Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Stack (Tumpukan). Definisi Kumpulan data yang seolaholah diletakkan di atas data yang lain. Operasi penambahan (penyisipan) dan pengambilan (penghapusan)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Stack (Tumpukan). Definisi Kumpulan data yang seolaholah diletakkan di atas data yang lain. Operasi penambahan (penyisipan) dan pengambilan (penghapusan)"— Transcript presentasi:

1 Stack (Tumpukan)

2 Definisi Kumpulan data yang seolaholah diletakkan di atas data yang lain. Operasi penambahan (penyisipan) dan pengambilan (penghapusan) prinsip pengolahannya adalah last-in first-out (LIFO).

3 Ilustrasi Tumpukan

4 OPERASI PADA TUMPUKAN Ada 2 operasi dasar tumpukanAda 2 operasi dasar tumpukan 1. 1.Menyisipkan data (push) 2. 2.Menghapus data (pop)

5 Operasi Push Perintah push digunakan untuk memasukkan data ke dalam tumpukan.

6 Operasi Pop Operasi pop adalah operasi untuk menghapus elemen Terletak pada posisi paling atas dari sebuah tumpukan

7 OPERASI PADA STACK – Cont. 1. buat stack (stack) - create membuat sebuah stack baru yang masih kosongmembuat sebuah stack baru yang masih kosong spesifikasi:spesifikasi: –tujuan : mendefinisikan stack yang kosong –input : stack –syarat awal : tidak ada –output stack : - (kosong) –syarat akhir : stack dalam keadaan kosong

8 OPERASI PADA STACK – Cont. 2. stack kosong (stack) - empty fungsi untuk menentukan apakah stack dalam keadaan kosong atau tidakfungsi untuk menentukan apakah stack dalam keadaan kosong atau tidak spesifikasi:spesifikasi: –tujuan : mengecek apakah stack dalam keadaan kosong –input : stack –syarat awal : tidak ada –output : boolean –syarat akhir : stack kosong bernilai true jika stack dalam keadaan kosong

9 OPERASI PADA STACK – Cont. 3. stack penuh (stack) - full fungsi untuk memeriksa apakah stack yang ada sudah penuhfungsi untuk memeriksa apakah stack yang ada sudah penuh spesifikasi:spesifikasi: –tujuan : mengecek apakah stack dalam keadaan penuh –input : stack –syarat awal : tidak ada –output : boolean –syarat akhir : stack penuh bernilai true jika stack dalam keadaan penuh

10 OPERASI PADA STACK – Cont. 4. push (stack, info baru) menambahkan sebuah elemen kedalam stack.menambahkan sebuah elemen kedalam stack. spesifikasi:spesifikasi: –tujuan : menambahkan elemen, info baru pada stack pada posisi paling atas –input : stack dan Info baru –syarat awal : stack tidak penuh –output : stack –syarat akhir : stack bertambah satu elemen

11 OPERASI PADA STACK – Cont. 5. pop (stack, info pop) mengambil elemen teratas dari stackmengambil elemen teratas dari stack spesifikasi:spesifikasi: –tujuan : mengeluarkan elemen dari stack yang berada pada posisi paling atas –input : stack –syarat awal : stack tidak kosong –output : stack dalam info pop –syarat akhir : stack berkurang satu elemen

12 CONTOH PEMANFAATAN STACK Notasi Infix PrefixNotasi Infix Prefix Notasi Infix PostfixNotasi Infix Postfix Pemanfaatan stack antara lain untuk menulis ungkapan dengan menggunakan notasi tertentu. Contoh : ( A + B ) * ( C – D ) Tanda kurung selalu digunakan dalam penulisan ungkapan numeris untuk mengelompokkan bagian mana yang akan dikerjakan terlebih dahulu. Dari contoh ( A + B ) akan dikerjakan terlebih dahulu, kemudian baru ( C – D ) dan terakhir hasilnya akan dikalikan. A + B * C – D B * C akan dikerjakan terlebih dahulu, hasil yang didapat akan berbeda dengan hasil notasi dengan tanda kurung.

13 Notasi Prefix Cara penulisan ungkapan numeris.Cara penulisan ungkapan numeris. “ Notasi Polish “ atau “ Notasi Prefix”“ Notasi Polish “ atau “ Notasi Prefix” artinya : Operator ditulis sebelum kedua operand yang akan disajikan.artinya : Operator ditulis sebelum kedua operand yang akan disajikan.

14 Algoritma Infix Ke Prefix : Langkah 0:Langkah 0: Baca ungkapan dalam notasi infix, misalnya S;Baca ungkapan dalam notasi infix, misalnya S; –Tentukan panjang ungkapan tersebut, misalnya N; –Siapkan sebuah tumpukan kosong dan siapkan derajat masing – masing operator. –Misalnya : * dan / berderajat 2, + dan – berderajat 1 dan ( berderajat 0 ).

15 Langkah 1:Langkah 1: –Dimulai dari I : N sampai 1, kerjakan langkah – langkah berikut : –R = S ( I ) –Test nilai R. Jika R adalah : Operand : Langsung ditulisOperand : Langsung ditulis Kurung buka : Pop dan tulis semua isi tumpukan sampai ujung tumpukan = ‘)‘, pop juga tanda ini tetapi tidak perlu ditulis.Kurung buka : Pop dan tulis semua isi tumpukan sampai ujung tumpukan = ‘)‘, pop juga tanda ini tetapi tidak perlu ditulis.

16 –Kurung tutup: Push kedalam tumpukan –Operator: Jika tumpukan kosong, atau derajat R lebih tinggi dibanding derajat ujung tumpukan, push operator kedalam tumpukan. Jika tidak pop ujung tumpukan dan tulis, kemudian ulangi perbandingan R dengan ujung tumpukan, lalu R di push. Langkah 2: Jika akhir notasi infix telah tercapai dan tumpukan masih belum kosong, pop semua isi tumpukan dan tulis hasilnya.Langkah 2: Jika akhir notasi infix telah tercapai dan tumpukan masih belum kosong, pop semua isi tumpukan dan tulis hasilnya.

17 Notasi Infix Prefix Contoh : Proses konversi dari infix ke prefix : = ( A + B ) * ( C – D ) = [ + A B ] * [ - C D ] = * [ + A B ] [ - C D ] = * + A B - C D

18 Contoh notasi prefix dari notasi infix :Contoh notasi prefix dari notasi infix : InfixPrefixInfixPrefix A + B+ A BA + B+ A B A + B – C- + A B CA + B – C- + A B C ( A + B ) * ( C – D )* + A B – C D( A + B ) * ( C – D )* + A B – C D

19 Notasi Postfix Kebalikan notasi prefixKebalikan notasi prefix Lebih dikenal dengan Notasi Polish Terbalik ( Reverse Polish Notation atau RPN).Lebih dikenal dengan Notasi Polish Terbalik ( Reverse Polish Notation atau RPN). Dalam hal ini operator ditulis sesudah operand.Dalam hal ini operator ditulis sesudah operand.

20 Algoritma Infix Ke Postfix : Langkah 0:Langkah 0: Baca ungkapan dalam notasi infix, misalnya S;Baca ungkapan dalam notasi infix, misalnya S; –Tentukan panjang ungkapan tersebut, misalnya N; –Siapkan sebuah tumpukan kosong dan siapkan derajat masing – masing operator. –Misalnya : * dan / berderajat 2, + dan – berderajat 1 dan ( berderajat 0 ).

21 Langkah 1:Langkah 1: –Dimulai dari I : 1 sampai N, kerjakan langkah – langkah berikut : –R = S ( I )

22 Test nilai R. Jika R adalah :Test nilai R. Jika R adalah : –Operand : Langsung ditulis –Kurung buka: Push kedalam tumpukan –Kurung tutup: Pop dan tulis semua isi tumpukan sampai ‘(‘, pop juga tanda ini tetapi tidak perlu ditulis –Operator: Jika tumpukan kosong, atau derajat R lebih tinggi dibanding derajat ujung tumpukan, push operator kedalam tumpukan. Jika tidak pop ujung tumpukan dan tulis, kemudian ulangi perbandingan R dengan ujung tumpukan, lalu R di push. Langkah 2: Jika akhir notasi infix telah tercapai dan tumpukan masih belum kosong,Langkah 2: Jika akhir notasi infix telah tercapai dan tumpukan masih belum kosong, –pop semua isi tumpukan dan tulis hasilnya.

23 Notasi Infix Postfix Contoh : Proses konversi dari infix ke postfix : = ( ) * ( ) = [ ] * [ ] = [ ] [ ] * = *

24  Contoh : Ubah ekspresi A+B*C+(D+E)*F ke dalam notasi postfix dengan menggunakan algoritma Dijkstra MasukanKeluaranSTACK A+B*C+(D+E)*F +B*C+(D+E)*F +B*C+(D+E)*F B*C+(D+E)*F B*C+(D+E)*F *C+(D+E)*F *C+(D+E)*F C+(D+E)*F C+(D+E)*F +(D+E)*F +(D+E)*F (D+E)*F (D+E)*F D+E)*F D+E)*F +E)*F +E)*F E)*F E)*F )*F )*F *F *F F kosong kosongkosongAAABABCABC*+ABC*+ABC*+DABC*+DABC*+DEABC*+DE+ABC*+DE+ABC*+DE+FABC*+DE+F*+kosongkosong+++*+*++(+(+(++(+++*kosong

25 Contoh : Penggunaan notasi postfix dalam stack, misal : * = 80

26 The End


Download ppt "Stack (Tumpukan). Definisi Kumpulan data yang seolaholah diletakkan di atas data yang lain. Operasi penambahan (penyisipan) dan pengambilan (penghapusan)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google