Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MORFOLOGI DAN STRUKTUR RUANG KOTA MATERI MATA KULIAH PLANOLOGI Probo Hardini.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MORFOLOGI DAN STRUKTUR RUANG KOTA MATERI MATA KULIAH PLANOLOGI Probo Hardini."— Transcript presentasi:

1 MORFOLOGI DAN STRUKTUR RUANG KOTA MATERI MATA KULIAH PLANOLOGI Probo Hardini

2 Morfologi Kota

3 Morfologi kota merupakan kesatuan organik elemen- elemen pembentuk kota Morfologi kota terbentuk melalui proses yang panjang, setiap perubahan bentuk kawasan secara morfologis dapat memberikan arti serta manfaat yang sangat berharga bagi penanganan perkembangan suatu kawasan kota.

4 Cakupan  aspek detail (bangunan, sistem sirkulasi, open space, dan prasarana kota)  aspek tata bentuk kota/townscape (terutama pola tata ruang, komposisi lingkungan terbangun terhadap pola bentuk di sekitar kawasan studi)  aspek peraturan (totalitas rencana dan rancangan kota yang memperlihatkan dinamika kawasan kota

5 Perkembangan Morfologi Kota Perkembangan morfologi suatu kota dipengaruhi oleh banyak faktor. Faktor-faktor yang berkembang umumnya memiliki karakter tertentu yang mempengaruhi wajah kota dalam kurun waktu yang sangat panjang. Kompleksitas wajah kota dalam suatu kronologis waktu dipengaruhi diantaranya oleh sejarah, gaya bangunan, peraturan, struktur jalan, teknologi membangun, perkembangan regional, ataupun karena suatu landasan kosmologi yang berkembang di suatu daerah. Morfologi sifatnya never ending dalam artian terus berkembang dan waktu ke waktu.

6 Jenis Proses Perkembangan proses formal (melalui proses planning dan design)  kota diarahkan sesuai dengan potensi dan karakteristik dasar wilayah (potensi alamiah, ekonomi, sosial budaya)  Ada intervensi terhadap perkembangan kota proses organis (proses yang tidak direncanakan dan berkembang dengan sendirinya).

7 STRUKTUR RUANG KOTA

8 Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman, sistem jaringan serta sistem prasarana maupun sarana. Semua hal itu berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial-ekonomi yang secara hirarki berhubungan fungsional Konsepsi spasial yang merupakan kerangka dan menjadi determinan dari pola atau pattern perkotaan

9 Elemen Pembentuk Struktur Ruang Kota (Sinulingga, 2005: 97) Kumpulan dari pelayanan jasa termasuk di dalamnya perdagangan, pemerintahan, keuangan yang cenderung terdistribusi secara berkelompok dalam pusat pelayanan. Kumpulan dari industri sekunder (manufaktur) pergudangan dan perdagangan grosir yang cenderung untuk berkumpul pada suatu tempat. Lingkungan permukiman sebagai tempat tinggal dari manusia dan ruang terbuka hijau. Jaringan transportasi yang menghubungkan ketiga tempat di atas.

10 Pola Struktur Ruang Kota compositional form : kumpulan bangunan individu yang dikomposisikan pada bidang 2 dimensi, linkage spasial lebih jelas mega form : struktur ruang skala besar dihubungkan ke dalam kerangka linier secara hirarkis group form : terbentuk dari akumulasi struktur sepanjang magnet ruang terbuka komunal dan linkagenya berkembang secara alami (natural) maupun organik

11

12 Bentuk struktur ruang kota ditinjau dari pusat pelayanan (retail): (Sinulingga, 2005: ) Monocentric city Polycentric city Kota metropolitan

13 Monocentric City kota yang belum berkembang pesat, jumlah penduduknya belum banyak, dan hanya mempunyai satu pusat pelayanan yang sekaligus berfungsi sebagai CBD (Central Bussines District).

14 Polycentric City Inefisiensi pusat pelayanan krn perkembangan kota Kota yang bertambah besar membutuhkan lebih dari satu pusat pelayanan yang jumlahnya tergantung pada jumlah penduduk kota. Fungsi pelayanan CBD diambil alih oleh pusat pelayanan baru yang dinamakan sub pusat kota (regional centre) CBD secara berubah dari pusat pelayanan retail (eceran) menjadi kompleks kegiatan perkantoran komersial yang daya jangkauan pelayanannya dapat mencakup bukan wilayah kota saja, tetapi wilayah sekeliling kota yang disebut juga wilayah pengaruh kota. CBD dan beberapa sub pusat kota atau pusat bagian wilayah kota (regional centre) akan membentuk kota menjadi polycentric city atau cenderung seperti multiple nuclei city

15 Multiple Nuclei City a.CBD, yaitu pusat kota lama yang telah menjadi kompleks perkantoran b.Inner suburb (kawasan sekeliling CBD), yaitu bagian kota yang tadinya dilayani oleh CBD waktu kota belum berkembang dan setelah berkembang sebagian masih dilayani oleh CBD tetapi sebagian lagi dilayani oleh sub pusat kota c.Sub pusat kota, yaitu pusat pelayanan yang kemudian tumbuh sesuai perkembangan kota d.Outer suburb (pinggiran kota), yaitu bagian yang merupakan perluasan wilayah kegiatan kota dan dilayani sepenuhnya oleh sub pusat kota e.Urban fringe (kawasan perbatasan kota), yaitu pinggiran kota yang secara berangsur-angsur tidak menunjukkan bentuk kota lagi, melainkan mengarah ke bentuk pedesaan (rural area)

16 Pusat Kota & Sub Pusat Pelayanan Kota Pusat Kota Pusat kota merupakan pusat dari segala kegiatan kota antara lain politik, sosial budaya, ekonomi, dan teknologi. Jika dilihat dari fungsinya, pusat kota merupakan tempat sentral yang bertindak sebagai pusat pelayanan bagi daerah-daerah di belakangnya Pusat kota mensuplai daerah belakangnya dengan barang-barang dan jasa-jasa pelayanan, jasa-jasa ini dapat disusun menurut urutan menaik dan menurun tergantung pada ambang batas barang permintaan. sub pusat pelayanan kota suatu pusat yang memberikan pelayanan kepada penduduk dan aktivitas sebagian wilayah kota hirarki, fungsi, skala, serta wilayah pelayanan yang lebih rendah dari pusat kota, tetapi lebih tinggi dari pusat lingkungan.

17 Struktur Ruang Berdasarkan Pusat Pelayanannya 1.Mono centered Terdiri dari satu pusat dan beberapa sub pusat yang tidak saling terhubung antara sub pusat yang satu dengan sub pusat yang lain. 2. Multi nodal Terdiri dari satu pusat dan beberapa sub pusat dan sub sub pusat yang saling terhubung satu sama lain. Sub sub pusat selain terhubung langsung dengan sub pusat juga terhubung langsung dengan pusat.

18 3. Multi centered Terdiri dari beberapa pusat dan sub pusat yang saling terhubung satu sama lainnya. 4. Non centered Pada model ini tidak terdapat node sebagai pusat maupun sub pusat. Semua node memiliki hirarki yang sama dan saling terhubung antara yang satu dengan yang lainnya.

19

20 manhattan Paris


Download ppt "MORFOLOGI DAN STRUKTUR RUANG KOTA MATERI MATA KULIAH PLANOLOGI Probo Hardini."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google