Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

 Puisi modern Indonesia ditandai dengan lahirnya puisi Muhammad Yamin yang berjudul Tanah Air yang dimuat dalam Jong Sumatra.  Benarkah Puisi tersebut.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: " Puisi modern Indonesia ditandai dengan lahirnya puisi Muhammad Yamin yang berjudul Tanah Air yang dimuat dalam Jong Sumatra.  Benarkah Puisi tersebut."— Transcript presentasi:

1

2  Puisi modern Indonesia ditandai dengan lahirnya puisi Muhammad Yamin yang berjudul Tanah Air yang dimuat dalam Jong Sumatra.  Benarkah Puisi tersebut merupakan cikal bakal lahirnya puisi modern Indonesia?

3 Tanah Air Bukan Beta Bijak Berperi Karya M. Yamin pada batasan, bukit barisan memandang aku, ke bawah memandang tampak hutan rimba dan ngarai lagi pun sawah sungai yang permai serta gerangan lihatlah pula langit yang hijau bertukar warna oleh pucuk daun kelapa itulah tanah, tanah airku sumatra namanya, tumpah darahku  (Jong Sumtra, Th. III, no 4, april 1920, h. 52) Karya Rustam Efendi Bukan beta bijak berperi Pandai mengubah madahan syair Bukan bela budak negeri Musti menurut undangan mair Syarat sarat saya mungkiri Untai rangkaian seloka lama Beta buang beta singkiri Sebab laguku menurut sukma

4  Berdasarkan contoh di atas, kedua puisi tersebut merupakan cikal bakal lahirnya puisi modern Indonesia yang merupakn respons terhadap karya sastra Melayu Lama, yaitu: a) Menyimpang dari konvensi puisi lama b) Mulai adanya perasaan individu c) Gabungan pantun dan syair

5 Amir Hamzah J.E. Tatengkeng  Cempaka Cempaka, aduhai bunga pelipur lara Tempat cinta duduk bersemayam Sampaikan pelukku, wahai kusuma Pada adinda setiap malam. Sungguh harum sedap malam Sungguh pelik bunga kemboja Tetapi tuan, aduhai pualam Pakaian adinda setiap masa Musafir Mudik menghilir Tak ketentuan tempat pergi Sedang tak ada tempat untuk berdiri Pengembara Laut dan udara Terkatung-katung di ombak rawan Tergantung-gantung dia angan awan

6  Bentuknya teratur rapi, simetris  Mempunyai persajakan akhir  Banyak mempergunakan pola sajak pantun dan syair  Sebagian besar puisi empat seuntai  Tiap-tiap barisnya terdiri atas dua periodus dan terdiri atas sebuah gatra  Tiap gatra terdiri atas dua kata  Menggunakan pilihan kata yang indah dan bergaya polos  Beraliran romantik yang mengisahkan perasaan

7  Permasalahan yang diangkat berkaitan dengan kehidupan masyarakat perkotaan  Berisi ide nasionalisme, cita-cita nasional, dan keagamaan  Ungkapan perasaan jiwa tampak kuat  Masih bersifat didaktis, yaitu seolah-olah menggurui.

8 Bukan Beta Berpijak Peri Chairil ANwar Karya Rustam Efendi Bukan beta bijak berperi Pandai mengubah madahan syair Bukan bela budak negeri Musti menurut undangan mair Syarat sarat saya mungkiri Untai rangkaian seloka lama Beta buang beta singkiri Sebab laguku menurut sukma  Kepada Peminta-minta Baik, baik, aku akan menghadap Dia Menyerahkan diri dan segala dosa Tapi jangan tentang lagi aku Nanti darahku jadi beku Jangan lagi kau bercerita Sudah tercacar semua di muka Nanah meleleh dari muka Sambil berjalan kau usap juga

9  Lebih bebas dari ngkatan sebelumnya  Bergaya ekspresionis yang menonjolkan “keakuan”  Beraliran realisme  Menggunakan kosakata sehari-hari  Bahasa kiasan mendominasi  Gaya sajaknya prismatis  Mulai meninggalkan curahan perasaan dan mulai muncul dan berkembang gaya pernyataan  Majas ironi dan sinisme mendominasi

10  Keberadaan individu atau diri pribadi menonjol  Mengekpresikan kehidupan batin manusia melalui sudut pandang sendiri  Mengemukakan masalah-masalah kemanusiaan secara umum dan kemasyarakatan  Filsafat eksistensialisme mulai dikenal

11  Oda pada Van Gogh Pohon sipres. Kafe tua Di ujung jalan Sepi. Sepi jua Langit berombak Bulan di sana Sepi. Sepi namanya Karya Siapakah puisi di atas?

12  Berkembangnya gaya epik yang bercerita dengan munculnya puisi belada  Gaya mantra mulai tampak  Gaya pengulangan mulai tampak  Gaya puisi liris masih berkembang dan meneruskan peride sebelumnya  Makin berkembang gaya sligan dan retorik

13  Pada umumnya menggambarkan suasana muram karena puisinya menggambarkan penderitaan  Mengungkapkan masalah-masalah sosial  Banyak dikemukakan cerita-cerita dan kepercayaan rakyat sebagai pokok- pokok sajak balada

14  Rumah Sakit Cikini 29 April 1978 Korrie Layun Rampan yang bangkit dalam waktu dalam sabda riang suara-suara gembira kami berpaling kami menatap ke depan dinding dan pilar-pilar pualam jajaran firman dahulu kala

15  Bergaya mantra  Menggunakan kata-kata faerah secara mencolok  Mempergunakan asosiasi bunyi  Gaya penulisan yang prosais  Puisi lugu yang mngggunakan ide secara polos  Puisi-puisi imajisme menggunakan gambaran dan pengucapan tak langsung

16  Puisi mengemukakan kehidupan batin religius  Cerita merupakan lukisan kehidupan yang bersifat alegoris  Sajak-sajak menuntuk HAM  Mengemukakan kritik sosial

17

18  RESONANSI BUAH APEL Karya: Ahmadun Yosi Fernanda buah apel yang kubelah dengan pisau sajak tengadah di atas meja. Dan, dengan kerlingnya mata pisau sajakku berkata, ”Lihatlah, ada puluhan ekor ulat besar yang tidur dalam dagingnya!” memandang buah apel itu aku seperti memandang tanah airku. Daging putihnya adalah kemakmuran yang lezat dan melimpah sedang ulat-ulatnya adalah para pejabat yang malas dan korup tahu makna tatapanku pisau itu pun berkata, ”Kau lihat seekor ulat yang paling gemuk di antara mereka? Dialah presidennya!” buah apel dan ulat ibarat negara dan koruptornya ketika buah apel membusuk ulat-ulat justru gemuk di dalamnya Jakarta, 1999/2003


Download ppt " Puisi modern Indonesia ditandai dengan lahirnya puisi Muhammad Yamin yang berjudul Tanah Air yang dimuat dalam Jong Sumatra.  Benarkah Puisi tersebut."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google