Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Datalink dan Network Layer. Pendahuluan  Pelajari standar dan teknologi Ethernet.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Datalink dan Network Layer. Pendahuluan  Pelajari standar dan teknologi Ethernet."— Transcript presentasi:

1 Datalink dan Network Layer

2 Pendahuluan  Pelajari standar dan teknologi Ethernet

3 OSI Layer

4 Peer To Peer  Komunikasi Horisontal

5 Service Access Point (SAP)

6 Header Enkapsulasi  Header untuk specific Layer Berisi informasi untuk protokol pada Layer tersebut  Header dan Data dikirim ke Layer di bawahnya DATA Header + DATA Menuju Layer dibawah

7 Dekapsulasi  Informasi (Header) dibaca oleh Layer, kemudian DATA diteruskan ke Layer diatasnya DATA Header Di LAYER yang sama, komunikasi terjadi Melalui pertukaran HEADER dari Layer tersebut (disebut sebagai PEER TO PEER communication) Menuju Layer diatas

8 H3 Paket H4 Segmen Segmen, Paket, Frame DATA H4 Segmen DATA H2 Frame H3 Paket H2 Frame

9 Physical Layer  Bitstream (aliran data bit per bit dari satu simpul ke simpul lainnya)

10 Data Link Layer  Hardware Address diperlukan untuk komunikasi antar simpul  Bentuk Hardware Address tergantung teknologi yang digunakan  Layer 2 Address (L2 Address) Frame Relay –DLCI ATM – VPI/VCI Token Ring – MAC Address Ethernet – MAC Address

11 Network Layer  Komunikasi menggunakan L3 Address sebagai identitas Simpul  Layer 3 Address disebut sebagai Logical Address yang akan diubah menjadi L2-Address  User umumnya cukup dengan mengenal L3- Address  Contoh L3 Address adalah IP-Address, IPX Address (Netware)  Routing terjadi pada Layer 3, berdasarkan L3 Address (RIP, BGP, OSPF, dll)

12 Transport Layer  Identitas Layer 4 pada TCP/IP dinyatakan dengan Nomor PORT  Fungsi dari Transport Layer: Flow Control Multiplexing Virtual Circuit Management Error Checking dan Recovery

13 Session Layer  Mengendalikan sesi antar Simpul  Contoh RPC (Remote Procedure Call) NetBIOS NFS (Network File System)

14 Presentation Layer  Melakukan Coding, Formatting, Conversion, Encryption dan bersifat transparan pada User  Format Data – JPEG, GIF  Encrypted Data – Hashing  Data Compression – ZIP  ASCII – EBCDIC Conversion (EBCDIC coding character di Mainframe)

15 Application Layer  Aplikasi berbasis protokol tersebut, misalnya pada protokol TCP/IP: FTP TELNET SMTP HTTP

16 Network Layer

17 Pendahuluan  Fungsi utama dari layer network adalah pengalamatan dan routing  Routing merupakan fungsi yang berrtanggung jawab membawa data melewati sekumpulan jaringan dengan cara memilih jalur terbaik untuk dilewati data  Pengalamatan pada layer network merupakan pengalamatan secara logical

18 Pengalamatan Logik  Biasa disebut dengan IP Address (nomor IP)  Nomor IP diperlukan oleh perangkat lunak untuk mengidentifikasi komputer pada jaringan  Namun nomor identitas yang sebenarnya diatur oleh NIC (Network Interface Card) atau kartu Jaringan yang juga mempunyai nomor unik.

19 Pengalamatan di Komputer Isbat Uzzin Jl. Bendul Merisi No 19A Surabaya Nama Pengirim Alamat Pengirim Kode Pos Pengirim Prinsip pengalamatan sama dengan Pos Kode pos akan membawa surat ke kantor pos terdekat. Selanjutnya jalan dan nomor rumah akan membawa surat ke rumah.

20 Pengalamatan Komputer  Seperti Pengalamatan Pos, kombinasi dari Alamat Rumah dan Kode Pos  Pengalamatan Jaringan merupakan kombinasi dari Pengalamatan Fisik (MAC Address) dan Pengalamatan Logik (IP Address)

21 Pengalamatan Komputer Layer 2 (Ethernet) dan Layer 3 (IP) Addresses dibutuhkan:  Layer 2 / MAC address Ada pada NIC Tidak pernah berubah Identitas nyata dari perangkat  Layer 3 / Protocol address Di set dengan software (Sist. Operasi) Bisa berubah jika kita berpindah tempat

22 Mana MAC Address Mana IP Address?

23 Skema IP Addressing IP Addresses terdiri 32 bits. 32 bit dibagi menjadi 4 bagian setiap bagian terdiri dari 8 bit. Untuk kemudahan dikonversi menjadi desimal.

24 Protokol IP  Internet Protocol mengirim paket data secara unreliable atau disebut sebagai connectionless.  Unreliable artinya Protocol tidak memberikan jaminan atas keberhasilan pengiriman paket tersebut

25 Nomor IP  IP Address versi 4 (IPv4) terdiri atas 32 bit. Dari 32 bit ini dibagi 2.  Bagian pertama identitas jaringan Network ID  Bagian kedua Host-ID Class A : Network Id Host Id (24 bit) 0xxx xxxx xxxx xxxx xxxx xxxx xxxx xxxx Class B : Network Id Host Id (16 bit) 10xx xxxx xxxx xxxx xxxx xxxx xxxx xxxx Class C : Network Id Host Id (8 bit) 110x xxxx xxxx xxxx xxxx xxxx xxxx xxxx

26 Class IP CLASSPrefixJumlah Jaringan Jumlah Host A B C

27 Netmask  Pemisahan network-id dan host-id dengan netmask  network-id binary 1  host-id binary 0. Netmask Natural: A: = B: = C: =

28 Alamat Broadcast dan Jaringan  Memberi informasi kepada jaringan, bahwa layanan tertentu exist  Mencari informasi di jaringan

29 Jenis Broadcast  Local Broadcast alamat khusus , yang berarti mengirim paket untuk seluruh simpul di jaringan lokal  Directed Broadcast alamat , yaitu mengirim paket ke seluruh simpul yang berada pada jaringan

30 Jangkauan Nomor IP satu jaringan  Network-ID:  Nomor IP pertama:  Nomor IP terakhir:  Nomor IP broadcast:

31 Private IP-Address  Class A: sampai dengan  Class B (16 network): sampai dengan  Class C (256 network): sampai dengan

32 Latihan Nomor Jaringan

33 Protokol ARP  Address Resolution Protocol (ARP) ARP melakukan broadcast untuk mencari Hardware Address dari sebuah nomor IP tertentu Broadcast: Who know tell

34 Reverse Address Resolution Protocol (RARP)  Host mempunyai MAC tanpa IP Address  Host menggunakan RARP melakukan broadcast ke Boot Server atau DHCP Server dengan MAC address sebagai identitas  Server memberikan response berupa IP Address ke Host tersebut  Host menggunakan IP Address yang diberikan Server tersebut sebagai identitas di jaringan

35 Internet Control Message Protocol (ICMP)  ICMP diperlukan secara internal oleh IP untuk memberikan informasi tentang error yang terjadi antara Host. ► Destination unreachable (Host or Port) ► Network unreachable ► Time Exceeded ► Parameter Problem ► dan lain lain

36 Protocol Stack TCP/IP  Protocol Stack TCP/IP lahir dari Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) pada tahun 1969, jauh sebelum model OSI dipublikasikan

37 Layer Aplikasi  Aplikasi menentukan alamat tujuan, memilih jenis transport dan port tujuan ► Alamat tujuan (nomor IP target) ► Jenis Transpor ► Port tujuan (aplikasi target)  Ketiga komponen ini membentuk Socket.  Software developer harus menciptakan socket terlebih dahulu sebelum dapat melakukan transmisi data.

38 Socket  Target tujuan :  Protokol : TCP (telnet)  Port : 23

39 Port Mapping

40 Telnet

41 User Datagram Protocol (UDP)  UDP mengirim data (message) ke Host lain pada jaringan tanpa harus lebih dahulu membangun hubungan komunikasi  Pola ini disebut sebagai komunikasi connectionless (atau message oriented data transfer protocol).

42 UDP Header

43 Contoh: tftp

44 Transmission Control Protocol (TCP)

45 TCP FLAG Bit TCP-Flag Deskripsi 1URGNilai dari urgent pointer – valid 2ACKNilai di Ack Number – valid 3PSHPush data – prioritas 4RSTKoneksi harus di RESET 5SYNSinkhronisasi nomor 6FINTerminasi hubungan

46 Intepretasikan TCP flag HLENGTH = ________________ URG = on - off ACK = on - off PSH = on - off RST = on - off SYN = on - off FIN = on - off

47 3-Way Handshake

48 Skenario membangun hubungan

49 Skenario Menutup Hubungan

50 Transfer Data (TCP)  Data transfer dikendalikan dengan menggunakan mekanisme sliding window

51 Window Size=5

52 PUSH data PSH digunakan oleh Sender untuk mendahului paket data ke Upper Layer (menghindari Buffering)

53 Urgent Data  TCP-flag URG menjelaskan kepada receiver, bahwa data yang dikirim adalah sangat penting, sehingga harus didahulukan.  Nilai pada Urgent Pointer membantu aplikasi untuk mengidentifikasikan paket data tersebut.

54 Stream Control Transmission Protocol (SCTP)  SCTP merupakan keluarga baru TCP/IP yang didisain untuk aplikasi Internet seperti multi media, IP Telephony,  SCTP memadukan fitur terbaik dari TCP dan UDP sebagai reliable message oriented protocol

55 Association  Hubungan anrata Sender dan Receiver tidak disebut sebagai connection, melainkan sebagai association.  Ide dari association akan terlihat manfaatnya bila sebuah komputer mempunyai lebih dari 1 network interface (disebut sebagai multihoming )

56 Multihoming Service  SCTP mengijinkan multiple IP address untuk mencapai tujuan. Multiple IP ini menggunakan lebih dari satu network interface, yang disebut sebagai multihoming.  Stream data melewati channel eth0 dan eth1. SCTP menggunnakan SI (Stream Identifier) untuk membedakan stream yang dipakai.

57 Data Chunk

58  Pada contoh terdapat 3 pecahan data. Setiap unit data mempunyai identitas berupa TSN (Transmission Sequence Number), besar TSN adalah 32 bits. Seperti pada TCP, TSN analogi dengan tcp sequence number.  Setiap Stream mempunyai bagian data yang diidentifikasikan dengan SSN (stream sequence number), merupakan nomor urut yang berlaku pada stream tersebut.

59

60 Data Chunks( 1 Stream)

61 Data Chunks (2 Streams)


Download ppt "Datalink dan Network Layer. Pendahuluan  Pelajari standar dan teknologi Ethernet."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google