Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

. Perkembangan Science dan Komputasi Numerik Fenomena Alam Observasi Hypotesis Percobaan fisik Komputasi numerik (simulasi ) Teori Percobaan untuk.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: ". Perkembangan Science dan Komputasi Numerik Fenomena Alam Observasi Hypotesis Percobaan fisik Komputasi numerik (simulasi ) Teori Percobaan untuk."— Transcript presentasi:

1

2

3

4

5 . Perkembangan Science dan Komputasi Numerik Fenomena Alam Observasi Hypotesis Percobaan fisik Komputasi numerik (simulasi ) Teori Percobaan untuk Pembuktian

6 » Fenomena Alam : Suatu kejadian alam yang terjadi nyata dalam kehidupan ini, contoh : gerhana bulan, matahari, meteor jatuh » Observasi : Tindakan yang dilakukan untuk meneliti suatu kejadian yang sedang terjadi » Hypotesis : adalah ide, pendapat, pemikiran atau pernyataan yang merupakan dugaan mengenai apa saja yang sedang kita amati dalam usaha untuk memahami permasalahan yang ada setelah kita melakukan observasi » Percobaan untuk Pembuktian : setelah adanya suatu ide atau gagasan tadi mencoba untuk melakukan percobaan untuk memperoleh pembuktian, melalui percobaan fisik ( nyata ) dan komputasi numerik(simulasi ) bahan tiruan » Sehingga menghasilkan teori atas fenomena tadi

7 . 12 lapisan bumi 4096 daerah 1024 daerah Total sel: 50 juta sel tiga dimensi. Untuk simulasi 10 menit memerlukan 30 milyar perhitungan. Padahal diperlukan simulasi perioda 1 tahun. Simulasi perambatan panas pada Belahan bumi Selatan Simulasi adalah suatu proses perancangan model dari suatu sistem nyata dan pelaksanaan eksperimen-eksperimen untuk memahami tingkah laku sistem Belahan Bumi

8 . Kecepatan proses tiap prosesor: data/s data total data dalam 1 detik: x 10 = data Kita gunakan pemrosesan paralel. Lebih dari satu prosesor yang bekerja, sehingga batasan transmisi data tersebut bisa diatasi. Datanya banyak sekali, dan kita perlu kecepatan tinggi. Bagaimana ini? data data

9

10 Software tradisional umumnya dibuat untuk komputasi serial (Gambar 1) yang dijalankan oleh prosesor tunggal dimana sebuah persoalan dipecah ke dalam instruksi yang dieksekusi secara berurutan dan hanya satu instruksi yang boleh dieksekusi pada saat yang sama

11 Pada komputasi paralel (Gambar 2) sebuah persoalan dipecah menjadi beberapa bagian yang dapat diselesaikan pada saat yang bersamaan. Setiap bagian selanjutnya dipecah menjadi instruksi yang berurutan dan masing-masing bagian dikerjakan oleh prosesor yang berbeda. Sumber daya komputasi yang dimaksud dapat berupa : sebuah komputer tunggal dengan beberapa prosesor; beberapa komputer yang terhubung dalam jaringan; maupun kombinasi dari keduanya.

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24 CPU memory CPU

25

26

27

28

29

30 memory CPU memory CPU memory CPU memory NETWORK CPU memory CPU memory CPU node

31

32 CPU memory CPU memory CPU memory CPU NETWORK node

33 -Ide awal komputasi grid dimulai dengan adanya distributed computing, yaitu mempelajari penggunaan komputer terkoordinasi yang secara fisik terpisah atau terdistribusi. -Distributed computing. Seperti yang tercermin dari namanya, distributed computing berarti komputasi yang terdistribusi.

34 - Proses komputasi tidak terjadi dalam satu komputer saja akan tetapi didistribusikan ke beberapa komputer. - Analoginya seperti kerja kelompok membuat kliping, semua anggota kelompok mencari bahan-bahan berdasarkan pembagian tugas kemudian bahan tersebut akhirnya dikumpulkan menjadi satu berbentuk kliping sebagai bentuk karya kelompok. - Analogi lain bisa berupa kelompok-kelompok kerja lain semisal kantor, pabrik, dll. Intinya proses tersebar dalam kelompok, namun menghasilkan satu output. Distributed computing adalah salah satu contoh parallel processing (pemrosesan paralel).

35 - Sistem terdistribusi membutuhkan aplikasi yang berbeda dengan sistem terpusat. -Kemudian berkembang lagi menjadi parallel computing yang merupakan teknik komputasi secara bersamaan dengan memanfaatkan beberapa komputer secara bersamaan.

36 Grid Computing vs Komputasi Paralel -Komputasi paralel bersifat homogen (seluruh resource yang digunakan Serupa) sedangkan komputasi grid bisa bersifat heterogen (berasal dari Bermacam macam resource yang berbeda) ataupun homogen. -Komputasi paralel hanya terdiri dari satu cluster sedangkan komputasi grid bisa terdiri dari beberapa cluster -Pembagian job execution dalam komputasi paralel harus sama besar antar tiap resource, sedangkan pada komputasi grid tidak harus sama


Download ppt ". Perkembangan Science dan Komputasi Numerik Fenomena Alam Observasi Hypotesis Percobaan fisik Komputasi numerik (simulasi ) Teori Percobaan untuk."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google