Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ASSALAMUALAIKUM Wr.. Wb.. KELOMPOK II ETIK PENIPUAN DAN PENGENDALIAN INTERNAL AGUS SYAHPUTRA LAILUL ASMI PULUNGAN SRI LESTARI HIKMAH RIZKIANI KARINA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ASSALAMUALAIKUM Wr.. Wb.. KELOMPOK II ETIK PENIPUAN DAN PENGENDALIAN INTERNAL AGUS SYAHPUTRA LAILUL ASMI PULUNGAN SRI LESTARI HIKMAH RIZKIANI KARINA."— Transcript presentasi:

1

2 ASSALAMUALAIKUM Wr.. Wb..

3 KELOMPOK II ETIK PENIPUAN DAN PENGENDALIAN INTERNAL AGUS SYAHPUTRA LAILUL ASMI PULUNGAN SRI LESTARI HIKMAH RIZKIANI KARINA KINSKY AGUS SYAHPUTRA LAILUL ASMI PULUNGAN SRI LESTARI HIKMAH RIZKIANI KARINA KINSKY

4 APA YANG DIMAKSUD DENGAN ETIKA BISNIS? Etika berkaitan dengan standar yang digunakan seseorang dalam membuat pilihan dan dalam mengarahkan perilakunya diberbagai situasi yang melibatkan konsep mengenai benar dan salah.

5 ISU ETIKA DALAM BISNIS Berbagai isu etika dalam bisnis dapat dibagi ke dalam 4 area, yaitu: 1. Kesetaraan 2. Hak 3. Kejujuran 4. Penggunaan kekuasaan perusahaan

6 ISU ETIKA DALAM BISNIS KESETARAAN- Gaji Eksekutif - Nilai Yang Dapat Dibandingkan - Penetapan Harga Produk HAK- Proses Penilaian Perusahaan - Pemeriksaan Kesejahteraan Karyawan - Privasi Karyawan - Pelecehan Seksual - Keanekaragaman - Peluang Kerja Yang Setara -Pemberitahuan Mengenai Adanya Kecurangan (Whistle-Blowing)

7 ISU ETIKA DALAM BISNIS KEJUJUARAN-Konflik Kepentingan Pihak Manajemen Dan Karyawan -Keamanan Data Dan Catatan Perusahaan - Iklan Yang Menyesatkan -Praktek Bisnis Yang Meragukan di Negara Asing -Laporan yang Akurat Atas Kepentingan Pemegang Saham PENGGUNAAN KEKUASAAN PERUSAHAAN - Komite Aksi Politik - Keamanan Ditempat Kerja - Keamanan Produk - Isu Lingkungan - Divestasi Kepentingan - Kontribusi Politik Perusahaan

8 BAGAIMANA PERUSAHAAN MENANGANI ISU MENGENAI ETIKA Berbagai pendekatannya termasuk komitmen yang besar dari pihak manajemen puncak untuk memperbaiki standar etika, berbagai kode etik tertulis yang dengan jelas menyampaikan harapan pihak manajeman, program untuk mengimplementasikan petunjuk etika, serta berbagai teknik untuk memonitor ketaatan.

9 DEFINISI PENIPUAN (FRAUD) IIA menyatakan definisi fraud dalam kerangka praktik profesional sebagai berikut: Setiap tindakan ilegal ditandai dengan penipuan, penyembunyian atau pelanggaran kepercayaan.

10 PENIPUAN DEFINISI (FRAUD) Penipuan pelaporan keuangan melibatkan salah saji disengaja atau kelalaian dari jumlah atau pengungkapan dalam laporan keuangan yang dirancang untuk mengelabui pengguna laporan keuangan. Sifat dari salah saji atau kelalaian adalah kegagalan laporan keuangan yang akan disajikan dalam semua hal yang material, sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP).

11 DEFINISI PENIPUAN (FRAUD) Penipuan pelaporan keuangan yang dapat dicapai sebagai berikut: Manipulasi, pemalsuan, atau perubahan catatan akuntansi atau dokumen pendukung dari laporan keuangan yang disusun. Keliru dalam, atau kelalaian yang disengaja dari, laporan keuangan peristiwa, transaksi, atau informasi penting lainnya. Kesalahan yang disengaja dalam penerapan prinsip akuntansi yang berkaitan dengan jumlah, klasifikasi, cara penyajian, atau pengungkapan.

12 PENGENDALIAN INTERNAL Pengendalian internal adalah rencana organisasi dan metode bisnis yang dipergunakan untuk menjaga aset, memberikan informasi yang akurat dan andal, mendorong dan memperbaiki efisiensi jalannya organisasi, serta mendorong kesesuaian dengan kebijakan yang telah ditetapkan.

13 PENGENDALIAN INTERNAL Prosedur-prosedur pengendalian khusus yang digunakan dalam sistem pengendalian internal dan pengendalian manajemen mungkin dikelompokkan menggunakan empat kelompok pengendalian internal berikut ini: 1. Pengendalian untuk Pencegahan, Pengendalian untuk Pemeriksaan, dan Pengendalian Korektif. 2. Pengendalian umum dan Pengendalian aplikasi. 3. Pengendalian Administrasi dan Pengendalian Akuntansi. 4. Pengendalian Input, proses, dan output.

14 PENGENDALIAN INTERNAL Pengendalian terdiri dari faktor-faktor berikut ini : 1. Komitmen atas integritas dan nilai-nilai etika 2. Filosofi pihak manajemen dan gaya beroperasi 3. Struktur organisasional 4. Badan audit dewan komisaris 5. Metode untuk memberikan otoritas dan tanggung jawab 6. Kebijakan dan praktik-praktik dalam sumber daya manusia 7. Pengaruh-pengaruh eksternal

15 PENGENDALIAN INTERNAL Kode istilah etika sebagai standar yang cukup untuk mencegah kesalahan dan untuk mengembangkan: Jujur dan perilaku etis. Kendali, adil, akurat, tepat waktu, dan pengungkapan dalam sebuah laporan yang bisa dipahami dan komunikasi publik. Kepatuhan terhadap hukum pemerintah yang berlaku, regulasi dan peraturan. Minta pelaporan internal mengenai pelanggaran kode. Akuntabilitas untuk kepatuhan terhadap kode.

16 Peran Auditor Internal Salah satu risiko yang paling penting yang mempengaruhi suatu organisasi adalah kerentanan terhadap fraud. Oleh karena itu adalah tanggung jawab setiap fungsi audit internal untuk meningkatkan kesadaran fraud dalam sebuah organisasi, termasuk mendorong komite audit dan manajemen senior untuk mengatur pengakuan yang tepat, menciptakan kesadaran kontrol, dan membantu mengembangkan respon yang kredibel terhadap potensi risiko fraud.

17 SISTEM PENGENDALIAN INTERNAL Tiga konsep utama yang mendasari studi pengendalian internal dan penilaian resiko kendali : 1. Tanggung Jawab Manajemen Manajemen bertanggungjawab atas persiapan dari laporan keuangan yang sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum. 2. Jaminan yang Wajar Perusahaan perlu mengembangkan pengendalian internal yang memberikan jaminan wajar tetapi tidak absolut bahwa laporan keuangan telah dinyatakan secara wajar. 3. Pembatasan Inheren Pengendalian intern tidak pernah dapat dianggap sepenuhnya efektif, dengan mengabaikan perhatian yang diikuti dalam rancangan dan implementasi mereka.

18 KOMPONEN PENGENDALIAN INTERNAL Pengendalian Internal dirancang dan implementasikan oleh manajemen untuk memberikan jaminan bahwa sasaran hasil pengendalian manajemen akan terpenuhi. Lima komponen pengendalian internal : 1. Lingkungan Kendali 2. Penilaian Resiko 3. Aktivitas Pengendalian 4. Informasi dan Komunikasi 5. Pengawasan

19 MENILAI RESIKO PENGENDALIAN 1. Empat penilaian yang spesifik harus dibuat untuk tiba dipenilaian awal : Menilai apakah laporan keuangan bisa diaudit Menentukan resiko kendali yang telah dinilai didukung oleh pemahaman yang diperoleh Menilai apakah mungkin bahwa resiko kendali yang dinilai lebih rendah bisa didukung Menentukan resiko pengendalian yang sesuai yang telah dinilai

20 MENILAI RESIKO PENGENDALIAN 2. Mengidentifikasi sasaran audit yang terkait dengan transaksi Auditor biasanya menilai resiko pengendalian untuk sasaran hasil audit yang terkait dengan transaksi untuk masing-masing jenis transaksi dalam setiap siklus transaksi. 3. Mengidentifikasi pengendalian spesifik Auditor mengidentifikasi kendali dengan melanjutkan informasi yang deskriptif tentang sistem klien.

21 MENILAI RESIKO PENGENDALIAN 4. Mengidentifikasikan dan mengevaluasi kelemahan Kelemahan pengendalian intern adalah ketidakhadiran kendali yang cukup, yang meningkatkan resiko dari salah saji dalam laporan keuangan.

22 MENILAI RESIKO PENGENDALIAN 5. Pendekatan empat langkah untuk mengidentifikasikan kelemahan yang penting : Mengidentifikasikan pengendalian yang ada Mengidentifikasikan ketidakhadiran pengendalian kunci Menentukan salah saji material potensial yang bisa dihasilkan Mempertimbangkan kemungkinan pengendalian kompensasi

23 MENILAI RESIKO PENGENDALIAN 6. Matriks Resiko Pengendalian Membantu dalam proses penilaian resiko pengendalian 7. Menilai Resiko Pengendalian Dilakukan ketika kendali dan kelemahan telah dikenali dan dihubungkan dengan sasaran hasil audit yang terkait dengan transaksi.

24 THE END


Download ppt "ASSALAMUALAIKUM Wr.. Wb.. KELOMPOK II ETIK PENIPUAN DAN PENGENDALIAN INTERNAL AGUS SYAHPUTRA LAILUL ASMI PULUNGAN SRI LESTARI HIKMAH RIZKIANI KARINA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google