Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kelompok: Khusnul Laely (7516110808) Made Ayu Anggreni (7516110251) Oktarina Dwi Handayani (7516110262)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kelompok: Khusnul Laely (7516110808) Made Ayu Anggreni (7516110251) Oktarina Dwi Handayani (7516110262)"— Transcript presentasi:

1 Kelompok: Khusnul Laely ( ) Made Ayu Anggreni ( ) Oktarina Dwi Handayani ( )

2 seorang anak autis yang hidup di kota Kansas dan maju dalam pendidikan dengan menggunakan kurikulum umum

3  autisme adalah cacat perkembangan yang secara signifikan mempengaruhi komunikasi siswa verbal dan nonverbal, interaksi sosial, dan kinerja pendidikan.  Hal ini umumnya terlihat sebelum usia 3 th.  Karakteristik autisme meliputi keterlibatan dalam kegiatan yang berulang dan gerakan stereotip, ketahanan terhadap perubahan lingkungan atau perubahan rutinitas harian, dan tanggapan yang tidak biasa pengalaman sensorik.

4 1. Pengembangan Bahasa  tidak ada komunikasi verbal untuk komunikasi cukup kompleks  memiliki sejumlah gangguan dua bahasa yang umum adalah (1) bahasa tertunda - Fokus perhatian pada satu topik saja - Menggunakan gerakan terbatas untuk melengkapi kemampuan verbal mereka - Tidak ada kontak mata

5 (2) Echolalia adalah bentuk komunikasi di mana anak menyuarakan bahasa orang lain dengan terus-menerus mengulangi sebagian dari apa yang dia mendengar (Prizant, Wetherby, & Rydell, 2000) - biasanya mulai menghilang sekitar usia 3 th tetapi beberapa orang dengan autisme, mungkin memiliki echolalia sepanjang hidup mereka. - autisme dapat menggunakan echolalia untuk berkomunikasi untuk menarik perhatian pendengar mereka, untuk membuat permintaan, untuk menunjukkan penegasan, untuk memprotes tindakan lain untuk memberikan informasi, atau untuk mencapai semua itu hasil (Prizant & Rydell, 1984;. Rydell & Prizant 1995).

6 2. Perkembangan Sosial  Pengembangan sosial tidak khas, ditandai dengan keterlambatan dalam interaksi sosial dan keterampilan sosial, merupakan salah satu ciri dari autisme (Dewan Riset Nasional, 2001; Volkmar, Carter, Grossman, cS7, 1997).  Keempat kriteria berikut terkait dengan perkembangan sosial individu dengan autisme (American Psychiatric Association, 2000): a. Gangguan penggunaan perilaku nonverbal b. Kurangnya hubungan dengan teman sebaya c. Kegagalan Jika secara spontan berbagi kesenangan, minat, dan prestasi dengan orang lain d. Kurangnya timbal balik

7 3. Perilaku berulang Perilaku berulang melibatkan tindakan tidak pantas yang mencakup obsesi, tics, dan perseveration. Obsesi adalah pikiran yang terus-menerus, impuls, atau gambar yang bersifat berulang yang menciptakan kecemasan. Tics tanpa sengaja, gerakan cepat yang terjadi tanpa peringatan. Perseveration termasuk verbalizations atau perilaku yang diulang sampai batas yang tidak pantas.

8 4. Perilaku Bermasalah Perilaku yang merugikan diri sendiri. Beberapa individu memiliki perilaku yang merugikan diri sendiri, seperti membenturkan kepala, menggigit (misalnya, Jeremy menggigit tangan dan kukunya), atau menggaruk (Mace (Si Mauk, 1999). Agresi. Perilaku agresif mirip dengan perilaku yang merugikan diri sendiri, tetapi perilaku diarahkan terhadap orang lain.

9 5. Kebutuhan Prediktabilitas Lingkungan - Struktur prediktabilitas/ keterprediksian merupakan sumber penting dari keamanan bagi banyak individu autisme (Pairernple, 199 -, Lewis & Bodfish, 1998). - Kebanyakan dari kita tidak berpikir banyak tentang apakah telepon di atas meja, apakah kosmetik selalu di tempat yang sama di meja kamar mandi, atau apakah pintu terbuka atau tertutup. Ini macam pola lingkungan sepertinya tidak penting, namun, mengganggu banyak siswa autis sedemikian rupa bahwa pola menghambat pembelajaran mereka. - rutinitas dapat membuat masalah ketika saat-saat perlu berubah, banyak siswa membutuhkan instruksi dan dukungan dalam belajar untuk menerima perubahan

10 6. Gangguan Sensorik dan Gerakan Antara % anak-anak dan remaja dengan autisme dan Sindrom Asperger memiliki gangguan sensorik dan gerakan (Anzalone & Williamson, 2000; Dunn, Myles, & Orr, 2000; Dewan Riset Nasional, 2001). Gangguan gerak juga berhubungan dengan autisme (Dawson & Watling, 2000; Donnellan, 1999; Dewan Riset Nasional, 2001). Contohnya termasuk postur abnormal; gerakan abnormal wajah, kepala, batang, dan anggota badan; gerakan mata abnormal; gerakan berulang dan laku, dan gaya berjalan canggung (Leary & Hill, 1996). Gangguan gerak dapat dideteksi pada bayi yang berusia 4 sampai 6 bulan dan kadang-kadang mereka dapat dideteksi saat lahir (Teitelbaum, Teitelbaum, Nye, Fryman, & Maurer, 1998).

11 7. Fungsi Intelektual Autisme terjadi pada anak dengan semua tingkat intelijen, mulai dari mereka yang berbakat untuk mereka yang memiliki keterbelakangan mental. Sekitar 20 % individu dengan autis memiliki kecerdasan normal, 30 % memiliki ringan sampai sedang gangguan intelektual (keterbelakangan mental), dan 42 % memiliki berat terhadap gangguan intelektual yang mendalam (keterbelakangan mental) (Fombonne, 1999). Beberapa orang dengan autis juga menampilkan sindrom savant. Savant syndrome adalah kondisi yang tidak biasa di mana individu menampilkan kemampuan luar biasa di berbagai bidang seperti perhitungan kalender, kemampuan musik, keterampilan matematika, menghafal, dan kemampuan mekanik (Kelly, Macaruso, & Sokol, 1997; Miller, 1999; Saloviita, Ruusila, Ruusila, 2000).

12 a. Perspektif Sejarah tentang Penyebab -Ketika autisme didiagnosis pada awal 1940-an, orang tua dari anak autis yang sering dianggap sebagai orang cerdas dari status sosial ekonomi tinggi -Pada tahun 1970, penelitian menetapkan bahwa autisme disebabkan oleh otak atau disfungsi biokimia sebelum, selama, atau setelah kelahiran dan bahwa ia benar-benar tidak beralasan untuk menyalahkan orang tua. -tahun 1977 Perhimpunan Nasional untuk Anak Autistik (sekarang dikenal sebagai Autism Society of America) menegaskan, "Tidak ada faktor yang dikenal dalam lingkungan psikologis seorang anak telah terbukti menyebabkan autisme."

13 b. Penyebab Biomedis - Ada kesepakatan luas bahwa autisme disebabkan oleh kelainan dalam perkembangan otak, neurokimia, dan faktor genetik (Akshoomoff, 2000; Towbin, Mauk, Batshaw, 2002; Tsai, 2000).

14 a. Menentukan Kehadiran -. Kriteria untuk menentukan apakah seorang anak mengalami autis meliputi bicara dan bahasa (diterapkan oleh 18 negara), prestasi akademik (diterapkan oleh 15 negara), fungsi kognitif (diterapkan oleh 14 negara), dan status fisik medis (diterapkan oleh 14 negara) (Conderman Katsiyannis, 1996, hal 32). - Salah satu alat diagnostik yang dapat mendeteksi keberadaan autisme adalah Wawancara Autisme Diagnostik Revisi (Lord, 1997; Tuhan et al, 1997;. Tuhan, Rutter, & Le Couteur, 1994). - Wawancara semi terstruktur ini dikelola oleh seorang profesional untuk pengasuh anak dan orang dewasa yang diduga menderita autis. - Wawancara berlangsung sekitar 1,5 jam dan meliputi karakteristik keluarga, komunikasi, sosial dan bermain, perilaku repetitive/ berulang dan terbatas, dan masalah perilaku umum. Alat ini membedakan antara anak dan remaja yang memiliki autis dan mereka yang memiliki keterbelakangan mental.

15 b. Menentukan Sifat Dasar dan Tingkat Pendidikan Umum dan Khusus  langkah-langkah dasar ketika Anda melakukan penilaian fungsional: 1. Jelaskan setepat mungkin sifat dari perilaku yang menghambat pembelajaran siswa atau pembelajaran orang lain. 2. Mengumpulkan informasi dari guru, anggota keluarga, mahasiswa, penyedia layanan terkait, dan perorangan lain yang memiliki pengetahuan langsung yang luas tentang keadaan yang secara teratur berhubungan dengan terjadinya dan tidak terjadinya perilaku masalah. Tentukan secara khusus mungkin peristiwa yang terjadi sebelum, selama, dan setelah perilaku siswa yang sesuai dan pantas. 3. Menentukan mengapa anak terlibat dalam perilaku masalah.

16

17 1. Deteksi Awal: a. penilaian tindakan b. Pemeriksaan fisik c. Evaluasi Psikologis 2. Prereferral 3. Referral 4. Prosedur Evaluasi dan standarts yang Tidak diskriminatif a. penilaian tindakan

18 b. tes intelijen Individual c. tes prestasi Individual d. skala penyesuaian perilaku e. skala khusus Autism f. Pengamatan langsung g. Catatan Anekdot 5. Identifikasi pendidikan yang sesuai 6. Pendidikan yang sesuai

19 a. Berkaitan dengan Siswa siswa autis memiliki tingkat terendah di kelas inklusi reguler. kurang dari sepertiga dari siswa autis menghabiskan sebagian besar waktu mereka dalam kelas-kelas pendidikan umum (Departemen Pendidikan AS, 2000).

20 b. Merencanakan design pembelajan Untuk memberdayakan siswa autis yang dapat dilakukan antara lain adalah: (1) menggantikan masalah dengan perilaku perilaku yang sesuai dan (2) mengajar siswa untuk menggunakan keterampilan sosial yang tepat.

21 c. Menambahkan Perencanaan Pembelajaran dan Petunjuk Salah satu cara untuk menambah instruksi untuk siswa autis adalah menambahkan dukungan perilaku positif. Teknik ini merupakan pendekatan proaktif pemecahan masalah, dan berbasis data untuk meningkatkan perilaku dan mencapai hasil akademik, sosial, dan komunikasi yang penting (Carr dkk, 2001, Sugai dkk, 2000).

22 d. Instruksi Tambahan Siswa autisme dan Sindrom Asperger sering perlu instruksi tambahan untuk belajar bagaimana berinteraksi dengan orang lain secara tepat di situasi sosial-tahu apa yang baik dan tidak baik perilaku, memahami perspektif orang lain, dan mengetahui kode tertulis dari tingkah laku yang disebut pendidik sebagai "kurikulum tersembunyi" (Myles Sz, Simpson. 2001) cerita sosial adalah contoh yang baik dari strategi ditambah dengan petunjuk.

23 1. kalimat deskriptif obyektif menentukan dimana situasi terjadi, siapa yang terlibat, apa yang mereka lakukan, dan mengapa. 2. kalimat Perspektif menggambarkan keadaan internal fisik seseorang atau keinginan 3. Petunjuk kalimat langsung mendefinisikan apa yang diharapkan sebagai jawaban, untuk diberikan isyarat atau dalam situasi tertentu. 4. Kalimat kontrol adalah pernyataan yang ditulis oleh seorang siswa untuk mengidentifikasi strategi-strategi siswa dapat digunakan untuk mengingat informasi dalam sebuah cerita sosial, meyakinkan dirinya sendiri, atau mendefinisikan tanggapan sendiri. (Gray, 1998, hlm )

24 cerita sosial digunakan berbagai tujuan untuk siswa autis di tingkat SD. Manfaat cerita sosial antara lain: 1. untuk pengembangan bahasanya dan untuk penurunan masalah perilakunya (Swaggart et al., 1995). 2. meningkat interaksi sosial dan sekaligus mengurangi perilaku agresif mereka

25 3. mengurangi masalah perilaku (tantrum) siswa dalam setting sekolah dan rumah (Kuttler, Myles, & Carl-son, 1998; Lorimer, Simpson, Myles, & Ganz, 2002) 4. Cerita sosial dapat menggabungkan berbagai pendekatan kreatif, cerita sosial dalam komik digunakan untuk seorang remaja dengan Sindrom Asperger untuk menyetel ke nuansa percakapan dengan teman sebaya (Rogers & Myles, 2001). 5. Seorang terapis musik, menggunakan teks dari sebuah cerita sosial sebagai lyrics (Brownell, 2000)

26  Kolaborasi sangat penting untuk menunjukkan kebutuhan siswa autis anda yang kompleks (rubel & Dal-rymple, 2002).  Kolaborasi antara pendidik, terapis okupasi, terapis bicara dan bahasa, terapi fisik, pendidik fisik adaptif, dan para siswa dan keluaga menghasilkan intervensi yang efektif karena penyedia layanan terkait mengkhususkan diri dalam pengetahuan yang berhubungan dengan pengolahan sensorik dan perkembangan motorik

27  survei nasional terbaru terapis okupasi menunjukkan bahwa terapi okupasi adalah komponen program intervensi untuk anak autis (Watling, Deitz, Kanny, & McLaughlin, 1999).  Daerah yang paling sering ditangani oleh terapis okupasi adalah pengolahan sensorik, koordinasi, dan ketrampilan motorik

28

29  Orang tua secara aktif terlibat dan mendukung pendidikan khusus  Sebuah IEP yang berbeda  Kebutuhan untuk mengakses kurikulum umum semaksimal mungkin  Kebutuhan akan dinilai  Hak untuk dimasukkan dalam ruang kelas  Orang tua secara aktif terlibat dan mendukung pendidikan khusus  Sebuah IEP yang berbeda  Kebutuhan untuk mengakses kurikulum umum semaksimal mungkin  Kebutuhan akan dinilai  Hak untuk dimasukkan dalam ruang kelas

30  Pelatihan  Sikap  Kolaborasi  Fokus pada komunikasi, pengolahan sensorik, motorik perencanaan, dan berbagi/bersama mempengaruhi dengan pengasuh dan teman sebaya (Greenspan & Wieder, 1999)  Coupling dukungan perilaku positif dengan penekanan kuat pada dukungan inklusi dan keluarga (Dunlap, 1999; Fox, Dunlap, & Philbrick, 1997)

31  Apakah sifat perilaku?  Dalam konteks apa hal itu terjadi atau tidak terjadi?  Apa anteseden dan konsekuensi?  Apa fungsi komunikatifnya?

32  Dukungan jangka panjang untuk anak dan keluarga  Strategi guru dan kluarganya yang dapat digunakan untuk memadamkan masalah perilaku anak  Strategi untuk menggantikan perilaku bermasalah dengan perilaku yang lebih tepat  Konsekuensi yang mengajarkan anak bahwa keterampilan fungsional yang lebih bekerja lebih baik

33  Setelah langsung mengamati dan mencatat perilakunya dalam pengaturan yang ber- beda dan dalam berbagai keadaan  Mereka kemudian mengidentifikasi seperti jadwal harian yg konsisten dan dapat dipre- diksi; interaksi sosial menguntungkan dg orang lain; dan tenang, ruang pribadi di mana dia bisa menenangkan diri sendiri.

34  Ajarkan bekerja  Ajarkan pekerjaan yang bertanggung jawab  Mengawasi produktivitas individu  mencegah cedera diri, agresi, atau properti, perusakan melalui penerapan dukungan perilaku positif

35 1. Deskripsi perilaku sasaran masalah 2. Penilaian Perilaku fungsional/FBA temuan 3. Hipotesis pernyataan dikembangkan 4. Diinginkan peng-gantian perilaku 5. Tujuan IEP dan sasaran dikembangkan 6. Buat intervensi berdasarkan FBA 7. Krisis manajemen / prosedur darurat 8. Pemantauan prosedur untuk tim IEP


Download ppt "Kelompok: Khusnul Laely (7516110808) Made Ayu Anggreni (7516110251) Oktarina Dwi Handayani (7516110262)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google