Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Nuryanti Laboratorium Farmasetika FKIK UNSOED Material Kemasan & Teknologi Pengemasan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Nuryanti Laboratorium Farmasetika FKIK UNSOED Material Kemasan & Teknologi Pengemasan."— Transcript presentasi:

1 Nuryanti Laboratorium Farmasetika FKIK UNSOED Material Kemasan & Teknologi Pengemasan

2 ›Pengemas –Semua bagian dari bahan kemasan: wadah, tutup & selubung sebelah luar ›Kemasan: –Pembungkus / wadah sediaan farmasi yg berfungsi utk menjamin stabilitas obat – Kemasan primer: ›Bahan kemas yg kontak langsung dgn bhn yg dikemas ›Syarat harus inert. –Kemasan sekunder: ›Pembungkus lanjutan setelah kemasan primer ( kotak/dus dan karton) Pengertian

3 ›Mewadahi produk selama distribusi dari produsen hingga ke konsumen ›Melindungi dan mengawetkan produk ›Sebagai identitas produk ›Meningkatkan efisiensi: memudahkan penghitungan, pengiriman dan penyimpanan ›Melindungi pengaruh buruk dari luar, melindungi pengaruh buruk dari produk di dalamnya ›Memperluas pemakaian dan pemasaran produk ›Menambah daya tarik calon pembeli. ›Sarana informasi dan iklan ›Memberi kenyamanan bagi pemakai Fungsi Pengemasan

4 ›Kemasan Unit Tunggal ›Kemasan Strip/Blister ›Kemasan Fotosensitive ›Kemasan Thermosensitive ›Kemasan Primer ›Kemasan Kunder ›Kemasan Tersier Tipe kemasan

5 ›Adalah bahan kemas yang kontak langsung dengan bahan yang dikemas - produk- › Antara lain: strip/blister, botol, ampul, vial, plastik, dll. 1. Bahan Kemas Primer

6 ›Adalah pembungkus selanjutnya, biasanya dikenal dengan inner box ›Umumnya tidak berpengaruh terhadap stabilitas produk 2. Bahan Kemas Skunder

7 ›Adalah pembungkus setelah skunder, biasanya berupa outer box ›Umumnya tidak berpengaruh terhadap stabilitas produk ›Kemasan untuk pelindung selama pengangkutan. Misalnya botol yang sudah dibungkus, dimasukkan ke dalam kardus kemudian dimasukkan ke dalam kotak dan setelah itu ke dalam peti kemas 3. Bahan Kemas Tersier

8 TEMPERATUR SENSITIVE Bahan Kemas Tersier

9 ›Suatu kemasan sekali pakai, diistilahkan dengan kemasan satu dosis. ›Kemasan obat unit tunggal dapat ditampilkan pada skala besar oleh pabrik farmasi atau pada skala kecil oleh apotek yang menyalurkan obat tersebut Kemasan Unit Tunggal

10 ›Identifikasi positif dari masing-masing unit dosis setelah obat tidak berada di tangan ahli farmasi ›Menyebabkan berkurangnya kesalahan karena obat ›Berkurangnya kontaminasi obat ›Mengurangi waktu penyiapan dan penyaluran ›Memudahkan pengawasan obat di apotek dan tempat perawatan (RS) ›Mengeliminasikan sisa obat Keuntungan kemasan unit tunggal

11 ›Merupakan kemasan yang menganut sistem dosis tunggal, biasanya untuk sediaan padat per oral. ›Bahan kemasan dapat berupa kertas, kertas timah (alumunium foil), plastik/selofan, sendiri atau dalam bentuk kombinasi. ›Sekarang obat banyak dikemas dalam alumunium foil untuk mencegah penguraian karena pengaruh cahaya dan kelembaban Kemasan Stip/Blister

12 ›Dibutuhkan wadah yang dapat menahan masuknya cahaya untuk melindunginya dari peruraian fotokimia. –Wadah yang dapat memberikan proteksi dari cahaya harus memenuhi standar yang menentukan batas transmisi cahaya yang dapat diterima pada panjang gelombang cahaya antara 290 dan 450 nm. ›Suatu wadah yang terbuat dari gelas berkualitas baik akan cukup mengurangi transmisi cahaya untuk melindungi sediaan farmasi yang peka cahaya ›Penggunaan bungkus luar atau karton dapat juga digunakan untuk melindungi sediaan farmasi yang peka terhadap cahaya. Produk peka cahaya

13 Kemasan produk thermo sensitive

14 Materi kemasan MaterialTipeKegunaan GelasPrimerBotol, ampul, vial berisi solution atau tablet PlastikPrimerSekunderBotol, ampul, vial berisi solution atau tabletPembungkus yang terdiri dari beberapa kemasan primer WolPrimerPengisi kosong LogamPrimerPenyusun aerosol, penutup bahan PapanSekunderKotak berisi kemasan primer KertasSekunderLeaflet, label LinersPrimerPenutup yang memberi segel kompresi

15 ›Memiliki permeabilitas terhadap udara (oksigen dan gas lain) yang baik ›harus bersifat tidak toksik dan tidak bereaksi (inert) ›harus mampu menjaga produk yang dikemas agar tetap bersih dan merupakan pelindung terhadap pengaruh panas, kotoran dan kontaminan lain ›harus mampu melindungi produk yang dikemasnya dari kerusakan fisik dan gangguan dari cahaya (penyinaran) ›harus mudah dibuka dan ditutup dan dapat meningkatkan kemudahan penanganan, pengangkutan dan distribusi ›harus mampu menjelaskan identifikasi dan informasi dari bahan yang dikemasnya, sehingga dapat membantu promosi atau memperlancar proses penjualan. Persyaratan bahan pengemas

16 ›Untuk wadah sediaan syrup, injeksi & larutan infus 1. Gelas

17 ›Gelas yang digunakan untuk mengemas sediaan farmasi digolongkan menjadi 4 kategori, tergantung pada bahan kimia gelas tersebut dan kemampuannya untuk mencegah peruraian. 1. Wadah Gelas TipeUraian Umum IGelas borosilikat, daya tahan tinggi IITreated soda-lime glass IIISoda-lime glass IV (NP) Soda-lime glass untuk tujuan umum

18 ›Tipe I umumnya merupakan gelas yang paling tahan dari ke-4 kategori tersebut. ›Tipe I, II, dan III dimaksudkan untuk produk parenteral dan tipe NP untuk produk nonparenteral (oral & topikal) ›Masing-masing tipe gelas diuji menurut daya tahannya terhadap serangan air Wadah Gelas

19 ›Derajat serangan ditentukan oleh jumlah alkali yang dilepaskan oleh gelas tersebut pada kondisi uji tertentu. ›Melarutnya alkali dari gelas ke dalam suatu larutan sediaan farmasi atau endapan yang ditempatkan dalam wadah dapat mengubah stabilitas produknya. Wadah Gelas

20 ›Beberapa faktor yang menyebabkan industri farmasi semakin banyak menggunakan wadah plastik: 1. Jika dibandingkan dengan wadah gelas, wadah plastik beratnya ringan dan lebih tahan terhadap benturan  baya pengangkutan lebih murah dan risiko wadah pecah lebih kecil 2. Desain wadahnya beragam dan penerimaan pasien terhadap wadah plastik cukup baik. 3. Penggunaan wadah plastik relatif lebih efektif. Dalam pembentukan botol plastik yang dapat dipencet dapat menyebabkan wadah tersebut berfungsi ganda baik sebagai pengemas maupun sebagai aplikator untuk sediaan-sediaan seperti obat mata, obat hidung, dan lotio. 2. Wadah Plastik

21 ›Strip packaging ›Blister pack ›Pengemasan bulk produk ›Pengemasan botol ›Pengemasan kaleng Teknologi Pengemasan Sediaan Farmasi

22 ›Merupakan pengemasan yang menganut sistem dosis tunggal, biasanya untuk sediaan padat (tablet, kapsul, kaplet, dan lain-lain) yang digunakan secara per oral. 1. Strip Packaging

23 ›Mengemas dengan dua lapisan atas atau bawah, dan kemudian diseal dan dicut. ›Macam bahan penyusun strip dan komposisinya: –PLM (polycellonium): Cellophan, Aluminium dan Polyetilen –PLO (Polycello): Cellophan dan Polyetilen sehingga sifatnya elastis dan tembus pandang –PLN (Polynium): Aluminium dan Polyetilen Metode Strip Packaging

24 1.Cellelophan –sejenis bahan dari serat selulosa yang berbentuk tipis transparan, berfungsi untuk menempelkan pewarna sehingga strip bisa colorfull 2.Polyetilen –berfungsi untuk melekatkan selophan dan alumunium 3.Alumunium –berfungsi untuk menjaga obat dari pengaruh kelembapan 4.Polyetilen –fungsinya kali ini adalah untuk membuat dua PLM dapat saling melekat saat distripping. 1. PLM (polycellonium)

25 ALUMINIUMCELLOPHAN PLM POLYETILEN

26 ›Cellophan dicetak dan diberi warna lalu PE dicairkan. ›Aluminium dan cellophan dipasang dalam masing-masing silindernya, ›Saat akan ditemukan maka diberi cairan Polyetilen, sehingga keduanya melekat. ›Lalu dilapis dengan Polyetilen kembali pada bagian dalam Pembuatan PLM

27 ›dengan menyiapkan dua PLM pada rollernya. ›kemudian ditengahnya dimasukkan dalam strip dan ›dipanasi sehingga Polyetilen mencair dan akan melekatkan kedua PLM Sistem kerja mesin strip

28 ›Saat produksi, dilakukan pengecekan kualitas PLM dengan tes kebocoran menggunakan metilen blue dalam presure chamber ›diperiksa kesesuaian warna dan teks, ›lebar PLM dalam satu roll, dan ›kebersihan PLM. Pemeriksaan strip

29 2. Blister Pack ›Lembar plastik yang tebal dilewatkan pada rol yang telah dipanaskan, hingga akan terbentuk ruang untuk diisi produk. ›Produk yang akan dikemas kemudian dilepas melalui happer, ›Kemudian lembar foil yang sudah dicoat dengan laquer dipakai untuk menutup lembar plastik yang sudah dibentuk dan berisi produk lalu dicut.

30 Komposisi Blister Pack ›Terdiri dari dua lapisan kemasan yang berbeda yakni PTP dan Plastik. ›PTP (Press Trough Packaging). –Komposisi nya adalah aluminium dan Polyetilen. ›Plastik yang digunakan PVC atau PVdC, –jika bahan sensitif dengan kelembapan maka akan lebih disarankan PVDC karena lebih protect.

31 1.PVC dibentuk dengan dipanaskan terlebih dahulu dengan heater namun tidak sampai cair, lalu dibentuk sesuai dengan cetakannya disebut “forming”. –Proses forming sendiri prinsipnya adalah dengan memberikan tekanan udara untuk membentuk plastik panas dan cooler sehingga plastik yang tertekan udara dalam cetakan akan terbentuk namun tidak bisa kembali ke bentuk semula karena ada proses pendinginan. 2.Tablet dimasukkan dalam forming baik manual atau otomatis dan disealing dengan PTP menggunakan panas pada bagian sampingnya. 3.Blister dipotong sesuai ukuran blister dengan menggunakan cutting khusus Proses produksi

32 Proses Blister Pack

33 ›Digunakan, multi wall paper sack seperti, Heavy duty bag polyethylene, woven sack polipropylene dan jute bag (sudah kurang popular). › Multiwall paper sack : terdiri dari beberapa lapisan kertas yang saling menunjang (2 sampai dengan 6 lapis agak tipis), dengan demikian maka beban yang didukung oleh kantong tersebut akan merata keseluruh lapisan. 3. Pengemasan Bulk Produk

34 Pengemasan Bulk Produk

35 ›Material Botol: –Plastik –Kaca 4. Pengemasan Botol

36 Pengemasan Botol

37

38 ›tipe botol, bentuk, isi keseluruhan, leher botol, warna dan pergeseran bentuk dan pergeseran gas didalam atau diluar botol kaca melalui segel antara penutup dan leher botol ›Botol banyak digunakan tipe NP, sebuah kaca bentuk soda untuk produk yang non parental, yaitu produk dengan penggunaan topikal dan oral. ›Warna yang banyak digunakan adalah kuning gading Hal yang perlu diperhatikan pada pengemas botol kaca

39 ›Pengalengan harus bersih dan aman untuk menjamin identitas, kualitas dan kemurnian dari produk-produk obat-obatan 5. Pengemasan Kaleng

40 Pengemasan Parenteral


Download ppt "Nuryanti Laboratorium Farmasetika FKIK UNSOED Material Kemasan & Teknologi Pengemasan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google