Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Bina Nusantara Pertemuan 6: DESAIN SAMPLING Mata kuliah : vers 04.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Bina Nusantara Pertemuan 6: DESAIN SAMPLING Mata kuliah : vers 04."— Transcript presentasi:

1 Bina Nusantara Pertemuan 6: DESAIN SAMPLING Mata kuliah : vers 04.

2 Bina Nusantara Learning Outcomes Mahasiswa dapat memahami tentang desain sampling yang digunakan sebagai pedoman dalam melakukan proses pengumpulan data yang efisien dan efektif..

3 Bina Nusantara Outline Materi: Desain Sampling Alasan menggunakan Sampling Pertimbangan dalam menentukan Sampling Prosedur penentuan Sampel Pedoman menentukan jumlah Sampling Teknik pengambilan Sampling.

4 Bina Nusantara Desain Sampling Alasan Menggunakan Sampel  Mengurangi kerepotan  Jika populasinya terlalu besar maka akan ada yang terlewati  Dengan penelitian sampel maka akan lebih efesien  Seringkali penelitian populasi dapat bersifat merusak  Adanya bias dalam pengumpulan data  Seringkali tidak mungkin dilakukan penelitian dengan populasi Permasalahan dalam Sampel ! 1.Berapa jumlah sampel yang akan diambil ? 2.Bagaimana teknik pengambilan sampel ?

5 Bina Nusantara Pertimbangan Dalam Menentukan Sampel  Seberapa besar keragaman populasi  Berapa besar tingkat keyakinan yang kita perlukan  Berapa toleransi tingkat kesalahan dapat diterima  Apa tujuan penelitian yang akan dilakukan  Keterbatasan yang dimiliki oleh peneliti

6 Bina Nusantara Prosedur Penentuan Sampel Identifikasi populasi tarjet Memilih Kerangka sampel Menentukan Metode Pemilihan Sampel Merencanakan Prosedur Pemilihan Unit Sampel Menentukan ukuran Sampel Menentukan unit sampel Pelaksanaan Kerja Lapangan

7 Bina Nusantara Populasi Mahasiswa Jurusan Manajemen Bunda Mulia 2007 Populasi Mahasiswa Jurusan Manajemen Bunda Mulia 2007 Kerangka sampel NoNama 01Suli 0 2Rofiq 0 3Prio …. 95Malik Kerangka sampel NoNama 01Suli 0 2Rofiq 0 3Prio …. 95Malik Teknik sampling Probablitas: Simple random Sampling Teknik sampling Probablitas: Simple random Sampling Prosedur Setelah populasi ditetapkan, kerangka sampling dibuat, teknik sampling simple random sampling maka dilakukan pengundian Prosedur Setelah populasi ditetapkan, kerangka sampling dibuat, teknik sampling simple random sampling maka dilakukan pengundian Menentukan ukuran sampel Misal sampel yang ditetapkan 20 orang Menentukan ukuran sampel Misal sampel yang ditetapkan 20 orang Unit sampel Berdasarkan undian diperoleh sampe: 02,05,01,08,65,85,92, 18,17,15,13,25,27,29,45,44,42, Unit sampel Berdasarkan undian diperoleh sampe: 02,05,01,08,65,85,92, 18,17,15,13,25,27,29,45,44,42,

8 Bina Nusantara Pedoman Menentukan Jumlah Sampel  Pendapat Slovin Kita akan meneliti pengaruh upah terhadap semangat kerja pada karyawan PT. Cucak Rowo. Di dalam PT tersebut terdapat 130 orang karyawan. Dengan tingkat kesalahan pengambilan sampel sebesar 5%, berapa jumlah sampel minimal yang harus diambil ?

9 Bina Nusantara 2. Interval Penaksiran Untuk menaksir parameter rata-rata  Seorang mahasiswa akan menguji suatu hipotesis yang menyatakan bahwa Indek Prestasi Mahasiswa Jurusan Manajemen adalah 2,7. dari 30 sampel percobaan dapat diperoleh informasi bahwa standar deviasi indek Prestasi mahasiswa adalah 0,25 Untuk menguji hipotesisi ini berapa jumlah sampel yang diperlukan jika kita menginginkan tingkat keyakinan sebesar 95% dan error estimasi  kurang dari 0,05,?

10 Bina Nusantara Untuk menaksir parameter proporsi P Kita akan meperkirakan proporsi mahasiswa yang mnggunakan angkutan kota waktu pergi kuliah. Berapa sampel yang diperlukan jika dengan tingkat kepercayaan 95% dan kesalahan yang mungkin terjadi 0,10 ?

11 Bina Nusantara 3. Pendekatan Isac Michel Seorang mahasiswa akan menguji suatu hipotesis yang menyatakan bahwa Indek Prestasi Mahasiswa Jurusan Manajemen yang berjumlah 175 mahasiswa adalah 2,7. Dari 30 sampel percobaan dapat diperoleh informasi bahwa standar deviasi Indek Prestasi mahasiswa adalah 0,25 Untuk menguji hipotesisi ini berapa jumlah sampel yang diperlukan jika kita menginginkan tingkat keyakinan sebesar 95% dan error estimasi  kurang dari 5 persen ? a. Untuk menentukan sampel untuk menaksir parameter rata-rata 

12 Bina Nusantara B. Untuk menentukan sampel untuk menaksir parameter proporsi P Kita akan meperkirakan proporsi mahasiswa jurusan manajemen unsoed yang berjumlah 175 orang. Brdasarkan penelitian pendahuluan diperolh data proporsi mahasiswa manajemen menggunakan angkutan kota waktu pergi kuliah adalah 40%. Berapa sampel yang diperlukan jika dengan tingkat kepercayaan 95% dan derajat penyimpangan sebesar 0,10.?

13 Bina Nusantara Teknik Pengambilan Sampel Teknik Sampling Probability Sampling Non Probability Sampling  Simple Random Sampling  Stratified Sampling  Propotional  Disproportional  Cluster Sampling  Double Sampling  Simple Random Sampling  Stratified Sampling  Propotional  Disproportional  Cluster Sampling  Double Sampling  Convenience Sampling  Purposive sampling  Judgement Sampling  Quota Sampling  Snowball Sampling   Convenience Sampling  Purposive sampling  Judgement Sampling  Quota Sampling  Snowball Sampling 

14 Bina Nusantara Simple Random Sampling Simple random sampling merupakan teknik pengambilan sampel yang memberikan kesempatan yang sama kepada pulasi untuk dijadikan sampel. Syarat untuk dapat dilakukan teknik simple random sampling adalah: –Anggota populasi tidak memiliki strata sehingga relatif homogen –Adanya kerangka sampel yaitu merupakan daftar elemen-elemen populasi yang dijadikan dasar untuk pengambilan sampel. Populasi Sampe l

15 Bina Nusantara Sistematis Random Sampling Merupakan cara pengambilan sampel dimana sampel pertama ditentukan secara acak sedangkan sampel berikutnya diambil berdasarkan satu interval tertentu

16 Bina Nusantara Stratified Random Sampling Adakalanya populasi yang ada memiliki strata atau tingkatan dan setiap tingkatan memiliki karakteristik sendiri StrataAnggota PopulasiPersentase (%) Sampel 1234 = (3 x 50) SD15037,519 SMP12531,2516 SMU7518,759 Sarjana5012,56 Jumlah

17 Bina Nusantara Disproposional Random Sampling StrataAnggota PopulasiPersentase (%) Sampel proporsional Sampel Non proprsional 1234 = (3 x 50)5 SD15037,51918 SMP12531, SMU12230,51514 Sarjana30,7503 Jumlah

18 Bina Nusantara Cluster Sampling Pada prinsipnya teknik cluster sampling hampir sama dengan teknik stratified. Hanya yang membedakan adalah jika pada stratified anggora populasi dalam satu strata relatif homogen sedangkan pada cluster sampling anggota dalam satu cluster bersifat heterogen Purwokerto  Purwokerto utara  Purwokerto selatan  Purwokerto barata  Purwokerto timur  Baturaden  Sokaraja Purwokerto  Purwokerto utara  Baturaren

19 Bina Nusantara Double Sampling/Multyphase Sampling Double sample (sampel ganda) sering juga disebut dengan istilah sequential sampling (sampel berjenjang, multiphase-sampling (sampel multi tahap). Purwokerto  Pwt-Utara  Pwt-Selatan  Pwt-Barat  Pwt-Timur  Baturaden  Sokaraja Purwokerto  Pwt-Utara  Pwt-Selatan  Pwt-Barat  Pwt-Timur  Baturaden  Sokaraja Pwt-Utara  Grendeng  Sumampir  Bancatkembar  Buaran  Kararangwangkal  karanggintung Pwt-Utara  Grendeng  Sumampir  Bancatkembar  Buaran  Kararangwangkal  karanggintung Sumampir  Rw I  Rw II  Rw III  Rw IV Sumampir  Rw I  Rw II  Rw III  Rw IV

20 Bina Nusantara Convenience Sampling Sampel convenience adalah teknik penentuan sampel berdasarkan kebetulan saja, anggota populasi yang ditemui peneliti dan bersedia menjadi responden di jadikan sampel. Purposive Sampling Merupakan metode penetapan sampel dengan berdasarkan pada kriteria-kriteria tertentu

21 Bina Nusantara Quota Sampling Merupakan metode penetapan sampel dengan menentukan quota terlebih dahulu pada masing-masing kelompok, sebelum quata masing-masing kelompok terpenuhi maka peneltian beluam dianggap selesai.

22 Bina Nusantara Snow Ball Sampling Adalah teknik pengambilan sampel yang pada mulanya jumlahnya kecil tetapi makin lama makin banyak berhenti sampai informasi yang didapatkan dinilai telah cukup. Teknik ini baik untuk diterapkan jika calon responden sulit untuk identifikasi. A A B1B1 B1B1 B2B2 B2B2 B3B3 B3B3 C1C1 C1C1 C2C2 C2C2 C3C3 C3C3 C4C4 C4C4 C5C5 C5C5 C6C6 C6C6

23 Bina Nusantara


Download ppt "Bina Nusantara Pertemuan 6: DESAIN SAMPLING Mata kuliah : vers 04."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google