Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PETALING (ochanostachys amentacea) Olacaceae oleh: DANIEL SITORUS.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PETALING (ochanostachys amentacea) Olacaceae oleh: DANIEL SITORUS."— Transcript presentasi:

1 PETALING (ochanostachys amentacea) Olacaceae oleh: DANIEL SITORUS

2 NAMA DAERAH Gai, ketalen, ketokal, petaling, petatal, petatar (Smt); ampalang, basung, empilung, hampalung, ketikel, ketukal, lembasung, mancala, merantai, nahum, pilung, pirong (Klm).

3 DAERAH HABITAT DAN PENYEBARANNYA Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, Sumatera, Selatan dan seluruh Kalimantan. Habitat Alam pohon petaling terdapat pada kanopi hutan dataran rendah primer atau sekunder. Sering tumbuh subur di hutan dipterocarp campuran di negara bergelombang atau lereng bukit dan pegunungan. Biofisik batas tumbuh pada Ketinggian: Sampai dengan 950 m. Jenis tanah:ditemukan baik pada tanah-tanah liat kering yang kaya, liat atau berpasir, biasanya, ternyata tumbuh dengan baik pada laterit, dan hanya jarang ditemukan di lokasi periodik terendam.

4 Deskripsi Pohon Tinggi pohon sampai 30 m dengan panjang batang bebas cabang 7-20 m, diameter cm, tidak berbanir. Kulit luar berwarna merah dengan bercak bercak, tidak beralur, sedikit mengelupas tebal,permukaan kulit dengan agak bulat lonjong, berbintik-bintik dengan nuansa keunguan pucat coklat, kelabu,kekuningan-coklat atau coklat gelap, kekuningan dalam kulit halus berserat, berbintik-bintik coklat ke oranye-coklat. dengan tetesan lateks putih dan dipisahkan dari kambium dengan garis keunguan, Daun tersusun spiral, sederhana dan seluruh, bulat telur atau elips untuk oblong. Bunga biseksual berwarna hijau keputihan-kekuningan, Buah agak bulat sampai lonjong, warnanya berubah menjadi kuning ketika matang, Kelas awet unggulan. Benih subglobular. Bibit daun yang mirip dalam bentuk dengan yang pohon dewasa. kayu ini mirip dengan kulim (borneensis Scorodocarpus (Baillon) Becc.), tetapi baunya tidak seperti bawang putih.

5 Deskripsi kayu petaling Warna kayu,Kayu teras berwarna merah coklat agak muda, kayu gubal berwarna coklat-kuning tua atau coklat merah muda dan agak jelas berbeda dengan kayu teras Tekstur, Agak halus dan merata Arah serat,Berpadu Kesan raba,Permukaan kayu licin dan kesat pada bagian yang arah seratnya berpadu Berat jenis kering udara - Maksimum Minimum 0,72 - Rata-rata 0,91 Keterawetan,Sukar diawetakan Kelas awet,I - II Kelas kuat,I - II Daya retak,Kekerasan Sifat pengerjaan,Muda Pengeringan,Sulit dikeringkan, mudah retak atau pecah ujung maupun retak permukaan Tempat tumbuh,Petailing tumbuh dihutan hujan tropis primer pada tanah datar didaerah pinggir sungai yang sering tergenang diair, sampai dilereng dan punggung bukit dengan tekstur tanah liat atau bercampur pasir, pada ketinggian sampai 900 m dari permukaan laut Kegunaan,Kayu bangunan peruamahan, papan, lantai, rangka pintu dan jendela, tiang listrik, kayu perkapalan, pal.

6 Reproduksi biologi dan Perbanyakan Reproduksi Petaling pohon bunga hampir sepanjang tahun, kecuali untuk bulan Desember dan Januari, buah-buahan dapat ditemukan sepanjang tahun, tetapi tahun berbuah tiang telah diamati. Hewan seperti monyet dan burung paling mungkin membubarkan bibit, dengan memakan buah-buahan. Metode Perbanyakan Petaling dapat diperbanyak dengan biji. Namun, selama pengujian biji berkecambah sangat lambat, bibit pertama terjadi 2,5 bulan setelah menabur dan yang terakhir lebih dari 2 tahun setelah tanam. Persentase perkecambahan sekitar 20%. Petaling dapat ditanam pada berbagai tanah.

7 Fungsional dan menggunakan petaling Produk Makanan: Benih bisa dimakan dengan cara dimasak atau dipanggang. Kedokteran: Sebuah Rebusan kulit telah digunakan medicinally melawan demam dan setelah melahirkan. Demam rematik telah diperlakukan dengan menggunakan pasta dari akar dengan kulit Koompassia atau dengan mandi disusun dengan menggunakan daun Petaling bersama dengan Koompassia kulit biji dan ketumbar (Coriandrum sativum L.). Kayu: Petaling kayu digunakan untuk posting rumah dan keperluan konstruksi berat antara lain seperti pembawa jembatan untuk penebangan jalan dan kereta api, untuk tiang telepon, tiang pondasi, tiang pagar, lantai dan gagang perkakas tetapi kurang cocok untuk perabotan atau perkakas rumah tangga, Pemanfaatan untuk palet, kotak, dan peti juga telah diketahui memiliki Elastisitas tinggi kayu, yang membuatnya cocok untuk peralatan gimnasium, seperti bar horizontal. Layanan Lain-lain jasa: Petaling berguna untuk underplanting dalam hutan tanaman untuk mengurangi pertumbuhan gulma dan karenanya biaya pengendalian gulma. Dengan cara ini telah berhasil ditanami dengan meranti (Shorea spp.) Di Semenanjung Malaysia.

8 Informasi struktur kimia,fisika dan mekanik kayu petaling Properties Kayu (1): Petaling, berat badan-medium untuk kayu keras berat. Warna batang kayu merah-coklat sampai coklat merah keunguan atau ungu-abu-abu, gelap setelah terkena, biasanya hanya cukup tajam ditandai dari gelap kecoklatan-kuning untuk gubal merah-coklat pucat. butir ini saling terkait, tekstur lebih halus dan bahkan. Kayu (2): densitas adalah kg / m kubik dengan kadar air 15%. Pada kondisi hijau, modulus rupture adalah 96 N / mm kubik, modulus elastisitas 8525 N/mm2, sejajar kompresi untuk butir 49 N / mm geser kubik, kompresi 7,5 N / mm kubik, belahan radial 54 N / mm, pembelahan tangensial 70,5 N / mm, Janka sisi kekerasan 4310 N dan Janka kekerasan akhir 6115 N. Uji di Semenanjung Malaysia pada kadar air 57% menunjukkan sifat mekanik berikut: paralel kompresi untuk gabah 45,5 N / mm kompresi kubik, tegak lurus dengan butir 6 N / mm kubik, kompresi geser 10 N / mm kekerasan kubik dan janka sisi 6590 N. Pada kadar air 16,5%, kompresi sejajar dengan butir 56 N / mm kubik, kompresi tegak lurus untuk butir 6,5 N / mm geser kubik, kompresi 10 N / mm kubik dan janka sisi kekerasan 6360 Kayu N. Kayu (3): Tingkat penyusutan dari hijau terhadap kadar air 15% adalah 1,9% dan 3,8% radial tangensial. Petaling musim perlahan untuk sangat lambat dengan cacat sedikit. Sedikit cupping, membungkuk, memeriksa permukaan telah diamati. Dibutuhkan sekitar 3,5 bulan untuk mengeringkan papan setebal 2,5 cm dengan kondisi udara kering, tetapi periode 6 dan 9 bulan untuk pengeringan 1,5 cm dan tebal 3,8 cm papan, masing-masing, juga telah dilaporkan. Kayu (4): Petaling kayu dapat direncanakan dan diampelas dengan hasil yang sangat baik, sedangkan membentuk, mengubah, dan mortising memberikan hasil yang baik. Kayu Petaling dapat dikupas menjadi 1,5 mm veneer tebal tanpa pretreatment pada 90 deg. mengupas sudut dengan hasil yang baik. Perekatan dengan urea-formaldehida menghasilkan kayu lapis yang memenuhi standar Indonesia, Jepang dan Jerman. Kayu (5): Petaling kayu tahan lama untuk cukup tahan lama, kecuali dalam air; tes saham menunjukkan umur rata-rata dalam kontak dengan tanah dari 3,2 tahun di bawah kondisi tropis. kayu batang ini sangat tahan terhadap rayap menyerang dan juga untuk jamur soft-membusuk (Chaetomium globosum) dan jamur putih-membusuk (Coriolus versicolor). Para treatability dari kayu batang dengan pengawet ini agak bervariasi, dari rata-rata sangat sulit. Menggunakan waktu 2,5 jam pengobatan dengan bahan pengawet tembaga-chrome-arsenik 3%, heartwood Petaling diserap 206 l/m3. gubal ini bertanggung jawab untuk bubuk pasca-serangan kumbang tetapi dengan mudah diobati dengan pengawet. Kayu (6): Petaling kayu mengandung selulosa 47,5%, lignin 30%, 10,5% pentosan, abu 0,1% dan 0,1% silika. kelarutan ini 2,2% dalam alkohol-benzena, 3,3% dalam air dingin, 4,8% dalam air panas dan 20,5% dalam larutan NaOH 1%. Kayu (Makroskopik karakter): Kayu Teras merah-coklat sampai coklat merah keunguan atau ungu-abu-abu, gelap pada paparan, biasanya hanya cukup tajam ditandai dari gubal (gelap kuning-coklat atau pucat merah-coklat). Grain saling bertautan. Tekstur agak halus dan bahkan; kayu tidak berbau dan berbentuk. Pertumbuhan tidak jelas cincin; kapal terlihat dengan mata telanjang, kecil dan menengah, dalam kelipatan radial, parenkim dan sinar hanya terlihat dengan lensa; riak tanda absen.


Download ppt "PETALING (ochanostachys amentacea) Olacaceae oleh: DANIEL SITORUS."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google