Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TRANSFORMATOR DAN DISTRIBUSI DAYA. SISTEM DISTRIBUSI DAYA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TRANSFORMATOR DAN DISTRIBUSI DAYA. SISTEM DISTRIBUSI DAYA."— Transcript presentasi:

1 TRANSFORMATOR DAN DISTRIBUSI DAYA

2 SISTEM DISTRIBUSI DAYA

3 PROTEKSI 1.Pentanahan Bertujuan untuk melindungi dari bahaya sengatan arus listrik

4 SEKERING

5 SAKLAR

6 TRANSFORMATOR

7 HUBUNGAN DAYA,TEGANGAN DAN ARUS

8 Transformator step up dan step down

9 POLARITAS TRANSFORMATOR Untuk menerangkan tentang polaritas transformator pada umumnya digunakan tanda titik (dot) untuk memudahkan, tanpa harus menggambarkan arah lilitan kumparan secara lengkap. Polaritas yang dimaksudkan disini adalah polaritas sesaat (ingat sistem listrik arus bolak-balik), polaritas ini ditentukan arah lilitan kumparannnya.

10 POLARITAS TRANSFORMATOR Untuk menerangkan tentang polaritas transformator pada umumnya digunakan tanda titik (dot) untuk memudahkan, tanpa harus menggambarkan arah lilitan kumparan secara lengkap. Polaritas yang dimaksudkan disini adalah polaritas sesaat (ingat sistem listrik arus bolak-balik), polaritas ini ditentukan arah lilitan kumparannnya.

11

12 Transformator Satu Fasa Trasformator satu fasa terdiri dari dua buah belitan yang terpisah secara listrik tapi terhubung secara magnetic dengan lintasan yang reluktansinya rendah.

13 Hubungan dan Sistem Transformator Fase Tunggal Syarat agar transformator bisa dihubungkan o Tegangan kerja (rating) harus sama o Rasio impedansi (% impedansi) harus sama o Polaritas harus sama

14

15 Sistem distribusi satu fasa

16 Sistem Transformator Tiga Fasa Konstruksi suatu trafo tiga fasa terdiri dari rangaian tiga buah trafo satu fasa. Namun pada saat ini untuk transformer tiga fasa sudah menggunakan satu buah core untuk ketiga fasanya. Transformator tiga fasa digunakan untuk mendistribusikan daya dengan jumlah yang besar.

17 Hubungan Sistem Transformator Tiga Fasa

18 Sistem distribusi tiga fasa

19

20 Gardu Induk / Substation Gardu induk adalah suatu instalasi listrik yang terdiri dari beberapa peralatan listrik yang digunakan untuk mentransformasi tegangan listrik.

21 Jenis-jenis Gardu Induk Menurut Tegangan -Gardu Induk Transmisi gardu induk yang mendapat daya dari saluran transmisi untuk kemudian menyalurkannya ke daerah beban (industri, kota, dan sebagainya). Gardu induk transmisi yang ada di PLN adalah tegangan tinggi 150 KV dan tegangan tinggi 30 KV. -Gardu Induk Distribusi gardu induk yang menerima tenaga dari gardu induk transmisi dengan menurunkan tegangannya melalui transformator tenaga menjadi tegangan menengah (20 KV, 12 KV atau 6 KV) untuk kemudian tegangan tersebut diturunkan kembali menjadi tegangan rendah (127/220 V atau 220/380 V) sesuai dengan kebutuhan.

22 Menurut Penempatan Peralatan -Gardu Induk Pasang Luar gardu induk yang sebagian besar komponennya di tempatkan di luar gedung, kecuali komponen kontrol, sistem proteksi dan sistem kendali serta komponen bantu lainnya, ada di dalam gedung -Gardu Induk Pasang Dalam gardu induk yang hampir semua komponennya (switchgear, busbar, isolator, komponen kontrol, komponen kendali, cubicle, dan lain-lain) dipasang di dalam gedung. Kecuali transformator daya, pada umumnya dipasang di luar gedung. -Gardu Induk Kombinasi gardu induk yang komponen switchgear-nya ditempatkan di dalam gedung dan sebagian komponen switchgear ditempatkan di luar gedung, misalnya gantry (tie line) dan saluran udara tegangan tinggi (SUTT) sebelum masuk ke dalam switchgear

23 Bagian-bagian Gardu Induk Saluran Transmisi/ Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT)

24 Rel Daya (Busbar) Transformator Daya ( Power Transformer )

25 Pemutus Tenaga / Circuit Breaker (CB) Lightning Arrester (LA)

26 Current Transformer (CT) Panel Kontrol

27 Cubicle 20KV (HV Cell 20KV)

28 DISTRIBUSI DI DALAM PABRIK

29 Daya dan Energi Listrik Energi listrik adalah energi yang dibawa oleh elektron yang bergerak. Kalau ada arus dalam rangkaian akan ada konversi energi menjadi listrik. Daya Listrik adalah ukuran pada saat energi listrik dikonversi.

30 Daya Listrik Satuan daya adalah Watt (W) Pada rangkaian DC P= V x I = V 2 /R = I 2 x R Pada rangkaian AC satu fasa P = V x I xPF Pada rangkaian ac tiga fase P = V lin x I lin x 1,73 x PF P= Daya Listrik (W) V= Tegangan Listrik (V) I= Arus Listrik (A) R= Hambatan Listrik (Ohm) PF= Faktor Daya PF= P/S dimana P= Daya yang bisa dimanfaatkan / daya nyata (W) S= Daya tampak / daya apparent (VA)

31 Energi Listrik Satuan yang digunakan untuk energi listrik adalah kWh (killowatthour) Untuk menghitung energi listrik: kWh = kilowatt (kW) x hours (h)

32 Sumber Petruzella, Frank D “Elektronik Industri”. Yogyakarta. Andi. Sumardjati Prih, dkk “Teknik Pemanfaatan Tenaga Listrik Jilid 3”. Jakarta. Direktorat Pembinaan SMK. I-TRANSFORMATORhttp://www.scribd.com/doc/ /MATER I-TRANSFORMATOR 3/pert-i-pengertian-daya-arus-dan-tegangan/http://cahyokrisma.wordpress.com/2010/07/2 3/pert-i-pengertian-daya-arus-dan-tegangan/ sformator/http://cnt121.wordpress.com/2010/02/08/tran sformator/


Download ppt "TRANSFORMATOR DAN DISTRIBUSI DAYA. SISTEM DISTRIBUSI DAYA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google