Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SOSIALISASI PENYEMPURNAAN MODUL KAJIAN MANAJEMEN STRATEJIK DIKLAT KEPEMIMPINAN TINGKAT II Oleh : TIM PERUMUS LAN-RI Tanggal 26 April 2010.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SOSIALISASI PENYEMPURNAAN MODUL KAJIAN MANAJEMEN STRATEJIK DIKLAT KEPEMIMPINAN TINGKAT II Oleh : TIM PERUMUS LAN-RI Tanggal 26 April 2010."— Transcript presentasi:

1 SOSIALISASI PENYEMPURNAAN MODUL KAJIAN MANAJEMEN STRATEJIK DIKLAT KEPEMIMPINAN TINGKAT II Oleh : TIM PERUMUS LAN-RI Tanggal 26 April 2010

2 TUJUAN PEMBELAJARAN KAJIAN MANAJEMEN STRATEJIK Kajian Manajemen Stratejik diarahkan pada pembahasan konsep manajemen stratejik dalam menangani masalah- masalah yang bersifat lintas sektor, wilayah, dan lembaga; dengan memperhatikan dinamika perkembangan lingkungan internal dan eksternal. Materi ini diberikan agar peserta memperoleh kemampuan yang cukup di bidang manajemen stratejik sehingga mampu mengelola perumusan perencanaan stratejik, perencanaan kinerja, pelaksanaan, pemantauan, pengawasan, pengukuran, evaluasi,pelaporan,pertanggungjawaban, mengimplementasi- kan systems thinking, perencanaan scenario dan balanced scorecard dalam manajemen stratejik di instansinya.

3 MATERI PEMBELAJARAN Sesuai Peraturan Kepala Lembaga Administrasi Negara Nomor 6 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan dan Pelatihan Kepemimpinan Tingkat II, struktur kurikulum materi Kajian Manajemen Stratejik terdiri dari enam pokok bahasan, yaitu : Pendahuluan; Konsep dan Implementasi Manajemen Stratejik; Systems Thinking, Perencanaan Skenario dan Balanced Scorecard dalam Manajemen Stratejik; Penutup.

4 VISI &MISI ORGANISASI SASARAN TUJUAN MENETAP KAN CSF (FKK) MENYUSUN SCENARIO (SCENARIO PLANNING) ENVIRON MENTAL SCANNING FORMULASI STRATEJI MEMBUAT CLD (SYSTEMS THINKING) INISIATIF (PROGRAM & KEGIATAN) ALT. STRATEJI (MATRIKS TOWS) MENGGU- NAKAN BSC PENYUSUNAN RENSTRA SECARA ILMIAH (TEKNOKRATIK)

5 VISI & MISI K/L SASARAN TUJUAN MENETAP KAN CSF (FKK) MENYUSUN SCENARIO (SCENARIO PLANNING) ENVIRON- MENTAL SCANNING (SWOT) FORMULASI STRATEJI MEMBUAT CLD (SYSTEMS THINKING) PROGRAM & KEGIATAN ALT. STRATEJI (MATRIKS TOWS) MENGGU- NAKAN BSC VISI &MISI & RPJM PRESIDEN APLIKASI PENYUSUNAN RENSTRA SECARA TEKNOKRATIK, SESUAI PETUNJUK BAPPENAS

6 VISI & MISI K/L PAKET-PAKET PEKERJAAN PROSES PENYU- SUNAN RENSTRA PROGRAM & KEGIATAN MENGGU- NAKAN BSC VISI &MISI & RPJM PRESIDEN APLIKASI PIRANTI BALANCED SCORECARD UNTUK MENYUSUN PAKET-PAKET PEKERJAAN BERDASAR KEGIATAN YANG SUDAH DITETAPKAN DALAM RENSTRA K/L.

7 Alokasi Waktu Pembelajaran JUMLAH SESI JUMLAH “JP” 1 Ceramah 26 2 Pendahuluan serta Konsep dan Implementasi Manajemen Stratejik 39 3 Implementasi SWOT dan Systems Thinking dalam Manajemen Stratejik Implementasi Perencanaan Skenario dalam Manajemen Stratejik Implementasi Balance Scorecard dalam Manajemen Stratejik dan Penutup 412 Jumlah1751

8 Deskripsi Singkat : Dalam mata diklat ini dibahas konsep dan implementasi manajemen stratejik dalam perspektif mewujudkan good governance. Pokok Bahasan : 1.Konsep dan Teori Manajemen Stratejik; 2.Manajemen Stratejik pada sektor publik; 3.Aplikasi Manajemen Stratejik di Indonesia; 4.Perumusan visi, misi dan nilai-nilai; 5.Analisis / Pencermatan Lingkungan Stratejik; 6.Analisis Stratejik dan Faktor-Faktor Kunci Keberhasilan; 7.Rencana Stratejik; 8.Perencanaan Kinerja; 9.Sistem Pelaksanaan, Pemantauan dan Pengawasan; 10.Pengukuran dan Evaluasi Kinerja; 11.Pelaporan dan Pertanggungjawaban. Hasil Belajar : Peserta mampu memahami teori, menjelaskan, dan mengimplementasikan manajemen Stratejik.

9 Deskripsi Singkat : Dalam mata diklat ini dibahas konsep dan implementasi manajemen stratejik dalam perspektif mewujudkan good governance. Pokok Bahasan : Konsep dan Teori Manajemen Stratejik; Manajemen Stratejik pada sektor publik; Aplikasi Manajemen Stratejik di Indonesia; Perumusan visi, misi dan nilai-nilai; Analisis / Pencermatan Lingkungan Stratejik; Analisis Stratejik dan Faktor-Faktor Kunci Keberhasilan; Rencana Stratejik; Perencanaan Kinerja; Sistem Pelaksanaan, Pemantauan dan Pengawasan; Pengukuran dan Evaluasi Kinerja; Pelaporan dan Pertanggungjawaban. (dalam pembelajaran ini diberikan pemahaman dan penerapan tools untuk Renstra yang Terknokratik dan Penyusunan Paket Pekerjaan Hasil Belajar : Peserta mampu memahami teori, menjelaskan, dan mengimplementasikan manajemen Stratejik, dan mampu menindak lanjuti RPJMN , baik untuk Renstra K/L maupun Renstra SKPD

10 Selain agar peserta mampu mengekplorasi konsep dan aplikasi manajemen stratejik dalam perspektif mewujudkan good governance, pemahaman terhadap materi tersebut juga diharapkan mampu mendukung pencapaian tujuan Diklat Kepemimpinan Tingkat II secara keseluruhan

11 Indikator Hasil Belajar Mampu memahami dan menjelaskan pengertian manajemen stratejik; Mampu memahami dan menjelaskan prinsip-prinsip dalam penyusunan manajemen stratejik di Indonesia; Mampu mengimplementasikan manajemen stratejik di organisasi masing-masing.

12

13 UNSUR POKOK MANSTRA 1.FORMULASI STRATEJI; 2.IMPLEMENTASI STRATEJI; 3.EVALUASI STRATEJI.

14 KEGIATAN DALAM MANSTRA 1.KEGIATAN FORMULASI STRATEJI MELIPUTI: a.Perumusan Visi, Misi, dan Nilai-nilai; b.Pencermatan Lingkungan Internal (PLI), Pencermatan Lingkungan Eksternal (PLE), Kesimpulan Analisis Faktor Internal dan Eksternal (KAFI & KAFE); c.Analisis Pilihan Strateji dan Kunci Keberhasilan; d.Penetapan tujuan, sasaran dan strateji (kebijakan, program dan kegiatan);

15 2.KEGIATAN IMPLEMENTASI STRATEJI TERDIRI DARI: a.Rencana Program dan Kegiatan; b.Penganggaran (Alokasi Biaya); c.Sistem pelaksanaan, pemantauan, dan pengawasan. 3.KEGIATAN EVALUASI STRATEJI TERDIRI DARI : a.Pengukuran dan Evaluasi Kinerja; b.Pelaporan dan Pertanggungjawaban.

16 SKPD

17 PENCERMATAN LINGKUNGAN DENGAN METODE ANALISIS SWOT

18 SKEMA MELAKUKAN PENCERMATAN LINGKUNGAN INTERNAL DAN EKSTERNAL SERTA MEMILIH YANG PRIORITAS VISI MISI NILAI- NILAI PENCERMATAN LINGKUNGAN INTERNAL PENCERMATAN LINGKUNGAN EKSTERNAL PENETAPAN PRIORITAS LINGKUNGAN INTERNAL PENETAPAN PRIORITAS LINGKUNGAN EKSTERNAL KAFIKAFI KAFEKAFE DST

19

20

21

22 MEMBUAT ALTERNATIF (ASUMSI) STRATEJI DENGAN MATRIKS TOWS

23

24

25 MENYUSUN PRIORITAS ALTERNATIF (ASUMSI) STRATEJI UNTUK MENEMUKAN FAKTOR KUNCI KEBERHASILAN / CRITICAL SUCCESS FACTORS

26

27 FAKTOR-FAKTOR YANG HARUS DIPERHATIKAN DALAM MENYUSUN TUJUAN YANG DITURUNKAN DARI MISI YANG ADA

28

29 CONTOH-CONTOH RENSTRA, RKT, PKK DAN PPS BERDASARKAN PETUNJUK LAN SEBELUM RPJMN UNTUK LEBIH MEMAHAMI DALAM PENYUSUNAN RENSTRA MENURUT BAPPENAS DAN PEMAHAMAN PERENCANAAN RENSTRA DENGAN BSC

30 Contoh dahulu: R e n c a n a S t r a t e g i (Pedoman LAN) Tahun ………. s.d Instansi: Visi: Misi:

31 . Contoh : Rencana Kinerja Tahunan (Pedoman LAN) Tahun ….. Instansi : ………..

32 Contoh lama Formulir PKK yang pernah dilakukan. Pengukuran Kinerja Kegiatan Tahun ….. Instansi : ………..

33 Contoh lama Formulir PPS dari LAN Pengukuran Pencapaian Sasaran Tahun … Instansi : …………

34 PIRANTI-PIRANTI (TOOLS) YANG DIGUNAKAN DALAM MANAJEMEN STRATEJIK. SYSTEMS THINKING, PERENCANAAN SKENARIO, DAN BALANCED SCORECARD

35 SYSTEMS THINKING MENGGUNAKAN FAKTOR LINGKUNGAN UNTUK DIRUBAH MENJADI VARIABEL, MEMBUAT CLD, MENGGUNAKAN CLD UNTUK MENCARI LEVERAGE, VARIABEL UTAMA (DRIFING FORCES) DAN CSF

36 Contoh cara merubah faktor lingkungan menjadi variable:

37

38

39

40 Aspek terpenting dalam Manajemen Stratejik : 1) Formulasi Strateji (Strategy Formulation); 2) Implementasi Strateji (Strategy Implementation); 3) Evaluasi Strateji (Strategy Evaluation); 4) Pengintegrasian fungsi-fungsi manajemen dan penataan sumber daya yang dibutuhkan.

41

42 SCENARIO PLANNING METODE SEDERHANA ATAU YANG RINCI

43 Berbagai variasi pentahapan perencanaan skenario. Tahapan yang sederhana: Metode ‘what-if planning’. Tahapan yang lebih rinci: European Commission (Skenario Eropa 2010, Juli proses pembuatannya 2 tahun dan menghasilkan 5 (lima) skenario). (European Commission, Forward Studies Unit, 1999), yakni: 1.Presentasi kertas kerja awal tim penyusun skenario; 2.Seleksi variabel; 3.Membangun skenario-mini; 4.Seleksi variabel-variabel patokan; 5.Seleksi skenario-skenario; 6.Penulisan masing-masing skenario.

44 Penyusunan IMD 2010, Komnas HAM Indonesia dengan bantuan berbagai LSM/Yayasan/Kedutaan Besar, proses tahapan perencanaan skenario (sembilan tahap), yakni: 1.Menentukan pihak yang dilibatkan; 2.Menetapkan FC (focal concern); 3.Mengidentifikasi DF (driving forces); 4.Menganalisis hubungan antar DF; 5.Memilih ‘critical DFs’ 6.Menyusun matrik kemungkinan; 7.Menjabarkan ciri tiap kemungkinan; 8.Menyusun narasi skenario; dan 9.Mengkomunikasikan skenario.

45

46

47

48 BALANCED SCORECARD DENGAN CONTOH-CONTOH DI DALAM DAN LUAR NEGERI

49 (Ref.: Adapun alih bahasa bagan tersebut secara bebas dalam bahasa Indonesia adalah sebagai berikut:

50 Keterangan: Tujuan merupakan terjemahan dari objective, yang sering diterjemahkan dengan sasaran. Sasaran merupakan terjemahan dari target.

51

52

53

54

55 Tahap-tahap implementasi BSC dimaksud adalah: 1.Visi & Misi; 2.Tujuan; 3.Peta Strateji; 4.Bobot; 5.Sasaran Strateji (Strategic Objective); 6.Indikator Kinerja Utama (IKU) / Key Performance Indicator (KPI) 7.Program Kerja, Rencana Kerja/Kinerja Tahunan (RKT) atau menurut jangka waktu tertentu lainnya (Strategic Initiatives); 8.Target; 9.Realisasi; 10.Skor; 11.Rekomendasi kebijakan organisasi Organisasi (RKO).

56

57 Contoh dari hasil pembelajaran Diklatpim Tk.II Angkatan XXII Kelas A, Kelompok I (dengan perbaikan) Organisasi: Dinas Pendidikan Provinsi Papua Tujuan : Meningkatkan kecerdasan siswa Bobot perspektif (dalam persentase): Perspektif Pelanggan : 20 Perspektif Proses Internal: 30 Perspektif L & G: 30 Perspektif Finansial: 20 _____ Jumlah : 100 ==== 1. Perspektif Pelanggan terdiri dari 1 (satu) Sasaran Strateji, yakni Kepusasan Masyarakat dengan bobot Perspektif Proses Internal terdiri dari 2 (dua) Sasaran Strateji, yakni Proses Pembelajaran, dengan bobot 15, dan Penerapan Standar Kurikulum dengan bobot 15, jumlah Perspektif L & G (Learning & Growth) terdidir dari 3 (tiga) Sasaran Strateji, yakni: Kompetensi Pengajar dengan bobot 10, Optimalisasi T.Informasi dengan bobot 10, dan Penguatan Kelembagaan dengan bobot 10, jumlah Perspektif Finansial terdidi dari 1 9satu) SasaranStrateji, yakni Penyediaan Anggaran Secara Rutin dengan bobot 20.

58

59

60 PERSSASARAN STRATEJIKBOBOT %INDIKATOR KINERJA C  Kepuasan Masyarakat 20Tingkat Kelulusan IBP  Penerapan Standar Kurikulum 15Komposisi muatan local 10% Muatan Nasional 90%  Proses Pembelajaran 15Terwujudnya jam belajar efektif 8 jam/hari L & G  Kompetensi Pengajar 10Jumlah guru bersertifikat pengajar tingkat nasional  Optimalisasi TI 10Kelengkapan informasi dan kesegeraan informasi  Penguatan Kelembagaan 10Tingkat keyakinan masyarakat atau profesionalisme lembaga F  Penyediaan Anggaran Secara Rutin 20Persentasi penyerapan anggaran MENETAPKAN BOBOT PERSPEKTIF, SASARAN, INDIKATOR KINERJA SASARAN, ORGANISASI : DINAS PENDIDIKAN PROVINSI PAPUA TUJUAN : MENINGKATKAN KECERADASAN SISWA

61

62

63

64

65

66 RKO dapat pula dikaitkan secara langsung dengan rencana darurat untuk hal-hal yang mengalami perubaha cepat dan mendadak atau bersifat darurat. Disamping itu RKO dapat pula diintegrasikan dalam rangka penyusunan Renstra untuk jangka menengah/panjang. Pada hakekatnya RKO merupakan rumusan berdasarkan pada nilai akhir skor dengan ‘dashboard’ dalam warna-warna MERAH (kondisi capaian gawat atau ‘kurang’), atau KUNING (kondisi capaian belum baik atau ‘sedang’), atau HIJAU (kondisi capaian yang baik). Kondisi ‘merah’ inilah yang mendorong dilakukannya tindakan ‘darurat’ seperti dimaksud. Untuk Skor total misalnya 93,50 dalam lingkungan warna hijau, maka esensi RKO berupa upaya selanjutnya untuk mempertahankan tingkat pencapaian target, lebih baik lagi meningkatkannya dengan skor total yang lebih besar, terutama untuk bagian target (dalam hal ini Sasaran Strateji yang masih dapat dipacu peningkatannya). Contoh untuk Tahap 11 ini diambil dari hasil pembelajaran Diklatpim Tk.II Angkatan XXIII Kelas B, Kelompok I (tanpa merubah materi), dan secara lengkap dengan matrik/tabel dapat diperiksa pada Lampiran 6.2.): TahapXI:REKOMENDASI KEBIJAKAN ORGANI-SASI ORGANISASI (RKO) Melaksanakan ‘ACTION PLAN’ (Iniatiatives), kolom (6), yang telah diprogramkan.

67 MENYUSUN PEKET PEKERJAAN DARI RENSTRA K/L CONTOH DARI KEMENTERIAN PU, YANG DIAMBIL DARI BUKU PEDOMAN BAPPENAS

68 DATA YANG ADA DALAM RPJMN DARI KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM KEGIATAN YANG TERTULIS DALAM RPJMN DARI KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM : PEMBANGUNAN/ PENINGKATAN/ PEMELIHARAAN JALAN NASIONAL WILAYAH PERKOTAAN (METRO DAN NON METRO) INDIKATOR KINERJA KEGIATAN : Panjang (km) jalan bebas hambatan dibangun/ ditingkatkan, Panjang (km) jalan bebas hambatan dalam masa pemeliharaan DENGAN ANGGARAN DALAM RUPIAH (MULAI ): 1,699,418.7; 2,407,580.5; 1,673,609.1; 1,867,289.6; 1,765,654.1

69

70

71

72

73

74

75

76

77

78

79 CONTOH MENYUSUN ALTERNATIF (ASUMSI) STRATEJI PEMBELAJARAN DIKLATPIM TK II DI KEMLU MARET 2010

80

81

82

83

84 SEKIAN


Download ppt "SOSIALISASI PENYEMPURNAAN MODUL KAJIAN MANAJEMEN STRATEJIK DIKLAT KEPEMIMPINAN TINGKAT II Oleh : TIM PERUMUS LAN-RI Tanggal 26 April 2010."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google