Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

HUKUM DAGANG OLEH MAS ANIENDA,S.H.,M.H. Pengertian Perdagangan Pekerjaan menjual / membeli barang dari suatu tempat / suatu waktu dan menjual barang itu.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "HUKUM DAGANG OLEH MAS ANIENDA,S.H.,M.H. Pengertian Perdagangan Pekerjaan menjual / membeli barang dari suatu tempat / suatu waktu dan menjual barang itu."— Transcript presentasi:

1 HUKUM DAGANG OLEH MAS ANIENDA,S.H.,M.H

2 Pengertian Perdagangan Pekerjaan menjual / membeli barang dari suatu tempat / suatu waktu dan menjual barang itu ditempat lain/pada waktu yang berikut dengan maksud memperoleh keuntungan Pekerjaan menjual / membeli barang dari suatu tempat / suatu waktu dan menjual barang itu ditempat lain/pada waktu yang berikut dengan maksud memperoleh keuntungan Perdagangan zaman modern : pemberian perantaraan kepada produsen dan konsumen u/ menjualkan & membelikan barang2 yg memudahkan & memajukan pembelian dan penjualan tersebut Perdagangan zaman modern : pemberian perantaraan kepada produsen dan konsumen u/ menjualkan & membelikan barang2 yg memudahkan & memajukan pembelian dan penjualan tersebut

3 Jenis-Jenis Perdagangan 1. Menurut Pekerjaan yang dilakukan pedagang : a. Perdagangan mengumpulkan b. Perdagangan menyebarkan 2. Menurut barang yg diperdagangkan a. Perdagangan barang b. Perdagangan uang dan surat berharga

4 3. Menurut daerah tempat perdagangan dilakukan : Perdagangan Dalam negeri Perdagangan Dalam negeri Perdagangan luar negeri Perdagangan luar negeri Perdagangan meneruskan Perdagangan meneruskan

5 Tugas Perdagangan Membawa / memindahkan barang dari tempat yang berlebihan (surplus) ke tempat yang kekurangan(minus) Membawa / memindahkan barang dari tempat yang berlebihan (surplus) ke tempat yang kekurangan(minus) Memindahkan barang-barang dari produsen ke konsumen Memindahkan barang-barang dari produsen ke konsumen Menyimpan barang-barang tersebut dari masa surplus sampai mengancam bahaya kekurangan Menyimpan barang-barang tersebut dari masa surplus sampai mengancam bahaya kekurangan

6 Perniagaan Perbuatan perniagaan a/ pembelian barang untuk dijual lagi (arti sempit ) Perbuatan perniagaan a/ pembelian barang untuk dijual lagi (arti sempit ) Usaha perniagaan a/ segala usaha kegiatan baik aktif maupun pasif, termasuk juga segala sesuatu yang menjadi perlengkapan perusahaan tertentu untuk mndptkan keuntungan. Usaha perniagaan a/ segala usaha kegiatan baik aktif maupun pasif, termasuk juga segala sesuatu yang menjadi perlengkapan perusahaan tertentu untuk mndptkan keuntungan.

7 Usaha Perniagaan Meliputi: Benda Yg Dpt diraba, dilihat atau hak-hak yg melekaT pada benda tsb Benda Yg Dpt diraba, dilihat atau hak-hak yg melekaT pada benda tsb Customer Customer Goodwill ; segala sesuatu yg merupakan bagian dari usaha perniagaan / bagian dari perusahaan yg mempertinggi nilai dari perusahaan itu Goodwill ; segala sesuatu yg merupakan bagian dari usaha perniagaan / bagian dari perusahaan yg mempertinggi nilai dari perusahaan itu

8 Transaksi yang terjadi dalam perbuatan perniagaan perlu adanya suatu bentuk aturan hukum agar berjalan dengan lancar Transaksi yang terjadi dalam perbuatan perniagaan perlu adanya suatu bentuk aturan hukum agar berjalan dengan lancar Hukum Dagang a/ hukum yang mengatur tingkah laku manusia yg turut melakukan perdagangan dalam usahanya memperoleh keuntungan Hukum Dagang a/ hukum yang mengatur tingkah laku manusia yg turut melakukan perdagangan dalam usahanya memperoleh keuntungan

9 Hubungan Hk.Dagang dg Hk. Perdata H. dagang a/ merupakan lapangan H. Privat ( H. Perdata ) H. dagang a/ merupakan lapangan H. Privat ( H. Perdata ) Dipandang perlu u/ mengadakan hukum yang mengatur tingkah laku masyarakat yg timbul dari kegiatan perdagangan Dipandang perlu u/ mengadakan hukum yang mengatur tingkah laku masyarakat yg timbul dari kegiatan perdagangan Pasal 1 KUHD : Lex Specialis Derogat Lex Generalis Pasal 1 KUHD : Lex Specialis Derogat Lex Generalis

10 SEJARAH HUKUM DAGANG

11 Pertumbuhan Hukum Dagang Abad Pertengahan (Tahun ) Negara Italia dan Perancis telah berkembang kota pusat-pusat perdagangan (barcelona, venatia, marceille ), yg saat itu masih menggunakan “Hukum Romawi” (Corpus Juris Civilis) sebagai KUHPerdata Negara Italia dan Perancis telah berkembang kota pusat-pusat perdagangan (barcelona, venatia, marceille ), yg saat itu masih menggunakan “Hukum Romawi” (Corpus Juris Civilis) sebagai KUHPerdata Hukum Romawi tdk lagi dapat memenuhi kebutuhan hukum masyarakat Hukum Romawi tdk lagi dapat memenuhi kebutuhan hukum masyarakat Akhirnya timbul hukum pedagang (Koopmansrecht) Akhirnya timbul hukum pedagang (Koopmansrecht)

12 Raja Louis XIV membuat 2 peraturan yaitu Ordonance Du Commerce (1673) dan Ordonance De La Marine (1681) Raja Louis XIV membuat 2 peraturan yaitu Ordonance Du Commerce (1673) dan Ordonance De La Marine (1681) Tahun peraturan tersebut diatas dikodifikasikan menjadi Code Du Commerce oleh Raja Napoleon Tahun peraturan tersebut diatas dikodifikasikan menjadi Code Du Commerce oleh Raja Napoleon Abad 17

13 Abad 18 Tahun 1809 Perancis menjajah Belanda Tahun 1809 Perancis menjajah Belanda Code Du Commerce jg berlaku di belanda (azas konkordandi) Code Du Commerce jg berlaku di belanda (azas konkordandi) Tahun 1819 dimulai membuat kodifikasi hukum dagang Tahun 1819 dimulai membuat kodifikasi hukum dagang 1 oktober 1838 disahkan wetbook van koophandle 1 oktober 1838 disahkan wetbook van koophandle Tahun 1848 wvk diberlakukan di Hindia Belanda Tahun 1848 wvk diberlakukan di Hindia Belanda

14 PERUBAHAN KUHD 1. Dihapuskannya buku III tahun 1893 dan diganti UU Kepailitan dgn stb.348 tahun 1906 dan berlaku Dihapuskannya pasal 2 s/d pasal 5 KUHD tgl 17 juli 1938 dgn stb – 276 Pasal 2 KUHD : Pedagang : Mereka yang melakukan perbuatan perniagaan sbg pekerjaannya sehari-hari Pasal 2 KUHD : Pedagang : Mereka yang melakukan perbuatan perniagaan sbg pekerjaannya sehari-hari

15 Pasal 3 KUHD : Perbuatan Perniagaan : perbuatan pembelian barang u/ dijual lagi Pasal 3 KUHD : Perbuatan Perniagaan : perbuatan pembelian barang u/ dijual lagi Pasal 4 KUHD : Perbuatan perniagaan lain a/ perusahaan komisi, perniagaan wesel, perbuatan bankir, kasir makelar,ekspedisi perniagaan Pasal 4 KUHD : Perbuatan perniagaan lain a/ perusahaan komisi, perniagaan wesel, perbuatan bankir, kasir makelar,ekspedisi perniagaan Pasal 5 KUHD : Perbuatan yg timbul dr kewajiban menjalankan kapal, kewajiban mengenai tubrukan kapal Pasal 5 KUHD : Perbuatan yg timbul dr kewajiban menjalankan kapal, kewajiban mengenai tubrukan kapal

16 3. Digantikannya istilah perdagangan dengan perusahaan. Istilah perdagangan lebih sempit drpd perusahaan. Perdagangan mrpkan salah satu kegiatan perusahaan. Tetapi istilah “perusahaan “tdk diberikan intrepestasi otentik dalam UU. Pengertian perusahaan berkembang sesuai dengan kebutuhan hukum

17 Rumusan perusahaan oleh Molengraaff Rumusan perusahaan oleh Molengraaff Perusahaan adalah keseluruhan perbuatan yg dilakukan scr terus menerus, bertindak keluar, untuk memperoleh penghasilan dgn cara memperdagangkan atau menyerahkan barang, atau mengadakan perjanjian perdagangan.

18 PENGGUNAAN ISTILAH2 LAIN Hukum Dagang Hukum Dagang Hukum Ekonomi Hukum Ekonomi Hukum dan Ekonomi Hukum dan Ekonomi Hukum Ekonomi Pembangunan Hukum Ekonomi Pembangunan Hukum Ekonomi dan Teknologi Hukum Ekonomi dan Teknologi Hukum Bisnis Hukum Bisnis

19 Evolusi Hukum Dagang Menuju Hukum Ekonomi KUHD tidak bisa mengikuti perkembangan ekonomi yang semakin kompleks dan unpredictable. KUHD tidak bisa mengikuti perkembangan ekonomi yang semakin kompleks dan unpredictable. Perkembangan hukum perdagangan internasional dalam WTO yang belum terakomodasi. Perkembangan hukum perdagangan internasional dalam WTO yang belum terakomodasi. Muncul istilah Hukum Ekonomi, Yg bersifat Interdisipliner, Multidisipliner dan Transnasional Muncul istilah Hukum Ekonomi, Yg bersifat Interdisipliner, Multidisipliner dan Transnasional

20 Eksistensi Hukum Ekonomi Seminar on Indonesian Legal Development tanggal 1 Juli 1970 di New York (sponsor Internasional Legal Center): Perlunya peningkatan pengetahuan hukum ekonomi bagi kebanyakan pejabat dan para ahli hukum Indonesia Simposium Hukum Ekonomi Nasional-BPHN 1979/1980 BPHN Mengkaji Hukum Ekonomi (Prof. Subekti SH) 1980/1981 BPHN Mengkaji Hukum Ekonomi (Mr.Nugroho/Drs.Sumantoro) BPHN Mengkaji Hukum Ekonomi (Dr. Sumantoro). Di UI, Pusat Studi Hukum Dagang diganti Pusat Studi Hukum dan Ekonomi (1977)-Ch.Himawan.

21 R. LINGKUP HUKUM EKONOMI HUKUM DAGANG INTERNASIONAL PERANAN HUKUM DALAM PEMBANGUNAN EKONOMI ALTERNATIF PENYELESAIAN SENGKETA & ARBITRASE HUKUM KONTRAK HUKUM KONSUMEN HAKI HUKUM PERBANKAN HUKUM PASAR MODAL HUKUM PERLINDUNGAN KONSUMEN HUKUM INVESTASI HUKUM LEMBAGA PEMBIAYAAN HUKUM ORGANISASI PERUSAHAAN HUKUM KEPAILITAN HUKUM INVESTASI KAPITA SELEKTA HUKUM BISNIS HUKUM PIDANA EKONOMI

22 SUMBER HUKUM DAGANG HUKUM TERTULIS (YG SDH DIKODIFIKASI) KUHD (WvK) KUHPerdata (BW) HUKUM TERTULIS (BELUM TERKODIFIKASI) PERATURAN PERDAGANGAN DILUAR KUHD

23 BEBERAPA UNDANG-UNDANG BIDANG BISNIS ATURAN YANG MEMBERI LANDASAN HUKUM KEBERADAAN LEMBAGA-LEMBAGA YANG MEWADAHI PARA PELAKU BISNIS DLM MENJALANKAN AKTIFITASNYA. UU NO.25 TAHUN 1992 Tentang PERKOPERASIAN UU No.2 Tahun 1992 Tentang USAHA PERASURANSIAN UU N0.40 TAHUN 2008 Tentang PERSEROAN TERBATAS UU No 10 Tahun 1998 Tentang PERBANKAN UU No. 3 Tahun 2004 Tentang BANK INDONESIA UU No.16 Tahun 2001 Tentang YAYASAN (diperbarui UU No.28 Th 2004) UU No. 19 Tahun 2003 Tentang BUMN (BADAN USAHA MILIK NEGARA) UU. No.21 Tahun 2008 Tentang PERBANKAN SYARIAH

24 ATURAN YANG MEMBERI LANDASAN HUKUM DALAM MENGATUR PERILAKU PELAKU BISNIS DALAM MENJALANKAN AKTIFITAS UU No.3 Tahun 1982 Tentang WAJIB DAFTAR PERUSAHAAN UU No. 5 Tahun 1984 Tentang PERINDUSTRIAN UU NO. Tahun 1992 Tentang PENERBANGAN UU.No.8 Tahun 1995 Tentang PASAR MODAL UU No. 23 Tahun 1997 Tentang PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP UU No. 24 Tahun 1997 Tentang PENYIARAN UU No.32 Tahun 1997 Tentang PERDAGANGAN BERJANGKA KOMODITI UU No. 5 Tahun 1999 Tentang LARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN PERSAINGAN TIDAK SEHAT. UU No.8 Tahun 1999 Tentang PERLINDUNGAN KONSUMEN UU No.24 Tahun 1999 Tentang LALU LINTAS DEVISA DAN SISTEM NILAI TUKAR UU No.18 Tahun 1999 Tentang JASA KONSTRUKSI UU No.9 Tahun 1999 Tentang PENYELENGGARAAN PERDAGANGAN BERJANGKA KOMODITI. UU No. 36 Tahun 1999 Tentang TELEKOMUNIKASI

25 UU No.29 Tahun 2000 Tentang PERLINDUNGAN VARIETAS TANAMAN UU No.29 Tahun 2000 Tentang PERLINDUNGAN VARIETAS TANAMAN UU No. 30 Tahun 2000 Tentang RAHASIA DAGANG UU No. 31 Tahun 2000 Tentang DESAIN INDUSTRI UU No.32 Tahun 2000 Tentang DESAIN TATA LETAK SIRKUIT TERPADU. UU No. 14 Tahun 2001 Tentang PATEN UU No. 15 tahun 2001 Tentang MEREK UU No.19 Tahun2002 Tentang HAK CIPTA UU No. 22 Tahun 2001 Tentang MINYAK DAN GAS BUMI UU No.15 Tahun 2002 Tentang TINDAK PIDANA PENCUCIAN UANG UU No. 17 Tahun 2003 Tentang KEUANGAN NEGARA UU No.21 Tahun 2003 Tentang PENGESAHAN KONVENSI ILO NO.81 MENGENAI PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN DLM INDUSTRI DAN PERDAGANGAN

26 UU No.19 Tahun 2004 Tentang KEHUTANAN (UU No.41/1999-Perpu No.1/2004-judicial review di MK larangan penambangan di hutan lindung tdk dikabulkan) UU No. 24 Tahun 2004 Tentang LEMBAGA PENJAMIN SIMPANAN UU No.37 Tahun 2004 Tentang KEPAILITAN DAN PENUNDAAN KEWAJIBAN PEMBAYARAN UTANG (No. 4 Tahun 1998) UU No. 17 Tahun 2006 Tentang KEPABEANAN UU No. 25 Tahun 2007 Tentang PENANAMAN MODAL UU No. 39 Tahun 2007 Tentang CUKAI UU NO..19 Tahun 2008 Tentang SURAT BERHARGA SYARIAH NEGARA UU. No.1 TH 2009 Tentang Penerbangan UU.No.4 TH 2009 Tentang Pertambangan Mineral dan Batubara UU.No.5 TH 2009 Tentang Pengesahan United Nations Convention Againts Transnational Organized Crime UU.No.9 TH 2009 Tentang BHP


Download ppt "HUKUM DAGANG OLEH MAS ANIENDA,S.H.,M.H. Pengertian Perdagangan Pekerjaan menjual / membeli barang dari suatu tempat / suatu waktu dan menjual barang itu."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google