Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Rehabilitasi lahan pasca bencana alam Tsunami di Aceh Oleh ; -S-Sandi Yosepa -Adi Nugroho -Real Sukmana -Yunan Hadi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Rehabilitasi lahan pasca bencana alam Tsunami di Aceh Oleh ; -S-Sandi Yosepa -Adi Nugroho -Real Sukmana -Yunan Hadi."— Transcript presentasi:

1 Rehabilitasi lahan pasca bencana alam Tsunami di Aceh Oleh ; -S-Sandi Yosepa -Adi Nugroho -Real Sukmana -Yunan Hadi

2 Proses-proses terjadinya ; - Selama terjadinya tsunami air laut membawa garam ke permukaan tanah - lahan tergenang dalam waktu yang relatif singkat - Lapisan-lapisan liat atau debu hasil dari gelombang tsunami justru mengandung residu garam yang tinggi Garam mempengaruhi pertumbuhan tanaman umumnya melalui: (a) keracunan yang diakibatkan penyerapan unsur penyusun garam secara berlebihan, seperti sodium, (b) penurunan penyerapan air, dikenal sebagai cekaman air dan (c) penurunan dalam penyerapan unsur-unsur penting bagi tanaman khususnya potasium.

3 Bagaimana garam mempengaruhi pertumbuhan tanaman, dan apa saja gejalanya? Garam mempengaruhi pertumbuhan tanaman umumnya melalui: (a) keracunan yang diakibatkan penyerapan unsur penyusun garam secara berlebihan, seperti sodium, (b) penurunan penyerapan air, dikenal sebagai cekaman air dan (c) penurunan dalam penyerapan unsur-unsur penting bagi tanaman khususnya potasium. Gejala awal munculnya kerusakan tanaman oleh salinitas adalah (a) warna daun yang menjadi lebih gelap daripada warna normal yang hijau kebiruan, (b) ukuran daun yang lebih kecil dan (c) batang dengan jarak tangkai daun yang lebih pendek. Jika permasalahannya menjadi lebih parah, daun akan (a) menjadi kuning (klorosis) dan (b) tepi daun mati mengering terkena “burning” (terbakar, menjadi kecoklatan).

4 Eendapan liat dan debu adalah masalah yang sesungguhnya, dan bukan air laut itu sendiri Benar bahwa selama terjadinya tsunami air laut membawa garam ke permukaan tanah, akan tetapi sebagian besar lahan tergenang dalam waktu yang relatif singkat, dan sebagian besar garam akan –atau telah- tercuci oleh hujan yang sering terjadi. Dari survei yang baru-baru ini dilakukan oleh FAO ditemukan bahwa lapisan-lapisan liat atau debu hasil darin gelombang tsunami justru mengandung residu garam yang tinggi. Lapisan liat atau debu tersebut sangat mudah diidentifikasi dari retakan-retakan yang menyebar di seluruh permukaan tanah. Di sebagian besar tempat, setelah digali sampai kurang lebih sedalam 20 cm dijumpai lapisan keabuan yang masih jelas.

5 Kesulitan berkaitan dengan lapisan liat/debu Garam di dalam tanah dapat dicuci dengan baik menggunakan air tawar, tetapi karena lapisan liat/debu ini relatif sulit ditembus air, maka proses infiltrasi yang kemudian disebut pencucian menjadi lambat. Ketika retakan terjadi, dan air hujan mengalir ke dalam retakan-retakan ini, desalinisasi masih tetap lambat. Di beberapa daerah yang relatif kering, garam telah terakumulasi dan mengkristal di permukaan tanah. Sebagai akibatnya, masalah salinitas ini dapat bertahan lebih lama.

6 SOLUSI Air bersih adalah satu-satunya unsur penting untuk desalinisasi. Tabel berikut ini memperlihatkan jumlah air infiltrasi yang dibutuhkan untuk pencucian (catatan: BUKAN HUJAN, karena sebagian di antaranya hilang melalui evaporasi, yang dapat mencapai mm per tahun di wilayah ini, dan/atau aliran permukaan) yang dibutuhkan untuk dapat mencapai EC(e) di bawah 4 dari nilai-nilai EC(e) sebelumnya. Dengan curah hujan yang tinggi di Propinsi Aceh (1.600 mm per tahun di Banda Aceh, mm di Aceh Timur dan mm di Aceh Barat), hasilnya cukup positif. Bagaimanapun juga, pastikan bahwa air tersebut benar-benar melewati zona perakaran untuk melaksanakan fungsinya. Sebagai tambahan, beberapa wilayah di pantai timur pada kenyataannya cukup kering, sehingga dibutuhkan pendekatan yang lebih teliti.

7 Tabel. Air yang dibutuhkan untuk mencapai EC(e)=4 pada zona perakaran (kedalaman 20 cm)

8 Infrastruktur drainase yang baik adalah sama pentingnya Drainase yang baik sama pentingnya dengan air bersih untuk mencuci secara efektif garam dari suatu lahan. Kecuali jika daya serap alami tanah dan kondisi drainase yang baik memungkinkan terjadinya perkolasi air dan drainase dari lahan, pencucian mungkin merupakan satu-satunya cara yang berhasil walaupun tidak seluruhnya, sekalipun dengan menggunakan air berkualitas baik. Secara ideal, membersihkan endapan lumpur debu pada saluran drainase merupakan factor penting lainnya dari proses rehabilitasi. Memperbaiki kondisi drainase permukaan dengan cara menggali saluran di lahan sawah adalah alternatif yang efektif. Penggelontoran secara cepat, dengan atau tanpa pencampuran juga dapat dipertimbangkan untuk kondisi-kondisi tertentu. Untuk tanaman-tanaman lahan kering bernilai ekonomi yang ditanaman dalam kondisi basah, pembuatan bedengan sangat direkomendasikan untuk menjamin kodisi yang paling cocok bagi akar tanaman.

9 Sumber-sumber air bersih Dalam konteks kualitas, ‘air bersih’ diartikan sebagai air dengan daya hantar listrik rendah, dan memiliki nilai EC yang kurang dari 0,5 mS/cm. Air yang memiliki nilai sampai 2,0 mS/cm juga masih dapat digunakan, tetapi pengaruh pencucian-nya akan lebih rendah. Untuk mengujinya, celupkan elektroda (EC meter) ke dalam air tanpa tanah. Air hujan adalah yang ideal, karena nilai EC-nya hampir 0. Beberapa pola pemanenan air sederhana juga akan meningkatkan penggunaan air hujan secara efisien. Banyak saluran irigasi di pantai timur, apabila berfungsi, memiliki air dengan kualitas yang baik, tetapi yang terbaik terlebih dulu adalah mengecek nilai EC-nya. Hati-hati menggunakan air dari sumur dangkal, karena air tanah mungkin telah menjadi asin, baik karena genangan akibat tsunami maupun bocoran di bawah permukaan tanah dari tambak-tambak yang terletak di dekatnya: nilai EC-nya mungkin sampai 10 mS/cm atau lebih. Air dari sumur bor mungkin lebih dapat digunakan, tetapi air tersebut lebih dibutuhkan untuk konsumsi manusia (air minum) selain juga biaya pemompaannya yang lebih mahal.

10 Menghancurkan lapisan liat/debu atau dengan pencampuran Satu pilihan yang efektif untuk mempercepat pencucian garam adalah menghancurkan lapisan permukaan dengan pengolahan tanah, baik dengan atau tanpa mencampur bagian permukaan tersebut dengan tanah di bawahnya. Untuk lahan kering, hal ini akan meningkatkan perkolasi. Untuk lahan sawah, pencampuran akan secara aktif melepaskan garam ke dalam air, yang kemudian harus dibuang dengan cara penggelontoran permukaan. Pada kawasan sawah tadah-hujan, ini dapat dilakukan selama musim kemarau ketika tanah lebih keras dan pekerjaannya menjadi lebih mudah, antara lain untuk membantu proses pencucian pada saat musim hujan berikutnya mulai.

11 Mengeruk lapisan permukaan (endapan) adalah tidak praktis dan mahal Untuk mengeruk lapisan liat/debu di permukaan adalah sesuatu yang menarik sebagai cara tercepat untuk membuang garam. Bagaimana pun juga perlu dipikirkan, bahwa hanya 1 cm endapan per hektar sama dengan 100 meter kubik. Satu meter kubik kurang lebih sekitar 15 gerobak dorong (wheel barrows) penuh, dan standar muatan truk besar adalah 8 sampai 10 ton. Pilihan ini hanya dapat dibenarkan dalam keadaan pengecualian, seperti pembersihan untuk tanaman yang menghasilkan uang dalam jumlah besar. Dalam hal ini, keuntungan secara ekonomis sudah harus dikalkulasikan terlebih dahulu. Sebagai tambahan, lahan harus disiapkan dengan hati-hati agar tidak terjadi intrusi air garam dari lahan di sekitarnya. Pengerukan tanah yang bergaram secara layak juga merupakan masalah; penimbunan kawasan pantai mungkin efektif dilihat dari segi salinitas, tetapi membawa resiko lain bagi lingkungan.

12 Gypsum Gypsum menggantikan ion sodium dalam tanah dengan kalsium, dan sebagai akibatnya secara aktif membuang sodium dan meningkatkan perkolasi tanah. Pilihan ini dapat diaplikasikan hanya ketika pH tanah lebih tinggi dari 8,5 (misalnya tanah sodik) dan jika cara mekanis sederhana tidak efektif menghancurkan lapisan padat liat/debu. Gypsum tersedia di Aceh dan harganya bervariasi antara $ 100 sampai $ 200 (sekitar Rp – Rp ) untuk kebutuhan per hektar.

13 Pupuk kimia BUKAN solusinya Pupuk tidak menyelesaikan masalah salinitas tanah. Pupuk hanya sebagai sumber nutrisi tanaman dan tidak dapat membuang garam dari tanah. Akan tetapi pupuk organik dan pemulsaan dapat membantu menurunkan salinitas tanah dengan memperbaiki struktur tanah dan dengan demikian juga perkolasi-nya.

14 Upaya-upaya tambahan Beberapa teknik seperti sistem tanam, pupuk dan pengelolaan air yang tepat dapat mambantu menurunkan salinitas tanah, tetapi tidak satu pun di antaranya yang bisa menggantikan cara pencucian dengan menggunakan air bersih.

15 Tanaman alternatif Tanaman yang toleran terhadap garam mungkin dapat menjadi pilihan praktis selama proses rehabilitasi. Berikut ini adalah daftar singkat dari tanaman-tanaman yang toleran terhadap garam. Namun demikian, perlu dipertimbangkan bahwa memperkenalkan tanaman baru tidaklah mudah. Evaluasi secara teliti menyangkut kemampuan adaptasi, pasar dan hambatan- hambatan teknis harus dihindarkan, dan saran dari para ahli sangat dibutuhkan.

16 Daftar tanaman yang memiliki toleransi tinggi/sedang terhadap garam

17 Melakukan monitoring secara teliti adalah penting Walaupun butir-butir di atas memberikan petunjuk prinsip-prinsip reklamasi tanah, monitoring lahan pertanian sangat penting dilakukan baik melalui pengamatan maupun pengecekan salinitas.

18 TERIMA KASIH


Download ppt "Rehabilitasi lahan pasca bencana alam Tsunami di Aceh Oleh ; -S-Sandi Yosepa -Adi Nugroho -Real Sukmana -Yunan Hadi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google