Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1. Nama: SULISTYA 2. NIP.: 19611205 199003 1 006 3. Jabatan: Irban Wil. II 4. TTL : Klaten, 5 Desember 1961 5. Alamat: Jl. KH. Zubair 45 Tingkir Lor,

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1. Nama: SULISTYA 2. NIP.: 19611205 199003 1 006 3. Jabatan: Irban Wil. II 4. TTL : Klaten, 5 Desember 1961 5. Alamat: Jl. KH. Zubair 45 Tingkir Lor,"— Transcript presentasi:

1

2 1. Nama: SULISTYA 2. NIP.: Jabatan: Irban Wil. II 4. TTL : Klaten, 5 Desember Alamat: Jl. KH. Zubair 45 Tingkir Lor, Salatiga 6. Status: K1/3

3 ”Mendorong terwujudnya tata kelola pemerintahan yang baik melalui pengawasan yang profesional” 1.Meningkatkan kualitas SDM aparatur pengawasan. 2.Meningkatkan pengawasan atas penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. 3.Meningkatkan kinerja di bidang pengawasan. Inspektorat Kota Salatiga (Perda Nomor 11 Tahun 2008) Membantu Walikota dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah di bidang pengawasan daerah. Tugas Pokok Visi Misi

4 SUSUNAN ORGANISASI INSPEKTORAT KOTA SALATIGA a.Inspektur b.Sekretaris - sub bagian keuangan; - sub bagian evaluasi dan pelaporan; - sub bagian umum dan kepegawaian; c. Inspektur Pembantu Wilayah I, II, III dan IV - kasi pengawas pemerintah bid. Pemerintahan - kasi pengawas pemerintah bid. kemasyarakatan - kasi pengawas pemerintah bid. pembangunan d. Kelompok jabatan fungsional

5 PERAN INSPEKTORAT (APIP) DALAM “Good Local Governance” MELALUI PENGAWASAN INTERN BAGI SKPD BAGI KEPALA DAERAH MELAKUKAN PENGAWASAN TERHADAP URUSAN WAJIB & PILIHAN DI SKPD, MELIPUTI PEMERIKSAAN REGULER & KOMPREHENSIF, REVIU LAPORAN KEU, MONITORING & EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN DAN TINDAK LANJUT HASIL TEMUAN PENGAWASAN, SERTA ASISTENSI. 1.Membantu SKPD dalam mencapai Visi dan Misi melalui asistensi dan supervisi. 2.Mendorong perbaikan efektivitas pengendalian melalui audit dan reviu. 1.Perpanjangan tangan dalam pengendalian intern. 2.Mata dan telinga dalam “early warning system”. 3.Agen PEMDA dalam mendorong kepatuhan terhadap peraturan perUUan

6 1. Pemeriksaan reguler Pemeriksaan yang dilakukan sesuai dengan PKPT (program kerja pemeriksaan tahunan) ruang lingkup : - Pelaksanaan Tupoksi - Pengelolaan Keuangan - Pengelolaan Kepegawaian - Pengelolaan Barang PEMERIKSAAN OLEH INSPEKTORAT KOTA SALATIGA

7 2. Pemeriksaan khusus/kasus Pemeriksaan yang dilaksanakan berdasarkan sumber aduan masyarakat atau pelimpahan kasus aduan dari pusat tromol pos gubernur /bupati/walikota maupun sumber aduan lainnya

8 Pengawasan terhadap urusan pemerintahan didaerah dilaksanakan oleh 1. Aparat pengawas intern pemerintah sesuai dengan fungsi dan kewenangannya, terdiri dari : - Inspektorat jenderal departemen - Unit pengawasan lembaga pemerintah non departemen (BPKP) - Inspektorat provinsi - Inspektorat kabupaten /kota

9 2. Aparat pengawas eksternal pemerintah, yaitu BPK melakukan pemeriksan terhadap laporan keuangan daerah (menghasilkan opini), pemeriksaan terhadap kinerja (3e : ekonomis, efisiensi dan efektifitas)dan pemeriksaan dengan tujuan tertentu.

10  Laporan pengawas internal APIP hasil pemeriksaan inspektorat kota salatiga disampaikan kepada BPK, Gubernur/Bupati/Walikota dan SKPD terkait.  Laporan pengawasan eksten disampaikan kepada Gubernur/Bupati/Walikota dan DPRD

11 KORUPSI Definisi Asal kata  Corruptio  Corruption  Korruptie KORUPSI Busuk, Buruk, Jahat, Rusak, Suap, Tdk Bermoral, Penyimpangan, illegal, khianat, tipu  Hal-hal yang dipandang buruk dan merugikan

12 Secara umum : Korupsi adalah “ Tindakan yang melanggar norma-norma hukum baik yang tertulis maupun tidak tertulis yang berakibat rusaknya tatanan hukum, politik, administrasi, manajemen, sosial dan budaya serta berakibat pula terhadap terampasnya hak-hak rakyat yang semestinya didapat “

13 UU No. 31 Tahun 1999 Pasal 2 Korupsi adalah setiap orang yang secara melawan hukum melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri dan orang lain atau suatu korporasi yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara Pasal 3 Setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan, atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara

14 1. Pemberian suap / sogok (Bribery) Menyuap PNS atau penyelenggara negara Memberi hadiah Menerima suap Menerima hadiah yang berhubungan dengan jabatannya 2.Penggelapan dalam jabatan (Embezzlement) Penggelapan uang atau membiarkan penggelapan Memalsukan buku untuk pemeriksaan administrasi Merusak barang bukti Membiarkan orang lain merusak barang bukti dengan jabatannya

15 3. Pemalsuan (Fraud) Suatu tindakan atau perilaku untuk mengelabui orang lain atau organisasi untuk keuntungan dan kepentingan dirinya sendiri maupun orang lain. 4.Pemerasan (Extortion) Memaksa seseorang untuk membayar atau memberikan sejumlah uang atau barang atau bentuk lain, sebagai ganti dari seorang pejabat publik untuk berbuat atau tidak berbuat sesuatu. Perbuatan tersebut dapat diikuti dengan ancaman fisik ataupun kekerasan.

16 5.Penyalahgunaan Jabatan atau Wewenang (Abuse of Power) Mempergunakan kewenangan yang dimiliki, untuk melakukan tindakan yang memihak atau pilih kasih kepada kelompok atau perorangan, sementara bersikap diskriminatif terhadap kelompok atau perorangan lainnya. 6.Pilih Kasih (Favoritism) Memberikan pelayanan yang berbeda berdasarkan alasan hubungan keluarga, afiliasi partai politik, suku, agama dan golongan yang bukan berdasarkan alasan obyektif seperti kemampuan, kualitas, rendahnya harga, profesionalisme kerja.

17 7.Menerima Komisi (Commission) Pejabat Publik yang menerima sesuatu yang bernilai, dalam bantuan uang, saham, fasilitas, barang, dll. sebagai syarat untuk memperoleh pekerjaan atau hubungan bisnis dengan pemerintah. 8.Pertentangan Kepentingan / memiliki Usaha Sendiri (Internal Trading) Melakukan transaksi publik dengan menggunakan perusahaan milik pribadi atau keluarga, dengan cara mempergunakan kesempatan dan jabatan yang dimilikinya untuk memenangkan kontrak pemerintah.

18 9.Nepotisme (Nepotism) Tindakan untuk mendahulukan sanak keluarga, kawan dekat, anggota partai politik yang sepaham, dalam penunjukkan atau pengangkatan staf, panitia pelelangan atau pemilihan pemenang lelang. 10. Kontribusi atau Sumbangan Ilegal (Illegal Constribusion) Hal ini terjadi apabila partai politik atau pemerintah yang sedang berkuasa pada waktu itu menerima sejumlah dana sebagai suatu konstribusi dari hasil yang dibebankan kepada kontrak-kontrak pemerintah.

19  Pengeluaran sumber/kekayaan negara/daerah yg seharusnya tidak dikeluarkan;  Pengeluaran sumber/kekayaan negara/daerah lebih besar dari yg seharusnya menurut kriteria yg berlaku;  Hilangnya sumber/kekayaan negara/daerah yg seharusnya diterima;  Penerimaan sumber/kekayaan negara/daerah lebih kecil/rendah dari yg seharusnya diterima;

20  Timbulnya kewajiban negara/daerah yg seharusnya tidak ada;  Timbulnya kewajiban negara/daerah yg lebih besar dari yg seharusnya;  Hilangnya hak negara/daerah yg seharusnya dimiliki/diterima menurut aturan yg berlaku;  Hak negara/daerah yg diterima lebih kecil dari yg seharusnya diterima

21 C C CorruptionPowerAccountability A P P = CPA FORMULA Konflik Kepentingan Suap Gratifikasi Ekonomi Biaya Tinggi Formula ini disarikan dari EXECUTIVE ROADMAP TO FRAUD PREVENTION AND INTERNAL CONTROL, by Martin T. Biegelman and Joel T. Bartow (John Willey 2006) Kewenangan Desentralisasi Diskresi Kebijakan Penggunaan Sumber Daya Pertanggungjawaban Amanah Transparan Akuntabel Partisipatif Taat Hukum Power (Kekuasaan) yang tidak disertai dengan Sistem Akuntabilitas yang andal, cenderung Korupsi 21

22  Penegakan hukum tidak konsisten;  penyalahgunaan wewenang/kekuasaan;  Rendahnya integritas dan profesionalisme;  Kurangnya keteladanan dan kepemimpinan elit bangsa;  Langkanya lingkungan yang anti korupsi;  rendahnya pendapatan penyelenggara negara;  Budaya memberi upeti, imbalan jasa dan hadiah;  Konsekuensi bila ditangkap lebih rendah dari pada keuntungan korupsi;  Gagalnya pendidikan agama dan etika.

23 KORUPSI Tiga Aspek : Administrasi/hukum Manusia Sosial/Budaya

24 Sisi Ekonomi : Akan menyebabkan tidak terdistribusinya sumber daya secara merata dan adil, harga kebutuhan pokok tinggi (pungutan liar), kemiskinan Sisi Sosbud : Akan menyebabkan perubahan pola perilaku masyarakat yaitu membangun mental penipu dan penjilat Sisi Politik : Akan menyebabkan proses pengambilan kebijakan berjalan tertutup dan tidak melibatkan partisipasi masyarakat dan pelayanan mahal Sisi Hukum : Akan menyebabkan diskriminasi dalam penegakan hukum DAMPAK KORUPSI Sangat besar terhadap rusaknya tatanan ekonomi, sosial budaya, politik dan hukum

25 Pemerintah Masyarakat Dunia Usaha Pembaruan Tata Kelola Pemerintahan (PTKP) Judiciary aparatus Public service sector Political representation Good Corporate Governance CSR (Corparate Social Resp) Kode Etik (Code of Conduct) Gerakan anti suap Fair competition Gerakan massive Say NO to corruption Masyarakat madani yang tidak lagi permisif terhadap perilaku koruptif Masy yg kritis, tidak anarkhis

26 26 15 Program Pilihan Wajib dalam Kinerja 100 Hari KIB – II 1.Pemberantasan mafia hukum 2.Revitalisasi industri pertahanan 3.Penanggulangan terorisme 4.Mengatasi masalah kekurangan daya listrik 5.Meningkatkan produksi dan ketahanan pangan 6.Revitalisasi pabrik pupuk dan gula 7.Membenahi kompleksitas penggunaan tanah dan tata ruang 8.menyelesaikan cetak biru pengembangan infrastruktur 9.Meningkatkan pinjaman UMKM yang dikaitkan dengan kredit usaha rakyat (KUR) 10.Pendanaan pembangunan serta Investasi 11.Menanggulangi perubahan iklim dan lingkungan 12.Melakukan reformasi kesehatan dengan mengubah paradigma masyarakat 13.Melakukan reformasi di bidang pendidikan 14.Kesiapsiagaan dalam Penanggulangan bencana alam 15.Melakukan koordinasi yang erat antara pemerintah pusat dan derah dalam pembangunan di segala bidang 15 Program Pilihan Wajib dalam Kinerja 100 Hari KIB – II 1.Pemberantasan mafia hukum 2.Revitalisasi industri pertahanan 3.Penanggulangan terorisme 4.Mengatasi masalah kekurangan daya listrik 5.Meningkatkan produksi dan ketahanan pangan 6.Revitalisasi pabrik pupuk dan gula 7.Membenahi kompleksitas penggunaan tanah dan tata ruang 8.menyelesaikan cetak biru pengembangan infrastruktur 9.Meningkatkan pinjaman UMKM yang dikaitkan dengan kredit usaha rakyat (KUR) 10.Pendanaan pembangunan serta Investasi 11.Menanggulangi perubahan iklim dan lingkungan 12.Melakukan reformasi kesehatan dengan mengubah paradigma masyarakat 13.Melakukan reformasi di bidang pendidikan 14.Kesiapsiagaan dalam Penanggulangan bencana alam 15.Melakukan koordinasi yang erat antara pemerintah pusat dan derah dalam pembangunan di segala bidang

27  Pemberantasan korupsi adalah serangkaian tindakan untuk mencegah dan menanggulangi korupsi (melalui upaya koordinasi, supervisi, monitor, penyelidikan, penyidikan, penuntutan dan pemeriksaan di sidang pengadilan) dengan peran serta masyarakat berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.  Ada 3 (tiga) bentuk upaya pemberantasan korupsi 1. Pencegahan (antikorupsi/preventif) 2. Penindakan (penaggulangan/kontrakorupsi/represif) 3. Peran serta masyarakat

28 Anti korupsi merupakan kebijakan untuk mencegah dan menghilangkan peluang bagi berkembangnya korupsi Langkah-langkah anti korupsi : 1. Perbaikan sistem - memperbaiki peraturan perundang-undangan yang berlaku - memperbaiki cara kerja pemerintahan (birokrasi) menjadi simpel dan efisien - memisahkan secara tegas kepemilikan negara dan pribadi - menegakkan etika profesi dan tata tertib lembaga dengan pemberian sanksi yang tegas

29 2. Perbaikan manusianya -Memperbaiki moral manusia sebagai umat beriman -Memperbaiki moral sebagai satu bangsa -Meningkatkan kesadaran hukum dengan sosialisasi dan pendidikan anti korupsi -Mengentaskan kemiskinan & meningkatkan kesejahteraan -Memilih pemimpin yang befsih, jujur, anti korupsi, cepat tanggap dan bisa menjadi teladan

30 Kontra korupsi adalah kebijakan dan upaya- upaya yang menitikberatkan aspek penindakan. Pedoman dalam proses penindakan (Abdullah Hehamahua) - Hukuman bagi koruptor harus mengandung unsur jera dan unsur pendidikan - Penindakan harus bisa mengembalikan uang negara yang dikorup

31 PERAN SERTA MASYARAKAT - Mengasingkan dan menolak keberadaan koruptor - Melakukan pengawasan dan mendukung terciptanya lingkungan yang anti korupsi - Melaporkan gratifikasi, melaporkan jika ada penyelewengan dalam penyelenggaraan negara dan berani memberi kesaksian - Konsekuen dan berani bertanggung jawab dalam menggunakan hak dan kewajibannya di dalam hukum Masyarakat yang berperan dalam mengungkap korupsi berhak mendapat perlindungan hukum dan penghargaan

32 Presiden SBY pada tanggal 9 Desember 2004 menetapkan Gerakan Nasional Pemberantasan Korupsi, karena PBB telah menetapkan Hari Pemberantasan Korupsi se dunia tanggal 9 Desember 2003 dan mengesahkan (meratifikasi) konvensi PBB tentang Pemberantasan Korupsi

33 Dikeluarkan Inpres Nomor 5 Tahun 2004 tentang Percepatan Pemberantasan Korupsi (ada 12 diktum) 1. Dorongan untuk melaporkan LHKPN 2. Perbantuan kepada KPK dalam LHKPN - SE MENPAN Nomor 03/2005 tentang LHKPN - SE MENPAN Nomor 05/2006 tentang LKHPN berisi mekanisme penetapan, monitoring dan pelaporan instansi - SE MENPAN No 16/2006 tentang Monitoring dan sanksi LHKPN - SE MENPAN Nomor 01/2008 tentang peningkatan ketaatan LHKPN

34 3. Penetapan Kinerja - Inpres No. 7/1999  tentang LAKIP -SE MenPAN Nomor SE/31/M.PAN/12/2008 tentang Pedoman Umum Penyusunan Indikator Kinerja Utama Instansi Pemerintah. 4. Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik -SE MenPAN Nomor SE/04/M.PAN/4/2005 tentang Peningkatan Pelayanan dan Supervisi Berjenjang. - UU No. 25/2009 tentang Pelayanan Publik. 5.Penetapan Program dan Wilayah Bebas Korupsi -SE MenPAN Nomor SE/06/M.PAN/4/2005 tentang Pelaksanaan Pakta Integritas

35 6.Pengadaan barang dan jasa sesuai Keppres Nomor 80 Tahun Kesederhanaan hidup SE MenPAN Nomor 357/M.PAN/12/2001 perihal langkah-langkah efisiensi dan penghematan serta hidup sederhana di lingkungan aparat negara 8. Dukungan kepada penegak hukum SE MenPAN Nomor 03/M.PAN/04/2007 tentang perlakuan pejabat yang terlibat KKN

36 9. Kerjasama dengan KPK tentang kajian sistem yang menimbulkan korupsi 10.Peningkatan dan pembinaan aparatur 11.Instruksi khusus ke menteri yang disampaikan ke masing-masing instansi 12.Melaksanakan laporan pelaksanaan Inpres Nomor 5 Tahun 2004

37 1. Mengadakan perubahan kebijakan dan sistem, adanya pemisahan kekuasaan yang jelas, kontrol dan perimbangan, keterbukaan, sistem peradilan yang baik, peran serta masyarakat 2. Perbaikan sistem memperbaiki peraturan perundang-undangan yang berlaku memperbaiki cara kerja pemerintahan dengan menerapkan efesien, efektif dan ekonomis

38  Memisahkan secara tegas kepemilikan negara dan pribadi  Menegakkan etika profesi dan tata tertib lembaga pemberi sanksi  Menerapkan prinsip-prinsip pemerintahan yang baik  Mengoptimalkan pemanfaatan teknologi, memperkecil terjadinya human error

39 I. Pasal 3 UU Nomor 31 Tahun 1999 Setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri dan atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan atau denda paling sedikit Rp ,- (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp ,- (satu milyar rupiah)

40 II.Pasal 12 B UU Nomor 20 Tahun 2001 (1) Setiap gratifikasi kepada pegawai negeri atau penyelenggara negara dianggap pemberian suap, apablia berhubungan dengan jabatannya dan yang berlawanan dengan kewajiban atau tugasnya, dengan ketentuan sebagai berikut :

41 a. Yang nilainya Rp ,- (sepuluh juta rupiah) atau lebih, pembuktian bahwa gratifikasi tersebut bukan merupakan suap dilakukan oleh penerima gratifikasi; b. Yang nilainya kurang dari Rp ,- (sepuluh juta rupiah) pembuktian bahwa gratifikasi tersebut suap dilakukan oleh penuntut umum.

42 (2) Pidana bagi pegawai negeri atau penyelenggara negara sebagaimana dimaksud ayat (1) adalah pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 4 (empat) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun, dan pidana denda paling sedikit Rp (dua ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp ,- (satu milyar rupiah)

43 KORUPSI UU NO 31 TH 1999 JO UU NO 20 TH 2001 KERUGIAN KEUANGAN NEGARA Ps 2 & 3 SUAP MENYUAP Ps 5,6,11,12,13 5,6,11,12,13 PENGGELAPAN DLM JABATAN Ps 8, 9, Ps 10.a,b c PERBUATAN PEMERASAN Ps 12, e,g, f PERBUATAN CURANG Ps 7 ayat (1) a.b.c.d Ps 7 (2) Benturan Kepentingan Ps 12 i Gratifikasi Ps 12b Jo 12 c TPK UU No 31 th 1999 Jo UU No 20 Th 2001

44 TAHUN I

45 TAHUN 2

46 TAHUN 3

47 POLIGAMI TAHUN 4

48 PENJARA TAHUN 5

49 SEKIAN DAN TERIMA KASIH


Download ppt "1. Nama: SULISTYA 2. NIP.: 19611205 199003 1 006 3. Jabatan: Irban Wil. II 4. TTL : Klaten, 5 Desember 1961 5. Alamat: Jl. KH. Zubair 45 Tingkir Lor,"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google