Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Sastra Perempuan Jepang. Penulis Perempuan Ada Higuchi Ichiyo dan Yosano Akiko yang mengawali kesusastraan perempuan Jepang di zaman Meiji. Tahun 1911,

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Sastra Perempuan Jepang. Penulis Perempuan Ada Higuchi Ichiyo dan Yosano Akiko yang mengawali kesusastraan perempuan Jepang di zaman Meiji. Tahun 1911,"— Transcript presentasi:

1 Sastra Perempuan Jepang

2 Penulis Perempuan Ada Higuchi Ichiyo dan Yosano Akiko yang mengawali kesusastraan perempuan Jepang di zaman Meiji. Tahun 1911, Hiratsuka Raicho menerbitkan majalah sastra feminis Seito (Blue Stocking ) dimana penulis-penulis seperti Yosano Akiko & Okamoto Kanoko. Ketika gerakan sosialisme muncul di zaman Showa, muncul penulis perempuan beraliran kiri seperti Hirabayashi Taiko, Miyamoto Yuriko, Sata Ineko yang kesemuanya akhirnya dipenjara. Penulis perempuan terkenal lainnya adalah Hayashi Fumiko dan Ariyoshi Sawako yang berempasis kepada rakyat jelata. Sastra proletarian berupa puisi ditulis oleh Ishigaki Rin, Ibaragi Noriko. Pasca perang, penyair perempuan Jepang ada Kor Rumiko, Tomioka Taeko Atsumi Ikuko yang peduli terhadap isu feminis dengan pespektif demoralisasi dan materialsme pasca perang

3 Sastra Kontemporer Sementara untuk posmodern kosmopolitan ada novelis Kurahashi Yumiko, Selain itu ada Tada Chimako (penyair) dan Kanai Mieko sebagai penulis fiksi dan puisi bertemakan kekerasan dan erotisme yang merupakan bentuk perlawanan dari generasi tahun Kemudian ada Yoshimoto Banana, Tawada Yoko, Kanehara Hitomi dll.

4 Higuchi Ichiyo

5 HIGUCHI ICHIYO( ) Higuchi Ichiyo adalah salah satu penulis Jepang terkenal yang bahkan namanya diabadikan di uang 5000 Yen, dimana ia memulai kariernya di Zaman Meiji. Ichiyo memiliki nama asli natsu, terlahir sebagai keluarga samurai kelas rendah, pada umur 17 ia menjadi pengurus rumah tangga keluarganya karena kakak dan ayahnya mati. Namun saat itu tulisan perempuan dimarginalisasi dan dikritik oleh penulis pria, diberi label “women’s-style writing (joryu bungaku) dimana isinya emosional dan terlalu pribadi.

6 Higuchi Ichiyo Karya pertama Higuchi adalah Yamizakura (Flowers at dusk) dan “wakarejimo” (The last frost of spring) di tahun 1892, yang muncul di majalah sastra Musashino. Tema-tema awalnya adalah mengenai kemiskinan, kelas sosial, peran wanita, ekpestasi sosial dll. Tapi Higuchi Ichiyo meninggal di usia 24 tahun akibat TBC. Masterpiece-nya “Takekurabe” dikritisi Mori Oogai sebagai karya besar karena zaman itu masih sedikit sekali penulis perempuan.

7 Karya-Karya Higuchi Ichiyo Takekurabe (Child’s play), bercerita tentang anak- anak yang tinggal di daerah Yoshiwara, pemukiman rumah bordil terkenal di Zaman Meiji Jyusanya (13 th night), tentang pernikahan 2 keluarga karena alasan prestise membuat si perempuannya tertekan. Nigorie (Muddy Waters), bercerita tentang perempuan-perempuan yang terbelit ekonomi yang sulit sehingga mereka terpaksa menjadi geisha.

8 Yosano Akiko

9 Yosano Akiko 7 December May 1942 Terlahir sebagai putri saudagar kaya di Sakai, Osaka Tahun 1901, menikah dengan Yosano Tekkan, editor majalah Myojo (New Poetry Society), Akiko sendiri ikut tergabung dalam Myojo sejak SMA Aktivist Feminist Tangled Hair, As a human and as a woman, Newly Translated of “Tale of Genji”, etc.

10 Yosano Akiko Yosano Akiko terkenal sebagai penulis wanita paling produktif sekaligus paling kontroversial. Sebagai penganut paham feminist liberal, Akiko menginginkan kesamaan hak dalam menyuarakan ide dan pikiran di segala bidang, salah satunya mengenai perang. Puisi “Brother” (1904) bercerita tentang penentangannya terhadap perintah kaisar terhadap adiknya untuk pergi berperang di perang Russo-War

11 Puisi Kimi Shini Tamau Koto to Nakare Puisi ini ditujukan kepada adiknya yang akan pergi ke medan perang di Port Arthur (Perang Jepang-Rusia tahun 1904) Kontroversial ; kritik terhadap kaisar oleh seorang wanita Tapi Yosano tidak ditangkap, Yosano sendiri menyatakan bahwa puisinya hanya ekspresi perasaannya saja. Meski begitu, di antara kritikus pria ia tetap dihujat, dianggap“Hikokumin” (UnJapanese),“Ranshin”(Unpatriotic),” Zokushi”(traitor). (Omachi Keigetsu) Ito Nobuyoshi : menganggap Yosano sama dengan Kotoku Shusui karena retorika anti kaisar.

12 Yosano Akiko sebagai feminis “Tidak ada yang bisa anda lakukan jika segala sesuatunya sesuai dengan keegoisan pria yang mengikat perempuan sebagai mainan seks dan peralatan dapur” Dengan menggunakan konsep mobilitas, Yosano berusaha menggerakkan perempuan Jepang untuk bangkit. Hal itu digambarkan dengan puisinya, The day that mountain moves (1911)

13 The Day That Mountains Move

14 Hayashi Fumiko

15 Profil Hayashi Fumiko ( )  Lahir di Fukuoka, 1904  Terlahir dari keluarga miskin sehingga ia sering berpindah-pindah tempat.  Karya pertamanya “Houroki” jadi best seller tahun 1930 karena gaya berceritanya dari sudut pandang rakyat jelata, sering juga disebut sastra proletariat  Di masa perang asia-pasifik, menjadi jurnalis perang perempuan pertama

16 Karya-karya Hayashi Fumiko Houroki (diary of a vagabond); diary ttg Hayashi Fumiko yang berpindah-pindah tempat Bangiku (Late Chrysanthemum); tentang geisha tua yang ingin mandiri Ukigumo (Floating Cloud); seorang gadis pergi bekerja ke daerah postkolonial krn tdk tahan dgn ideologi patriarki & kontrol negara Shitamachi (Down Town); perjuangan hidup janda tentara di masa pasca perang, di wilayah pinggiran kota. Borneo’s Daiyamondo; tentang jugun ianfu di kalimantan

17 TENTANG NOVEL “UKIGUMO” Novel “Ukigumo” bercerita tentang perempuan bernama Yukiko yang mencari kehidupan yang lebih baik dengan latar belakang masa perang Asia-Pasifik. Berbeda dengan perempuan lainnya, Yukiko berani melepaskan diri dari ikatan keluarga dan sistem patriarki, menentang konsep dan kebijakan pemerintah pada masa itu yang baginya merugikan perempuan serta menolak penindasan yang dilakukan kaum pria terhadap perempuan. Yukiko berjuang agar dirinya tetap bertahan hidup dan bebas dari kekangan apapun. Akhirnya setelah perang usai, ketika kondisi masyarakat pada saat itu suram akibat kekalahan Jepang, Yukiko justru bertransformasi menjadi perempuan yang optimis, kuat dan mandiri.

18 Tranformsi Tokoh Koda Yukiko dalam novel “Ukigumo” sebagai representasi feminisme di masa perang dan pasca perang Asia Pasifik Masa Perang Pasca Perang YukIkoYukIko YukIkoYukIko Kontrol negara pemerkosaan Sistem Patriarki Jepang Vietnam Jepang YukIkoYukIko YukIkoYukIko pengaruh mandiri optimis Kuat Tegas Bebas

19 Contoh feminisme di masa perang dalam novel “Ukigumo” 「加野さん、私ね、内地では、どうにも仕様がなくって、こ こへ志願 ( しがん)してきたんですの。。。加野さんは、お判 りなるでしょう?あの戦争のなかで、若い女が、毎日、一億 玉砕(いちおくのぎょくさい)の精神で、どうして暮らして ゆけて?私、気まぐれで、こんな遠いところへ来たんじゃな いのよ。。何処かへ、流れて行きたかったの。 (浮雲、 1951, hlm. 47 ) Kano, aku...karena bagaimanapun di Jepang tidak bisa berbuat apa- apa, makanya melamar untuk datang kesini. Kano mengertikan? Di tengah perang yang seperti itu, perempuan muda seperti aku bagaimana bisa menjalani hidup sehari-hari dengan semangat “tumpah darah demi negara”. Aku, bukan karena iseng datang ke tempat yang jauh seperti ini...aku ingin pergi dan mengalir ke manapun... (Ukigumo, 1951, hlm. 47)

20 Kritik Fumiko terhadap pria 「男って嘘つきよ。女を口の先でまるめて、自分の境界(きょうか い)はちゃんとしておくのね。私を、こんなところへ連れて来て、 思い知らせるなんてひどいは。日本へかえったら、何もかも昔の生 活をきれいにして、君と二人で、日雇い(ひやとい)人夫でもして 生きようなんて云って。。。」 (浮雲、 1951,p.89 ) “Laki-laki itu pembohong. Mereka memperdayai perempuan, kemudian menjaga agar dunia mereka tetap bersih. Sungguh kejam, membawaku ke tempat seperti ini dan membiarkan aku menyadarinya. Kau berkata kalau kita kembali ke Jepang, apa yang terjadi di masa lalu bisa kita bersihkan dan kita bisa hidup berdua sebagai pekerja harian...” (Ukigumo, 1951, hlm.89)

21 Keinginan untuk mandiri 「一人でね。でも、いいわね。男のひとは、何とか、 落ちつくさきがみつかるもんだけど、女ってものは、 三界に家なしだから」 (浮雲、 1951, p.387 ) “Aku sendirian. Tetapi....tidak apa-apa. Laki-laki itu....bagaimana ya mengatakannya...akan selalu menemukan tempat tinggalnya, tetapi perempuan....tidak akan pernah memiliki rumahnya sendiri di tiga dunia sekalipun” (Ukigumo, 1951,p.387)

22 Melepaskan diri dari ikatan keluarga (patriarki) 早く、私だけの居場所が欲しいのよ。 (浮雲、 1951, p. 100 ) Aku ingin segera mendapatkan tempat yang hanya dimiliki aku sendiri. (Ukigumo, 1951, hlm.100) [ あら、厭なひとね、お嫁さんになんてならないは。田舎へ帰るっ て云うのは、そんな気持ちで云ってるんじゃないのよ。私には、私 の生き方があるから、さよならをしに行くんじゃないの。。 (浮雲、 1951, p. 240 ) “Sungguh orang yang menyebalkan...aku tidak bisa menjadi pengantin. Ketika aku bilang akan pulang ke kampung, bukan untuk hal-hal seperti itu. Karena aku sudah menemukan jalan hidupku sendiri, aku mungkin akan datang untuk mengucapkan selamat tinggal kepada mereka” (Ukigumo, 1951, hlm. 240)

23 Yoshimoto Banana

24 Yoshimoto Banana adalah nama pena dari penulis Mahoko Yoshimoto. Ia memilih Banana supaya terdengar “kawaii” sekaligus androginy Novel debutnya adalah Kitchen, tahun 1986, dan langsung sukses bahkan dibuat filmnya baik di Jepang dan di Hongkong. Meraih penghargaan Kaien Newcomer Writes Prize Umitsubame First novel prizee, 16 th Izumi Kyoka Literary Prize tahun 1988 Novelnya yang lain, Goodbye Tsugumi, juga dibuat versi filmnya tahun 1990 oleh sutradara terkenal Jun Ichikawa. Tema yang kerap diangkap adalah cinta & persahabatan, kekuatan keluarga, efek dari kehilangan semangat hidup dsbnya.

25 Novel Kitchen Bercerita tentang Mikage, yang setelah kematian neneknya, hidup sebatang kara, pindah ke rumah Yuichi Tanabe, kenalan neneknya dan jatuh cinta dengan dapur di apartemen Tanabe. Mikage ini hanya bisa tidur di dapur. Tanabe tinggal bersama ibunya, yang sebetulnya adalah ayahnya(transgender). Karena tinggal bersama, banyak pihak yang tak suka, seperti pacar Tanabe & mantan Mikage. Suatu hari Ibu Tanabe dibunuh seseorang dan setelah kematiannya, Tanabe menghilang. Beberapa bulan kemudian, Mikage menemukan Tanabe di suatu penginapan. Tanabe ingin makan Katsudon, dan demi itu Mikage naik taksi dan menempuh jarak 60 km untuk membelikan Katsudon. Barulah saat itu ia sadar ia menyukai Tanabe.

26 Analisis Novel Kitchen Dalam novel Kitchen, dapat ditemukan Cinta, kematian, kecantikan fisik, kehangatan keluarga dsbnya. Yoshimoto membuat kematian sebagai katarsis dari cinta. Kitchen sendiri simbol kehangatan keluarga bagi Yoshimoto, bagaimanapun bentuk keluarga tersebut. Dalam keluarga Tanabe, Mikage merasakan kehidupan normal, meski keluarga itu bukan spt nuclear family, ada ayah,ibu & anak.

27 Hitomi Kanehara

28 Kanehara Hitomi ; Subculture Literature Kanehara Hitomi memenangkan akutagawa prize tahun 2004 atas karyanya “Hebi to Piasu” (Snake & Earrings). Pada saat itu ia berusia 20 tahun. Kanehara Hitomi menjadi kontroversi karena penampilannya ketika ia menghadiri award tersebut, bahu terbuka, baju yang memperlihatkan tali bra, rok mini, boots sampai paha, aneka piercing dan soft lens warna abu-abu. Hitomi sendiri DO dari SMA. Media Jepang memperlakukan Hitomi seolah ia adalah ninki aidoru.

29 Hebi ni Piasu Tokoh utama dalam novel Hebi ni Piasu adalah Lui (Lui Vitton) dan Ama (Amadeus), yang mencoba melakukan modifikasi tubuh (Shintai kaizou) dengan cara mentato Lui. Design tato tsb adalah naga dan jerapah. Lui juga menindik lidahnya. Lui menggunakan tubuhnya untuk tato tsb sehingga akhirnya ia memiliki hubungan gelap dengan Shiba (si pentato). Pada akhirnya, Ama meninggal di tangan Yakuza. Setelah itu, Lui mencari nilai hidup. Ia merasa hidup ketika ia merasa sakit, makanya ia menindik & mentato tubuhnya. Awalnya ia melarang Shiba memberi mata pada tato naga karena takut spirit naga itu akan menghilang seperti cerita legenda China, tapi Shiba diam-diam tetap menggambar mata naga, memberi nyawa pada tato naga, sekaligus memberi hidup bagi Lui

30 Post Bubble & Subculture Kritikus Seni, Sawaragi Noi mengidentifikasikan subculture (budaya rendahan) Jepang sebagai efek dari bubble era. Subculture sendiri bermakna budaya yang berasal dari kerja rendahan seperti musik hip hop yang berawal dari kalangan budak di Amerika. Subculture erat kaitannya dengan Popular Culture Yang termasuk subculture di Jepang adalah otaku, Gyaru, Enjokosai, Furita- (Freeter), Piercing, tatoo dsbnya.


Download ppt "Sastra Perempuan Jepang. Penulis Perempuan Ada Higuchi Ichiyo dan Yosano Akiko yang mengawali kesusastraan perempuan Jepang di zaman Meiji. Tahun 1911,"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google