Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Penerjemahan I Strategi Penerjemahan Bag. 1 : Ideologi Penerjemahan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Penerjemahan I Strategi Penerjemahan Bag. 1 : Ideologi Penerjemahan."— Transcript presentasi:

1 Penerjemahan I Strategi Penerjemahan Bag. 1 : Ideologi Penerjemahan

2 Definisi Penerjemahan Penerjemahan  Pengalihan pesan yang terdapat dalam teks suatu bahasa (disebut teks sumber/TSu) ke dalam teks bahasa lain (disebut teks sasaran/TSa).

3 Definisi Penerjemahan Secara teoretis penerjemahan merupakan proses satu arah, yakni dari BSu ke BSa, atau lebih tepat lagi dari TSu ke TSa. Jadi, terjemahan adalah suatu “reproduksi”, yakni upaya mereproduksi pesan dalam bahasa lain.

4  Apa itu Strategi?  Strategi Penerjemahan: Serangkaian prosedur yang dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi dalam menerjemahkan sebuah teks atau bagian-bagian dari teks itu. Lorscher (dalam Baker dan Saldanha 1998:283) Strategi Penerjemahan

5 Strategi penerjemahan terdiri dari pemilihan:  Ideologi Penerjemahan  Metode Penerjemahan  Teknik Penerjemahan Strategi Penerjemahan

6 Terjemahan

7 Ideologi Penerjemahan  Apa itu Ideologi?  Ideologi Penerjemahan? Bahwa penerjemahan yang “betul”, “berterima”, dan “baik” untuk masyarakat pembaca adalah yang memenuhi persyaratan tertentu.

8 Ideologi Penerjemahan Dua kutub ideologi dalam penerjemahan menurut Venuti (1995): Foreignization Domestication

9 FOREIGNIZATION

10 Definisi Foreignization penerjemahan yang “betul”, “berterima”, dan “baik” adalah yang sesuai dengan selera dan harapan sidang pembaca yang menginginkan kehadiran kebudayaan bahasa sumber.

11 CONTOH FOREIGNIZATION

12 Dalam terjemahan novel Madogiwa no Totto-chan (Totto-chan si Gadis Kecil di Tepi Jendela): お昼休みに, 宮崎君が、 校長先生の、家のほう に行くと、みんなもゾ ロゾロついていった. そしたら、宮崎君は、 家に上がるとき靴をは いたまま、畳に上がろ うとしたから、みんな は、「靴は脱ぐの!」 (245ページ) Pada waktu istirahat siang, Miyazaki pergi ke rumah kepala sekolah diikuti oleh murid-murid yang lain. Waktu mau masuk ke rumah yang beralaskan Tatami (semacam tikar tebal) ia masuk tanpa membuka sepatu. Maka murid-murid yang lain sambil berebut memberi tahu, “Harus buka sepatu!” (hal.148)

13 Dalam terjemahan novel Her Sunny Side karya Koshigaya Osamu : “Ya. Saya Watarai. Anda Ko… maksudku Okuda-kun.” Tangannya yang memegang kartu namaku menempel di dada, sementara satunya menunjuk ke arahku. (Hal. 3) “ Jadi kalian sudah saling mengenal?” tanya Tanaka-san, rekan senior yang duduk di sebelahku. Senyum ala salesman tersungging di wajahnya.” (Hal. 4)

14 Dalam terjemahan novel Her Sunny Side karya Koshigaya Osamu: Mao mengunjungi rumahku tidak lama setelah liburan musim panas dimulai. Kunjungan pertama sekaligus terakhir karena keesokan harinya kami akan pindah. Matanya yang bengkak sehabis menangis persis patung tanah liat era Johmon. (hal. 54) ______________________ Johmon = Era prasejarah Jepang ( SM). Terkenal dengan budaya tembikar dan patung tanah liat.

15 Tujuan Foreignization “ sending reader abroad”  Menerjemahkan dengan menghadirkan nilai- nilai bahasa sumber. Agar masyarakat pembaca diperkaya pengetahuannya dengan membaca sesuatu yang asing. “ sending reader abroad”  Menerjemahkan dengan menghadirkan nilai- nilai bahasa sumber. Agar masyarakat pembaca diperkaya pengetahuannya dengan membaca sesuatu yang asing.

16 DOMESTICATION

17 Definisi Domestication Berorientasi pada bahasa sasaran, yakni bahwa terjemahan yang “betul”, “berterima”, dan “baik” adalah yang sesuai dengan selera dan harapan sidang pembaca yang menginginkan teks terjemahan sesuai dengan kebudayaan (citarasa) masyarakat bahasa sasaran.

18 Dalam terjemahan novel Madogiwa no Totto-chan (Totto-chan si Gadis Kecil di Tepi Jendela): 校長先生が、説明 したり、ジャンケ ンポンでグループ を決めているうち にかなり暗く、第 一のグループは、 「出発していい」 と言うことになっ た. ( 103 ページ) Sementara Kepala Sekolah memberikan penjelasan, dan anak-anak menentukan kelompok masing-masing dengan berhom-pim-pah hari mulai gelap. Tiba saatnya kelompok pertama boleh berangkat (hal.63).

19 Dalam terjemahan cerita pendek Yabu no Naka karya Ryounusuke Akutagawa: 一度でもこのく らい-(突然迸 るごとき嘲笑)、 その言葉を聞い た時は、盗人さ え色をうしなっ てしまった。 (hal. 226) Meski hanya sekali…(Tiba-tiba terdengar cemoohan bergemuruh). Saat mendengar kata-kata itu si penyamun menjadi pucat-pasi. (hal. 131)

20 Dalam terjemahan cerita pendek Yabu no Naka karya Ryounusuke Akutagawa: 少し話してから彼はいっ た。 ia Setelah kami bercakap-cakap sebentar, ia berkata: (hal.27)

21 Tujuan Domestication Memenuhi keinginan pembaca, yaitu membaca suatu terjemahan tanpa terasa bahwa yang dibaca itu sebenarnya merupakan terjemahan. Intinya : terjemahan harus tidak terasa sebagai terjemahan dan enak (lancar) dibaca sesuai dengan tradisi tulisan dalam bahasa sasaran. Memenuhi keinginan pembaca, yaitu membaca suatu terjemahan tanpa terasa bahwa yang dibaca itu sebenarnya merupakan terjemahan. Intinya : terjemahan harus tidak terasa sebagai terjemahan dan enak (lancar) dibaca sesuai dengan tradisi tulisan dalam bahasa sasaran.

22 Ada pertanyaan?

23 Tentunya kedua Ideologi dalam Penerjemahan, yaitu Foreignization dan Domestication masing- masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Menurut Mina-san, kelebihan dan kekurangannya apa? Diskusikan! Diskusi

24 Hasil Diskusi Kelebihan dan kekurangan Foreignization dan Domestication


Download ppt "Penerjemahan I Strategi Penerjemahan Bag. 1 : Ideologi Penerjemahan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google