Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

 Keadaan berisiko, menyakiti diri sendiri atau lakukan tindakan yg dapat mengancam kehidupan  Kematian yang ditimbulkan diri sendiri dan disengaja the.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: " Keadaan berisiko, menyakiti diri sendiri atau lakukan tindakan yg dapat mengancam kehidupan  Kematian yang ditimbulkan diri sendiri dan disengaja the."— Transcript presentasi:

1

2  Keadaan berisiko, menyakiti diri sendiri atau lakukan tindakan yg dapat mengancam kehidupan  Kematian yang ditimbulkan diri sendiri dan disengaja the other word tindakan sadar dilakukan pasien untuk akhiri kehidupan.

3  > 50 % berhub episode depresi  WHO 2003 : 1 juta/tahun  40 detik : 1 org bunuh diri  Jakarta : 5,8/ penduduk  Laki-laki > wanita  3 : 1  Wanita 4x lebih sering dibanding laki

4  Cara BD :  Laki, kasar : gantung diri, menembak, dan meloncat  Wanita : over dosis, tenggelam  BD efek buruk keluarga dan masyarakat  Angka BD indeks perasaan tak bahagia dan gangguan emosional

5 Perilaku destruktif diri tak langsung Bunuh diri Pencedera an diri Pertumbuhan Peningkatan resiko Peningkatan diri Respon adaptif Respon maladaptif RENTANG RESPON PERLINDUNGAN DIRI

6 1. Faktor Sosial TEORI DURKHEIM  BD Egoistik : sulit integrasi dg lingkungan, kepribadian kegagalan  BD Altruistik : loyalitas berlebih thd agama dan kepercayaan.  BD Anomik : integrasi thd masyarakat terganggu, tdk ikut norma perilaku dan kebiasaan. exam : perceraian, PHK

7 2. Faktor Psikologis  Teori Freud : Agresi dibelokkan kedalam Ragu BD tanpa keinginan untuk bunuh org lain yg telah direpresikan.  Teori Menninger BD sbg pembunuhan yg diretrofleksikan, pembunuhan yg dibalik arah akibat marah kpd orang lain.  Teori Aaron Beck Depresi yg mulai pulih (paradoxal suicide) Putus asa (hopelessness) indikator akurat risiko BD jangka panjang

8 3. Faktor Biologis  Genetika Riset : 10x lebih besar tjd pada keluarga laki-laki percobaan bunuh diri  Neurokimiawi Riset : ada korelasi fungsi neurokimia dg SSP Kadar enzim terendah pada trombosit prevalensi BD 8 x lebih besar.

9 NoFaktor Risiko Tinggi Risiko Rendah 1Umur > 45 th / akil baliq th/ < 12 th 2 Jenis Kelamin PriaWanita 3 Status kawin Cerai. Pisah, janda, duda Kawin 4 Hidup sosial terisolasi Aktif b’masy 5Keahlian Profesional, Dr, ahli hukum, mhsw buruh 6PekerjaanPengangguranbekerja 7 Kshtan Fisik Kronis/terminal Tak ada mas medis serius

10 NoFaktor Risiko Tinggi Risiko Rendah 8 Keshtn Mental Depresi, delusi, halusinasi Gg kepribadian 9 Obat dan alkohol Kecanduan Tidak pernah 10 Usaha BD sblmnya Minimal 1 X Tidak pernah 11RencanaPasti/spesifik Kabur (samar) 12Cara Tembak, loncat, gantung diri Minum obat, racun 13 Tersedianya alat Selalu tersedia Tidak tersedia

11  Bunuh diri merupakan tindakan yang secara sadar dilakukan oleh pasien untuk mengakhiri kehidupannya. Berdasarkan besarnya kemungkinan pasien melakukan bunuh diri, kita mengenal tiga macam perilaku bunuh diri, yaitu:  Isyarat bunuh diri  Ancaman bunuh diri  Percobaan bunuh diri

12  Isyarat bunuh diri  Isyarat bunuh diri ditunjukkan dengan berperilaku secara tidak langsung ingin bunuh diri, misalnya dengan mengatakan: “Tolong jaga anak-anak karena saya akan pergi jauh!” atau “Segala sesuatu akan lebih baik tanpa saya.”

13  Pada kondisi ini pasien mungkin sudah memiliki ide untuk mengakhiri hidupnya, namun tidak disertai dengan ancaman dan percobaan bunuh diri.  Pasien umumnya mengungkapkan perasaan seperti rasa bersalah / sedih / marah / putus asa / tidak berdaya. Pasien juga mengungkapkan hal-hal negatif tentang diri sendiri yang menggambarkan harga diri rendah

14  Ancaman bunuh diri  Ancaman bunuh diri umumnya diucapkan oleh pasien, berisi keinginan untuk mati disertai dengan rencana untuk mengakhiri kehidupan dan persiapan alat untuk melaksanakan rencana tersebut . Secara aktif pasien telah memikirkan rencana bunuh diri, namun tidak disertai dengan percobaan bunuh diri.

15  Walaupun dalam kondisi ini pasien belum pernah mencoba bunuh diri, pengawasan ketat harus dilakukan. Kesempatan sedikit saja dapat dimanfaatkan pasien untuk melaksanakan rencana bunuh dirinya.

16  Percobaan bunuh diri  Percobaan bunuh diri adalah tindakan pasien mencederai atau melukai diri untuk mengakhiri kehidupannya. Pada kondisi ini, pasien aktif mencoba bunuh diri dengan cara gantung diri, minum racun, memotong urat nadi, atau menjatuhkan diri dari tempat yang tinggi.

17  Berdasarkan jenis-jenis bunuh diri diatas dapat dilihat data-data yang harus dikaji pada tiap jenisnya.  Setelah melakukan pengkajian, saudara dapat merumuskan diagnosa keperawatan berdasarkan tingkat risiko dilakukannya bunuh diri (lihat pembagian tiga macam perilaku bunuh diri pada halaman sebelumnya).

18  Jika ditemukan data bahwa pasien menunjukkan isyarat bunuh diri, masalah keperawatan yang mungkin muncul adalah:  Harga diri rendah.  Bila saudara telah merumuskan masalah ini, maka tindakan keperawatan yang paling utama dilakukan adalah meningkatkan harga diri pasien (selengkapnya lihat modul harga diri rendah).

19  Risiko bunuh diri

20  Tindakan keperawatan untuk pasien percobaan bunuh diri  Tujuan: Pasien tetap aman dan selamat  Tindakan : Melindungi pasien

21  Untuk melindungi pasien yang mengancam atau mencoba bunuh diri, maka saudara dapat melakukan tindakan berikut:  Menemani pasien terus-menerus sampai dia dapat dipindahkan ketempat yang aman  Menjauhkan semua benda yang berbahaya (misalnya pisau, silet, gelas, tali pinggang)  Memeriksa apakah pasien benar-benar telah meminum obatnya, jika pasien mendapatkan obat  Dengan lembut menjelaskan pada pasien bahwa saudara akan melindungi pasien sampai tidak ada keinginan bunuh diri

22  ORIENTASI  ”Selamat pagi A kenalkan saya adalah perawat B yang bertugas diPuskesmas..., saya melakukan kunjungan rutin ke sini.”  ”Bagaimana perasaan A hari ini?”  “Bagaimana kalau kita bercakap-cakap tentang apa yang A rasakan selama ini. Dimana dan berapa lama kita bicara?”

23  KERJA  “Bagaimana perasaan A setelah bencana ini terjadi? Apakah dengan bencana ini A merasa paling menderita di dunia ini? Apakah A kehilangan kepercayaan diri? Apakah A merasa tak berharga atau bahkan lebih rendah daripada orang lain? Apakah A merasa bersalah atau mempersalahkan diri sendiri? Apakah A sering mengalami kesulitan berkonsentrasi? Apakah A berniat untuk menyakiti diri sendiri, ingin bunuh diri atau berharap bahwa A mati? Apakah A pernah mencoba untuk bunuh diri?

24  Apa sebabnya, bagaimana caranya? Apa yang A rasakan?” Jika pasien telah menyampaikan ide bunuh dirinya, segera dilanjutkan dengan tindakan keperawatan untuk melindungi pasien, misalnya dengan mengatakan: “Baiklah, tampaknya A membutuhkan pertolongan segera karena ada keinginan untuk mengakhiri hidup”. ”Saya perlu memeriksa seluruh isi kamar A ini untuk memastikan tidak ada benda-benda yang membahayakan A.”

25  ” Nah A, Karena A tampaknya masih memiliki keinginan yang kuat untuk mengakhiri hidup A, maka saya tidak akan membiarkan A sendiri.”  ”Apa yang A lakukan kalau keinginan bunuh diri muncul ? Kalau keinginan itu muncul, maka untuk mengatasinya A harus langsung minta bantuan kepada perawat di ruangan ini dan juga keluarga atau teman yang sedang besuk. Jadi A jangan sendirian ya, katakan pada perawat, keluarga atau teman jika ada dorongan untuk mengakhiri kehidupan”.  ”Saya percaya A dapat mengatasi masalah, OK A?”

26  TERMINASI  ”Bagaimana perasaan A sekarang setelah mengetahui cara mengatasi perasaan ingin bunuh diri?”  ”Coba A sebutkan lagi cara tersebut”  ”Saya akan menemani A terus sampai keinginan bunuh diri hilang”  ( jangan meninggalkan pasien )

27


Download ppt " Keadaan berisiko, menyakiti diri sendiri atau lakukan tindakan yg dapat mengancam kehidupan  Kematian yang ditimbulkan diri sendiri dan disengaja the."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google