Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SISTEM KOORDINASI Standar Kompetensi: 1. Memahami berbagai sistem dalam kehidupan manusia Kompetensi Dasar : 1.3 Mendeskripsikan sistem koordinasi dan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SISTEM KOORDINASI Standar Kompetensi: 1. Memahami berbagai sistem dalam kehidupan manusia Kompetensi Dasar : 1.3 Mendeskripsikan sistem koordinasi dan."— Transcript presentasi:

1 SISTEM KOORDINASI Standar Kompetensi: 1. Memahami berbagai sistem dalam kehidupan manusia Kompetensi Dasar : 1.3 Mendeskripsikan sistem koordinasi dan alat indera pada manusia dan hubungannya dengan kesehatan

2 K OMPONEN DALAM SISTEM KOORDINASI Reseptor bagian tubuh yang berfungsi sebagai penerima rangsangan (indra) Konduktor bagian tubuh yang berfungsi sebagai penghantar rangsangan. (sel-sel saraf /neuron) Efektor bagian tubuh yang menanggapi rangsangan (otot dan kelenjar)

3 F UNGSI SISTEM SARAF 1. Pengendalian kerja alat-alat tubuh agar bekerja serasi. 2. Alat komunikasi antara tubuh dengan lingkungan di luar tubuh, yang dilakukan oleh ujung saraf pada indra, dan lingkungan dalam tubuh. 3. Pusat kesadaran, kemauan, dan pikiran.

4 Sistem saraf tersusun oleh komponen-komponen terkecil yaitu sel-sel saraf atau neuron. Neuron inilah yang berperan dalam menghantarkan impuls (rangsangan). Sebuah sel saraf terdiri tiga bagian utama yaitu badan sel, dendrit dan neurit (akson)

5 G AMBAR SEL SARAF ( NEURON ) badan akson seludang nodus dendrit Sel myelin ranvier

6 B ADAN SEL Badan sel saraf mengandung inti sel dan sitoplasma. Di dalam sitoplasma terdapat mitokondria yang berfungsi sebagai penyedia energi untuk membawa rangsangan

7 D ENDRIT Dendrit adalah serabut-serabut yang merupakan penjuluran sitoplasma. Pada umumnya sebuah neuron mempunyai banyak dendrit dan ukuran dendrit pendek. Dendrit berfungsi membawa rangsangan ke badan sel.

8 N EURIT ( AKSON ) Neurit atau akson adalah serabut- serabut yang merupakan penjuluran sitoplasma yang panjang. Sebuah neuron memiliki satu akson. Neurit berfungsi untuk membawa rangsangan dari badan sel ke sel saraf lain. Neurit dibungkus oleh selubung lemak yang disebut myelin yang terdiri atas perluasan membran sel Schwann. Selubung ini berfungsi untuk isolator dan pemberi makan sel saraf

9 C ELAH ANTARA UJUNG NEURIT SUATU NEURON DENGAN DENDRIT NEURON LAIN DINAMAKAN SINAPSIS Sinapsis neural

10 N EURON B ERDASARKAN BENTUK DAN FUNGSINYA a. Neuron sensorik b. Neuron motorik c. Neuron konektor

11 N EURON SENSORIK neuron yang membawa impuls dari reseptor (indra) ke pusat susunan saraf (otak dan sumsum tulang belakang).

12 N EURON MOTORIK neuron yang membawa impuls dari pusat susunan saraf ke efektor (otot dan kelenjar).

13 N EURON KONEKTOR neuron yang membawa impuls dari neuron sensorik ke neuron motorik

14 S KEMA JALANNYA IMPULS SARAF PADA GERAK BIASA

15 Rangsangan neuron sensorik Sumsum tulang belakang neuron motorik gerak S KEMA JALANNYA IMPULS SARAF PADA GERAK REFLEKS

16 Sistem saraf manusia terdiri dari susunan saraf pusat dan susunan saraf tepi. Susunan saraf pusat terdiri atas otak dan sumsum tulang belakang susunan saraf tepi tersusun atas serabut-serabut saraf yang menuju ke susunan saraf pusat dan dari susunan saraf pusat ke seluruh tubuh

17 O TAK Otak terletak di rongga tengkorak dan dibungkus oleh tiga lapis selaput kuat yang disebut meninges. Selaput paling luar disebut duramater, paling dalam adalah piamater dan yang tengah disebut arachnoid.

18 Otak manusia terbagi menjadi tiga bagian yaitu : otak besar (cerebrum), otak kecil (cerebellum) batang otak

19 OTAK BESAR ( CEREBRUM ) Otak besar memiliki permukaan yang berlipat-lipat dan terbagi atas dua belahan. Belahan otak kiri melayani tubuh sebelah kanan dan belahan otak kanan melayani tubuh sebelah kiri. Otak besar terdiri atas dua lapisan. Lapisan luar berwarna kelabu disebut korteks, berisi badan-badan sel saraf. Lapisan dalam berwarna putih berisi serabut-serabut saraf.

20 F UNGSI OTAK BESAR sebagai pusat kegiatan-kegiatan yang disadari seperti *berpikir, * mengingat, * berbicara, * melihat, * mendengar, * bergerak.

21 O TAK KECIL ( CEREBELLUM ) Terdiri atas belahan kanan dan kiri Terbagi menjadi dua lapis yaitu Lapisan luar berwarna kelabu dan bagian dalam berwarna putih. Belahan kanan dan kiri otak kecil dihubungkan oleh jembatan Varol.

22 F UNGSI OTAK KECIL mengatur keseimbangan tubuh mengkoordinasi kerja otot-otot ketika kita bergerak.

23 O TAK BESAR OTAK KECIL SUMSUM LANJUTAN SUMSUM TULANG BELAKANG

24 S UMSUM LANJUTAN Sumsum lanjutan membentuk bagian bawah batang otak. Sumsum tulang belakang berfungsi sebagai: * pusat pengendali pernapasan, * menyempitkan pembuluh darah, * mengatur denyut jantung, * mengatur suhu tubuh.

25 S UMSUM TULANG BELAKANG ( MEDULLA SPINALIS ) bagian luar tampak berwarna putih (substansi alba) bagian dalam yang berbentuk seperti kupu-kupu, berwarna kelabu (substansi grissea). Pada bagian yang berwarna putih banyak mengandung akson (neurit) yang diselimuti myelin. Berfungsi untuk menghantarkan impuls menuju otak dan dari otak menuju efektor.

26 F UNGSI SUMSUM TULANG BELAKANG a) menghantarkan impuls dari dan ke otak, b) memberi kemungkinan jalan terpendek gerak refleks.

27 S USUNAN S ARAF T EPI berupa 12 pasang serabut saraf dari otak dan 31 pasang serabut saraf dari sumsum tulang belakang.

28 S ARAF OTAK ( SARAF CRANIAL ) terdapat pada bagian kepala yang keluar dari otak dan melewati lubang yang terdapat pada tulang tengkorak. Urat saraf ini berjumlah 12 pasang, berhubungan erat dengan otot mata, telinga, hidung, lidah dan kulit.

29 S ARAF SUMSUM TULANG BELAKANG ( SARAF SPINAL ) berjumlah 31 pasang yang keluar dari: 1) Ruas-ruas tulang leher : 8 pasang 2) Ruas-ruas tulang punggung : 12 pasang 3) Ruas-ruas tulang pinggang : 5 pasang 4) Ruas-ruas tulang kelangkang : 5 pasang 5) Ruas-ruas tulang ekor : 1 pasang

30 S ISTEM S ARAF T AK S ADAR (S ARAF A UTONOM ) bekerjanya tidak dapat disadari dan bekerja secara otomatis. mengendalikan kegiatan organ-organ dalam seperti otot perut, pembuluh darah, jantung dan alat-alat reproduksi Menurut fungsinya, saraf autonom terdiri atas : a. Sistem saraf simpatik b. Sistem saraf parasimpatik

31 Sistem saraf simpatik dan sistem saraf parasimpatik bekerja secara antagonis (berlawanan) dalam mengendalikan kerja suatu organ. Apabila suatu organ menjadi aktif karena rangsangan saraf simpatik, maka di lain pihak akan dilambatkan atau dihentikan oleh saraf parasimpatik.

32 K ERJA SARAF PARASIMPATIK Menyempitkan pupil mata Merangsang kelenjar ludah Memperlambat denyut jantung Menyempitkan bronki paru-paru Merangsang aktivitas lambung dan usus Merangsang aktivitas pankreas Merangsang kantung empedu Meningkatkan pengosongan kantung kemih Meningkatkan ereksi genitalia

33 K ERJA SARAF SIMPATIK Meleburkan pupil mata Menghambat sekresi kelenjar ludah Merelaksasikan bronki di paru-paru Mempercepat denyut jantung Menghambat aktivitas lambung dan usus Menghambat aktivitas pankreas Merangsang pelepasan glukosa dan hati menghambat kantung empedu Merangsang medula adrenal Menghambat pengosongan kantung kemih Meningkatkan ejakulasi dan kontraksi vagina

34 ALAT I NDRA 1. Mata, penerima rangsang cahaya (fotoreseptor). 2. Telinga, penerima rangsang getaran bunyi (fonoreseptor) dan tempat beradanya indra keseimbangan (statoreseptor). 3. Hidung, penerima rangsang bau berupa gas (kemoreseptor). 4. Lidah, penerima rangsang zat yang terlarut (kemoreseptor). 5. Kulit, penerima rangsang sentuhan (tangoreseptor) dan suhu (temperatur)

35 MATA berfungsi untuk menerima rangsang berupa cahaya, karena di dalamnya terdapat reseptor penerima cahaya yang disebut fotoreseptor. terletak di dalam rongga mata yang dilindungi oleh tulang-tulang tengkorak. Selain itu mata juga dilindungi oleh: a. Kelopak mata, b. Bulu mata, c. Alis, d. Air mata yang dihasilkan oleh kelenjar air mata,

36 TELINGA Terdiri atas : o Telinga bagian luar o Telinga bagian tengah o Telinga bagian dalam

37 A. T ELINGA LUAR Telinga luar terdiri atas: 1) Daun telinga, berfungsi untuk menampung atau mengumpulkan gelombang bunyi. 2) Liang telinga (saluran auditori), berfungsi untuk menyalurkan gelombang bunyi ke selaput gendang telinga. 3) Selaput gendang telinga (membran tymphani), yang membatasi telinga luar dan telinga tengah.

38 T ELINGA TENGAH Telinga bagian tengah terdiri atas: 1) Tulang-tulang pendengaran (osikel), yaitu berupa tiga tulang kecil yaitu tulang martil (malleus), tulang landasan (inkus), tulang sanggurdi (stapes), 2) Saluran Eustachius, saluran sempit yang menghubungkan telinga tengah dengan bagian belakang tenggorokan. Fungsi saluran ini adalah untuk memasukkan udara ke rongga telinga tengah sehingga tekanan udara di kedua gendang telinga sama dengan udara di luar tubuh.

39 T ELINGA DALAM Telinga bagian dalam terdiri atas: 1) Tingkap jorong dan tingkap bulat, merupakan membran yang terdapat pada pangkal saluran rumah siput (kokhlea). Tingkap berfungsi untuk menyalurkan getaran ke telinga dalam dan tingkap bulat sebagai penyeimbang getaran. 2) Saluran rumah siput (kokhlea), yaitu saluran berbentuk spiral menyerupai rumah siput. Di dalam kokhlea terdapat organ corti, yang berfungsi meneruskan impuls yang timbul dan diteruskan oleh saraf auditori ke otak

40 HIDUNG tempat beradanya reseptor pembau (khemoreseptor). Terdapat sel-sel reseptor yang berfungsi untuk menerima rangsangan zat kimia berupa uap terletak di rongga hidung bagian atas mempunyai rambut-rambut halus (silia) di ujungnya dan diliputi selaput lendir yang berfungsi sebagai pelembap. Dari sel-sel reseptor rangsang dibawa oleh serabut saraf menuju pusat pembau di otak

41 LIDAH Lidah merupakan tempat beradanya indra pengecap (khemoreseptor). Zat yang dapat dikecap adalah zatzat kimia berupa larutan. Lidah terbentuk oleh jaringan otot yang ditutupi oleh selaput lendir yang selalu basah dan berwarna merah jambu dan terdapat tonjolan kecil yang disebut papila. Ada tiga jenis papila yang ada di permukaan lidah : a. Papila sirkumvalata, terdapat di pangkal lidah, b. Papila fungiformis, menyebar di permukaan ujung dan sisi lidah. c. Papila filiformis, lebih banyak berfungsi sebagai perasa sentuhan daripada pengecap.

42 KULIT sebagai indra perasa dan peraba. Reseptor-reseptor yang terdapat pada kulit adalah: a. Korpus meissner, b erfungsi untuk menerima rangsang sentuhan/ rabaan. b. Korpus pacini, yang berfungsi menerima rangsang tekanan. c. Korpus ruffini, berfungsi untuk menerima rangsang panas. d. Korpus krause, befungsi untuk menerima rangsang dingin. e. Ujung saraf tanpa selaput, yang peka terhadap rasa sakit/ nyeri.


Download ppt "SISTEM KOORDINASI Standar Kompetensi: 1. Memahami berbagai sistem dalam kehidupan manusia Kompetensi Dasar : 1.3 Mendeskripsikan sistem koordinasi dan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google