Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENARIKAN SAMPEL BERTAHAP Multistage Sampling. 2 Penarikan Sampel Bertahap Pengertian Penarikan sampel bertahap merupakan perluasan dari penarikan sampel.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENARIKAN SAMPEL BERTAHAP Multistage Sampling. 2 Penarikan Sampel Bertahap Pengertian Penarikan sampel bertahap merupakan perluasan dari penarikan sampel."— Transcript presentasi:

1 PENARIKAN SAMPEL BERTAHAP Multistage Sampling

2 2 Penarikan Sampel Bertahap Pengertian Penarikan sampel bertahap merupakan perluasan dari penarikan sampel klaster, pada klaster terpilih tidak semua elemen dalam klaster dikumpulkan informasinya. Pada klaster terpilih, dipilih elemen dan selanjutnya informasi hanya dikumpulkan dari elemen terpilih.

3 Penarikan sampel bertahap bisa lebih dari 2 tahap, jadi pada klaster ada lagi sub-klaster dan unit terakhir berupa elemen yang disebut unit sampling terkecil (ultimate sampling unit). Unit sampling tahap pertama disebut primary sampling unit (psu), unit sampling tahap kedua disebut secondary sampling unit (ssu), dan seterusnya

4 Blok sensus adalah unit sampling tahap pertama (primary sampling unit) Blok sensus adalah unit sampling tahap pertama (primary sampling unit) Rumah tangga adalah unit sampling tahap kedua (Secondary sampling unit), sekaligus merupakan ultimate sampling unit Pada suatu survei dilakukan penarikan sampel blok sensus dan pada setiap blok sensus terpilih dipilih rumahtangga.

5 Desa adalah unit sampling tahap pertama (primary sampling unit, psu) Desa adalah unit sampling tahap pertama (primary sampling unit, psu) Blok Sensus adalah unit sampling tahap kedua (Secondary sampling unit, ssu) Pada suatu survei dilakukan penarikan sampel desa, dan setiap desa dipilih blok sensus dan dari blok sensus terpilih dipilih rumahtangga. Rumah tangga adalah unit sampling tahap ketiga ultimate sampling unit

6 6 Mengapa Sampling Bertahap ? Tidak tersedianya kerangka sampel sampai satuan unit terkecil yang akan dijadikan dasar penarikan sampel Untuk membangun kerangka sampel yang memuat unit sampling terkecil memerlukan biaya, tenaga, dan waktu yang besar

7 7 Mengapa ? Dengan menerapkan penarikan bertahap, maka pengawasan lapangan lebih dapat ditingkatkan sehingga non sampling error dapat diketahui Ditinjau dari segi biaya, penarikan sampel bertahap jauh lebih efisien dibanding dengan penarikan sampel satu tahap langsung melalui elemen sampling

8 8 Catatan/ Note : Ditinjau dari segi metode sampling dengan banyaknya sampel yang sama, maka sampling bertahap lebih efisien dibanding dengan klaster satu tahap, tetapi kurang efisien dibanding sampling elemen. Ditinjau dari segi biaya, maka sampling bertahap kurang efisien dibanding dengan klaster satu tahap, tetapi lebih efisien dibanding dengan sampling elemen. Jadi dalam penggunaan sampling bertahap perlu ada keseimbangan antara penurunan biaya dan kenaikan sampling error.

9 9 PENARIKAN SAMPEL DUA TAHAP Seperti halnya pada Sampling Klaster Satu Tahap, maka banyaknya unit pada tahap pertama dapat sama atau berbeda. Demikian pula banyaknya unit yang harus dipilih pada tahap kedua dapat sama atau berbeda. Sehingga hal ini berpengaruh pada metode estimasi dan notasi yang dipergunakan.

10 10 Sampling Dua Tahap Dengan Ukuran Sama Pada metode sampling ini banyaknya unit pada unit sampling tahap pertama adalah sama (M), demikian pula banyaknya unit yang dipilih pada tahap kedua (m).

11 11 Penarikan sampel dua tahap Misalkan jumlah unit yang dapat dijadikan dasar untuk penarikan sampel tahap pertama ( pstp atau first stages sampling unit – fsu) adalah N, dan jumlah unit yang dapat dijadikan dasar penarikan sampel tahap kedua ( pstd atau secondary sampling unit – ssu) pada setiap unit penarikan sampel tahap pertama yang ke-i adalah M i. Contoh : Sampel dua tahap dengan jumlah unit sama N = 81, n = 5, M = 9, m = 2

12 12 Penarikan sampel dua tahap N = 81 unit n = 5 unit m = 2 sub unit M = 9 subunit m = 2 sub unit m = 2 sub unit m = 2 sub unit m = 2 sub unit

13 13 ss s s s s s s s s s ssu terpilih Sampel terpilih n = 5, M = 9, m = 2

14 14 a). Mean (rata-rata) dan varian pada sampling dua tahap  nilai harapan untuk sampel secara keseluruhan  nilai harapan untuk sampel pada tahap pertama  nilai harapan untuk sampel pada tahap ke dua ……….. ( 1 )

15 15  varian utk penarikan sampel tahap ke dua. Utk membuktikan hal di atas misal, maka dari ……….. ( 1 )

16 16 Menurut definisi : Ambil rata-rata pada penarikan tahap pertama ( ), dan subsitusi :

17 17 Dari konsep varian di atas: Masukkan ke persamaan (2) di atas, menjadi: ……….. ( 2 )

18 18 b). Total dan rata-rata populasi Misalkan jumlah unit yang dapat dijadikan dasar untuk penarikan sampel tahap pertama ( pstp atau first stages sampling unit – fsu) adalah N jumlah unit yang dapat dijadikan dasar penarikan sampel tahap kedua ( pstd atau secondary sampling unit – ssu) pada setiap unit penarikan sampel tahap pertama yang ke-i adalah M i. Bila menyatakan nilai karakteristik Y pada unit pstd ke-j dalam unit pstp ke-i, maka nilai total dan rata-rata dapat dinyatakan sebagai berikut:

19 19 - total nilai karakteristik Y pada fsu ke-i adalah: - rata-rata nilai karakteristik fsu ke-i adalah: - total nilai karakteristik dalam populasi adalah: - rata-rata nilai karakteristik per unit fsu dalam populasi: - rata-rata nilai karakteristik per unit ssu

20 20 Bila Penarikan Sampel Tahap 1 dan 2 keduanya secara SRS WOR, maka

21 21 Pendugaan Total dan Variance Pendugaan Total Estimator di atas adalah unbiased dimana:

22 22 Pendugaan Variance

23 23 Pendugaan Total dan Variance Dengan demikian penulisan rumus variance menjadi Dari rumus di atas dapat dilihat bahwa besarnya variance tergantung variance karakteristik di antara unit sampling tahap 1 dan unit sampling tahap 2.

24 24 Perkiraan variance dari metode di atas:

25 25 c). Penarikan sampel dua tahap, kedua tahap acak sederhana Dari N unit pstp dipilih n unit, dan dari M i unit fsu pada setiap ke-i dipilih sebanyak m i unit. Penarikan sampel pada kedua tahap menerapkan metode penarikan sampel acak sederhana tanpa pemulihan. Banyaknya sampel pada ssu adalah m 1 +m 2 +…+m n. Misalkan y ij adalah nilai karakteristik Y pada unit pstd ke-j dan fsu ke-i yang terpilih (j=1,2,…,m i ) dan (i=1,2,3,…,n). Secara skematis penarikan sampel acak sederhana dua tahap dapat disajikan pada gambar berikut.

26 Keterangan: Unit pstp terpilih : Unit pstd terpilih Penarikan Sampel Acak Dua Tahap (N=12, n=4, m 1 =3, m 2 =2, m 3 =5, m 4 =3)

27 27 d)Penduga Parameter (1) Penarikan sampel dua tahap dengan metode SRSWR (PSAS DP) Rancangan penarikan sampel yang digunakan adalah rancangan penarikan sampel 2 tahap, dengan tahapan sebagai berikut : Tahap pertama Tahap pertama, dari N unit sampling tahap pertama dipilih n unit dengan menerapkan metode PSAS DP. Tahap kedua Tahap kedua, misalkan pada setiap unit fsu yang terpilih memuat M i unit ssu, selanjutnya dipilih m i unit dengan menerapkan metode PSAS DP. Dari uraian rancangan penarikan sampel yang direncanakan dapat ditentukan peluang, dan fraksi sampling pada setiap tahap penarikan sampel seperti tercantum pada tabel di bawah ini.

28 28 Tahap Banyaknya unit di dalam Metode penarikan sampel Peluang pemilihan sampel Fraksi sampling PopulasiSampel Pertama N n PSAS-DP Kedua MiMi mimi PSAS-DP Penarikan sampel dua tahap dengan metode PSAS DP

29 29 Dengan demikian selanjutnya dapat ditentukan besarnya faktor pengali (inflation factor) pada tahapan penarikan sampel yang merupakan kebalikan dari fraksi sampling dan factor pengali- pengalinya (overall inflation factor) adalah: Faktor pengali fsu Faktor pengali ssu Faktor pengali keseluruhan, yang berbeda antar pstp, kecuali bila F 2i = F 2 konstan, maka F = F 1.F 2 merupakan desain tertimbang sendiri (self-weighting design).

30 30 Misal y ij menyatakan nilai karkteristik Y pada pengamatan ke-j dalam unit fsu ke-i, maka rumus umum estimasi yang tak bias bagi total adalah dengan Ambil w ij dan diletakkan pada rumus umum, maka akan diperoleh estimasi bagi total karakteristik Y berdasarkan nilai-nilai sampel, yaitu :

31 31 dan varian penarikan sampel bagi adalah

32 32 dan masing-masing adalah varian antar unit penarikan sampel tahap pertama dan varian di dalam unit penarikan sampel tahap kedua pada unit penarikan sampel tahap pertama ke-i. Dalam penarikan sampel dengan pemulihan, penduga tak bias bagi total karakteristik Y dapat didekati untuk n = 1, melalui estimasi yang diperoleh dari masing-masing unit penarikan sampel tahap pertama ke-i adalah

33 33 Jadi ada sebanyak n estimasi dari setiap fsu. Dengan demikian penduga tak bias bagi varian adalah

34 34 Apabila penarikan sample tanpa pemulihan maka setiap pstp tidak merupakan estimasi yang bebas satu sama lain. Varian harus dihitung melalui pstp dan pstd.

35 35 Rumus klaster yang kedua Dalam suatu survei dengan skala besar biasanya perkiraan varian didekati dengan penghitungan dengan pemulihan.

36 36 (2) Penarikan sampel dua tahap dengan metode penarikan sampel sebanding ukuran unit (probability proportional to size – pps) dan metode PSAS DP. Rancangan penarikan sampel yang direncanakan adalah penarikan sampel dua tahap: Tahap pertama Tahap pertama, dari N unit penarikan sampel tahap pertama dipilih n unit dengan menerapkan metode penarikan sampel sebanding terhadap ukuran unit x i dengan pemulihan. Nilai-nilai x i untuk seluruh unit untuk penarikan sampel tahap pertama harus tesedia sehingga dapat dihitung

37 37 Tahap kedua Tahap kedua, misalkan pada setiap unit pstp yang terpilih memuat M i unit pstd, kemudian dipilih m i unit dengan metode PSAS DP. Dari uraian rancangan penarikan sampel yang direncanakan dapat ditentukan peluang, dan fraksi sampling pada setiap tahap pemilihan sampel seperti tercantum pada tabel berikut.

38 38 Rencana penarikan sampel 2 tahap dengan metode PPS dan PSAS DP Tahap Banyaknya unit di dalam Metode penarikan sampel Peluang pemilihan sampel Fraksi sampling Populasi Sampel Pertama N nPPS DP KeduaMiMi mimi PSAS DP

39 39 Penduga tak bias bagi total karakteristik Y yang hanya didasarkan pada unit penarikan sampel tahap pertama ke-i adalah

40 40 Penduga tak bias bagi total populasi dari seluruh unit penarikan sampel tahap pertama n, adalah merupakan rata-rata sederhana dari, yaitu Dengan demikian penduga tak bias bagi varian adalah

41 41 Contoh klaster dua tahap dengan menggunakan sampel desa pada uraian sebelumnya. Kolom (1) s.d. (3) pada tabel tsb  untuk penghitungan klaster satu tahap. Dalam desain dua tahap, pada desa terpilih dipilih sejumlah usaha dan dari usaha terpilih ditanyakan banyaknya ternak ayam yang dipelihara. Hasil pencacahan terlihat pada kolom (4) tabel tsb. Penghitungan, dan untuk sampling dua tahap didasarkan pada data di kolom (4) s.d. (7).

42 42 Dan selanjutnya data ini digunakan untuk menghitung: Catatan: Klaster satu tahap berdasarkan kolom (3), klaster dua tahap berdasarkan kolom (4) tabel tsb.

43 43 Tabel 3.5. : Jumlah Usaha dan Ternak Ayam Dipelihara pada Desa Terpilih dan Usaha Terpilih Jumlah usaha Jumlah ayam Ternak ayam dipelihara pada usaha terpilih (1)(2)(3)(4)(5)(6)(7) A B C D A B C D = = = = , 890, 311, 46, 174, 31, 17, 186, 224, 31, 102, 46, 31, 109, 275, 128, 125, 267, 153, 152, 84, 21, 52, 10, 0, 48, 94, 129, 87, 89, 109, 0, 310, 3 129, 57, 64, 11, 163, 77, 278, 50, 26, 127, 252, 194, 350, 0, 572, 149, 275, 114, 387, 53, 34, 150, 224, 185, 157, 224, 466, 203, 354, 816, 242, 140, 66, 590, 747, , 622, 225, 278, 181, 132, 659, 403, 281, 236, 595, 265, 431, 190, 348, 232, 88, 1165, 831, 120, 987, 938, 197, 614, 187, 896, 330, 485, 60, 60, 1051, 651, 552, 968, , 362, 34, 11, 133, 36, 34, 61, 249, 170, 112, 42, 161, 75, 68, 0, 247, 186, 473, 0, 143, 198, 65, 0, 308, 122, 345, 0, 223, 302, 219, 120, 199, 35, 0, 0 m 1 = 34 m 2 = 36 m 3 = 35 m 4 = 36 y1. = 4594 y 2. =8093 y 3. =16492 y 4. =5080 =135 =225 =471 = Jumlah Desa

44 44 Estimasi cara pertama (dihitung dari kolom (4) tabel 1, masing-masing klaster terpilih)

45 45 Dengan rumus di atas diperoleh:

46 46 RSE

47 47 Penduga cara ke dua

48 48 Ruas kanan pertama Ruas kanan kedua: dalam contoh ini sama dengan yaitu 124

49 49 RSE

50 50 Penduga cara ke tiga bila diketahui populasi = 124,

51 51 Ruas kanan pertama:

52 52 Ruas kanan kedua: RSE

53 53 Penghitungan di atas merupakan penghitungan nilai rata-rata per elemen. Apabila dikehendaki penduga total, maka secara umum dihitung dengan rumus: disesuaikan dengan ketiga cara penghitungan di atas.

54 Terima Kasih


Download ppt "PENARIKAN SAMPEL BERTAHAP Multistage Sampling. 2 Penarikan Sampel Bertahap Pengertian Penarikan sampel bertahap merupakan perluasan dari penarikan sampel."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google