Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ARI PRATIWI, 3501407063 Peranan Balai Rehabilitasi Sosial Distrarastra Pemalang II dalam Mengembangkan Kemandirian Penyandang Tunanetra.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ARI PRATIWI, 3501407063 Peranan Balai Rehabilitasi Sosial Distrarastra Pemalang II dalam Mengembangkan Kemandirian Penyandang Tunanetra."— Transcript presentasi:

1 ARI PRATIWI, Peranan Balai Rehabilitasi Sosial Distrarastra Pemalang II dalam Mengembangkan Kemandirian Penyandang Tunanetra

2 Identitas Mahasiswa - NAMA : ARI PRATIWI - NIM : PRODI : Pendidikan Sosiologi dan Antropologi - JURUSAN : SOSIOLOGI & ANTROPOLOGI - FAKULTAS : Ilmu Sosial - chabi_bgt pada domain yahoo.com - PEMBIMBING 1 : Kuncoro Bayu P, S.Ant., MA. - PEMBIMBING 2 : Dr. Eva Banowati, M.Si. - TGL UJIAN :

3 Judul Peranan Balai Rehabilitasi Sosial Distrarastra Pemalang II dalam Mengembangkan Kemandirian Penyandang Tunanetra

4 Abstrak Penyandang tunanetra merupakan bagian dari komponen masyarakat yang masih mempunyai potensi yang dapat dikembangkan. Balai Rehabilitasi Sosial Distrarastra pemalang II adalah salah satu bentuk kepedulian pemerintah terhadap keberadaan penyandang tunanetra. Tujuan penelitian ini adalah (1) Mendeskripsikan peranan Distrarastra dalam memberikan layanan terhadap penyandang tunanetra. (2) Faktor yang menjadi pendorong dan penghambat bagi Distrarastra dalam mengembangkan kemandirian penyandang tunanetra. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif. Pengumpulan data dilakukan dengan pengamatan, wawancara, dan dokumentasi. Wawancara dilakukan dengan subjek penelitian yaitu petugas, pelatih dan penerima manfaat di Balai Rehabilitasi Sosial Distrarastra Pemalang II serta informan pendukung yaitu keluarga penyandang tunanetra, masyarakat dan petugas Dinas Sosial. Hasil yang ditemukan dalam penelitian ini adalah: 1) Balai Rehabilitasi Sosial Distrarasta Pemalang II memiliki peran melatih, mendidik, dan memberi bekal keterampilan kepada penyandang tunanetra. Distrarastra mampu menjalankan peranannya baik actual roles maupun expected roles 2) Faktor pendorong, antara lain: a) Adanya perhatian pemerintah dalam mendukung pemberdayaan penyandang disabilitas, b) Anggaran dari pemerintah provinsi lancar, c) Tersedianya lapangan kerja yang dikuasai penyandang tunanetra, d) Adanya penyaluran penerima manfaat yang telah mandiri, e) keinginan dari penyandang tunanetra untuk maju 2) Faktor Penghambat, antara lain: a) Kebijakan pemerintah yang berubah-ubah, b) Penerima manfaat memiliki latar belakang pendidikan yang berbeda, c) Sarana dan prasarana pelatihan masih kurang, d) Terbatasnya tenaga. Saran yang diajukan dalam penelitian ini sebagai berikut: 1) Bagi Balai Rehabilitasi Sosial Distrastra Pemalang II, Pelayanan rehabilitasi sosial bagi penyandang tunanetra hendaknya dapat dilaksanakan secara terpadu dan berkesinambungan. 2) Kepada unsur pemerintah terkait untuk lebih menunjang kegiatan penanganan penyandang tunanetra. 3) Kepada seluruh masyarakat diharapkan untuk bersama- sama lebih turut andil dalam mengentaskan permasalahan disabilitas.

5 Kata Kunci Peranan, Balai Rehabilitasi Sosial Distrarastra Pemalang II, kemandirian, penyandang tunanetra

6 Referensi Berry, David Pokok-pokok Pikiran dalam Sosiologi. Jakarta: PT. Rineka Cipta. Direktorat HAM dan Kemanusiaan, Direktorat Jendral Multilateral, Kementrian Luar Negeri Buklet Informasi Konvensi PBB tentang Hak-Hak Penyandang Disabilitas. Hesra, HR Surya Diffabel Mainstream. Mainstream<<SuryaHRHesra.htm. (31/1/2011). Listyarti.’Kondisi Umum Penyandang Cacat Netra Purna Bina Panti Tunanetra dan Rungu Wicara Distrarastra Pemalang’. Panti tunanetra dan Rungu Wicara Distrarastra Pemalang. Miles, Matthew B dan Michael Hubberman A Analisis Data Kualitatif. Jakarta: UI Press. Moleong, Lexy, Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya , Metodologi Penelitian Kualitatif, edisi revisi. Bandung: Remaja Rosdakarya. Narwoko, J. Dwi, Bagong Suyanto Sosiologi Teks Pengantar dan Terapan. Jakarta: Kencana Prenada Media Group. Nasution, S Metode penelitian naturalistik kualitatif. Bandung : Tarsito. Novrizal, Muhammad, Peranan Rumah Perlindungan Sosial Anak (RPSA) Dalam Penanganan Anak Jalanan Di Kota Semarang. Semarang: Unnes. Pertuni, Persatuan Tunanetra Indonesia (Indonesian Blind Union). (4/6/2011). Polama, M. Margaret Sosilogi Kontemporer. Jakarta : PT. Raja Grafindo. Redaksi Sebutan Penyandang Cacat Berganti. Disabilitas. (4/6/2011). Senjaya, Sutisna Pengertian Kemandirian. 2011sutisna.com. (31/1/2011). SLB Kartini, Tunanetra. (27/4/2011). Soekanto, Suryono, Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada. Sofyan, Dedy Studi Deskriptif Proses Bimbingan dan Pelatihan Keterampilan Di Panti Bina Remaja Wira Adi Karya Ungaran (Kasus Keterampilan Otomotif dan Menjahit. Semarang: Unnes. Sugiyono, Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D. Bandung: Alfabeta. Undang-undang RI no. 4/1997, Penyandang Cacat. Valentina, Novia Aksesbilitas Difabel Jogjakarta. jogjakarta.html. (9/3/2011). Wahyuningsih, Ratna Tri, Hapus Diskriminasi Kaum Difabel. –diskriminasi-kaum-difabel html. (31/7/2011). Wibowo, Agus Memanusiakan Kaum Difabel. (12/4/2011).

7 Terima Kasih


Download ppt "ARI PRATIWI, 3501407063 Peranan Balai Rehabilitasi Sosial Distrarastra Pemalang II dalam Mengembangkan Kemandirian Penyandang Tunanetra."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google