Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MG-7 ANALISIS MARJINAL PEMANENAN KAYU Meti Ekayani, S.Hut, M.Sc Dr. Ir. Dodik Ridho Nurrochmat, M.Sc Adi Hadianto, SP EKONOMI KEHUTANAN ESL 325 (3-0)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MG-7 ANALISIS MARJINAL PEMANENAN KAYU Meti Ekayani, S.Hut, M.Sc Dr. Ir. Dodik Ridho Nurrochmat, M.Sc Adi Hadianto, SP EKONOMI KEHUTANAN ESL 325 (3-0)"— Transcript presentasi:

1 MG-7 ANALISIS MARJINAL PEMANENAN KAYU Meti Ekayani, S.Hut, M.Sc Dr. Ir. Dodik Ridho Nurrochmat, M.Sc Adi Hadianto, SP EKONOMI KEHUTANAN ESL 325 (3-0)

2 PRINSIP MARJINAL SIFAT UNIVERSAL PRINSIP MARJINAL: SIFAT UNIVERSAL PRINSIP MARJINAL: Seseorang akan melakukan sesuatu jika manfaat yang diperoleh minimal sama dengan pengorbanan yang dikeluarkan Contoh di Kehutanan? Contoh di Kehutanan?

3 ANALISIS MARJINAL DALAM EKONOMI KEHUTANAN KAYU ATAU POHON MARGINAL KAYU ATAU POHON MARGINAL WILAYAH HUTAN MARGINAL WILAYAH HUTAN MARGINAL

4 KAYU ATAU POHON MARGINAL (Prinsip Marjinal pada Pemanenan Kayu) Memilih apakah suatu pohon akan ditebang dan diangkut ke pabrik, atau ditinggal saja dalam hutan. Memilih apakah suatu pohon akan ditebang dan diangkut ke pabrik, atau ditinggal saja dalam hutan. Kegiatan Pemanenan meliputi penebangan, pembagian batang, penyaradan, pengangkutan – komponen biaya pemanenan. Kegiatan Pemanenan meliputi penebangan, pembagian batang, penyaradan, pengangkutan – komponen biaya pemanenan. Pohon dengan harga jual lebih daripada jumlah biaya pemanenan akan ditebang dan diangkut ke pabrik. Pohon dengan harga jual lebih daripada jumlah biaya pemanenan akan ditebang dan diangkut ke pabrik. Perlu ditentukan diameter terkecil pohon yang akan dipanen/ditebang – prinsip marjinal Perlu ditentukan diameter terkecil pohon yang akan dipanen/ditebang – prinsip marjinal

5 Batas Diameter Minimum Pohon Yang Ditebang 1) Pengerjaan pohon berdiameter kecil lebih mahal persatuan volumenya. Pengerjaan pohon berdiameter kecil lebih mahal persatuan volumenya. Kualitas kayu mempengaruhi batas diameter terkecil pohon yang ditebang. Kualitas kayu mempengaruhi batas diameter terkecil pohon yang ditebang. Kualitas Kayu tinggi maka harga jual tinggi - jika biaya pemanenan tidak lebih mahal maka batas diameter minimum pohon yang ditebang turun. Kualitas Kayu tinggi maka harga jual tinggi - jika biaya pemanenan tidak lebih mahal maka batas diameter minimum pohon yang ditebang turun. Analisis grafis Analisis grafis

6 Hubungan Biaya Pemanenan Tegakan (per 100 Ha), Biaya Marginal, dan Diameter Minimum yang Ditebang DiameterVol. PemanenanTotal BiayaKenaikan Biaya MinimumKayuBiayaVolumeMarginal (MC) (cm)(m3)(x Rp 1.000) (m3)(x Rp 1.000/m3) Berapakah diameter minimum yang ditebang jika: A.Harga kayu Rp /m3 B.Harga kayu Rp /m3 C.Harga kayu Rp /m3

7 Batas Diameter Minimum Pohon Yang Ditebang 2) Dengan Memperhitungkan “Pembelian Tegakan” Pembelian Tegakan Menurut Luas – tidak mempengaruhi batas diameter minimum pohon yang ditebang. Pembelian Tegakan Menurut Luas – tidak mempengaruhi batas diameter minimum pohon yang ditebang. Pembelian Tegakan Menurut Volume Kayu Yang Dikeluarkan – mempengaruhi batas diameter minimum. Pembelian Tegakan Menurut Volume Kayu Yang Dikeluarkan – mempengaruhi batas diameter minimum.

8 Pembelian Tegakan Menurut Luas Umumnya harga pembelian tegakan menurut luas berpengaruh netral terhadap batas diameter minimum yang ditebang. Umumnya harga pembelian tegakan menurut luas berpengaruh netral terhadap batas diameter minimum yang ditebang. Namun bila pengusaha dapat memanen luasan- luasan selanjutnya dengan biaya yang dimilikinya: Namun bila pengusaha dapat memanen luasan- luasan selanjutnya dengan biaya yang dimilikinya: makin tinggi harga pembelian tegakan maka makin rendah batas diameter minimum pohon yang ditebang, selama masih menguntungkan. makin tinggi harga pembelian tegakan maka makin rendah batas diameter minimum pohon yang ditebang, selama masih menguntungkan.

9 Wilayah Hutan Marginal Konsep sama dengan pohon dan kayu marjinal Konsep sama dengan pohon dan kayu marjinal Wilayah hutan marjinal merupakan wilayah hutan yang harga manfaatnya sama atau lebih besar dari semua biaya pengelolaan hutan Wilayah hutan marjinal merupakan wilayah hutan yang harga manfaatnya sama atau lebih besar dari semua biaya pengelolaan hutan Faktor utama yang mempengaruhi wilayah hutan marginal: Faktor utama yang mempengaruhi wilayah hutan marginal: 1. Bonita – Bonita tinggi, harga pembelian tegakan tinggi. 1. Bonita – Bonita tinggi, harga pembelian tegakan tinggi. Wilayah hutan marjinal jika Bonita = NPV Wilayah hutan marjinal jika Bonita = NPV 2. Biaya transport/penyaradan – Kontour Biaya Transport. 2. Biaya transport/penyaradan – Kontour Biaya Transport. Wilayah hutan marjinal jika harga pembelian tegakan + biaya transport + biaya pemanenan = harga jual kayu di pabrik Wilayah hutan marjinal jika harga pembelian tegakan + biaya transport + biaya pemanenan = harga jual kayu di pabrik

10 TERIMA KASIH


Download ppt "MG-7 ANALISIS MARJINAL PEMANENAN KAYU Meti Ekayani, S.Hut, M.Sc Dr. Ir. Dodik Ridho Nurrochmat, M.Sc Adi Hadianto, SP EKONOMI KEHUTANAN ESL 325 (3-0)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google