Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Penelusuran Informasi

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Penelusuran Informasi"— Transcript presentasi:

1 Penelusuran Informasi
Widodo WebBlog: HP: Josroyo Indah D116 RT 7 RW XVI, Jaten, Karanganyar

2 DESKRIPSI SINGKAT MATAKULIAH
Matakuliah : Penelusuran Informasi Fakultas : Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Program Studi : D3 Manajemen Administrasi SKS : 3 (tiga) Deskripsi singkat: Matakuliah ini memberikan pemahaman arti dan manfaat penelusuran informasi, sekaligus kosep/teknik, proses, pelaksanaan penelusuran informasi, sehingga setelah menyelesaiakan matakuliah ini mahasiswa diharapkan mampu melakukan penelusuaran informasi, menyediakan informasi dan menjadi “information organiser”.

3 Peta Kompetensi Mampu menerapkan strategi penelusuran dan menyediakan informasi Menjelaskan “Information Resources” dan mempraktekkannya dalam penelusuran informasi Menjelaskan arti/konsep dan manfaat/tujuan penelusuran informasi, “Information seekers” and “Information Environment”, serta “Information infrastructures” Menjelaskan “Indexing” dan “Filing System” Menjelaskan “Search Stategies”, “Information Network” dan “Bibliographic Tools”

4 SUMBER RUJUKAN (antara lain)
FOSKETT, A.C. The subject approach to information 4th ed. London : Clive Bingley, 1982. WURSANTO, Ig. Kearsipan 2. Yogyakarta : Kanisius, 1991. NEEDHAM, C.D. Organizing knowledge in libraries : an introduction to information retrieval 2nd ed. London : Andre Devtsch, 1974. PFEIFFER, William S. Technical writing : a practical approach 4th ed. Upper Saddle River, N.J.: Prentice Hall, 2000. Marchionini, Gary. Information-seeking perspective and framework dari : diakses 25 Agustus 2011, jam BROGMAN, Christine L. The Primise and promise of a global information infratructure dari diakses 25 Agustus 2011, jam KAHN, Robert E. Digital Object Infrastructure Project. dari home/dobi.html diakses 25 Agustus 2011, jam

5 Isi Kuliah Menjelaskan arti/konsep dan manfaat/tujuan penelusuran informasi, Menjelaskan “Information seekers” and information environment”, serta “Information infrastructures” Introduction to information seeking Information seekers and information environment Information infrastructures Ergoeconomics II. Menjelaskan Indexing, Filing System dan Abstracting Indexing Filing System Abstracting III. Menjelaskan “Search Stategies”, “Information Network” dan “Bibliographic Tools” Search strategies Information Network Bibliographic Tools IV. Menjelaskan “Information Resources” Information on Indexes and Abstract Online Public Access Catalog Koleksi Referensi dan Layanan Referensi Digital Library Censorship Terbitan Berkala

6 Penilaian Uji KD 1 bobot 1 Uji KD 2 bobot 1 Uji KD 3 bobot 1

7 Pengertian Informasi MARTINO (1968): Informasi adalah secercah pengetahuan yang berisi suatu unsur kejutan (surprise). (merupakan suatu produk atau hasil suatu proses yang dapat memberikan manfaat kepada si penerima) LUCAS (1979): Informasi adalah suatu kesatuan yang tampak maupun tidak tampak yang berfungsi untuk mengurangi ketidakpastian suatu keadaan atau periswtiwa di masa depan. (bukan data mentah, tetapi berasal dari data umum yang sudah diproses dengan sistem tertentu)

8 Pengertian Informasi (lanjutan)
DAVIS (1974): Informasi adalah data yang telah diproses ke dalam suatu bentuk yang memberikan arti kepada penerimanya dan mengandung nilai yang benar- benar tampak bagi pengambilan putusan-putusan pada masa kini atau mendatang. PENGERTIAN UMUM: Informasi adalah sekumpulan data yang telah diproses dalam format atau sistem tertentu yang dapat memberikan arti, manfaat, dan kejutan (surprise) bagi yang menerimanya dan bersifat tidak statis, dan dalam pengambilan keputusan.

9 Asal Mula Informasi 1. MANUSIA (OUTPUT) KARYA ARTISTIK a. Ide/Gagasan
ideal produksi INFORMASI TUJUAN NASKAH material produksi b. Pendapat (OUTPUT) KARYA JURNALISTIK KARYA ILMIAH 2. PERISTIWA

10 BISA JADI INFORMASI ADALAH DOKUMEN
Istilah Dokumentasi dari kata document (Belanda), document (Inggris), documentum (Latin). Sebagai kata kerja document berarti: menyediakan dokumen, membuktikan dengan menunjukkan adanya dokumen. Sebagai kata benda berarti: wahana informasi, data yang terekam atau dimuat dalam wahana tersebut beserta maknanya yang digunakan untuk belajar, kesaksian, penelitian, rekreasi, dan sebaginya. (Wahana = kebenaran, alat pengangkut, angkutan, alat untuk mencapai tujuan)

11 BISA JADI INFORMASI ADALAH DOKUMEN (lanjutan)
Poerwadarminta, W.J.S. Kamus umum Bahasa Indonesia. (2007): Dokumen: Sesuatu yang tertulis atau tercetak yang dapat dipakai sebagai bukti atau keterangan (seperti akta kelahiran, surat nikah, surat perjanjian). Barang cetakan atau naskah karangan yang dikirim melalui pos. Dokumentasi: Pemberian atau pengumpulan bukti-bukti dan keterangan (seperti kutipan-kutipan dari surat kabar dan gambar-gambar).

12 BISA JADI INFORMASI ADALAH DOKUMEN (lanjutan)
Badudu, Jus. Kamus umum Bahasa Indonesia (1976): Dokumen: Surat bukti tertulis atau tercetak yang dapat digunakan sebagai bukti. Barang tertulis yang disimpan yang sewaktu-waktu dapat dilihat kembali bila diperlukan. Dokumentasi: Semua tulisan yang dikumpulkan dan disimpan yang dapat digunakan bila diperlukan, juga gambar dan foto. Mendokumentasikan: mengatur dan menyimpan tulisan atau gambar atau foto sebagai dokumen.

13 BISA JADI INFORMASI ADALAH DOKUMEN (lanjutan)
Ensiklopedi Umum (1977): Dokumen adalah surat, akta, piagam, surat resmi dan bahan rekaman lain baik tertulis atau tercetak yang memberi keterangan untuk penyelidikan ilmiah, dalam arti yang luas termasuk segala macam benda yang dapat memberikan keterangan mengenai sesuatu hal. Dalam arti yang luas, segala macam benda yang dapat memberikan keterangan, yang sifatnya tidak terbatas hanya tertulis atau tercetak saja. Di Indonesia ada pengertian dokumentasi korporil dan dokumentasi literer. Dokumentasi korporil menyangkut dokumen yang tidak tercetak atau terekam (dokumen peluru, barang antik, preparat, dsb.) Dokumentasi literer mengacu pada dokumen yang tercetak dan atau terekam, misalnya: buku, majalah, kaset, peta, dan sejenisnya.

14 BISA JADI INFORMASI BERUPA ARSIP
Kamus Besar bahasa Indonesia (1989). Jakarta: Balai Pustaka. Arsip adalah dokumen tertulis yang mempunyai nilai historis, disimpan dan dipelihara di tempat khusus untuk referensi

15 BISA JADI INFORMASI BERUPA ARSIP (lanjutan)
Pengertian Arsip menurut undang-undang Nomor 7 Tahun 1971 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Kearsipan, yang dinyatakan bahwa arsip adalah: Naskah‑naskah yang dibuat, dan diterima oleh Lembaga‑Lembaga Negara dan Badan‑Badan Pemerintah dalam bentuk corak apapun baik dalam keadaan tunggal maupun berkelompok, dalam rangka pelaksanaan kegiatan pemerintahan. Naskah‑naskah yang dibuat dan diterima oleh Badan‑Badan swasta dan pemerintah atau perorangan dalam bentuk corak apapun baik dalam keadaan tunggal maupun berkelompok, dalam rangka kehidupan kebangsaan. Yang dimaksud dengan naskah-naskah dalam bentuk corak bagaimanapun juga dari sesuatu arsip dalam pasal ini adalah meliputi baik yang tertulis maupun yang dapat dilihat dan didengar seperti halnya hasil-hasil rekaman, film dan lain sebagainya. (http://id.wikipedia.org/wiki/Arsip)

16 PENELUSURAN INFORMASI
= Information Seeking = Information Exploration = Information Searching = Information Retrieval = Information Digging = Survey of Information

17 INFORMATION RETRIEVAL (IR)
SOME DEFINITIONS OF INFORMATION RETRIEVAL (IR) MacMillan dictionary information techology the techniques for storing and searching large quantities of data and making seleced data available (teknik penyimpanan dan pencarian sejumlah data dan memungkinkan data tersebut ada (tersedia) Lasa Hs. penemuan balik informasi, yaitu proses pencarian kembali informasi yang disimpan suatu perpustakaan, pusat informasi dengan menggunakan petunjuk, simbol tertentu (Kamus istilah perpustakaan).

18 INFORMATION RETRIEVAL (IR) (lanjutan)
SOME DEFINITIONS OF INFORMATION RETRIEVAL (IR) (lanjutan) Kowalski (1997): “An Information Retrieval System is a system that is capable of storage, retrieval, and maintenance of information. Information in this context can be composed of text (including numeric and date data), images, audio, video, and other multi-media objects).” (Sistem temu kembali adalah suatu sistem yang mampu untuk menyimpan, menemukan kembali, dan me-maintance informasi. Informasi dalam konteks ini dapat terdiri atas teks, yang mencakup angka-angka dan data tanggal, gambaran, audio, video, dan objek multi-media lain).

19 VARIOUS NEEDS FOR INFORMATION
Search for documents that fall in a given topic Search for a specific information Search an answer to a question Search for information in a different language

20 EXAMPLES OF IR SYSTEMS Conventional (library catalog, indexes, abstract) Multimedia (CD-ROMs, Vidoe Recordings) WWW - more than 3 billion documents indexed IR systems on the Web: Search for Web pages: Search for images: Search for answers to questions: Search for music

21 Materi Information Seekers and Information Environment


Download ppt "Penelusuran Informasi"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google