Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

OPTIK GEOMETRI. Apakah cahaya itu? Cahaya menurut Newton (1642 - 1727) terdiri dari partikel- partikel ringan berukuran sangat kecil yang dipancarkan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "OPTIK GEOMETRI. Apakah cahaya itu? Cahaya menurut Newton (1642 - 1727) terdiri dari partikel- partikel ringan berukuran sangat kecil yang dipancarkan."— Transcript presentasi:

1 OPTIK GEOMETRI

2 Apakah cahaya itu? Cahaya menurut Newton ( ) terdiri dari partikel- partikel ringan berukuran sangat kecil yang dipancarkan oleh sumbernya ke segala arah dengan kecepatan yang sangat tinggi. Sementara menurut Huygens ( ), cahaya adalah gelombang seperti halnya bunyi. Perbedaan antara keduanya hanya pada frekuensi dan panjang gelombangnya saja.

3 Eksperimen yang dilakukan oleh para ilmuwan : Thomas Young ( ) dan Agustin Fresnell ( ) : berhasil membuktikan bahwa cahaya dapat melentur (difraksi) dan berinterferensi merupakan sifat dasar gelombang bukan partikel. Maxwell ( ) : Cahaya gejala kelistrikan dan kemagnetan sehingga tergolong gelombang elektromagnetik.

4 Dua fisikawan pemenang hadiah Nobel : Max Planck ( ) dan Albert Enstein (1879 – 1955) : teori foton Planck cahaya dipancarkan dalam bentuk paket-paket kecil yang disebut kuanta (teori Kuantum) Einstein menjelaskan peristiwa yang dikenal dengan nama efek foto listrik, yakni pemancaran elektron dari permukaan logam karena logam tersebut disinari cahaya. Disimpulkan : Cahaya menunjukkan sifat sebagai gelombang dan dalam kondisi lain menunjukkan sifat sebagai partikel. Hal ini disebut dualisme cahaya

5 Pemantulan cahaya Jika sebuah batu dijatuhkan ditengah kolam, maka akan muncul gelombang lingkaran dari titik dimana batu dijatuhkan. Sinar gelombang tegak lurus terhadap muka gelombang, menyatakan arah kemana gelombang menyebar/merambat.

6 Pemantulan Gelombang Datar Gelombang tali merupakan gelombang yang paling sederhana (1 dimensi), selanjutnya kita akan membahas gelombang yang kompleks, yaitu gelombang datar (2 dimensi). Contoh gelombang datar adalah gelombang air. Sifat-sifat gelombang air dapat diamati dengan alat yang disebut tangki riak atau tangki gelombang. Perhatikan animasi berikut ini! Klik disini Jika benda dijatuhkan, maka akan terbentuk gelombang transversal pada permukaan air. Hal ini terlihat dengan adanya bukit dan lembah air. Bukit ditunjukkan oleh bagian yang cembung, sedangkan lembah ditunjukkan oleh bagian yang cekung. Perhatikan animasi berikut ini! Klik disini bukit / cembung lembah / cekung

7 Pemantulan Gelombang Datar Jika gelombang disinari dengan lampu, akan tampak bayang gelang dan terang secara silih berganti. Bagian yang cembung menghasilkan bayangan terang sedangkan bagian cekung menghasilkan bayangan gelap. Jarak antara garis terang dengan garis terang berikutnya merupakan panjang gelombang ( ). Perhatikan animasi berikut ini! Klik disini cembungan cekungan sumber gelombang arah rambatan play

8 Semakin jauh dari titik sumber gelombang, muka gelombang menjadi lebih datar.

9 Pemantulan dari bidang rata disebut pemantulan specular (biasa) ; Jika permukaan bidang kasar disebut pemantulan diffuse (baur)

10 Hukum pemantulan (snellius) : 1.Sinar datang, garis normal dan sinar pantul terletak pada satu bidang datar. 2.Sudut datang = sudut pantul

11 Cermin datar Hukum Pemantulan cahaya: 1.Sinar datang garis normal dan sinar pantul terletak pada satu bidang datar. 2.Besar sudut datang (i) sama dengan sudut p Bayangan yang dihasilkan oleh cermin datar akan bersifat maya, tegak dan sama besar antul (r)

12 Cermin Datar : bentuk permukaannya datar Pemantulan cahaya dari obyek (bunga dan vas) pada cermin datar.

13 Sifat bayangan yang dibentuk cermin datar : a. maya b. jarak benda-cermin = jarak bayangan-cermin c. tegak

14 Cermin Cekung dan Cermin Cembung

15 Rumus Cermin Cekung dan Cermin Cembung

16 Karakteristik Cermin * cekung : - jari jari kelengkungan positif -Jika jarak oby > fokus→ bay nyata,terbalik - jika oby terletak antara fokus dan cermin→ bay maya, tegak, diperbesar * cembung:- jari 2 kelengkungan negatif -jika oby didepan cermin →terbentuk bay maya, tegak, diperkecil * datar : - jari 2 kelengkungan tak berhingga - Bay maya, sama besar, tegak

17 Contoh * Di mana seseorang harus berdiri di depan cermin cekung berjari-jari 120 cm agar dapat melihat bay wajahnya yang tegak dan 4 kali lebih besar Penyel: bay tegak dan maya→ s’ neg→ s’ = -4s 1/s + 1/s’ = 2/R → s = 45 cm Cermin apakah yang harus digunakan, dan berapa pula jari-jarinya agar dapat membentuk bay tegak, 1/5 kali besar oby yang ditempatkan 15 cm di depan nya Penyel : bay tegak, s’ neg→ s’ = -s/5 bay < oby → cermin cembung 1/15 - 1/3 = 2/R → R = -7,5 cm

18 Lensa

19 Lensa Cembung

20

21 PEMBENTUKAN BAYANGAN Lensa cembung dapat digunakanuntuk memproyeksikan bayangan nyata Pada Lensa Cembung, bayangan nyata terbentuk pada titik pertemuan semua berkas sinar yang melewati lensa

22 Lensa Cekung

23 Lensa cekung PEMBENTUKAN BAYANGAN PADA LENSA Sinar datang paralel dibiaskan menjauhi titik fokus dan seolah-olah berasal dari titik fokus lensa (F) Jarak antara titik fokus ke pusat lensa disebut panjang fokus (f) Lensa yang kuat memiliki f yang kecil Kekuatan Lensa: P = 1/ f Panjang fokus dan kekuatan lensa cekung berharga negatif

24 Pembentukan Bayangan

25 Rumus Lensa

26 Kuat lensa P= 1/F satuan Dioptri dan F ber satuan meter Contoh ; Lensa konfergen ( f=20 cm) ditempatkan 37 cm dari depan layar. Dimanakah oby harus diletakkan agar tampil pada layar? Penyel: 1/s + 1/37 = 1/20

27 * Sebuah lensa kaca ( n=1,5), jarak fokusnya 10 cm dalam udara. Berapakah jarak fokus lensa dalam air (n=1,33) Penyel : di udara : 1/10 = (1,5-1) ( 1/r₁ + 1/r₂) dalam air : 1/f = (1,5-1,33) ( 1/r₁ + 1/r₂) Suatu lensa terdiri dari 2 lensa tipis yang bersentuhan, masing-masing berkekuatan + 10 diopteri dan – 6 diopteri. Berapakah kekuatan dan jarak fokus susunan lensa itu? Penyel : Kuat susunan lensa P = = + 4 Jarak fokus gab f = 0.25 m = 25 cm.

28 Pembiasan adalah peristiwa pembelokan arah rambatan cahaya yaitu ketika cahaya melewati batas dua medium yang berbeda kerapatannya. Hukum Pebiasan Cahaya dari Snellius : 1.Sinar datang garis normal dan sinar bias terletak pada satu bidang datar. 2.Hasil perbandingan antara sinus sudut datang dengan sinus sudut bias merupakan sebuah bilangn konstan (indek bias). Pembiasan

29

30 Pembiasan oleh kaca Planparalel

31 Sinar istimewa : n 2 > n 1 sinar 3 : i = i c → i c = sudut kritis, θ = 90 o sinar 4 : i > i c maka sinar dipantulkan sempurna Sudut kritis : Sin i c = n₂ /n₁ Peristiwa pemantulan sempurna merupakan dasar bekerjanya serat optis dan serat berongga Serat berongga berfungsi sebagai jalan cahaya bagi cahaya laser dengan daya sangat besar n1n1 n2n icic i>i c

32 Contoh soal 1. Sekeping kaca ( indeks bias 1,55) tebalnya 0,6 cm. Berapa waktu diperlukan suatu pulsa cahaya untuk melintasi keping Penyelesaian t = x / v → t = x / ( c/n) 2. indeks bias intan 2,42. Berapa sudut kritis agar cahaya yang berasal dari dalam intan bisa keluar Penyelesaian n₁ sinѲ₁ = n₂ sinѲ₂ → 2,42 sin Ѳ͵ = 1 sin 90

33 Pembiasan oleh kaca Prisma

34 Pembiasan permukaan lengkung

35 PENERANGAN DAN FOTOMETRI Intensitas cahaya ( I ) : ukuran kekuatan sumber menurut mata kita, satuan “lilin” atau Candela (cd) 1 lilin = 0,981 cd Fluks cahaya ( F ) : jumlah cahaya yang terlihat dan dipancarkan oleh suatu sumbar, satuan lumen (lm) F = 4 ∏ I

36 Intensitas Penerangan atau Iluminasi ( E ) : banyaknya cahaya yang tiba pada satu luas satuan lm/m² (luks) E = F/A = 4∏ I / 4∏r² = I / r² Azas fotometri I 1 / I 2 = r 1 /r 2 ²

37 Suatu lampu sorot intensitas rata-ratanya 1000 cd. Seluruh cahayanya oleh reflektor dan lensa dipusatkan pada permukaan suatu dinding seluas 200 cm2. Berapa intensitas penerangan daerah itu? E = F/A = 4 ∏ I /A Sebuah lampyu yang tidak diketahui intensitasnya, apabila terletak 90 cm dari alat ukur cahayamenghasilkan intensitas penerangan yang sama seperti lampu standart 32 cdpada jarak 60 cm. Berapa intensitas lampu itu? I 1 / I 2 = r₁ ² /r₂²

38 Sistem Indra Mata

39 Sistem Fokus Pada Mata G GG G G G Fokus normal Fokus Depan (Myopi) (-)Fokus Belakang (+)

40 * Lensa mata dapat memfokuskan cahaya yang berasal dari benda yang jaraknya berbeda sehingga jatuh di retina mata → caranya dengan mengubah jarak fokus lensa mata→ disebut proses akomodasi * Orang dewasa normal tak dapat berakomodasi untuk jarak benda lebih kecil dari 25 cm→titik dekat * Mata anak normal dapat berokomodasi untuk jarak benda sampai sedekat 10 cm * Mata orang yang berusia diatas 40 tahun tak dapat berokomodasi untuk benda yang berjarak 25 cm

41 Cacat mata * Hipermetrop: terdapat titik dekat, tak dapat berakomodasi untuk benda-benda yang lebih dekat dari titik dekat→dibantu dengan kaca mata berlensa positif * Miopi : Terdapat titik jauh, tak dapat berakomodasi untuk benda-benda yang berada lebih besar dari titik jauh → dibantu dengan kaca mata berlensa negatif * Presbiopi : karena usia, tak dapat melihat benda yang lebih dekat titik dekat, dibantu kaca mata berlensa positif

42 Lup {Kaca Pembesar} Pembesaran oleh lensa yang memungkinkan objek lebih dekat ke mata dengan tetap jelas. Hal ini menghasilkan pembesaran. F : titik fokus, 250 mm adalah jarak pandang terdekat.

43 Kaca pembesar ( Lup): * Lensa konvergen * membentuk bayangan tegak, diperbesar, maya jika obyek ditempatkan di titik fokus Perbesaran M =(d / f ) + 1, jika bayangan dibuat di titik dekat ( d ) M = d/f, jika bayangan di ∞

44 Teleskop [1] Prinsip kerja teleskop, lensa objektif membentuk bayangan nyata (image) yang kemudian di perbesar oleh lensa dekat mata

45 Teleskop [2] Gunakan layar transparans, gambar akan muncul secara transparans dan dapat diamati dengan menggunakan lensa pembesaran. Saat melakukan observasi angkat dan pindahkan layar. Apa yang terjadi ? Gambar tetap ada. “it floats in space !!”

46 Mikroskop [1] Skematik susunan lensa dalam mikroskop, perhatikan tempat obyek yang akan diamati, bentuk bayangan yang diperoleh. Apa bedanya dengan teleskop ?

47 Lensa okuler Lensa obyektif Obyek yang diamati Cermin Berkas cahaya Mikroskop [2] contoh hasil pengamatan hasil mikroskop dari sebuah sel. Dengan mikroskop dapat diamati inti sel dan badan sel dengan jelas. Pembesaran 40x.

48 Mikroskop : * Terdiri dari 2 lensa konvergen: obyektif ( f₀ )dan okuler ( fe ) * Perbesaran : M = [ ( d/ fe) + 1] [ ( s₀ / f₀) – 1 ] s₀ = jarak dari lensa obyektif ke bayangan yang dibentuk d= titik dekat Teleskop : * terdiri dari lensa obyektif ( f₀ ) dan lensa okuler ( fe ) * Perbesaran : M = f₀ / fe

49 Light Amplification by Stimulated Emission of Radiation (LASER) Ketika foton atau paket energi cahaya diasbsorbsi, atom akan meningkatkan energi foton dan elektron dapat berpindah ke tingkat energi yang lebih tinggi [Eksitasi]. Elektron tersebut akan jatuh kembali tingkat energi yang lebih rendah dengan menghasilkan sinar emisi

50 Berkas Sinar Laser dalam fiber optik Karakteristik Laser Koheren, yang memungkinkan dapat ditransmisikan dalam jarak jauh. Sifat ini dimanfaatkan dalam proses pengiriman data digital dengan memanfaatkan kabel-kabel fiber optik Monokromatik, hanya memiliki frekuensi cahaya yang tunggal. Sifat ini dimanfaatkan dalam proses penyimpanan data elektronik seperti CD, VCD, DVD Dapat terpolarisasi

51 Holografi Dengan Sinar Laser mirror

52 PENGERTIAN CAHAYA * Cahaya merambat memindahkan energi tanpa perambatan massa * Terdiri atas partikel-partikel tak bermassa ( foton) Sifat Cahaya :* gelombang electromagnetik * memenuhi asas superposisi * panjang gelombang cahaya tampak: 4.(10) ⁻⁷ sd 7.10⁻⁷m Indeks bias (n) : n = C/V C= cepat rambat cahaya di udara/ di hampa = 3x10 8 m/s v = cepat rambat cahaya dlm medium Nilai (n) bergantung pada panjang gelombang

53 Cahaya untuk terapi - Infra merah ( λ = 700 – 10 4 nm ) untuk terapi jaringan ( nm) untuk fotografi ( 700 – 900 nm ) - cahaya tampak ( λ = nm) endoscopes : cytoscopes : k kemih protoscopes : rectum brochoscope : paru colonscopes : usus

54 ultra violet (λ = 100 – 400 nm) uv (A) : λ = nm uv (B) : λ = 290 – 320 nm uv (C) : λ = 100 – 290 nm uv ( λ = 290 nm ) : untuk sterilisasi LASER (light amplification by stimulated emission of radiation ) sifat : monokromatis dan koheren (terpancar dalam satu fase) jenis: H e N e, N d YAG, diode, nitrogen

55 – Kegunaan Laser Dalam medis *Memperoleh citra 3 dimensi organ tubuh dengan teknik holografi * untuk penyinaran beberapa jenis kanker * Untuk koagulasi darah dan memblokir pembuluh darah vena pada beberapa penyakit mata


Download ppt "OPTIK GEOMETRI. Apakah cahaya itu? Cahaya menurut Newton (1642 - 1727) terdiri dari partikel- partikel ringan berukuran sangat kecil yang dipancarkan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google