Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGENDALIAN TIKUS DENGAN METODE MEKANIK (LEM DAN TRAP) DAN METODE KIMIAWI (RODENSIDA) Kelompok 8B / IKMA 2010 Annisa Rahim (101011233) Arum Prasetyaning.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGENDALIAN TIKUS DENGAN METODE MEKANIK (LEM DAN TRAP) DAN METODE KIMIAWI (RODENSIDA) Kelompok 8B / IKMA 2010 Annisa Rahim (101011233) Arum Prasetyaning."— Transcript presentasi:

1 PENGENDALIAN TIKUS DENGAN METODE MEKANIK (LEM DAN TRAP) DAN METODE KIMIAWI (RODENSIDA) Kelompok 8B / IKMA 2010 Annisa Rahim ( ) Arum Prasetyaning ( ) Samir Husein ( ) Efa Yuliwati ( )

2 TUJUAN A. Tujuan umum Melakukan kegiatan pengendalian tikus B. Tujuan khusus Melakukan pengendalian tikus dengan metode mekanik (Lem dan Trap) Melakukan pengendalian tikus dengan metode kimiawi (Rodensida) Mengamati cara kerja pengendalian tikus dengan metode tersebut. Menganalisis hasil pengendalian tikus dengan metode tersebut.

3 METODE PRAKTIKUM Secara MEKANIK yaitu dengan : Pemasangan perangkap pada tempat-tempat yang diperkirakan tempat bersarangnya tikus (trap). Penggunaan lem tikus. KELEMAHANKELEBIHAN RELATIF MAHALAMAN (TIDAK MENGANDUNG RACUN) CEPAT MENDATANGKAN HASIL MENGHINDARI SULIT DITEMUKANNYA BANGKAI TIIKUS

4 Secara KIMIAWI, yaitu dengan peracunan (rodenticida). KELEMAHANKELEBIHAN TIKUS MATI DENGAN MUDAH DAN CEPAT SERINGKALI TIKUS MATI DI TEMPAT YANG TIDAK TERJANGKAU SEHINGGA MENIMBULKAN BAU TAK SEDAP

5 ALAT DAN BAHAN Pemasangan trap/perangkap - Trap (perangkap tikus) - Umpan makanan Penggunaan lem tikus - Lem tikus - Papan kayu -Umpan makanan Peracunan tikus (rodentisida) - Racun tikus - Kertas untuk alas umpan - Umpan

6 HUBUNGAN TIKUS DENGAN KESMAS

7 Bahaya yang dapat ditimbulkan adalah kerugian ekonomis secara langsung dan merupakan vektor penyakit baik bagi manusia maupun binatang peliharaan. Bentuk kerugian yang ditimbulkan oleh tikus antara lain : – Menyusut atau berkurangnya barang/komoditi. – Kontaminasi : urine,kotoran,bulu,dan bangkainya. – Merusak wadah,instalasi dan komponen bangunan. – Merubah bau dan rasa barang yang diserang. – Merupakan faktor penyebab penyakit tertentu (terutama pes dan leptospirosis)

8 Sejumlah penyakit yang dihubungkan atau ditularkan melalui pengerat, antara lain : – Penyakit akibat bakteri. Contoh :Sampar atau pes, tularemia (demam kelinci) dan salmonellosis. – Penyakit akibat virus. Contoh : Lassa fever, haemorragic fever, dan ensefalitis. – Penyakit akibat parasite. Contoh: Hymonelepis diminuta, leishamaniasis, amebiasis, trichinosis, dan penyakit chagas. – Penyakit lain contoh: Demam gigitan tikus, leptospirosis, histoplamosis, dan ringworm (kurap)

9 Berikut beberapa tipe kontak dengan tikus dan contoh penyakit yang ditularkan akibat kontak tersebut. Melalui gigitan tikus, misalnya rat bit fever Melalui kontaminasi pada makanan atau air, misalnya salmonellosis dan leptospirosis. Melalui pinjal tikus, misalnya pes.

10 PROSEDUR KERJA (PERANGKAP) 1.Pasang perangkap pada malam hari di tempat-tempat yang terdapat tanda-tanda keberadaan tikus. 2.Beri umpan makanan ke dalam perangkap, misalnya ikan asin, ikan pindang, roti, dan lain-lain. 3.Hitung jumlah perangkap yang dipasang dan beri tanda dengan nomor dan nama lokasi. 4.Perangkap yang belum berisi tikus dibiarkan sampai 2 hari msing-masing 1 malam untuk memberi kesempatan pada tikus yang ada untuk memasuki perangkap 5.Catat dan hitung jumlah tikus yang berhasil tertangkap. 6.Tikus yang tertangkap kemudian dimatikan denga cara direndam di selokan/got. 7.Perangkap bekas yang telah terisi tikus harus dicuci dengan air dan sabun dan dikeringkan segera.

11 PROSEDUR KERJA (LEM TIKUS) 1.Buka lem perangkap tikus. 2.Oleskan pada papan kayu. 3.Letakkan umpan di tengahnya. 4.Pasang di tempat yang sering dilalui tikus. Karena bening dan tanpa bau, tikus tidak akan curiga. 5.Ambil tikus yang tertempel. Hitung dan catat jumlahnya. 6.Tikus kemudian dimatikan. 7.Evaluasi, apakah efektif atau tidak.

12 PROSEDUR KERJA (RODENTISIDA) 1.Tentukan lokasi peracunan. 2.Buat peta lokasi/titik yang akan dilakukan peracunan. 3.Pemberitahuan kepada orang-orang sekitar atau yang berada di rumah tersebut untuk pengamanan. 4.Menentukan jenis dan banyaknya racun yang akan dipakai untuk pelaksanaan peracunan. 5.Meletakkan makanan yang telah dicampur dengan racun dan diletakkan diatas lantai lokasi. 6.Pasang makanan yang telah dicampur dengan racun tersebut di lokasi/titik yang telah ditentukan dan diberi nomor atau tanda. 7.Hitung dan catat tikus yang mati akibat keracunan. 8.Tikus kemudian dimatikan. 9.Evaluasi setelah peracunan, apakah efektif atau tidak.

13 LOKASI PRAKTIKUM Praktikum pengendalian tikus akan dilaksanakan di salah satu rumah mahasiswi yang berada pada Jalan Jojoran I/63 E Surabaya. Dasar peletakan trap, lem dan rodensida pada lokasi praktikum adalah dengam memilih 3 titik yang diduga menjadi tempat jalan tikus dan area rawan tikus. Ketiga titik tersebut adalah bagian belakang rumah sebanyak 2 (dua) titik dan bagian depan (dekat teras) sebanyak 1 (satu) titik.

14 WAKTU PELAKSANAAN Praktikum pengendalian tikus akan dilaksanakan selama satu minggu dimulai tanggal 22 April hingga 28 April 2013.

15 BIAYA PRAKTIKUM Nama Alat dan BahanBanyaknyaHarga Trap (perangkap tikus)3 buahRp , 00 Lem tikus1 bungkusRp , 00 Racun tikus2 bungkusRp 3.000, 00 Umpan makanan Rp 6.000, 00 Triplek/papan kayu3 potongRp 5000, 00 Total:Rp

16 HASIL PRAKTIKUM (TRAPPING) Hari Senin, 22 April 2013 No.Lokasi TrapDasar peletakanHasil 1. Didepan rumah pojok kanan Adanya kotoran tikus dan aroma urine tikus Tikus tidak tertangkap 2. Dibelakang rumah dekat saluran cuci piring Menurut pemilik rumah, sering dilalui tikus Tertangkap 1 ekor 3. Dibelakang rumah didekat gentong Terdapat aroma tikus (urine dan faces) Tertangkap 1 ekor

17 SELASA, 23 APRIL 2013 No.Lokasi TrapDasar peletakanHasil 1. Didepan rumah pojok kanan Adanya kotoran tikus dan aroma urine tikus Tikus tidak tertangkap 2. Dibelakang rumah dekat saluran cuci piring Menurut pemilik rumah, sering dilalui tikus Tikus tidak tertangkap 3.Dibelakang rumah didekat gentong Terdapat aroma tikus (urine dan faces) Tikus tidak tertangkap

18 HASIL METODE LEM Hari Rabu, 24 April 2013 No.Lokasi LemDasar peletakanHasil 1. Didepan rumah pojok kanan Adanya kotoran tikus dan aroma urine tikus Tikus tidak tertangkap, tetapi yang tertangkap cicak 2. Dibelakang rumah dekat saluran cuci piring Menurut pemilik rumah, sering dilalui tikus Tikus tidak tertangkap 3.Dibelakang rumah didekat gentong Terdapat aroma tikus (urine dan faces) Tikus tidak tertangkap

19 Hari Kamis, 25 April 2013 No.Lokasi LemDasar peletakanHasil 1. Didepan rumah pojok kanan Adanya kotoran tikus dan aroma urine tikus Tikus tidak tertangkap 2. Dibelakang rumah dekat saluran cuci piring Menurut pemilik rumah, sering dilalui tikus Tikus tidak tertangkap 3.Dibelakang rumah didekat gentong Terdapat aroma tikus (urine dan faces) Tikus tidak tertangkap

20 HASIL METODE KIMIAWI Hari Jumat, 26 April 2013 No. Lokasi Umpan yang diberi racun Dasar peletakanHasil 1. Didepan rumah pojok kanan Adanya kotoran tikus dan aroma urine tikus Umpan utuh 2. Dibelakang rumah dekat saluran cuci piring Menurut pemilik rumah, sering dilalui tikus Umpan utuh 3.Dibelakang rumah didekat gentong Terdapat aroma tikus (urine dan faces) Umpan utuh

21 Hari Sabtu, 27 April 2013 No. Lokasi Umpan yang diberi racun Dasar peletakanHasil 1. Didepan rumah pojok kanan Adanya kotoran tikus dan aroma urine tikus Umpan utuh 2. Dibelakang rumah dekat saluran cuci piring Menurut pemilik rumah, sering dilalui tikus Umpan termakan (tinggal setengah dari umpan awal) 3.Dibelakang rumah didekat gentong Terdapat aroma tikus (urine dan faces) Umpan utuh

22 PEMBAHASAN (TRAPPING) Umpan hari pertama  kepala ikan Umpan hari kedua  pentol sapi. Hasil  tikus tertangkap pada hari pertama yaitu pada lokasi dekat saluran cuci piring dan dekat gentong air). Pada hari kedua, tidak satupun tikus yang tertangkap. Hal ini menunjukan bahwa, umpan yang beraroma lebih tajam lebih efektif dibandingkan umpan dengan aroma kurang tajam.

23 PEMBAHASAN (LEM) Umpan hari pertama  daging ikan (pindang), Umpan hari kedua  roti. Hasil  tidak seekor tikus pun yang tertangkap dengan menggunakan metode ini tetapi hewan lain selain tikus seperti semut, lalat dan cicak tertangkap.

24 PEMBAHASAN (METODE KIMIAWI) Umpan hari pertama  nasi dengan tahu goreng, Umpan hari kedua  nasi dengan campuran ikan goreng. Pada hari kedua, umpan pada lokasi dekat saluran cuci piring terdapat tanda-tanda dimakan oleh tikus (umpan tinggal setengah). Namun tidak ditemukan adanya bangkai tikus yang mati disekitar rumah. Kemungkinan besar, tikus mati tetapi lokasi matinya tikus tersebut cukup tersebunyi dan terpencil, sehingga diperlukan waktu untuk tikus menjadi busuk.

25 KESIMPULAN Pada metode trapping tikus yang tertangkap sebanyak 2 ekor (td malam dpt lagi 1 ekor, jadi total 3 ekor), Pada metode lem tidak ada tikus yang tertangkap. Pada metode rodentisida, tikus yang memakan umpan yang telah diberi racun tidak diketahui keberadaannya dan tidak diketahui apakat tikus tersebut telah mati atau masih hidup.

26 KESIMPULAN Dari cara kerja dan hasil praktikum dpt disimpulkan bahwa pengendalian tikus dengan menggunakan metode trapping (mekanik) dianggap lebih efektif dari pada metode yang lain, karena hasil praktikum menunjukkan bahwa pada metode trapping tikus yang tertangkap paling banyak, yaitu sebanyak 2 ekor. Selain itu metode ini aman digunakan oleh manusia, aman untuk hewan lain selain tikus dan ramah lingkungan.

27 KESIMPULAN Dalam pengendalian tikus harus memperhatikan beberapa hal, antara lain lokasi perangkap, jenis umpan, keefektifan dan kondisi alat, kelemahan dan kelebihan alat.

28 SARAN Metode pengendalian tikus secara mekanik (trapping dan lem) dan kimiawi (rodentisida) paling banyak digunakan karena mudah dilakukan di dalam lingkup rumah tangga sehingga dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Namun, Metode trapping tikus dianggap lebih efektif. Selain itu metode trapping aman digunakan oleh manusia, aman untuk hewan lain selain tikus dan ramah lingkungan.

29 DOKUMENTASI PERANGKAP TIKUS PEMASANGAN

30 TIKUS 1 TIKUS 2

31 TIKUS 3 (Baru Ketangkep kemarin 30/4)

32 LEM TIKUS PEMOTONGAN PAPANPEMASANGAN LEM

33 PEMASANGAN PERANGKAP LEM

34 Yg ketangkep cicak

35 RODENTISIDA

36 Pustaka Pengendalian Rodent Di Perusahaan rodent-di-perusahaan.html. rodent-di-perusahaan.html Arif, Ahmad.2003.Pengendalian Tikus. Petunjuk Pemberantasan Pes di Indonesia Departemen Kesehatan R.I Direktorat Jenderal PPM&PL tahun

37 Pak Darmaji Tujuan Pengendalian  fisik, biologis dan kimia Kimia  pestisida alamia, dan racun rodentsida  singledose (langsung sasaran pd jantung) dan multiple dose (melumpuhkan, mati perlahan-lahan, membutakan dll) Racun  banyak mengandung arsenic, harus hati2. Hubungan dengan kesmas  yg bahaya itu apanya? Urinya (lestospirosis), pinjalnya (pes), atau apanya. Persyaratan lingkungan perumahan  peraturanya ada Pohon bintaro (buah nya)  mengusir tikus


Download ppt "PENGENDALIAN TIKUS DENGAN METODE MEKANIK (LEM DAN TRAP) DAN METODE KIMIAWI (RODENSIDA) Kelompok 8B / IKMA 2010 Annisa Rahim (101011233) Arum Prasetyaning."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google