Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

VITA PUTRI OKTAVIANI, 3351405568 PENGARUH KOLEKTIBILITAS AKTIVA PRODUKTIF TERHADAP RASIO CAMEL DALAM PENILAIAN KINERJA BANK DEVISA DAN BANK NON DEVISA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "VITA PUTRI OKTAVIANI, 3351405568 PENGARUH KOLEKTIBILITAS AKTIVA PRODUKTIF TERHADAP RASIO CAMEL DALAM PENILAIAN KINERJA BANK DEVISA DAN BANK NON DEVISA."— Transcript presentasi:

1 VITA PUTRI OKTAVIANI, PENGARUH KOLEKTIBILITAS AKTIVA PRODUKTIF TERHADAP RASIO CAMEL DALAM PENILAIAN KINERJA BANK DEVISA DAN BANK NON DEVISA (STUDI EMPIRIS PADA BANK YANG TERDAFTAR DI BEI)

2 Identitas Mahasiswa - NAMA : VITA PUTRI OKTAVIANI - NIM : PRODI : Akuntansi - JURUSAN : Akuntansi - FAKULTAS : Ekonomi - vee_nash_31 pada domain yahoo.co.id - PEMBIMBING 1 : Drs. Sukirman, M.Si. - PEMBIMBING 2 : Rediana Setiyani S.Pd. M.Si - TGL UJIAN :

3 Judul PENGARUH KOLEKTIBILITAS AKTIVA PRODUKTIF TERHADAP RASIO CAMEL DALAM PENILAIAN KINERJA BANK DEVISA DAN BANK NON DEVISA (STUDI EMPIRIS PADA BANK YANG TERDAFTAR DI BEI)

4 Abstrak Rasio CAR (Capital Adequati Ratio) adalah rasio yang digunakan untuk mengukur kecukupan modal suatu bank dalam menunjang aktiva yang beresiko. CAR dimaksudkan untuk menilai keamanan dan kesehatan perusahaan dari sisi modal. Rasio CAR diperoleh dari modal (yang terdiri dari modal inti dan modal pelengkap) dibagi dengan ATMR (Aktiva Tertimbang Menurut Resiko). Hasil penelitian berdasarkan Tabel 4.23 diperoleh bahwa kolektibilitas aktiva produktif tidak memiliki pengaruh secara simultan terhadap rasio CAR. Tabel 4.24 menunjukkan bahwa kolektibilitas aktiva produktif secara parsial tidak memiliki pengaruh terhadap rasio CAR dan berdasarkan Hasil ini konsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh Making (2006) yang telah melakukan penelitian terhadap 14 bank selama tahun yang menunjukkan bahwa tidak terdapat pengaruh signifikan antara kolektibilitas aktiva produktif dengan rasio CAR yang disebabkan oleh nilai kolektibilitas aktiva produktif yang bermasalah kecil sehingga perbankan dapat memperoleh laba dan dapat membentuk modal yang cukup. Selain itu Making juga mengungkapkan bahwa terdapat kemungkinan pertumbuhan nilai kolektibilitas aktiva produktif lancar sebanding dengan pertumbuhan rasio CAR sehingga diantara keduanya tidak saling mempengaruhi. Tidak terdapatnya pengaruh baik secara simultan maupun parsial antara kolektibilitas aktiva produktif terhadap rasio CAR pada penelitian ini disebabkan oleh bank yang memiliki kolektibilitas lancar yang lebih besar dari kolektibilitas lainnya tidak menunjukkan bahwa bank memiliki rasio CAR yang baik pula (bank sehat rasio CAR > 8%) karena terdapat beberapa bank yang masuk dalam kategori bank yang tidak sehat. Secara parsial kolektibilitas aktiva produktif tidak berpengaruh terhadap CAR menunjukkan bahwa kualitas aktiva produktif bukan merupakan salah satu faktor penentu utama untuk mengukur rasio CAR. Karena rasio CAR merupakan rasio yang dapat digunakan untuk mengukur kebangkrutan suatu bank, dalam penelitian ini ditunjukkan pula bahwa dengan memiliki nilai aktiva produktif yang tidak bermasalah lebih besar daripada aktiva produktif yang bermasalah nilai rasio CAR dapat pula kecil karena dipengaruhi faktor di luar variabel yang diajukan. Beberapa bank yang memiliki rasio aktiva produktif tinggi namun memiliki CAR rendah dapat disebabkan oleh faktor lain, yaitu adanya kecukupan pemenuhan Kewajiban Penyediaan Modal Minimum (KPMM) terhadap ketentuan yang berlaku, komposisi permodalan, tren ke depan/proyeksi KPMM, aktiva produktif yang diklasifikasikan dibandingkan dengan modal, kemampuan bank memelihara kebutuhan penambahan modal yang berasal dari keuntungan (laba ditahan), rencana permodalan bank untuk mendukung pertumbuhan usaha, akses kepada sumber permodalan, dan kinerja keuangan pemegang saham untuk meningkatkan permodalan. Walaupun dalam hasil pengujian antara uji simultan dan parsial menunjukkan bahwa tidak terdapat pengaruh signifikan antara kolektibilitas aktiva produktif terhadap rasio CAR, namun berdasarkan analisis persamaan regresi diperoleh bahwa kolektibilitas Lancar bertanda negatif dan kolektibilitas KL bertanda positif, hal ini berbeda dengan hipotesis yang diajukan. Karena kolektibilitas aktiva produktif tidak berpengaruh terhadap rasio CAR disebabkan oleh kemungkinan tidak terdapatnya pengaruh berdasarkan variabel lain di luar penelitian, maka tidak bisa dipastikan apa penyebab dari perbedaan antara hipotesis dengan hasil yang diperoleh.

5 Kata Kunci

6 Referensi Abdurahman, A Ensiklopedi Ekonomi, Keuangan, dan Perdagangan:Inggris- Indonesia. Jakarta: Pradnya Paramita Arikunto, Suharsimi Proseur Penelitian: suatu pendekatan praktik. Jakarta: Rineka Cipta Almilia, Luciana Spica dan Herdiningtyas, Winny Analisis Rasio CAMEL Terhadap Prediksi Kondisi Bermasalah pada Lembaga Perbankan Perioda Jurnal Akuntansi dan Keuangan.Vol 7.No.2. Hal Altman, Edward I Financial Ratios, Discriminant Analysis and The Prediction of Corporate Bankrupty. The Journal of Finance Vol. XXIII. Hal Bank Indonesia SE BI No. 30/2?UPPB tanggal 30 April 1997 Tentang Tatacara Penilaian Tingkat Kesehatan Bank SE BI No. 30/23/UPPB tanggal 19 Maret 1998 Tentang Perubahan SE BI No. 30/2?UPPB tanggal 30 April 1997 Tentang Tatacara Penilaian Tingkat Kesehatan Bank SK DIR BI No. 30/11/KEP/DIR tanggal 30 April Tentang Tatacara Penilaian Tingkat Kesehatan Bank SK DIR BI No. 31/147/KEP/DIR tanggal 12 November 1998 Tentang Kualitas Aktiva Produktif Baridwan, Zaki Intermediate Accounting. Yogyakarta: BPFE Butar, Harlen Butar dan Setyawan, Aris Budi Analisis Perbandingan Tingkat Kolektibilitas Kredit pada Bank Pembangunan Daerah di Pulau Jawa dan Luar Jawa Desember 2002 sampai dengan Desember Jurnal Ekonomi dan Bisnis Universitas Gunadarma,2006. Chariri, Anis dan Ghozali, Imam Teori Akuntansi. Semarang: Undip. Darmaningrum, Arydite Pengaruh Aktiva Produktif Terhadap Rentabilitas pada Bank yang telah Go Publik. Tesis Universitas Padjajaran. Dendawijaya, Lukman Manajemen Perbankan. Bogor : Ghalia Indonesia. Febriyani, Anita dan Zulfadin, Rahadian Analisis Kinerja Bank Devisa dan Bank Non Devisa di Indonesia. Jurnal Kajian Ekonomi dan Keuangan, Vol.7, No.4. Gandapraja, Permadi Dasardan Prinsip Pengawasan Bank. Jakarta : PT.Gramedia Pustaka Utama Ghozali, Imam Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS. Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro. Hanafi, Mamduh M dan Halim, Abdul Analisa Laporan Keuangan. Yogyakarta: UPP AMP YKPN. Harnanto Analisa Laporan Keuangan. Yogyakarta: BPFE. Hermansyah Hukum Perbankan Nasional Indonesia. Jakarta: Kencana. Hasibuan, Malayu S.P Manajemen Perbankan. Bandung: CV Haji Masagung Husnan, Suad Manajemen Keuangan Teori dan Penerapan (Keputusan Jangka Pendek. Yogyakarta : BPFE. Ikatan Akuntan Indonesia Standar Akuntansi Keuangan. Jakarta : Salemba Empat. Irmayanti, Rina Pengaruh Kualitas Aktiva Produktif Terhadap Rentabilitas Pada PT. Bank Muamalat Indonesia, Tbk. Skripsi Fakultas Ekonomi Universitas Padjajaran. Kasmir Bank dan Lembaga Keuangan lainnya. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada Kwan, Simon H dan Eisenbeis, Robert A Analysis of Inefficiencies in Banking. Journal of Banking and Finance No.19. Hal Lestari, Maharani Ika dan Sugiharto, Toto Kinerja Bank Devisa dan Bank Non Devisa dan Faktor-faktor yang mempengaruhinya. Jurnal Universitas Gunadarma. Making, Kalistus Desimus Deke Pengaruh Kolektibilitas Aktiva Produktif Terhadap rasio CAMEL dalam Penilaian Kinerja Bank (Studi Empiris pada Bank yang terdaftar di BEJ). Skripsi Universitas Gunadarma Mangkunegara, Anwar Prabu Manajemen Sumber Daya Manusia Perusahaan. Bandung : PT. Remaja Rosdakarya. Munawir, S Analisa Laporan Keuangan. Yogyakarta : BPFE. Riyanto, Bambang Dasar-dasar Pembelanjaan Perusahaan. Yogyakarta : BPFE. Santoso, S Buku Latihan SPSS: Statistik Parametrik. Jakarta: PT Elex Media Komputindo, Kelompok Gramedia. Santosa, Budi dan Ashari Analisis Statistik dengan Excel dan SPSS. Yogyakarta: Andi Offset Sinungan, M Manajemen Dana Bank. Jakarta : Rineka Cipta Sucipto Penilaian Kinerja Keuangan. Jurnal Universitas Sumatera Utara Suyatno Kelembagaan Perbankan. STIE Perbanas: PT. Gramedia Pustaka Utama Syahril dan Saptarini, Trini Analisis Pengaruh Pinjaman Macet (PM) dan Rasio Kecukupan Modal (RKM) terhadap Pengembalian Ekuitas (PE) Bank Syariah Kasus PT. Bank Muamalat Indonesia, Tbk. Majalah Ekonomi dan Komputer No.2 Tahun XIV-2006 Syahyunan, Analisis Kualitas Aktiva Produktif Sebagai Alat Ukur Kesehatan Bank. Jurnal Universitas Sumatera Utara. Triandaru, Sigit dan Budisantoso, Totok. Bank dan Lembaga Keuangan Lain Jakarta: Salemba Empat. Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia Bank Devisa. Wilopo Prediksi Kebangkrutan Bank. Jurnal Reset Akuntansi Indonesia, Vol 4, No.2, Mei 2001:

7 Terima Kasih


Download ppt "VITA PUTRI OKTAVIANI, 3351405568 PENGARUH KOLEKTIBILITAS AKTIVA PRODUKTIF TERHADAP RASIO CAMEL DALAM PENILAIAN KINERJA BANK DEVISA DAN BANK NON DEVISA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google