Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

INPUT OUT PUT KUNCI SUKSES DALAM EVALUASI UMPAN BALIK (FEED BAK)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "INPUT OUT PUT KUNCI SUKSES DALAM EVALUASI UMPAN BALIK (FEED BAK)"— Transcript presentasi:

1

2 INPUT OUT PUT KUNCI SUKSES DALAM EVALUASI UMPAN BALIK (FEED BAK)

3 HUBUNGAN EVALUASI-PENILAIAN- PENGUKURAN DAN TES

4 KETERKAITAN EVALUASI-PENILAIAN- PENGUKURAN DAN TES

5 TES Sebuah instrumen yang dipakai untuk memperoleh informasi tentang seseorang atau objek tertentu (Observasi, wawancara, angket, tes skill, atau bentuk lain yang sesuai).

6 PENGUKURAN Proses pengumpulan data / informasi dari suatu obyek tertentu. ( skor, frekuensi, waktu, jarak) tinggi badan : 179 cm, berat badan; 65 kg. Hasilnya atau datanya bersifat kuantitatif,

7 EVALUASI 1.Proses penentuan nilai atau kelayakan data yang terhimpun. 2.Proses penilaian secara kualitatif data yang telah diperoleh melalui pengukuran. 3.Suatu proses untuk memberikan gambaran terhadap pencapaian tujuan yang telah ditetapkan.

8 Fungsi Tes dan Pengukuran 1.Mengadakan Klasifikasi/Kedudukan atlet dalam kelompoknya. 2.Mengetahui perkembangan hasil latihan. 3.Mengadakan diagnosa dan bimbingan 4.Melihat kelemahan dan kekurangan atlet 5.Pemberian motivasi 6.Merangsang mengikuti kegiatan yang diprogramkan. 7.Melihat efektivitas dan efisiensi proses latihan. 8.Pengumpulan data yang obyektif.

9 1. Sesuai dengan norma masyarakat atau filosofi hidup 2. Keterpaduan 3. Realistis 4.Tester yang terlatih (gualified) 5. Keterlibatan siswa 6. Pedagogis 7. Akuntabilitas 8.Teknik evaluasi yang bervariasi dan komprehenif 9.Tindak lanjut PRINSIP-PRINSIP TES

10 1.Valid 2.Reliabelitas 3.Obyektifitas 4.Ekonomis 5.Punya Norma 6.Mempunyai Petunjuk Pelaksanaan 7.Berbentuk Duplikasi Keterampilan 8.Mempunyai Unsur Pendidikan 9.Menyenangkan KRITERIA TES

11 Tes kemampuan dasar kondisi fisik bertujuan mengukur kemampuan fisik seseorang berdasarkan yang dimilikinya sebagai seorang manusia. Yang termasuk dalam tes kemampuan dasar untuk aktivitas fisik adalah : 1.Tes Antropometri 2.Tes Kondisi Fisik

12 1. Tes Antropometri Ruang lingkup tes antropometri meliputi : a. Pengukuran fisik. Berat badan Tinggi Badan Lebar bahu Tebal dada Panjang lengan Besar Lengan atas Besar pergelangan Panjang tungkai Besar paha

13 b. Pengukuran sikap dan mekanika tubuh Sikap berdiri Sikap kaki Sikap togok Sikap berguling Sikap mengayun Sikap duduk Sikap berlari

14 TES WELLESLEY PREDICTION TABLE UNTUK UMUR 16 – 20 TAHUN W = 2.6 (WEIGHT + CHEST DEPTH + CHEST WIDTH) – KET: 1.TINGGI BADAN DIUKUR DENGAN INCHI 2. CHEST DEPTH DAN CHEST WIDTH DIKUKUR DENGAN CM 3.KRITERIA QUIMBY < 100 TIDAK NORMAL = 100 – 150 NORMAL > 100 TIDAK NORMAL

15 TES QUIMBY WEIGHT ANALYSIS 16 – 22 TAHUN PROSEDUR: a.Mengukur tinggi badan tanpa sepatu dalam ukuran INCHI b.Mengukur lebar bahu ( Shoulder Width) c.Mengukur lebar dada ( Chest Width ) d.Mengukur pengerutan rongga dada ( Chest Depth ) e.Mengukur lebar panggul ( Kep Width ) f.Nilai subtitusi Rumus : E.W = [a (heigt) + b (shoulder) + c ( chest) + d (depth) + e (kep)] – f (nilai subtitusi)

16 Umurabcdef 16 ¼ ¾ ½ ½ ½ ½ ½ ½ SUBTITUSI NILAI RUMUS QUIMBY

17 CHEST DEPTH CHEST WIDTH

18 SHOULDER WIDTHKIP WIDTH

19 1.Rumus Berat Badan Ideal “Brocca” (Tinggi Badan – 100) X 90% Contohnya : Jika Anda mempunyai tinggai badan 150 cm, maka berat badan ideal Anda adalah (150 – 100) X 90% = 45 kg. Dari nilai diatas, Anda dapat membandingkan hasilnya dengan acuan dibawah ini: Kelebihan Berat Badan / Overweight = Hasilnya 10% s/d 20% lebih besar Kegemukan / Obisitas / Obesity = Hasilnya lebih dari 20% dari yang seharusnya Kurus = Hasilnya 10% kurang dari yang seharusnya 2. BERAT BADAN

20 BMI merupakan suatu pengukuran yang menghubungkan (membandingkan) berat badan dengan tinggi badan. Seseorang dikatakan mengalami obesitas jika memiliki nilai BMI sebesar 30 atau lebih. 2.Indeks Massa Tubuh (Body Mass Index, BMI)

21 Rumus: BMI = b / t 2 b: Berat badan dalam satuan kilogram t : Tinggi badan dalam meter

22 Satu kesatuan utuh dari komponen- komponen yang tidak dapat dipisahkan begitu saja, baik peningkatan maupun pemeliharaannya. Artinya bahwa di dalam usaha peningkatan kondisi fisik maka seluruh komponen tersebut harus dikembangkan. 3. KONDISI FISIK

23 Sepuluh komponen kondisi fisik masing- masing adalah sebagai berikut: 1.Kekuatan (strength), 2.Daya tahan (endurance), a) Daya tahan umum ( cardiovacular) b) Daya tahan otot (local endurance) c) Daya ledak (muscular power) 3.Kecepatan (speed) 4.Daya lentur (flexsibility) 5.Kelincahan (agility) 6.Koordinasi (coordianation) 7.Keseimbangan (balance) 8.Reaksi (reaction)

24 1.Kekuatan (Strength) A.Kekuatan yang bersifat statis (iso-metrik)  Hand Grip Dynamometer  Leg Dynamometer  Back Dynamometer B. Kekuatan yang bersifat dinamis (iso-tonis)  Pull-ups  Push-ups  Sit-ups

25 ALAT TES KEKUATAN TANGAN ( GRIP DYNAMOMETER )

26 ALAT TES KEKUATAN TUNGKAI (LEG DYNAMOMETER)

27 A. Daya Tahan Umum (Kardio respirasi): Kemampuan seseorang untuk melakukan suatu pekerjaan dalam waktu relatif lama, beban sub maksimal, dengan intensitas latihan yang konstan. Contoh Test :  Lari 12 menit  Lari 2.4 km  Balke (15 Menit)  Bleep test  Tread Mill / landasan berjalan B. Daya Tahan Lokal (Otot) : Kesanggupan otot mempertahankan aktivitasnya, statis maupun dinamis untuk waktu yang lama. Contoh :  Sit ups  Push ups  Squat jumps 2. Daya Tahan (endurance)

28 C. Daya Ledak Otot Daya ledak merupakan hasil perpaduan dari kekuatan dan kecepatan pada kontraksi otot (Bompa,1983:231; Fox,1988:144 ). Daya ledak merupakan salah satu dari komponen gerak yang sangat penting untuk melakukan aktivitas yang sangat berat karena dapat menentukan seberapa kuat orang memukul, seberapa jauh seseorang dapat melempar, seberapa cepat seseorang dapat berlari dan lainnya. Contoh : 1.Standing Board Jump Test 2.Vertical Jump Test

29 STANDING BOARD JUMP TEST VERTICAL JUMP TEST SIT UPPUSH UP

30 3. KECEPATAN (SPEED) Adalah Kemampuan seseorang dalam melakukan gerakan-gerakan sejenis dalam waktu yang singkat dengan hasil yang sebaik-baiknya. Contoh Test:  Lari cepat 30 m  Lari 50 Yard

31 4. KELENTUKAN (FLEXIBILITY) Kemampuan seseorang untuk menggerakkan tubuh dan bagian-bagian tubuh dalam satu ruang gerak yang seluas mungkin tanpa mengalami cedera pada persendian dan otot di sekitar persendian itu, atau dengan kata lain “luasnya ruang gerak persendian”. Contoh :  Sit and Reach Flexibilty Test  Trunk Test

32 Bentuk tes kelentukan

33 Kemampuan seseorang untuk bergerak ke segala arah dengan mudah. 5. KELINCAHAN (AGILITY) Contoh :  Shuttle run test  Zig-zag run test  T- Test  Illinious Test

34 ILLINEOUS TEST T –JUNCTION TEST ZIG ZAG RUN TEST SHUTTLE RUN TEST

35 6. KOORDINASI (COORDINATION) Kemampuan seseorang dalam mengintegrasikan berbagai gerakan menjadi suatu kebulatan gerak yang sempurna. Contoh :  Squat Thrust Test

36 7. KESEIMBANGAN (BALANCE) a. TEST SATU KAKI

37 Waktu reaksi (RT) adalah ukuran waktu dari kedatangan sinyal tiba-tiba disajikan ke awal dari respon.

38


Download ppt "INPUT OUT PUT KUNCI SUKSES DALAM EVALUASI UMPAN BALIK (FEED BAK)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google