Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

C H A P T E R 9 PERSEDIAAN: MASALAH PENILAIAN TAMBAHAN Intermediate Accounting IFRS Edition Kieso, Weygandt, and Warfield.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "C H A P T E R 9 PERSEDIAAN: MASALAH PENILAIAN TAMBAHAN Intermediate Accounting IFRS Edition Kieso, Weygandt, and Warfield."— Transcript presentasi:

1

2 C H A P T E R 9 PERSEDIAAN: MASALAH PENILAIAN TAMBAHAN Intermediate Accounting IFRS Edition Kieso, Weygandt, and Warfield

3 1.Menggambarkan dan mengaplikasikan aturan yang terendah antara biaya atau nilai bersih yang terealisasi 2.Menjelaskan kapan perusahaan menilai persediaan dengan nilai bersih yang terealisasi 3.Menjelaskan kapan perusahaan menggunakan metode untuk menilai persediaan 4.Mendiskusikan permasalahan akuntansi terkait komitmen pembelian 5.Menentukan persediaan akhir dengan menggunakan metode laba kotor 6.Menentukan persediaan akhir menggunakan metode persediaan eceran 7.Menjelaskan bagaimana untuk melaporkan dan menganalisa persediaan

4 Situasi Penilaian Khusus Nilai Penjualan Relatif Komitmen Pembelian Terendah antara Biaya atau Nilai Bersih yg Realisasi (LCNRV) Dasar Penilaian Metode Laba Kotor Metode Persediaan Eceran Penyajian dan Analisis Nilai Bersih yg terealisasi Iilustrasi dari LCNRV Aplikasi dari LCNRV Pencatatan Nilai Realisasi Bersih Penggunaan cadangan Pemulihan Kerugian atas Persediaan Persentase Laba Kotor Konsep Metode Konvensional Item Spesial PenyajianAnalisis Persediaan: Masalah Penilaian Tambahan

5 Nilai Bersih yang Realisasi LO 1 Describe and apply the lower-of-cost-or-net realizable value rule. Perkiraan harga penjualan dalam aktivitas bisnis normal di kurangi dengan taksiran biaya untuk menyelesaikan dan perkiraan biaya penjualan Illustration 9-1 Nilai Persediaan yang belum selesaiRp.1,000 Dikurangi : Perkiraan By PenyelesaianRp. 50 Perkiraan By penjualanRp.200 Rp. 250 Nilai Realisasi BersihRp. 750

6 Illustration of LCNRV: Regner Foods menghitung persediaan dengan LCNRV. LO 1 Describe and apply the lower-of-cost-or-net realizable value rule. Illustration 9-3 Makanan Biaya Nilai Besih terealisasi Nilai Akhir Persediaan Bayam $ 80, $ 120, $ 80, Wortel $ 100, $ 110, $ 100, Buncis potong $ 50, $ 40, Kacang Polong $ 90, $ 72, Campuran Sayuran $ 95, $ 92, $ 384, Nilai Akhir Persediaan : BayamBiaya ($80,000) ini dipilih karena lebih rendah dibandingkan nilai bersih terealisasi WortelBiaya ($100,000) ini dipilih karena lebih rendag dibandingkan nilai bersih terealisasi Buncis potongNilai bersih terealisasi ($40,000) ini dipilih karena lebih rendah dari biaya Kacang PolongNilai bersih terealisasi ($72,000) ini dipilih karena lebih rendah dari biaya Campuran SayuranNilai bersih terealisasi ($92,000) ini dipilih karena lebih rendah dari biaya

7 Illustration 9-4 Penerapan Metode LCNRV LO 1 Describe and apply the lower-of-cost-or-net realizable value rule. dengan LCNRV BiayaLCNRVSetiap Item Kelompok Besar Total Persediaan Beku Bayam $ 80, $ 120, $ 80, Wortel $ 100, $ 110, $ 100, Kacang potong $ 50, $ 40, Total yg beku $ 230, $ 270, $ 230, Kaleng $ 90, $ 72, Kacang Polong $ 95, $ 92, Campuran Sayuran $ 185, $ 164, $ 415, $ 434, $ 384, $ 394, $ 415,000.00

8 Metode Penerapan LCNRV LO 1 Describe and apply the lower-of-cost-or-net realizable value rule. ►Dalam kebanyakan situasi, perusahaan menghargakan persediaan pada item dengan dasar item ►Aturan pajak pada beberapa negara menyarankan perusahaan menggunakan dasar setiap item ►Pendekatan setiap item memberikan nilai terendah untuk tujuan laporan posisi keuangan. ►Metode ini harus di aplikasikan secara konsisten dari satu periode ke periode lainnya

9 Beban pokok penjualan (before adj. to NRV) $ 108,000 Persediaan akhir (cost)82,000 Persediaan akhir (at NRV) 70,000 Persediaan 12,000 Kerugian karena penurunan to NRV 12,000 Persediaan 12,000 Beban pokok penjualan12,000 Metode Kerugian Metode Kerugian Metode COGS Metode COGS LO 1 Describe and apply the lower-of-cost-or-net realizable value rule. Mencatat Nilai Bersih yg Terealisasi, Bukan Biaya

10 Penyajian dalam laporan posisi keuangan LO 1 Describe and apply the lower-of-cost-or-net realizable value rule. Laporan sebagian

11 Penyajian dalam laporan R/L LO 1

12 Penggunaan Penyisihan LO 1 Describe and apply the lower-of-cost-or-net realizable value rule. Sebagai ganti mengkredit rekening persediaan untuk penyesuaian nilai bersih yang dapat terealisasi, perusahaan pada umumnya menggunakan rekening penyisihan Penyisihan untuk Mengurangi persediaan to NRV 12,000 Kerugian karena penurunan to NRV 12,000 Loss Method Loss Method

13 Penyajian dalam laproran posisi keuangan LO 1 Describe and apply the lower-of-cost-or-net realizable value rule. Laporan sebagian

14 Pemulihan Kerugian atas Persediaan LO 1 Describe and apply the lower-of-cost-or-net realizable value rule. ►Jumlah catatan penurunan dibatalkan ►Pembatalan terbatas pada jumlah asli penurunan yg tercatat Melanjutkan contoh Rcardo, diasumsikan nilai bersih yang terealisasi meningkat menjadi $74,000 (peningkatan $4,000). Ricardo membuat catatan dibawah ini, menggunakan metode kerugian. Pemulihan kerugian atas persediaan 4,000 Penyisihan u mengurangi persediaan ke NRV 4,000

15 Situasi Penilaian Khusus Berangkat dari aturan LCNRV dapat dibenarkan dalam situasi ketika : ► Sulit untuk menentukan biaya, ► Item dapat segera di pasarkan pada harga pasar yang berlaku, and ► Unit dari produk dapat dipertukarkan Dua situasi umum dimana NRV adalah aturan umum u menilai persediaan : ► Asset pertanian ► Komoditas yang dimiliki oleh pedagang broker

16 LO 2 Explain when companies value inventories at net realizable value. Persediaan Pertanian Asset biologis (diklasifikasikan sebagai asset tidak lancar) adalah hewan yang hidup atau tanaman, seperti domba, sapi, pohon buah-buahan, atau tanaman kapas. ► Asset biologis diukur pada pengakuan awal dan pada setiap akhir periode pelaporan pada nilai wajar di kurangi biaya penjualan (NRV). ► Perusahaan mencatat untung dan rugi karena perubahan dalam NRV dari asset biologis dalam pendapatan ketika itu muncul. NRV

17 LO 2 Explain when companies value inventories at net realizable value. Agricultural Inventory Hasil pertanian adalah produk yangdihasilkan asset bilogis, seperti wol dari lembu, susu dai kerbau, memetik buah dari pohon buah, atau kapas dari pohon kapas. ► Hasil pertanian diukur dengan nilai wajar dikurangi biaya penjualan (NRV) pada titik panen (harvest) ► Setelah panen, pada NRV menjadi biaya. NRV

18 LO 2 Explain when companies value inventories at net realizable value. Illustration : diasumsikan Bancroft Dairy menghasilkan susu untuk dijual ke daerah pembuat keju. Bancroft mulai beroperasi pada tanggal 1 Januari 2011, dengan membeli 420 ekor sapi perah seharga € Bancroft memberikan informasi terkini terkait dengan pemerahan sapi. Illustration 9-9 Memerah susu sapi Nilai tercatat, 1 Januari , Perubahan nilai wajar karena pertumbuhan dan perubahan harga 35, Penurunan nilai wajar karena panen (1,200.00) Perubahan nilai tercatat 33, Nilai tercatat, 31 Januari , Susu yg dipanen selama Januari 36,000.00

19 LO 2 Explain when companies value inventories at net realizable value. Bancroft membuat jurnal berikut untuk mencatat perubahan dalam catatatn nilai sapi pemerahan. Laba atau rugi yg blm terealisasi—pendapatan 33,800 Asset biologis- Sapi perah33,800 Illustration 9-9

20 LO 2 Explain when companies value inventories at net realizable value. Laba atau rugi yg blm terealisasi—pendapatan 33,800 Asset biologis- sapi perah33,800 Dilaporkan dalam laporan posisi keuangan lapoan Asset Biologis - Sapi Perah sebagai aset tidak lancar pada nilai wajar dikurangi biaya penjualan (nilai realisasi bersih). Dilaporkan sebagai "Pendapatan dan beban lain " pada laporan laba rugi.

21 LO 2 Illustration: Bancroft membuat ringkasan jurnal berikut untuk mencatat susu yg dipanen untuk bulan Januari. Laba atau rugi yg blm terealisasi—pendapatan 36,000 Persediaan susu36,000 Dengan asumsi susu dipanen pada bulan Januari dijual kepada pembuat keju lokal € , Bancroft mencatat penjualan sebagai berikut. Harga pokok penjualan 36,000 Kas38,500 Penjualan 38,500 Persediaan susu36,000

22 LO 2 Explain when companies value inventories at net realizable value. Pedagang komoditi broker Umumnya mereka mengukur persediaan pada nilai wajar dikurangi biaya penjualan (NRV), dengan perubahan NRV diakui di laporan laba rugi pada periode perubahan. ► Mebeli atau menjual komoditi ( seperti panenjagung, gandum, logam mulia, minyak pemanas ). ► Tujuan utama adalah untuk menjual komoditas dalam waktu dekat dan menghasilkan keuntungan dari fluktuasi harga. NRV

23 Suatu masalah khusus timbul jika suatu kelompok yang terdiri dari unit-uni yang berbeda di beli dengan suatu harga sekaligus, disebut dengan pembelian sekeranjang. Penilaian Dengan menggunakan Nilai Jual Relatif LO 3 Explain when companies use the relative sales value method to value inventories.

24 Digunakan ketika membeli unit bervariasi dalam satu lump sum pembelian. Penilaian Dengan menggunakan Nilai Jual Relatif E9-9: Larsen Realty Corporation membeli sebidang tanah yang tidak digarap untuk $ Tanah ini ditingkatkan dan dibagi lagi menjadi kapling bangunan dengan biaya tambahan sebesar $ Kapling bangunan Ini semua dengan ukuran yang sama, tetapi karena perbedaan lokasi yang ditawarkan dijual dengan harga yang berbeda sebagai berikut. Beban usaha yang dialokasikan untuk proyek ini berjumlah $ Instructions: Hitung laba bersih direalisasikan pada operasi ini sampai saat ini. LO 3 Explain when companies use the relative sales value method to value inventories.

25 E9-9 (Relative Sales Value Method): LO 3 Explain when companies use the relative sales value method to value inventories. Klp No Kapling x Harga per kapling =Harga Penjualan Harga Penjualan Relatif xTotal Biaya=Biaya Alokasi Biaya per Kapling 19 $ 3, $ 27, ,000/125,000 $ 85, $ 18, $ 2, $ 4, $ 60, ,000/125,000 $ 85, $ 40, $ 2, $ 2, $ 38, ,000/125,000 $ 85, $ 25, $ 1, $ 125, $ 85, Klp Kapling terjual harga per kapling Total Penjualan Biaya per kapling Total HPPPerhitungan Pendapatan Bersih 14 $ 3, $ 12, $ 2, $ 8,160.00Penjualan $ 78, , $ 32, , ,760.00HPP 53, , $ 34, , ,120.00Laba kotor 24, $ 78, $ 53,040.00Biaya 18, Pendapatan Bersih $ 6,760.00

26 ► Umumnya penjual mempertahankan nama pada barang dagangannya. ► Pembeli tidak mengakui aset atau kewajiban. ► Jika material, pembeli harus mengungkapkan rincian kontrak dalam catatan ► Jika harga kontrak lebih besar dari harga pasar, dan pembeli menduga bahwa kerugian akan terjadi ketika pembelian, Pembeli harus mengakui kewajiban dan kerugian yang sesuai dalam periode di mana penurunan seperti harga pasar berlangsung. LO 4 Discuss accounting issues related to purchase commitments. Komitmen pembelian- suatu masalah khusus

27 LO 4 Discuss accounting issues related to purchase commitments. Illustration: St. Regis Paper Co. menandatangani kontrak penebangan yang harus dipenuhi tahun 2013 seharga $10,000,000 dan nilai pasar hak penebangan pada 31 desember 2012 adalah $7,000,000. Jurnal berikut dibuat pada 31 desember 2012 : Laba rugi yg blm terealisasi—pendapatan3,000,000 Kewajiban pada Komitmen pembelian 3,000,000 Pendapatan dan beban lain2 dalam laporan R/L. Kewajiban lancar pada laporan posisi keuangan

28 LO 4 Discuss accounting issues related to purchase commitments. Illustration: ketika st. Regis penebang kayu dengan biaya $10 juta, akan membuat jurna berikut : Pembelian (persediaan) 7,000,000 Kewajiban pada komitmen pembelian 3,000,000 Kas 10,000,000 Asumsikan pemerintah mengizinkan St. Regis u mengurangi harga kontrak dan oleh karena itu komitmennya dengan $1,000,000. Kewajiban komitmen pembelian 1,000,000 laba rugi blm terealisasi-pendapatan1,000,000

29 Bergantung pada tiga asumsi: LO 5 Determine ending inventory by applying the gross profit method. Ukuran Pengganti untuk perkiraan Persediaan (1)Persediaan awal ditambah total pembelian barang sama dengan diperhitungkan. (2)Barang yang tidak dijual harus berada di tangan. (3) Penjualan, dikurangi biaya, pengurang dari jumlah persediaan awal ditambah pembelian, sama dengan persediaan akhir

30 LO 5 Determine ending inventory by applying the gross profit method. Illustration : Cetus Corp memiliki persediaan awal sebesar € dan pembelian sebesar € 200,000, pada harga pokok. Penjualan pada harga jual berjumlah € Laba kotor pada harga jual adalah 30 persen. Cetus menggunakan metode laba kotor sebagai berikut. Illustration 9-13 Persediaan awal (pada harga pokok) $ 60,000 Pembelian (pada harga pokok) 200,000 Barang tersedia (pada harga pokok) 260,000 Penjualan (pada harga jual) $ 280,000 Dikurangi margin kotor (30% dari $280,000) 84,000 Penjualan (pada harga pokok) 196,000 Taksiran persediaan (pada harga pokok) $ 64,000

31 LO 5 Determine ending inventory by applying the gross profit method. Perhitungan persentase laba kotor Illustration 9-16 Laba Kotor pada harga jualPersentase markup pada biaya Ditentukan : 20 %.20 =25% Ditentukan 25 %.25 =33 1/3 % =20%Ditentukan : 25 % =33 1/3 %Ditentukan : 50 %

32 E9-14: Astaire Perusahaan menggunakan metode laba kotor untuk memperkirakan persediaan untuk tujuan pelaporan bulanan. Berikut ini adalah informasi untuk bulan Mei. Instructions: (a) Hitunglah perkirakan persediaan 31 Mei, dengan asumsi bahwa laba kotor adalah 25% dari penjualan. (b) Hitunglah perkirakan persediaan 31 Mei, dengan asumsi bahwa laba kotor adalah 25% dari biaya LO 5

33 E9-14 (Solution): (a) perkiraan persediaan 31 Mei, dengan asumsi bahwa laba kotor adalah 25% dari penjualan. LO 5 Determine ending inventory by applying the gross profit method. Persediaan, 1 Mei (pada biaya) 160, Pembelian (kotor)(pada biaya) 640, Diskon Pembelian (12,000.00) Ongkos Angkut 30, Barang tersedia (pada biaya) 818, Penjualan (pada harga jual) 1,000, Retur penjualan (pada harga jual) (70,000.00) Penjualan bersih (pada harga jual) 930, Pengurangan laba kotor (25 % dari 930,000) 232, Penjualan (pada biaya) 697, Perkiraan persediaan, 31 Mei (pada biaya) 120,500.00

34 (b) Hitunglah perkirakan persediaan 31 Mei, dengan asumsi bahwa laba kotor adalah 25% dari biaya E9-14 (Solution): LO 5 Determine ending inventory by applying the gross profit method. Persediaan, 1 Mei (pada biaya) 160, Pembelian (kotor)(pada biaya) 640, Diskon Pembelian (12,000.00) Ongkos Angkut 30, Barang tersedia (pada biaya) 818, Penjualan (pada harga jual) 1,000, Retur penjualan (pada harga jual) (70,000.00) Penjualan bersih (pada harga jual) 930, Pengurangan laba kotor (20 % dari 930,000) 186, Penjualan (pada biaya) 744, Perkiraan persediaan, 31 Mei (pada biaya) 74, % 100% + 25% = 20% of sales

35 LO 6 Determine ending inventory by applying the retail inventory method. Sebuah metode yang digunakan oleh pengecer, untuk menilai persediaan tanpa perhitungan fisik, dengan mengubah harga eceran biaya. (1)Total biaya dan nilai eceran barang yang dibeli. (2)Total biaya dan nilai eceran dari barang yang tersedia untuk dijual. (3)Penjualan periode berjalan. Mensyaratkan pengecer untuk tetap : Metode konvensional atau Metode biaya (berdasarkan LCNRV)

36 P9-9: Fuque Inc. menggunakan metode persediaan eceran untuk memperkirakan persediaan akhir untuk laporan keuangan bulanan. Data berikut berkaitan dengan departemen tunggal untuk bulan Oktober Instructions: Siapkan persediaan eceran diperkirakan komputasi jadwal menggunakan metode berikut : (1) Conventional (2) Cost LO 6 Determine ending inventory by applying the retail inventory method. BiayaEceran Persediaan awal, 1 okt $ 52, $ 52, $ 78, $ 78, Pembelian 272, , , , Ongkos angkut 16, , Potongan Pembelian 5, , , , Markup tambahan 9, , Pembatalan markup 2, , Markdown (bersih) 3, , Kerugian yg normal 10, , Penjualan 390, ,000.00

37 LO 6 Determine ending inventory by applying the retail inventory method. = By ke Eceran % BiayaEceran Persediaan awal 52,000 52,000 78,000 78,000 Pembelian 272, , , ,000 Ongkos Angkut 16,600 16,600 Potongan Pembelian (5,600) (5,600) (8,000) (8,000) Markup (bersih) 7,000 7,000 Penambahan Tahun berjalan 283, , , ,000 Barang tersedia u dijual 335, , , , Markdown (bersih) (3,600) (3,600) Kerugian normal (10,000) (10,000) Penjualan (390,000) (390,000) Persediaan akhir pada eceran 96,400 96,400 Persediaan akhir pada biaya : $ X 67.00% = $ 64,588 $ 64,588 Conventional Method

38 LO 6 Determine ending inventory by applying the retail inventory method. / By ke Eceran % BiayaEceran Persediaan awal 52,000 52,000 78,000 78,000 Pembelian 272, , , ,000 Ongkos Angkut 16,600 16,600 Potongan Pembelian (5,600) (5,600) (8,000) (8,000) Markdown (bersih) (3,600) (3,600) Markup (bersih) 7,000 7,000 Penambahan Tahun berjalan 283, , , ,400 Barang tersedia u dijual 335, , , , Kerugian normal (10,000) (10,000) Penjualan (390,000) (390,000) Persediaan akhir pada eceran 96,400 96,400 Persediaan akhir pada biaya : $ X 67.49% = $ 65,060 $ 65,060 Cost Method

39 Item Khusus LO 6 Determine ending inventory by applying the retail inventory method.  Biaya pengiriman  Retur pembelian  Diskon pembelian dan potonga  Pengalihan  kekurangan yang normal  kekurangan tidak normal  diskon karyawan

40 Special Items LO 6 Determine ending inventory by applying the retail inventory method. Illustration 9-22 EXTREME SPORT APPREAL BiayaEceran Persediaan awal 1,000 1,800 Pembelian 30,000 60,000 Ongkos angkut Potongan Pembelian (1,500) (3,000) Total 30,100 58,800 Net markups 9,000 Kerusakan normal (1,200) (2,000) Total 28,900 65,800 Pengurang : Net Markdowns 1,400 Penjualan 36,000 Potongan Penjualan (900) 35,100 Diskon karyawan 800 Kerusakann Normal 1,300 27,200 By ke Rasio Eceran= $28,900 =43.9 $65,800 Persediaan akhir pada LCNRV (43.9% X 27,200)= 11,946.50

41 Standar akuntansi memerlukan pengungkapan : LO 7 Explain how to report and analyze inventory. Penyajian Persediaan (1)Kebijakan akuntansi yang dianut dalam mengukur persediaan, termasuk rumus biaya yang digunakan (rata- rata tertimbang, FIFO). (2)Jumlah persediaan tercatat dan jumlah tercatat dalam klasifikasi (barang dagangan, persediaan produksi, bahan baku, barang dalam proses, dan barang jadi). (3)Jumlah persediaan yang dicatat sebesar nilai wajar dikurangi biaya penjualan. (4)Jumlah persediaan yang diakui sebagai beban selama periode berjalan.

42 Standar akuntansi memerlukan pengungkapan : LO 7 Explain how to report and analyze inventory. Penyajian persediaan (5)Jumlah setiap penurunan persediaan yang diakui sebagai beban dalam periode berjalan dan jumlah setiap penurunan pengembalian diakui sebagai pengurang beban pada periode berjalan (6)Keadaan atau peristiwa yang menyebabkan penurunan persediaan. (7)Jumlah tercatat persediaan dijadikan jaminan untuk kewajiban, jika ada.

43 LO 7 Explain how to report and analyze inventory. Rasio yang umum digunakan dalam pengelolaan dan evaluasi tingkat persediaan adalah perputaran persediaan dan rata-rata hari untuk menjual persediaan. Analisis Persediaan

44 Mengukur berapa kali rata-rata perusahaan menjual persediaan selama periode berjalan. LO 7 Explain how to report and analyze inventory. Rasio Perputaran Persediaan Illustration 9-25 Illustration: Dalam laporan tahunan 2009 Tate & Lyle plc (GBR) melaporkan persediaan awal £ , persediaan akhir £ 538,000,000, dan harga pokok penjualan £ juta untuk tahun ini.

45 Ukuran mewakili rata-rata jumlah hari penjualan persediaan yang di mimiliki perusahaan di tangan. LO 7 Explain how to report and analyze inventory. Rata-rata hari u menjual persediaan 365 days / 3.67 times = every 99.5 days Average Days to Sell Illustration 9-25

46 THANKS FOR YOUR ATTENTION AND


Download ppt "C H A P T E R 9 PERSEDIAAN: MASALAH PENILAIAN TAMBAHAN Intermediate Accounting IFRS Edition Kieso, Weygandt, and Warfield."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google