Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

U NIVERSITAS B INA D ARMA P ALEMBANG L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "U NIVERSITAS B INA D ARMA P ALEMBANG L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013."— Transcript presentasi:

1 U NIVERSITAS B INA D ARMA P ALEMBANG L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

2 PENGENALAN Pada bulan Juni 1972 di University of North Carolina, mulai banyak konferensi dan workshop yang bertemakan tentang kualitas, reliabilitas dan rekayasa software, dimana secara bertahap telah memasukan disiplin testing sebagai elemen yang terorganisasi dalam teknologi software. Testing merupakan aktifitas yang tidak hanya bertujuan untuk menemukan error tapi juga untuk mengkoreksi dan menghilangkannya. Error tersebut biasa kita kenal dengan istilah debugging. L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

3 DEFINISI TESTING  Menurut Hetzel 1973: Testing adalah proses pemantapan kepercayaan akan kinerja program atau sistem sebagaimana yang diharapkan.  Menurut Myers 1979: Testing adalah proses eksekusi program atau sistem secara intens untuk menemukan error.  Menurut Standar ANSI/IEEE 1059: Testing adalah proses menganalisa suatu entitas software untuk mendeteksi perbedaan antara kondisi yang ada dengan kondisi yang diinginkan (defects / errors / bugs) dan mengevaluasi fitur-fitur dari entitas software. L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

4  Beberapa pandangan praktisi tentang testing, adalah sebagai berikut: - Melakukan cek pada program terhadap spesifikasi. - Menemukan bug pada program. - Menentukan penerimaan dari pengguna. - Memastikan suatu sistem siap digunakan. - Meningkatkan kepercayaan terhadap kinerja program. - Memperlihatkan bahwa program berkerja dengan benar. - Membuktikan bahwa error tidak terjadi. - Mengetahui akan keterbatasan sistem. - Mempelajari apa yang tak dapat dilakukan oleh sistem. - Melakukan evaluasi kemampuan sistem. - Verifikasi dokumen. - Memastikan bahwa pekerjaan telah diselesaikan. L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

5  Testing software adalah proses mengoperasikan software dalam suatu kondisi yang dikendalikan, untuk (1) verifikasi apakah telah berlaku sebagaimana telah ditetapkan (menurut spesifikasi), (2) mendeteksi error, dan (3) validasi apakah spesifikasi yang telah ditetapkan sudah memenuhi keinginan atau kebutuhan dari pengguna yang sebenarnya. L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

6 Untuk mendapatkan informasi yang dapat diulang secara konsisten (reliable) dengan cara termudah dan paling efektif, antara lain:  Apakah software telah siap digunakan?  Apa saja resikonya?  Apa saja kemampuannya?  Apa saja keterbatasannya?  Apa saja masalahnya?  Apakah telah berlaku seperti yang diharapkan? L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

7 DEFINISI KUALITAS  Menurut CROSBY: Kualitas adalah pemenuhan terhadap kebutuhan.  Menurut ISO-8402: Kualitas adalah keseluruhan dari fitur yang menjadikan produk dapat memuaskan atau dipakai sesuai kebutuhan dengan harga yang terjangkau.  Menurut W.E. Perry: Kualitas adalah pemenuhan terhadap standar.  Menurut R. Glass: Kualitas adalah tingkat kesempurnaan.  Menurut J. Juran: Kualitas adalah tepat guna. L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

8 DEFINISI TESTING & KUALITAS  Definisi software berkualitas adalah software yang bebas error dan bug secara obyektif, tepat waktu dan dana, sesuai dengan kebutuhan atau keinginan dan dapat dirawat (maintainable). Pengertian kata obyektif adalah suatu proses pembuktian yang terstruktur, terencana dan tercatat / terdokumentasi dengan baik. L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

9  Pelanggan pada proyek pengembangan software dapat meliputi pengguna akhir (end- users), tester dari pelanggan, petugas kontrak dari pelanggan, pihak manajemen dari pelanggan, pemilik saham, reviewer dari majalah, dan lain-lain, dimana tiap tipe pelanggan akan mempunyai sudut pandang sendiri terhadap kualitas. L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

10  Testing membuat kualitas dapat dilihat secara obyektif, karena testing merupakan pengukuran dari kualitas software. Dengan kata lain testing berarti pengendalian kualitas (Quality Control - QC), dan QC mengukur kualitas produk, sedangkan jaminan kualitas (Quality Assurance – QA) mengukur kualitas proses yang digunakan untuk membuat produk berkualitas. L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

11 FAKTOR KUALITAS SECARA UMUM Faktor-faktor kualitas software secara umum dapat dibedakan menjadi tiga faktor, yaitu : Fungsionalitas (Kualitas Luar) Kebenaran (Correctness) Reliabilitas (Reliability) Kegunaan (Usability) Integritas (Integrity) Rekayasa (Kualitas Dalam) Efisiensi (Efficiency) Testabilitas (Testability) Dokumentasi (Documentation) Struktur (Structure) Adaptabilitas (Kualitas ke Depan) Fleksibilitas (Flexibility) Reusabilitas (Reusability) Maintainabilitas (Maintainability) L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

12 Perlu diketahui dari data statistik di tahun 1995, perusahaan dan agen pemerintahan Amerika Serikat telah menghabiskan dana 81 bilyun US$ untuk proyek software yang dibatalkan, dengan rincian : 31.1 % Proyek dibatalkan sebelum selesai % Proyek mengalami pembengkakan biaya sebesar 189% dari nilai estimasi. 9.0 % Proyek selesai tepat waktu dan anggaran. L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

13  Dari data statistik di atas terlihat bahwa sebenarnya masalah utama dari kualitas software adalah biaya dan jadual dengan akar penyebab dari masalah, yaitu kemampuan rekayasa software dari pihak pengembang yang tak mencukupi, dan kemampuan pelanggan yang sangat kurang (bahkan tak mampu) untuk memberikan spesifikasi kebutuhan dari sistem. L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013

14 TERIMA KASIH L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013


Download ppt "U NIVERSITAS B INA D ARMA P ALEMBANG L AILI A DHA, M.K OM /T EKNIK I NFORMATIKA /2013."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google