memperkenalkan skor masing- masing EC.

8 3.2.2 Partisi algoritma pada biner DSM asli Tujuan dari partisi pada DSM biner asli untuk menyusun ulang tugas. Steward (1981) mengusulkan algoritma partisi untuk mengatur ulang tugas-tugas proyek, sehingga, independen tergantung, dan tugas saling tergantung (atau blok kopling) dapat diidentifikasi. Algoritma menata ulang partisi tersebut tugas menggunakan empat langkah berikut: (1) memeriksa baris matriks dari atas ke bawah dan memindahkan pertama baris, tanpa "X" dalam sel, ke baris paling atas menjadi baris pertama dan memindahkan kolom yang sesuai ke kolom paling kiri (2) ulangi langkah 1 sampai tidak ada baris kosong dapat ditemukan (3) memeriksa matriks kolom dari kiri ke kanan dan memindahkan kolom pertama, tanpa "X" dalam sel, ke kolom paling kanan untuk kolom terakhir dan memindahkan baris yang sesuai ke baris paling bawah (4) ulangi langkah 3 sampai tidak ada kolom kosong yang tersisa. Dalam tulisan ini, kita mengadopsi "PSM32" (2009), perangkat lunak DSM, sebagai manipulasi alat partisi algoritma Merobek algoritma pada DSM dipartisi Biasanya, kita bisa mendapatkan tiga jenis hubungan setelah partisi DSM. Untuk independen dan tergantung tugas, mereka dapat dilakukan oleh pesanan mereka dalam DSM. Tapi untuk tugas-tugas interdependen, sebuah blok akan melampirkan tugas-tugas ini dan setidaknya rangkaian tugas yang ada di blok tersebut. Rangkaian menghubungkan tugas dan tidak ada titik awal yang ditentukan untuk melaksanakan tugas-tugas di dalamnya. Merobek algoritma adalah menggunakan asumsi yang digunakan untuk memecahkan rangkaian sehingga kita dapat menemukan tempat untuk memulai. Tujuannya adalah untuk menata kembali tugas dalam blok tugas interdependen untuk menemukan perintah awal untuk memulai proses iterasi. Tidak ada metode yang optimal untuk merobek algoritma (Kehat dan Shachman, 1973; Yassine, 2008). Steward memetakan sirkuit DSM dalam diagram shunt, yang menunjukkan robek algoritma yang paling efektif dalam memecahkan sirkuit. Kami mengacu pada usulan Steward (1981) dan menggunakan PSM32 sebagai alat operasi untuk merobek algoritma. Lanjutan..

9 3.2.4 Pelaksanaan prioritas tugas proyek Sektor ini adalah bagian penting dari makalah ini. Tugas harus dilaksanakan setelah mereka dipartisi dan merobek. Dalam domain QFD, produk desain / tugas tim pengembangan mengikuti prioritas ECs untuk melaksanakan ECs melalui operasi HOQ untuk secara efektif memenuhi persyaratan pelanggan dan pertimbangan sumber daya yang tepat. Kami mengambil pentingnya mutlak ECs di HOQ untuk memprioritaskan urutan pelaksanaan tugas dalam DSM. Tiga langkah, ditampilkan sebagai berikut, adalah untuk prioritas pelaksanaan tugas proyek: (1) pilih urutan baris kosong dari atas ke bawah dalam DSM matriks: baris kosong urutan pertama untuk implementasi karena mereka tidak memiliki pendahulu (2) mengidentifikasi dan kelompok tugas-tugas yang dapat secara simultan dilaksanakan: pada dasarnya, urutan tugas dari atas ke bawah dalam DSM matriks. (3) memprioritaskan tugas-tugas dalam Kelompok yang sama: kita bisa mendapatkan kelompok tugas tertentu setelah langkah 2 dan tugas-tugas ini, yang termasuk ke dalam yang sama kelompok, dapat secara bersamaan dilaksanakan.

10 CONTOH GAMBARAN Metodologi yang diusulkan diterapkan untuk kasus industri nyata, yang mengacu pada berbasis di Taiwan pembuat ban. Perusahaan memiliki perusahaan cabang di Meksiko, Thailand, dan Cina. Output adalah sekitar 17 juta ban per tahun dan pendapatan sekitar USD 2,3 miliar pada Perusahaan didirikan pada tahun 1967 di Taiwan. Telah diperoleh pengalaman khusus dalam desain dan pembuatan ban untuk sepeda, mobil, dan truk. Para pembuat mobil papan atas seperti Ford, Toyota, BMW, dan Audi adalah perusahaan Pelanggan. Perusahaan telah menerapkan sistem manajemen mutu (SMM) ISO 9001 dan QS 9000 sebagai dasar dari program manajemen mutu sejak tahun 1993 dan memenangkan Penghargaan Taiwan Mutu Nasional di Dalam rangka untuk terus memenuhi kebutuhan pelanggan, perusahaan telah melakukan pelanggan layanan sistem untuk membuang umpan balik pelanggan, termasuk keluhan dan temuan-temuan audit. Sistem termasuk rekening yang unik untuk setiap pelanggan, otomatisasi proses disposisi, teknik perubahan kontrol, dan validasi tindakan. Namun, keluhan, atau temuan audit diperlakukan secara individual dan ada kekhawatiran bahwa isu-isu "mungkin menyelinap melalui celah-celah". Untuk sejauh ini QFD adalah diusulkan sebagai alat untuk mentransfer tindakan perbaikan / preventif untuk unsur SMM, yang diperlukan perbaikan. Unsur-unsur peningkatan SMM digali keluar setelah manipulasi HOQ dan proyek sudah diatur untuk proyek perbaikan SMM. DSM kemudian diterapkan untuk proyek untuk mengatur urutan unsur-unsur peningkatan SMM dan mengurangi tugas-tugas iterasi. 4.1 Mutlak penting dan korelasi ECs di HOQ Makalah ini mengacu pada contoh (Tseng et al., 2008), yang diusulkan oleh penulis, memiliki HOQ untuk perbaikan temuan audit Membangun korelasi di antara ECs Tim pengembangan proyek ulasan correlationship EC berpasangan dan telah menandai "O“ dalam sel persimpangan pada ECs berkorelasi.

11 LANGKAH - LANGKAH Membangun Biner DSM asli Dalam langkah ini kita mengubah matriks korelasi pada HOQ ke biner asli DSM matriks. Awalnya, kita menempatkan tugas ke dalam matriks DSM dengan ECs dari HOQ. Tim kemudian harus memutuskan arus informasi pada mereka berkorelasi ECs seperti yang ditunjukkan dalam matriks korelasi. Kemudian tempat menandai "X" dalam sel-sel DSM sesuai dengan matriks korelasi. Akhirnya, biner asli selesai DSM matriks Partisi algoritma pada biner DSM asli Partisi algoritma dapat membuat suatu biner DSM asli, di mana tugas-tugas yang di acak ketertiban. Empat langkah, yang disebutkan pada poin3.2.2, yang digunakan untuk algoritma Merobek algoritma pada DSM dipartisi Algoritma robek dapat membuat dipartisi DSM kurang iterasi dan dapat mematahkan blok besar menjadi blok yang lebih kecil. Di sektor ini, kita menggunakan PSM32 sebagai alat manipulasi pada DSM dipartisi Pelaksanaan prioritas tugas proyek Kriteria untuk melaksanakan tugas DSM didefinisikan dengan mengikuti 3 langkah. (1) pilih baris kosong dalam urutan dari atas ke bawah dalam DSM matriks. (2) mengidentifikasi dan kelompok tugas-tugas yang dapat dilaksanakan secara bersamaan: beberapa kelompok muncul melalui PSM32. (3) memprioritaskan tugas-tugas di kelompok yang sama: ada dua tugas di atas lima kelompok ditampilkan pada langkah 2. Pentingnya mutlak ECs dalam HOQ terpasang di bagian bawah DSM untuk referensi untuk memprioritaskan tugas-tugas yang sama kelompok dalam DSM.

12 KESIMPULAN Makalah ini menunjukkan kelemahan QFD sebagaimana dapat ditampilkan atau diterapkan pada pengembangan proyek dan mengusulkan suatu metodologi untuk secara efektif dan logis mengatasi masalah itu. Urutan, di mana tugas yang dilaksanakan, sangat penting untuk produk desain / proyek pembangunan. Ini memfasilitasi "tepat waktu” penjadwalan proyek sementara itu sedang dilakukan dan biasanya hasil untuk biaya dan menghemat waktu. Pada kesempatan tersebut, QFD adalah salah satu teori yang berguna pada produk desain / proyek pembangunan yang dapat Dimanfaatkan. Namun, makalah ini juga membahas kelemahan dari HOQ menerapkan pada kasus-kasus seperti seperti proyek pembangunan. Untuk membuat titik, mengabaikan efek korelasi termasuk kalangan ECs dalam HOQ, berpotensi menimbulkan masalah sementara memprioritaskan ECs sendiri. Tampaknya bahwa tugas urutan yang lebih penting bahwa itu berat atau relevansi proyek saat itu sedang dilaksanakan. Artinya, urutan ECs 'harus dilaksanakan, berasal dari korelasi antara sendiri. Faktor ini harus diperhitungkan dan harus dipahami bahwa yang absolut pentingnya ECs adalah selama prioritas dari urutan pelaksanaan ECs di HOQ. Sebuah metodologi DSM menyisir dan pentingnya mutlak HOQ dianjurkan untuk memecahkan masalah yang disebutkan. Dalam metodologi, DSM diterapkan untuk mengungkapkan urutan ECs ‘ pada korelasi antara mereka. Dengan menggunakan partisi dan metode analisis merobek DSM, yang tugas yang diatur kembali dan ukuran matriks termasuk iterasi berkurang. Oleh karena itu, beberapa kelompok tugas diciptakan, di mana tugas-tugas mereka secara bersamaan dapat dilaksanakan setelah merobek DSM. Namun, sulit untuk melaksanakan beberapa tugas secara bersamaan sementara sumber daya yang terbatas. Makalah ini mengusulkan untuk memprioritaskan tugas-tugas dalam kelompok dengan pentingnya mutlak dalam HOQ.


Download ppt "Tugas Resume Jurnal Oleh : Andhika Kurniawan (3333081554)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google