Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ELASTISITAS PERMINTAAN DAN PENAWARAN. KONSEP ELASTISITAS Digunakan untuk mengukur sampai di mana bersarnya respon atau kepekaan variabel terikat jika.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ELASTISITAS PERMINTAAN DAN PENAWARAN. KONSEP ELASTISITAS Digunakan untuk mengukur sampai di mana bersarnya respon atau kepekaan variabel terikat jika."— Transcript presentasi:

1 ELASTISITAS PERMINTAAN DAN PENAWARAN

2 KONSEP ELASTISITAS Digunakan untuk mengukur sampai di mana bersarnya respon atau kepekaan variabel terikat jika terjadi perubahan pada variabel bebas tertentu. Besar kecilnya kepekaan tersebut dapat dilihat dari besarnya angka koefisien elastisitas atau indeks elastisitas.

3 Elastisitas Harga Permintaan Digunakan untuk mengetahui besarnya perubahan jumlah barang yang diminta akibat adanya perubahan harga barang itu sendiri. Rumus untuk merng hitung besarnya elastisitas Rumus untuk merng hitung besarnya elastisitas : Q2 – Q1 Q1Ed= P2 – P1 P1 ΔQ Q Ed= ΔP P

4 KRITERIA UKURAN Ed > 1: Elastis Ed > 1: Elastis Ed < 1 : In Elastis Ed < 1 : In Elastis Ed = 1: Unitary Ed = 1: Unitary Ed = 0: In Elastis Sempurna Ed = 0: In Elastis Sempurna Ed = ~: Elastis Sempurna Ed = ~: Elastis Sempurna

5 EXP Harga barang x : Harga barang x : Px = Rp. 500 Q1 = 100 unit Px = Rp. 500 Q1 = 100 unit Turun menjadi: Turun menjadi: Px = Rp 400 Q2 = 150 unit Px = Rp 400 Q2 = 150 unit

6 Jika digambarkan kedalam bentuk kurva sebagai berikut: Harga Quantitas Quantitas (Ed > 1, elastis) (Ed < 1, in elastis) Harga

7 ELASTISITAS PENDAPATAN Untuk mengukur perubahan jumlah barang yang diminta akibat dari adanya perubahan pendapatan dalam rumus dituliskan sebagai berikut: Q 2 – Q 1 Q 2 – Q 1 ½ (Q 1 + Q 2 ) ½ (Q 1 + Q 2 ) E= E y = I 2 - I 1 I 2 - I 1 ½ (I 1 + I 2 ) ½ (I 1 + I 2 ) ∆ Q ½ (Q 1 + Q 2 ) E= E y = ∆ I ½ (I 1 +I 2 )

8 4 konsep elastisitas yang umumnya dipakai dipakai dalam teori ekonomi mikro: 1. Elastisitas harga permintaan (Ed) 2. Elastisitas harga penawaran (Ws) 3. Elastisitas silang (Ec) 4. elastisitas pendapatan (Ey)

9 Jika digambarkan kedalam dalam bentuk kurva sebagai berikut: Quantitas Harga (Ed > 1, elastis) (Ed < 1, in elastis)

10 HAL-HAL YANG MEMPENGARUHI ELASTISITAS PERMINTAAN 1. Tingkat kemudahan barang yang bersangkutan untuk digantikan oleh barang yang lain. 2.Besarnya proporsi pendapatan yang digunakan. 3.Jangka waktu analisa. 4.Jenis barang.

11 ELASTISITAS PENAWARAN Elastisitas Penawaran mengukur besarnya prosentase perubahan jumlah barang yang di tawarkan akibat adanya perubahan harga barang yang bersangkutan.jika elastisitas permintaan kuantitasnya adalah kuantitas yang diminta dan elastisitas penawaran kuantitasnya adalah kuantitas yang di tawarkan.rumus elastisitas penawaran tersebut adalah sebagai berikut (elastisitas busur): Q2 – Q1 Q2 – Q1 ½ (Q2+Q1) ½ (Q2+Q1) Es = P2 – P1 P2 – P1 ½ (P2 + P1) ½ (P2 + P1) ∆Q ½ (Q1+Q2) Es = ∆P ½ (P1+P2)

12 SOAL Naiknya harga X dari Rp.200 menjadi Rp. 250, menyebabkan bertambahnya jumlah barang yang ditawarkan dari 150 unit menjadi 200 unit. Berapa koefisien elastisitas harga penawarn.? Naiknya harga X dari Rp.200 menjadi Rp. 250, menyebabkan bertambahnya jumlah barang yang ditawarkan dari 150 unit menjadi 200 unit. Berapa koefisien elastisitas harga penawarn.?

13 ELASTISITAS SILANG Permintaan akan beberapa barang dipengaruhi oleh barang-barang yang lain. Permintaan akan beberapa barang dipengaruhi oleh barang-barang yang lain. Permintaan Daging sapi berhubungan dengan barang subtitusinya (daging ayam).  barang subtitusi Permintaan Daging sapi berhubungan dengan barang subtitusinya (daging ayam).  barang subtitusi Barang yang mempunyai hubungan terbalik  barang komplementer, artinya kenaikan harga barang akan berpengaruh terbalik pada barang komplementer yang lain Barang yang mempunyai hubungan terbalik  barang komplementer, artinya kenaikan harga barang akan berpengaruh terbalik pada barang komplementer yang lain

14 ELASTIS (harga) SILANG Untuk mengukur besarnya kepekaan permintaan suatu barang jika harga barang lain yang berubah, yaitu harga barang yang ada kaitanya dengan barang tersebut yang berupa barang komplementer dan dapat berupa barang subtitusi. Q X2 – Q X1 Q X2 – Q X1 ½ (Q X1 + Q X2 ) ½ (Q X1 + Q X2 )Ec= P Y2 - P Y1 P Y2 - P Y1 ½ (P Y1 + P Y2 ) ½ (P Y1 + P Y2 ) ∆ Q X ½ (Q X1 + Q X2 ) Es= ∆ P Y ½ (P Y1 + P Y2 )

15 Elastisitas silang untuk barang-barang substitutif adalah POSITIF, karena harga suattu barang dan permintaan akan barang lain bergerak searah. Sedangkan untuk barang komplementer adalah NEGATIF, karena harga dan kuantitas barang bergerak dengan arah yang berlawanan. Elastsitas = 0, untuk barang yang tidak berhubungan, artinya perubahan harga tidk mempunyai berpengaruh akan permintaan barang lainnya

16 Elastisitas titik ( point elasticity) Ep = -( Δ Qd / Δ P) * (P/Qd) Mengukur koefisien elastisitas pada satu harga dan jumlah tertentu Dimaksudkan untuk mengetahui koefisien elastisitas jika terdapat perubahan harga yang sangat kecil

17 Contoh menemukan koefisien elastisitas titik Ep = -( Δ Qd/ Δ P)*(P/Qd) Ep = -(MN/NA)*(NA/ON) = MN / ON = 30/30 = 1 P Q A N O M 30

18 Hubungan antara elastisitas harga dengan permintaan total (Total revenue – TR) TR adalah jumlah output dikalikan dengan harga output tersebut (P * Q) Harga (P)E>1E=1E<1 P naikTR turunTR tetapTR naik P turunTR naikTR tetapTR turun

19 Kurva yang menghubungkan elastisitas harga dengan total revenue Px Qx L e=1 M K e > 1 e < 1 P* Q* 0

20 Elastisitas silang (cross elasticity of demand - Exy) Elastisitas silang (Exy) merupakan ukuran perbandingan antara persentase perubahan jumlah barang x yang diminta dengan persentase harga barang y (substitusi/komplemen) Exy = [% Δ Qx / % Δ Py]

21 Elastisitas silang 1.Jika bernilai positif maka antara x dan y substitutif 2.Jika bernilai negatif maka antara x dan y komplementer 3.Jika bernilai nol maka antara x dan y independen

22 Contoh elastisitas silang Masyarakat Jakarta meminta gula pasir 100 ton/th pada saat harga kopi Rp per kg. Jika harga kopi berubah menjadi Rp (naik 20%) maka permintaan gula menjadi ton (turun 10%) Exy = -10%/20% = -1/2 Berarti antara gula dan kopi merupakan barang komplementer

23 Learning outcomes Pada akhir pertemuan ini, diharapkan mahsiswa akan mampu: -Menemukan koefisien elastisitas pendapatan dan menginterpretasikan hasilnya -Menemukan koefisien elastisitas penawaran dan menginterpretasikan hasilnya

24 Elastisitas pendapatan (income elasticity of demand- Ei) Koefisien elastisitas elastisitas pendapatan merupakan ukuran persentase perubahan jumlah barang yang diminta sebagai akibat dari perubahan pendapatan konsumen sebesar 1 persen Ei = % Δ Qd / % Δ I)

25 Rumus elastisitas pendapatan (Ei) 1.Elastisitas busur Ei =[ Δ Qd/ Δ I]*{[(I2+I1)/2] / [(Q2+Q1)/2]} 2. Elastisitas titik Ei = ( Δ Qd/ Δ I) *( I / Qd)

26 Hubungan antara koefisien elastisitas pendapatan dengan jenis barang 1.Jika Ei bernilai positif berarti barang normal 2.Jika Ei bernilai negatif berarti barang inferior 3.Jika Ei bernilai posisif dibawah satu berarti barang kebutuhan pokok 4.Jika Ei bernilai posisif di atas satu berarti barang mewah

27 Interpretasi nilai 1.Ei bernilai posistif berarti jika pendapatan meningkat maka permintaan barang meningkat 2.Ei bernilai negatif berarti jika pendapatan meningkat maka permintaan menurun 3.Ei bernilai positif lebih kecil dari satu berarti persentase perubahan pendapatan diikuti dengan persentase yang lebih kecil pada perubahan permintaan (inelastis) 4.Ei lebih besar dari satu berarti persentase perubahan pendapatan diikuti perubahan dengan persentase yang lebih besar pada perubahan permintaan (elastis)

28 Contoh kasus Ei (titik tengah-busur) Ei =(50-30)/( )* {[( )/2] / [(50+30)/2]} Ei = 1,25 TitikIQd A10030 B15050 Ei =[ Δ Qd/ Δ I]*{[(I2+I1)/2] / [(Q2+Q1)/2]} Ei = ( Δ Qd/ Δ I) *( I / Qd)

29 Elastisitas harga penawaran (price elasticity of supply – Es) Elastisitas penawaran adalah ukuran rasio antara persentase barang yang ditawarkan dengan persentase perubahan harga barang Es = % Δ Qs / % Δ P

30 Rumus alternatif elastisistas penawaran Es = Qs / P * P/Qs Es = ( Qs/ P)*{[(P1+P2)/2] /[(Qs1+Qs2)/2]} (elastisitas titik tengah) * Es = (∂Q/∂P) * P/Q (elastisitas titik)

31 Contoh kasus Qs = 5P Dengan menggunakan elastisitas titik, berapakah koefisien Es pada harga 2? Es = (∂Q/∂P) * P/Q = 5 * 2/25 = 0,4

32 Variasi koefisien elastisitas 1.Permintaan elastis sempurna dan kurvanya 2.Permintaan inelastis sempurna dan kurvanya 3.Penawaran elastis sempurna dan kurvanya 4.Penawaran inelastis sempurna dan kurvanya

33 1. Turunnya harga bensin dari Rp.6000,- menjadi Rp.5000,- per liter mengakibatkan naiknya permintaan mobil bekas dari 250 unit menjadi 300 unit per bulan. Hitunglah elastisitas harga silang permintaan mobil bekas tersebut! 2. Pada tahun 2006 harga gabah Rp /kwt dan tahun 2007 menjadi Rp /kwt. Permintaan beras tahun 2006 sebesar 450 ton dan tahun 2007 menjadi 445 ton. Hitung elastisitas harga permintaan beras tersebut.

34 ELASTIS IN ELASTIS - Mobil - Perhiasan - Laptop - Beras - Gula - Bensin


Download ppt "ELASTISITAS PERMINTAAN DAN PENAWARAN. KONSEP ELASTISITAS Digunakan untuk mengukur sampai di mana bersarnya respon atau kepekaan variabel terikat jika."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google