Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Data Menurut Webster’s New World Dictionary, data adalah things known or assumed, yang berarti bahwa data itu sesuatu yang diketahui atau dianggap diketahui.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Data Menurut Webster’s New World Dictionary, data adalah things known or assumed, yang berarti bahwa data itu sesuatu yang diketahui atau dianggap diketahui."— Transcript presentasi:

1

2 Data Menurut Webster’s New World Dictionary, data adalah things known or assumed, yang berarti bahwa data itu sesuatu yang diketahui atau dianggap diketahui artinya sesuatu yang sudah terjadi merupakan fakta (bukti), dengan demikian data dianggap mempunyai dua arti: –suatu pernyataan (statement) tentang sesuatu yang sudah terjadi akan tetapi belum diketahui (belum dilaporkan), sering disebut sebagai hipotesis. –suatu pernyataan tentang sesuatu yang belum terjadi, bisa terjadi bisa juga tidak disebut ramalan (forecasting). Data yang baik ialah data yang bisa dipercaya kebenarannya (reliable), tepat waktu dan mencakup ruang lingkup yang luas atau bisa memberikan gambaran tentang suatu masalah secara menyeluruh.

3 Data Data berguna untuk: 1.mengetahui atau memperoleh gambaran tentang sesuatu keadaan atau persoalan 2.membuat keputusan atau memecahkan persoalan Apa hubungan antara data dan riset? Riset pada dasarnya adalah usaha mencari data yang akan dipergunakan untuk mengetahui sesuatu atau untuk menguji suatu hipotesa, serta untuk memecahkan suatu persoalan tertentu. Data adalah bahan baku riset

4 Kelompok Data A.Menurut cara memperolehnya data terbagi menjadi: 1.data primer yaitu : data yang dikumpulkan sendiri oleh perorangan/suatu organisasi langsung melalui objeknya. data yang didapat dari sumber pertama Misalnya Uniliver ingin mengetahui konsumsi margarine blue band langsung menghubungi rumah tangga, BPS untuk memperoleh data harga langsung menghubungi pasar dll 2.data sekunder : yaitu data yang diperoleh dalam bentuk yang sudah berupa publikasi. Data sudah dikumpulkan oleh pihak/instansi lain. Data primer yang telah diolah dan disajikan Misalnya suatu perusahaan (departemen) ingin mengetahui data penduduk, pendapatan nasional, Indeks harga Konsumen dari BPS, data perbankan dari BI, dll

5 Kelompok Data B.Menurut waktu pengumpulannya, data terbagi menjadi: 1.Data cross section ialah data yang dikumpulkan pada suatu waktu tertentu (at appoint of time) untuk menggambarkan keadaan & kegiatan pada waktu tersebut. Analisa yang didasarkan atas data cross section disebut analisa cross section yang sifatnya statis, oleh Karena itu tidak memperhitungkan perubahan–perubahan yang terjadi, yang disebabkan oleh perubahan waktu 2.Data berkala (time series data) adalah data yang dikumpulkan dari waktu ke waktu untuk melihat perkembangan suatu kejadian/kegiatan selama periode tersebut. Misalnya perkembangan uang beredar, perkembangan harga 9 macam bahan pokok, perkembangan penduduk dll.

6 Kelompok Data C.Menurut kondisi hubungan/ketergantungan dengan variabel lain, data dikelompokkan menjadi 1.data/variabel terikat : data/variabel yang tergantung pada data variabel lain. 2. data/variabel bebas: data/variabel yang tidak tergantung pada variabel lain. Misalanya adalah data hasil penjualan suatu produk tergantung oleh harga, promosi, distribusi dan produk itu sendiri. Data hasil penjualan merupakan variabel terikat sedangkan variabel harga, prpmosi, distribusi dan produk itu sendiri adalah variabel bebas.

7 D. Data Berskala Data dapat dipisahkan menurut Skala. Skala merupakan suatu prosedur pemberian angka atau symbol lain kepada sejumlah ciri suatu obyek agar dapat menyatakan karakteristik angka pada ciri tersebut. Berdasarkan skala data dapat dipisahkan menjadi: –Skala Nominal Skala yang paling sederhana di mana angka yang diberikan kepada suatu kategori tidak menggambarkan kedudukan kategori tersebut terhadap kategori lainnya tetapi hanya sekadar kode atau label. Contoh : Jenis kelamin: 1 = pria dan 2 = wanita Status : 1 = menikah dan 2 = tidak menikah –Skala Ordinal Skala ini mengurutkan data dari tingkat paling rendah ke tingkat paling tinggi atau sebaliknya dengan interval yang tidak harus sama. Contoh ; Nilai ujian 5 mahasiswa diurutkan dari yang paling besar ke yang paling kecil sbb:

8 Nama MahasiswaNilai UjianNilai Prestasi Dania95A Angga78B Gagah72C Robi59D Ratna40E Merubah nilai ujian ke nilai prestasi, misalnya mempunyai kaidah sebagai berikut: Jarak antara 85 – 100 adalah A Jarak antara 76 – 84 adalah B Jarak antara 68 – 75 adalah C Jarak antara 56 – 67 adalah D Jarak antara 0 – 55 adalah E Kaidah di atas terlihat bahwa jarak interval tiap nilai prestasi bisa tidak sama. Jika bobot pada skala ordinal tidak diperhatikan, ia akan menjadi skala nominal sehingga dapat disimpulkan bahwa skala ordinal dapat berperan sebagai skala nominal tetapi tidak sebaliknya, skala nominal tidak dapat berperan sebagai skala ordinal. D. Data Berskala

9 Skala Interval Skala ini mengurutkan obyek berdasarkan suatu atribut yang memberikan informasi tentang interval antara satu obyek dengan obyek lainnya adalah sama. –Contoh: nilai prestasi yang telah ditransfer dalam bentuk huruf A, B, C, D dan E selanjutnya diberi bobot masing-masing 4, 3, 2, 1 dan 0 sehingga interval A dan C sama dengan interval C dan E atau interval A dan B sama dengan interval D dan E. Tetapi ada ciri lain yaitu tidak adanya titik 0. Misalkan jika bobot A = 4 diubah menjadi A = 0 bukan berarti bahwa nilai prestasi B, C, D dan E juga menjadi 0, tetapi dapat berubah menjadi berturut-turut –1, -2,-3 dan –4. Jika jarak interval pada skala ini tidak diperhatikan, skala ini bertindak sebagai skala ordinal. Jasi skala interval dapat bertindak sebagai skala ordinal dan skala nominal. D. Data Berskala

10 Skala Ratio Skala ini mencakup ketiga skala yang disebutkan di atas ditambah dengan sifat lain yaitu bahwa ukuran ini mempunyai nilai nol. Karena adanya titik 0 inilah maka ukuran rasio dapat dibuat dalam perkalian maupun pembagian. Angka pada skala ini merupakan ukuran yang sebenarnya dari obyek yang diukur. –Contoh Agus Salim dan Budi Wasito adalah dua orang karyawan PT Maju yang masing-masing bergaji Rp dan Rp Hitungan ukuran rasionya ; gaji Budi Wasito adalah 2,5 kalilipat gaji Agus Salim. Gaji ini mempunyai titik nol (misalnya perusahaan tidak menggaji pegawainya karena bangkrut, artinya kedua karywan bergaji Rp 0). D. Data Berskala


Download ppt "Data Menurut Webster’s New World Dictionary, data adalah things known or assumed, yang berarti bahwa data itu sesuatu yang diketahui atau dianggap diketahui."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google