Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGUKURAN PSIKOLOGI. PENGANTAR Perkembangan ilmu pengetahuan baik dari segi keilmuan dan metode pengukuran semakin pesat. Metode kuantitatif menjadi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGUKURAN PSIKOLOGI. PENGANTAR Perkembangan ilmu pengetahuan baik dari segi keilmuan dan metode pengukuran semakin pesat. Metode kuantitatif menjadi."— Transcript presentasi:

1 PENGUKURAN PSIKOLOGI

2 PENGANTAR Perkembangan ilmu pengetahuan baik dari segi keilmuan dan metode pengukuran semakin pesat. Metode kuantitatif menjadi salah satu metode yang banyak digunakan dalam ilmu sosial (psikologi) Pengukuran merupakan bagian dari metode kuantitatif

3 PENGUKURAN PSIKOLOGI Pengukuran: pemberian angka-angka pada objek- objek atau fenomena tertentu sesuai dengan aturan (Stevens) Pengukuran :Kegiatan yg ditujukan untuk megidentifikasi besar-kecilnya objek atau gejala (Hadi,2004) Pengukuran : proses kuantifikasi atribut (Azwar, 2007) Pengukuran itu terdiri dari aturan-aturan untuk mengenai bilangan objek (Nunnally)

4 UKURAN BAKU Keuntungan: -Objektifitas -Kuatifikasi -Ekonomi -Generalisasi ilmiah

5 KARAKTERISTIK PENGUKURAN Perbandingan Atribut dgn alat Ukur Hasil pengukuran berupa kuantitatif (angka) Hasilnya bersifat deskriptif

6 PENGUKURAN PSIKOLOGI Syarat-Syarat Pengukuran Objek yg diukur Instrumen Prosedur

7 PENGUKURAN PSIKOLOGI Bentuk Pengukuran Fisik : pengukuran pada hal2 yang bersifat fisik, misal tinggi, berat, kecepatan. Sifatnya universal. Nonfisik/psikofisik: pengukuran pada hal2 yang bersifat psikologis, Misal: harga diri, kecemasan, kebahagiaan.

8 PENGUKURAN PSIKOLOGI Istilah Tes : suatu pengukuran yg objektif & standar terhadap sampel perilaku (Anastasi) Skala :instrumen pengukuran untuk mengidentifikasi konstrak/ atribut psiklogis. Angket : suatu set pertanyaan yang membahas suatu topik (Chaplin) Inventori : suatu alat untuk menaksir dan menilai suatu tingkah laku, minat, dll (Chaplin)

9 JENIS TES (CRONBACH, 1970) Maximal Performance Validitas hasil tergantung ‘kesiapan’ testee Stimulus terstruktur Repon: benar/ salah Typical Performance Validitas hasil tergantung ‘kejujuran’ testee Stimulus tidak terstruktur/jelas Respon tidak ada benar/salah

10 KLASIFIKASI TES Tes Kognitif Non-Kognitif (aspek afektif & kepribadian) Abilitas Potensial Abilitas Aktual (prestasi) Abilitas Potensial Umum (IQ) Abilitas Potensial Khusus (Bakat) Sumber: Azwar, 2002

11 NOMINAL VS KONTINUM noNominalKontinum 1 Gejala yang bervariasi menurut jenis. Bersifat katagorik dan golongan (jenis kelamin, suku) Gejala yang bervariasi menurut tingkatan tertentu (kecerdasan, harga diri) 2 Penghitungan: banyaknya subjek Kuantitas dan kualitas 3 NominalOrdinal, interval, rasio

12 SKALA PENGUKURAN KriteriaNominalOrdinalIntervalRasio CiriKategori, penggolongan Tingkatan, urutan, tidak diketahui jaraknya Tingkatan, jaraknya sama NilaiTidak ada nilai Tidak ada nol mutlak ada nol mutlak contohSSE, suku Kaya: 1 Miskin: 0 Jabatan, juara 1,2,3 Suhu, IQ 34C Berat, tinggi 10 kg 1, 67 m PengukuranmodemedianMean, SD

13 SKALA VS ANGKET DimensiSkalaAngket Sifat DataSubjektifFaktual Arah pertanyaanTidak langsunglangsung Kesadaran pd tujuan pengukuran Tidak sadarsadar penilaianProsedur penskalaanklasifikasi Jumlah kontrak yg diungkap Satu konstrakBanyak konstrak reliabilitasPerlu diujiTidak perlu diuji validitasKejelasan konsepKejelasan tujuan Jenis dataIntervalordinal

14 KESUKARAN DALAM PENGUKURAN PSIKOLOGI Konsep bersifat laten Aitem tidak mengukur secara komprehensif Tergantung pada kondisi psikologis dan lingkungan sekitar

15 PENGKURAN PSIKOLOGIS Definisi konseptual (definisi konstitutif) adalah satu definisi dimana satu konsep tertentu didefinisikan dari segi konsep – konsep lain yang berkaitan, kadang- kadang dalam bentuk persamaan yang mengekspresikan hubungan antara konsep tersebut.

16 Konstruk hipotetis adalah suatu konsep yang digunakan dalam model-model teoritis yang menjelaskan bagaimana suatu hal bisa terjadi. Konstruk hipotetis meliputi attitudes, personality, dan intentions, adalah konsep-konsep yang tidak dapat diukur secara langsung tetapi sangata berguna dalam menjelaskan satu teori

17 Definisi operasional adalah definisi konsep yang menggambarkan operasi-operasi yang harus dijalankan agar konsep bisa diukur secara empiris, secara ringkas bagaimana konsep diukur

18 VALIDITAS Sejauh mana perbedaan skor mencerminkan perbedaan sebenarnya antar individu, kelompok, atau situasi yang menyangkut karakteristik yang akan diukur, atau kesalahan sebenarnya pada individu atau kelompok yang sama dari satu situasi ke situasi lain, bukan kesalahan konstan atau kesalahan acak

19 VALIDITAS PREDIKTIF Manfaat instrumen sebagai peramal karakteristik atau perilaku lain individu; validitas ini sering juga disebut criterion-related validity Contoh: Skor GMAT digunakan untuk mengukur kesuksesan seorang calon mahasiswa bisnis dalam menyelesaiakan pendidikannya

20 VALIDITAS BERSAMAAN (CONCURRENT VALIDITY) Korelasi antara variabel prediktif dengan variabel kriteria ketika kedua variabel dinilai pada saat yang bersamaan

21 VALIDITAS KANDUNGAN (CONTENT VALIDITY) Sejauh mana domain karakteristik terwakili oleh ukuran-ukurannya; kadang-kadang disebut juga face validity

22 VALIDITAS KONSEP (CONSTRUCT VALIDITY) Seberapa baik instrumen pengukuran merefleksikan konsep atau karakter yang semestinya diukur.

23 VALIDITAS KONVERGEN (CONVERGENT VALIDITY) Penegasan eksistensi suatu konsep, yang ditentukan oleh korelasi yang ditunjukkan oleh ukuran-ukuran independen

24 VALIDITAS DISKRIMINAN (DISCRIMINANT VALIDITY) Kriteria yang dikenakan atas sebuah ukuran konsep, dimana ukuran ini tidak boleh berkorelasi sangat tinggi dengan ukuran lain yang memang dihrapkan berbeda

25 PENILAIAN TIDAK LANGSUNG MELALUI RELIABILITAS Reliabilitas adalah kesamaan hasil yang diberikan oleh ukuran-ukuran yang independen tetapi dapat diperbandingkan untuk objek, sifat, atau konsep yang sama. Stabilitas adalah bukti mengenai reliabilitas suatu ukuran; ditentukan dengan mengukur objek atau individu yang sama pada dua titik waktu yang berbeda dan kemudian melihat korelasi kedua skor; dikenal juga sebagai reliability assessment

26 Ekuivalensi adalah bukti mengenai reliabilitas instrumen pengukuran; diaplikasikan baik pada instrumen tunggal maupun dalam situasi pengukuran. Ketika diaplikasikan pada instrumen pengukuran, ekuivalensi mengukur reliabilitas dengan berfokus pada kekonsistenan internal atau homogenitas internal item-item yang membentuk skala;

27 ketika diaplikan pada situasi pengukuran, ekuivalensi mengukur reliabilitas dengan berfokus pada apakah para pengamat atau instrumen yang digunakan berbeda untuk mengukur individu atau objek yang sama pada waktu yang sama memberikan hasil yang sama pula juga

28 PEMBUATAN UKURAN Tentukan Domain Konsep Buat Sampel Item Pertanyaan Kumpul Data Lakukan Perbaikan dan Pemurnian Nilai Validitas

29 TAHAPAN PENYUSUNAN SKALA PSIKOLOGI Konstrak Psikologi Operasional atribut Penulisan aitem Uji Coba Reliabitas & Validitas Analisis & Seleksi Aitem Jenis skala Format Final Penskalaan Blue Print


Download ppt "PENGUKURAN PSIKOLOGI. PENGANTAR Perkembangan ilmu pengetahuan baik dari segi keilmuan dan metode pengukuran semakin pesat. Metode kuantitatif menjadi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google