Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

OKKY MARTANTO WIBOWO, 5150402029 PENGARUH ARAH ALIRAN TERHADAP GERUSAN LOKAL DI SEKITAR PILAR JEMBATAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "OKKY MARTANTO WIBOWO, 5150402029 PENGARUH ARAH ALIRAN TERHADAP GERUSAN LOKAL DI SEKITAR PILAR JEMBATAN."— Transcript presentasi:

1 OKKY MARTANTO WIBOWO, PENGARUH ARAH ALIRAN TERHADAP GERUSAN LOKAL DI SEKITAR PILAR JEMBATAN

2 Identitas Mahasiswa - NAMA : OKKY MARTANTO WIBOWO - NIM : PRODI : Teknik Sipil - JURUSAN : Teknik Sipil - FAKULTAS : Teknik - okky_bowo pada domain yahoo.com - PEMBIMBING 1 : Dr.Ir.Istiarto, M.Eng - PEMBIMBING 2 : Nur Qudus, S.Pd, MT - TGL UJIAN :

3 Judul PENGARUH ARAH ALIRAN TERHADAP GERUSAN LOKAL DI SEKITAR PILAR JEMBATAN

4 Abstrak Aliran yang terjadi pada sungai biasanya disertai proses penggerusan/erosi dan endapan sedimen/deposisi. Proses penggerusan yang terjadi dapat diakibatkan karena kondisi morfologi sungai dan adanya bangunan sungai yang menghalangi aliran. Bangunan seperti pilar jembatan dapat merubah pola aliran, sehingga secara umum dapat menyebabkan terjadinya gerusan lokal. Penelitian tentang pola gerusan di sekitar pilar dengan variasi sudut pilar terhadap arah aliran dilakukan untuk mempelajari pengaruh sudut pilar terhadap pola gerusan dan besarnya kedalaman gerusan. Penelitian gerusan di sekitar pilar dilakukan di Laboratorium Hidraulika Teknik Sipil Universitas Negeri Semarang menggunakan alat flume dengan panjang 6 m, tinggi 0.40 m dan lebar 0.20 m. Penelitian dilakukan dengan pengukuran pola dan kedalaman gerusan disekitar pilar lenticular dengan sudut pilar terhadap arah aliran sebesar 00, 50, 100 dan 150. Material yang digunakan berupa pasir yang lolos saringan No.10 dan tertahan saringan No.200 dengan nilai d50 = 0.49 mm. Model diuji dengan menggunakan debit (Q) = 3.56 lt/det selama 250 menit untuk setiap kali running. Penelitian ini dilakukan dengan kondisi aliran clear water scour. Dari hasil eksperimen yang telah dilakukan didapat bahwa penambahan kedalaman gerusan pada menit-menit awal terjadi sangat cepat dengan kedalaman gerusan bertambah seiring dengan lama waktu pengamatan dan selanjutnya besanya penambahan kedalaman gerusan semakin kecil setelah mendekati kondisi kesetimbangan (equilibrium scour depth). Hasil penelitian menunjukan gerusan terbesar pada pilar terjadi pada bagian hulu pilar pada titik pengamatan 12. Kedalaman gerusan maksimum dari semua pilar lenticular terjadi pada sudut pilar 150, sedangkan kedalaman gerusan minimum terjadi pada sudut pilar 00. Kedalaman gerusan yang terjadi semakin bertambah seiring dengan peningkatan nilai sudut pilar terhadap arah aliran. Nilai kedalaman gerusan maksimum pada variasi sudut pilar 00, 50, 100 dan 150 secara berturut-turut adalah 9 mm, 12 mm, 14 mm dan 16 mm. Salah satu faktor yang mempengaruhi proses gerusan adalah sudut pilar terhadap arah aliran. Besar sudut pilar mempengaruhi waktu yang diperlukan bagi gerusan lokal pada kondisi clear-wate scourr sampai kedalaman terakhir, sehingga semakin besar sudut pilar yang digunakan maka semakin banyak waktu yang diperlukan untuk melakukan penggerusan.

5 Kata Kunci Gerusan lokal, pilar lenticular dan arah aliran.

6 Referensi Aisyah, S Pola Gerusan Lokal di Berbagai Bentuk Pilar Akibat Adanya Variasi Debit. Tugas Akhir. Yogyakarta : UGM Breuser. H.N.C. and Raudkivi. A.J Scouring. IAHR Hydraulic Structure Design Manual. Rotterdam : AA Balkema. Chow, V.T Hidraulika Saluran Terbuka. Jakarta : Erlangga Garde, R.J and Raju K.G.R Mechanics Of Sediment Transportation and Alluvial Stream Problem. New Delhi : Willy Limited Gunawan, H.A Pengaruh Lebar Pilar Segiempat Terhadap Perilaku Gerusan Lokal. Skripsi. Semarang : UNNES Hanwar, S Gerusan Lokal di Sekitar Abutment Jembatan. Tesis. Yogyakarta : PPS UGM Miller, W Model For The Time Rate Of Local Sediment Scour At A Cylb indrical Structure. Disertasi. Florida : PPS Universitas Florida. Mira, S Pola Gerusan Lokal Berbagai Bentuk Abutment dengan Adanya Variasi Debit. Tugas Akhir. Yogyakarta : UGM Pamularso, A Pengaruh Bentuk Pilar Terhadap Perilaku Gerusan Lokal. Skripsi. Semarang : UNNES Prasetia, S.P Model Pengendalian Gerusan Lokal Akibat Aliran Subkritik di Hilir Pintu Air. Tesis. Yogyakarta : PPS UGM Indra, Purwo Pola Gerusan Lokal pada Pilar Jembatan dengan Variasi Sudut Posisi Pilar terhadap Arah Arus. Tugas Akhir. Surakarta:UMS Rangga Raju, K.G Aliran Melalui Saluran Terbuka. Jakarta : Erlangga Setianingrum, R.M Efektifitas Penanganan Gerusan Lokal di Sekitar Pilar Pada Kondisai Live-Bed Scour. TA. Yogyakarta : UGM Sucipto dan Nur Qudus Analisis Gerusan Lokal di Hilir Bed Protection. Jurnal Teknik Sipil dan Perencanaan. Nomer 1 Volume 6. Januari Semarang : UNNES Triatmodjo, B. 2003a. Hidraulika I. Yogyakarta. Beta Offset Triatmodjo, B. 2003b. Hidraulika II. Yogyakarta. Beta Offset

7 Terima Kasih


Download ppt "OKKY MARTANTO WIBOWO, 5150402029 PENGARUH ARAH ALIRAN TERHADAP GERUSAN LOKAL DI SEKITAR PILAR JEMBATAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google