Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TESTING PROGRAM Materi Pertemuan ke-5 & 6. TESTING PROGRAM Ada 2 metode untuk melakukan testing program, yaitu: Ada 2 metode untuk melakukan testing program,

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TESTING PROGRAM Materi Pertemuan ke-5 & 6. TESTING PROGRAM Ada 2 metode untuk melakukan testing program, yaitu: Ada 2 metode untuk melakukan testing program,"— Transcript presentasi:

1 TESTING PROGRAM Materi Pertemuan ke-5 & 6

2 TESTING PROGRAM Ada 2 metode untuk melakukan testing program, yaitu: Ada 2 metode untuk melakukan testing program, yaitu: 1. Metode “White-box” 2. Metode “Black-box”

3 Metode TestingWhite-box. Testing yang dilakukan terhadap prosedur-prosedur yang ada pada program, lintasan logika yang dilalui oleh setiap bagian prosedur yang ditest dengan memberikan kondisi/pengulangan Black-box Testing yg dilakukan untuk antarmuka program, Testing yg dilakukan untuk antarmuka program, testing ini untuk memperlihatkan bahwa fungsi- testing ini untuk memperlihatkan bahwa fungsi- fungsi nekerja dgn baik, dalam arti masukan yg fungsi nekerja dgn baik, dalam arti masukan yg diterima dgn benar dan keluaran yg dihasilkan diterima dgn benar dan keluaran yg dihasilkan benar-benar tepat, integrasi dari eksternal data berjalan dgn baik benar-benar tepat, integrasi dari eksternal data berjalan dgn baik

4 Kesimpulannya: White-box : untuk testing sebuah program White-box : untuk testing sebuah program Black-box : untuk testing hubungan antar Black-box : untuk testing hubungan antar program dalam sebuah sistem. program dalam sebuah sistem.

5 PENGUJIAN BASIS PATH Pengujian Basis Path adalah bagian dari pengujian White box yg diusulkan oleh Tom McCabe. Pengujian Basis Path adalah bagian dari pengujian White box yg diusulkan oleh Tom McCabe. Mempergunakan notasi aliran graph Mempergunakan notasi aliran graph (node, link utk merepresentasikan if, while, until dan case) (node, link utk merepresentasikan if, while, until dan case) Konsep kompleksitas siklus Konsep kompleksitas siklus Tujuannya adalah meyakinkan bahwa himpunan test case akan menguji setiap path pada satu program sedikitnya satu kali Tujuannya adalah meyakinkan bahwa himpunan test case akan menguji setiap path pada satu program sedikitnya satu kali

6 Notasi Diagram Alir Sebelum mengenal metode basis path, harus dikenal dulu Diagram Alir (atau grafik alir) Sebelum mengenal metode basis path, harus dikenal dulu Diagram Alir (atau grafik alir) Grafik alir menggambarkan aliran kontrol logika yang menggunakan notasi-notasi. Grafik alir menggambarkan aliran kontrol logika yang menggunakan notasi-notasi. Sequence IF While Until Case

7 Notasi Bagan Alir Untuk menggambar grafik alir, terlebih dulu membuat bagan alir. Untuk menggambar grafik alir, terlebih dulu membuat bagan alir. Bagan alir menggambarkan struktur kontrol program Bagan alir menggambarkan struktur kontrol program Dari bagan alir, baru dipetakan menjadi grafik alir yang sesuai Dari bagan alir, baru dipetakan menjadi grafik alir yang sesuai

8 Notasi Bagan alir. SequenceIFWhileUntil Case

9 Notasi Bagan Alir

10 Notasi Diagram Alir Grafik alir Edge Node Region R1 R3 R2 R4

11 b 7a 56 4 R1 R2 R3 R4 1: do while file belum habis Baca record 2: If unit-terima = o 3: Then Sisa = awal 4: else if jual > 0 5: Then akhir = sisa – jual 6: else Akhir = sisa 7a: end if end if 7b: end do 8 end

12 Notasi Grafik Alir Pada kenyataannya, metode Basis-path dapat dilakukan tanpa menggunakan grafik alir. Pada kenyataannya, metode Basis-path dapat dilakukan tanpa menggunakan grafik alir. Grafik alir hanya berfungsi sbg piranti yang berguna untuk memahami aliran kontrol. Grafik alir hanya berfungsi sbg piranti yang berguna untuk memahami aliran kontrol.

13 Kompleksitas Siklomatis Cyclomatic Complexity adalah metriks perangkat lunak yang memberikan pengukuran kuantitatif terhadap kompleksitas logis suatu program Cyclomatic Complexity adalah metriks perangkat lunak yang memberikan pengukuran kuantitatif terhadap kompleksitas logis suatu program Kompleksitas dihitung dalam salah satu dari tiga cara berikut: Kompleksitas dihitung dalam salah satu dari tiga cara berikut: 1. Jumlah region grafik alir sesuai dengan kompleksitas siklomatis 2. Kompleksitas siklomatis, V(G) ditentukan: V(G) = E-N+2 3. Ditentukan juga V(G)=P+1

14 Kompleksitas Siklomatis Keterangan : V(G) adalah kompleksitas siklomatis E adalah jumlah edge dari grafik alir N adalah jumlah simpul (Node) grafik alir P adalah Jumlah simpul predikat dalam grafik alir

15 1 11 4,5 2, Aliran Grafik R1 R2 R3 R4 edge Region simpul Jalur 1: 1-11 Jalur 2: Jalur 3: Jalur 4:

16 Test Case Pada test case dilakukan penghitungan jalur proses Pada test case dilakukan penghitungan jalur proses Grafik alir Node Region R1 R3 R2 R4 Edge Pada Graph disamping, berapakah jalur proses yang ada?

17 Pengujian White-Box  Mengapa kita harus menghabiskan waktu dan energi untuk melakukan pengujian white-box, bila ada pengujian black-box?  Hal ini dikarenakan didalam perangkat lunak memiliki sifat cacat.

18 Pengujian White-Box Hasil dari penggunaan pengujian White-box adalah menghasilkan test case yang: 1. Memberikan jaminan bahwa semua jalur independen pada suatu modul telah digunakan paling tidak satu kali 2. Menggunakan semua keputusan logis pada sisi true dan false 3. Mengeksekusi semua loop pada batasannya dan batas operasionalnya 4. Menggunakan struktur data internal untuk menjamin validitasnya.

19 Pengujian White-Box Yang diperlukan dalam White-box adalah - Menentukan semua jalur logika - Mengembangkan test case untuk mengujinya - Mengevaluasi hasil dengan memunculkan test case untuk menguji logika program secara mendalam

20 Latihan


Download ppt "TESTING PROGRAM Materi Pertemuan ke-5 & 6. TESTING PROGRAM Ada 2 metode untuk melakukan testing program, yaitu: Ada 2 metode untuk melakukan testing program,"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google