Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TUJUH SAKRAMEN DALAM GEREJA KATOLIK Sakramen: tanda dan sarana penyelamatan ALLAH.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TUJUH SAKRAMEN DALAM GEREJA KATOLIK Sakramen: tanda dan sarana penyelamatan ALLAH."— Transcript presentasi:

1 TUJUH SAKRAMEN DALAM GEREJA KATOLIK Sakramen: tanda dan sarana penyelamatan ALLAH

2 7 Sakramen Konsili Lyon II (1274): ditetapkan 7 sakramen Konsili Florenz (1439) Konsili Trente (1547) menegaskan kembali.

3 Mengapa 7 ? Elisa menyuruh Naaman: “Pergilah mandi tujuh kali dalam sungai Yordan, sehingga engkau menjadi tahir” ( 2 Raj 5:10): 7 sakramen merupakan 7 macam luka karena dosa manusia dan 7 macam cara penyembuhan (Alexander dari Hales (1245)

4 Bonaventura (1274): 7 sakramen diperlukan bagi pejuang Kerajaan Allah: 1. Baptis = merekut pejuang, melengkapi mereka dgn senjata, 2. Penguatan = mengobarkan semangat 3. Ekaristi = memberi kekuatan melawan dosa ringan, 4. Tobat = melawan dosa berat, 5. minyak suci = memberi kekuatan bagi yg terluka, 6. Tahbisan = menghasilkan pejuang baru, 7. Perkawinan = menyediakan pembaruantetap para pejuang

5 Thomas Aquinas (1274) Sakramen digunakan Tuhan u/ mnyempurnakn & mnyembuhkan jiwa: sehingga 7 sakramen diperlukan seiring perkembangan hidup manusia 1. Baptis = diperlukn bagi kelahiran kembali dr jiwa 2. Penguatan bagi pemberian pertumbuhan & dgn Roh Kudus 3. Ekaristi bagi kekuatan& makan jiwa 4. Tobat = bagi penyehatan kembali jiwa yg sakit, 5. minyak suci = bagi kesembuhan dan kekuatan bagi pengampunan dosa & persiapan menuju kemuliaan abadi, 6. Tahbisan = bagi kepeminpinan dan pelayanan 7. Perkawinan = dikaitkan dgn pelipangandaan & perkembangan warga Gereja

6 Tujuh Sakramen Ada 7 sakramen dalam Gereja Katolik Pembaptisan (Permandian) Pembaptisan Ekaristi (Komuni Suci) Ekaristi Penguatan (Sakramen Krisma) Penguatan Pernikahan (Perkawinan) Pernikahan Imamat (Pentahbisan) Imamat Rekonsiliasi (Pengakuan Dosa, Tobat) Rekonsiliasi Pengurapan orang sakit (Sakramen Minyak Suci) Pengurapan orang sakit

7 Tujuh Sakramen bersumber dari hidup & karya Yesus 1. Baptis = baptisan Yesus (Mat 3:13-17) 2. Ekaristi = perintah Yesus dalam perjamuan malam terakhir (Luk 22:19) Ekaristi 3. Penguatan = hubungan tak terpisahkan antara Yesus dgn Roh Kudus (Kis 2: 11) Penguatan 4. Pernikahan = perhatian Yesus yg besar pada ikatan suci perkawinan (Mat 19:3-12) Pernikahan 5. Imamat = Yesus memilih 12 orang & memberi kuasa u/ mewartkan Injil (Mrk 3:13-15) Imamat 6. Rekonsiliasi =Yesus memiliki kuasa untuk mengampuni (Mrk 2:5), dan Ia memberi mandat kepada para Rasul menyatakan ada ata tidaknya dosa seseorang (Yoh 20:23) Rekonsiliasi 7. Pengurapan orang sakit = Yesus menyembuhkan banyak orang sakit & pengutusan para murid untuk pelayanan penyembuhan dengan menggunakan minyak (Mrk 6:13) Pengurapan orang sakit

8 Sakramen Baptis/permandian sakramen pertama yang diterima Siapa yg boleh dibaptis : 1. Semua anak yg blm dibaptis, ada jaminan: ia akan dididik secara Katolik. 2. Semua orang dewasa: punya beriman, minimal 1 tahun sebagai katekumen, dan aktif ikuti kegiatan Gereja.

9 Siapa yg boleh membaptis Orang yg ditahbiskan: Uskup, imam, diakon Dalam keadaan darurat: semua orang boleh membaptis asalkan rumusannya benar aku membaptis engkau:.... sebut nama.... dalam nama Bapa, dan Putera dan Roh Kudus. Sambil menuangkan air ke dahinya (kepala), atau memasukkan dia ke air (Mat 28:19)

10 Rahmat Sakramen Baptis: 1. mendapat pengampunan dari segala dosa, termasuk dosa asal 2. menjadi anak Allah 3. memperoleh rahmat pengudusan yang; - membuatnya sanggup semakin percaya kepada Allah, berharap kepada-Nya, dan mencintai-Nya. - Membuatnya hidup di bawah bimbingan dan dorongan Roh Kudus. - Membuatnya sanggup bertumbuh dalam kebaikan 4. Digabungkan menjadi anggota Gereja secara kekal

11 Nama Permandian/baptis Abad ke-3: sebagian orang Kristen memilih nama seorang rasul abad ke-4 : dimulai kebiasaan untuk memilih nama baptis (dari PL - PB) ke-6, bila seseorang masuk biara, ia mengambil pula suatu nama baru 7an: meneladani orang kudus yang kita pakai namanya, serta menjadikannya pendoa bagi kita di hadapan Tuhan. Abad 11: Gereja anjurkan untuk memilih nama seorang santa / santo pelindung pada pembaptisan

12 Mengapa Gereja membaptis bayi? Bayi memiliki dosa asal, ia perlu dibebaskan dari kuasa jahat, dibawa dalam lingkungan kebebasan Anak2 Allah Orang tua memiliki tugas, tanggungjawab, bahkan janji orang tua untuk mendidik dan membesarkan anak-anak secara katolik

13 Sakramen Penguatan Sakramen Krisma: mengurapi dengan minyak suci (terbuat dari biji sesawi hitam yg dicampur dengan balsam, disebut juga minyak krisma) Sakramen penguatan: krn sakramen ini menguatkan & memperkokoh rahmat sakramen pembaptisan

14 Sejarah KIs 2:11 : Roh Kudus turun atas para rasul; memberanikan mereka bersaksi tentang Yesus yang adalah Mesias, penyelamat manusia. Para rasul memberikan anugerah roh itu kepada orang2 yg baru dibaptis dengan penumpangan tangan. Ini dilakukan berabad- abad

15 Ritus Pengurapan dengan minyak krisma, penumpangan tangan, penamparan pipi, oleh uskup (vikjen, atau imam: dalam situasi darurat) “Semoga engkau dimeteraikan dengan karunia Roh Kudus”

16 Buah-buah Sakramen Penguatan 1. Menumbuhkan rahmat sakramen baptis 2. Membuat seseorang lebih masuk menjadi putra/I ilahi 3. Mempererat hubungan seseorang dengan Kristus dan Gereja 4. Memperkuat anugerah Roh Kudus dalam jiwanya 5. Memberi kekuatan untuk berani bersaksi

17 Penerima sakramen krisma Sudah dibaptis Hanya satu kali dalam hidup Dianggap sudah dewasa.

18 Sakramen Ekaristi S. Ekaristi: kurban Tubuh & Darah Kristus yg ditetapkanNYA untuk mengabadikan kurban salib Perayaan Ekaristi ditetapkan: ”pada malam waktu IA diserahkan (1 Kor 11:23): disebut sebagai perjamuan malam terakhir, Kamis Putih

19 Nama atau istilah 1. Ekaristi: eucharistia: puji syukur 2. Misa: ite missa est: marilah pergi, kita diutus! 3. Pemecahan roti: Kis 2:42,46; 20:7,11 4. Perjamuan Tuhan: Dominica Cena 5. Sacrificium: Kurban 6. Oblatio: persembahan

20 Ekaristi: sumber & puncak hidup umat beriman Dalam PL: Umat Israel selalu mengurbankan anak domba sebagai korban untuk menghapus dosa umat Dalam PB: Yesus sendirisebagai Anak Domba Sejati: ia mengurbankan diriNYA di kayu salib unt7uk menebus dosa manusia. Korban ini satu kali untuk selamanya

21 Perayaan Ekaristi 1. Ritus Pembuka: perarakan masuk (lagu pembuka), tanda salib,salam, pengantar, tobat, Tuhan Kasihanilah, madah Kemuliaan, Doa Pembuka. 2. Liturgi sabda: Bacaan I, Mazmur tanggapan, Bait Pengantar Injil (Alleluya), Injil, Aklamasi sesudah Injil, Homili, Syahadat, Doa umat.

22 3. Liturgi Ekaristi Persiapan persembahan: persiapan persembahan, pengunjukan bahan persembahan, doa persiapan persembhn Doa Syukur agung: dialog pembuka, prefasi, kudus, DSA Komuni: Bapa Kami, Doa damai, pemecahan roti, persiapan komuni, penerimaan tubuh (darah) Kristus, pembersihan bejana, saat hening, madah pujian, doa sesudah komuni

23 4. Ritus Penutup Pengumuman Amanat pengutusan Berkat Pengutusan Perarakan keluar (lagu penutup)

24 Pelayan Ekaristi imam tertahbis yang sah dan tidak sedang mendapat halangan, yg dapat memimpin PE Pelayan komuni: hanya tertahbis, dalam keadaan darurat ada orang-orang yang dilantik secara khusus (biarawan-biarawati, para prodiakon)

25 P. Ekaristi PE merupakan kenangan: artinya; menghadirkan kembali/mengaktualkan korban Yesus di Altar. Melalui kata-kata: “Inilah Tubuh-KU yang diserahkan bagimu” “Inilah Darah-Ku yang ditumpahkan bagimu”

26 Partisipasi umat dalam PE Merayakan Ekaristi dengan kesadaran penuh, sikap tubuh yang baik, pakaian yang sopan, dan dengan hati yang suci menyambut Komuni. Anak-anak yg dapat membedakan roti biasa dan Tubuh Kristus boleh menyambut komuni Bagaimana anak yg idiot, cacat mental dll..? Boleh sambut komuni asal ada jaminan dari ortu: hosti itu tidak dibuang, tetapi disambut (dimakan, ditelan oleh orang yg cacat itu))

27 PE Dalam PE Kurban Kristus menjadi kurban anggota, tubuhNYA Seluruh kehidupan umat beriman disatukan dengan kurban Yesus Sehingga, PE dipersembahkan u/ seluruh umat beriman (yg hidup dan mati, di segala t4), PE memberikan pengampunan dan pengudusan bagiseluruh anggota.

28 Transubstantiasi Adalah perubahan seluruh roti (anggur) ke dalam substansi Tubuh Kristus (darah Kristus), tetapi ciri khas (luar) roti dan anggur tidak berubah Hal itu terjadi karena karya ROH KUDUS

29 Penghormatan Sakramen Maha Kudus Dengan sikap hormat merayakan Ekaristi pada hari Minggu & hari-hari raya wajib. Komuni orang sakit Adorasi Prosesi Sakramen Maha Kudus Visitasi, mengunjungi Sakramen Maha Kudus yang ditempatkan di dalam tabernakal

30 Buah-buah Komuni Kudus Mempererat kesatuan kita dgn Kristus Menjaga & memperbarui hidup rahmat yg diperoleh pd saat menerima Sakramen Baptis dan Sakramen Penguatan Membuat kita berkembang dalam cinta kasih kepada sesama Menghapus dosa-dosa ringan kita Menjaga kita dari bahaya dosa berat di masa depan Memperkuat kita dalam peziarahan kita di dunia Membuat kita rindu akan hidup kekal Mempersatuan kita dengan Yesus

31 Sayarat menerima komuni : Seseorang tergabung secara penuh dalam Gereja Katolik Dalam keadaan berahmat, tidak memiliki dosa besar Sikap batin yg sadar, hormat, hening dan doa Berpantang 1 jam sebelum Perayaan Ekaristi


Download ppt "TUJUH SAKRAMEN DALAM GEREJA KATOLIK Sakramen: tanda dan sarana penyelamatan ALLAH."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google