Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DATABASE CONTROL. Transaksi Transaksi adalah satu atau beberapa aksi program aplikasi yang mengakses/mengubah isi basis data.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DATABASE CONTROL. Transaksi Transaksi adalah satu atau beberapa aksi program aplikasi yang mengakses/mengubah isi basis data."— Transcript presentasi:

1 DATABASE CONTROL

2 Transaksi Transaksi adalah satu atau beberapa aksi program aplikasi yang mengakses/mengubah isi basis data

3  Sebuah transaksi dapat menghasilkan dua kemungkinan:  Jika dilaksanakan lengkap seluruhnya, transaksi tersebut telah di commit dan basis data mencapai keadaan konsisten baru.  Jika transaksi tidak sukses, maka transaksi dibatalkan dan basis data dikembalikan ke keadaan konsisten sebelumnya (rollback).

4 4  Status-status yang dapat dicapai oleh sebuah transaksi sejak mulai dilaksanakan hingga selesai atau batal adalah:  Aktif (Active), yang merupakan status awal (initial state) sebuah transaksi yang menunjukkan transaksi tersebut masih dieksekusi.

5 5  Berhasil Sebagian (Partially Committed), yaitu keadaan yang dicapai transaksi tepat pada saat operasi terakhir dalam transaksi selesai dikerjakan.  Gagal (Failed), yang merupakan keadaan dimana sebuah transaksi terhenti pengeksekusiannya sebelum tuntas sama sekali.

6 6  Batal (Aborted), yaitu keadaan dimana sebuah transaksi dianggap tidak/belum dikerjakan yang tentu dengan terlebih dahulu diawali dengan mengembalikan semua data yang telah diubah ke nilai-nilai semula. (yang menjadi tanggung jawab DBMS).  Berhasil Sempurna (Committed), keadaan dimana transaksi telah dinyatakan berhasil dikerjakan seluruhnya dan basis data telah merefleksikan perubahan-perubahan yang memang diinginkan transaksi

7 Diagram keadaan sebuah transaksi

8 Security Database  Security Adalah proteksi terhadap perusakan data oleh pemakai yang tidak berwenang (kerusakan yang disengaja)

9  Security dilakukan pada beberapa tingkatan:  Fisik : lokasi tempat sistem computer harus aman dan terlindung dari orang-orang yang tidak berwenang.  Manusia : otoritas user harus dibatasi dan diberikan secara berhati-hati. Hal ini untuk mengurangi penyalahgunaan wewenang.  Sistem Operasi : bagaimanapun juga keamanan basis data tergantung dari pengamanan yang diterapkan oleh system operasi. Pengamanan yang longgar akan memperlemah aspek security.

10  Sistem Database : pemberian otoritas sebagian atau seluruhnya pada objek-objek basis data.  Jaringan : perlu mekanisme pengamanan software dan hardware jaringan, untuk mengatasi pembobolan jaringan.

11 Otorisasi  Authorization adalah Pemberian hak akses yang mengizinkan sebuah subyek mempunyai akses secara legal terhadap sebuah sistem atau obyek.  Privileges adalah pemberian hak akses kepada pengguna untuk menyelesaikan tugas-tugas mereka.

12  Databse relational membuat pengamanan pada level : Tabel / relasi : user boleh/tidak membuat table/relasi, atau mengakses langsung suatu table/relasi (lihat, tambah, hapus, ubah data) Indeks : user boleh/tidak membuat atau menghapus indeks table. View : user boleh/tidak mengakses kemunculan data di suatu view.

13  Bentuk-bentuk otoritas/wewenang yang dapat dimiliki user pada setiap objek basis data: NootorisasibolehTidak boleh 1Read authorizationBacaHapus 2Insert authorizationTambahUbah 3Update authorizationUbahHapus 4Delete authorizationhapus

14  Selain itu juga ada otoritas yang menyangkut pendefinisian & pengubahan skema basis data NootorisasiKeterangan 5Index authorizationBoleh membuat dan menghapus index 6Resource authorizationMengizinkan pembuatan relasi baru 7Alteration authorizationMengizinkan penambahan/penghapusan atribut 8Drop authorizationMengizinkan menghapus relasi yang ada

15 PERINTAH SQL UNTUK SECURITY BASIS DATA:  GRANT: perintah untuk memberikan hak akses pemakai. Syntax : GRANT ON TO Contoh : GRANT SELECT ON S TO ALI

16  REVOKE: digunakan untuk mencabut hak akses pemakai. Syntax: REVOKE ON FROM Contoh : REVOKE SELECT ON S FROM ALI

17  GRANT OPTION digunakan untuk memberikan fasilitas pada users untuk dapat melakukan GRANT pada users lain. Contoh :  User U1: GRANT SELECT ON S TO U2 WITH GRANT OPTION  User U2: GRANT SELECT ON S TO U3 WITH GRANT OPTION  User U3: GRANT SELECT ON S TO U4 WITH GRANT OPTION

18 Concurrency Concurrency adalah sebuah transaksi diperkenankan untuk mengakses data yang sama dalam waktu yang sama. Tujuan dari mekanisasi ini adalah: untuk menjamin bahwa transaksi-transaksi yang konkuren tidak saling mengganggu operasinya masing-masing.

19  Masalah umum yang terjadi pada sistem yang konkuren: Masalah kehilangan modifikasi Masalah kehilangan modifikasi sementara Masalah analisa yang tidak konsisten

20 MASALAH KEHILANGAN MODIFIKASI

21 Penjelasan tabel Transaksi A membaca R pada t1, transaksi B membaca R pada t2. Transaksi A memodifikasi R pada t3. Transaksi B memodifikasi record yang sama pada t4. Modifikasi dari transaksi A akan hilang karena transaksi B akan memodifikasi R tanpa memperhatikan modifikasi dari transaksi A pada t3.

22 MASALAH MODIFIKASI SEMENTARA Masalah ini timbul jika transaksi membaca suatu record yang sudah dimodifikasi oleh transaksi lain tetapi belum terselesaikan (uncommited), terdapat kemungkinan kalau transaksi tersebut dibatalkan (rollback).

23

24 Penjelasan tabel Transaksi B memodifikasi record R pada t1 Transaksi A membaca R pada t2. Pada saat t3 transaksi B dibatalkan. Maka transaksi A akan membaca record yang salah.

25 MASALAH ANALISA YANG TIDAK KONSISTEN

26 Penjelasan tabel Transaksi A menjumlah nilai 1, nilai 2 dan nilai 3. Transaksi B  nilai ; nilai Pada waktu t8, transaksi A membaca nilai yang salah karena nilai 3 sudah dimodifikasi menjadi 20 (transaksi B sudah melakukan commit sebelum transaksi A membaca nilai 3).

27  Dengan adanya masalah di atas, maka dibutuhkan suatu concurrency control.  Mekanisme Concurrency Control: Locking. Time Stamping

28 LOCKING Locking adalah salah satu mekanisasi pengontrolan konkuren. Konsep dasarnya adalah: ketika suatu transaksi memerlukan jaminan kalau record yang diinginkan tidak akan berubah secara mendadak, maka diperlukan kunci untuk record tersebut. Fungsinya kunci (lock) adalah dengan menjaga record tersebut agar tidak dimodifikasi oleh transaksi lain.

29 TIME STAMPING  Salah satu alternatif concurrency control yang dapat menghilangkan deadlock adalah time stamping.  Timestamping (TS) adalah penanda waktu saat transaksi terjadi. Hal ini untuk mengurutkan eksekusi transaksi agar sama dengan eksekusi serial.

30 Recovery Recovery adalah upaya untuk mengembalikan basis data kekeadaan yang dianggap benar setelah terjadinya kegagalan. Ada beberapa macam recovery yang perlu ditangani :  recovery terhadap kegagalan transaksi  recovery terhadap kegagalan sistem  recovery terhadap kegagalan media

31 Recovery transaksi Sebuah transaksi adalah satu kesatuan prosedur didalam program yang mungkin memperbaharui data pada sejumlah tabel Contoh : pengambilan uang pada mesin ATM

32 Recovery sistem Hal ini terjadi bila pada saat transaksi sedang berlangsung ada gangguan pada sistem (mis :listrik mati).

33 Recovery media Pemulihan karena kegagalan media (disk rusak) berbeda dengan dua pemulihan diatas,penangannya adalah dengan memuat kembali dengan salinan basis data (BACKUP)

34 SELESAI


Download ppt "DATABASE CONTROL. Transaksi Transaksi adalah satu atau beberapa aksi program aplikasi yang mengakses/mengubah isi basis data."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google