Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Perencanaan Ruting Alternatif yang Optimum. ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 2 P Q T 1 2 3 Optimasi menurut Pratt Jaringan dasar Yang menjadi acuan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Perencanaan Ruting Alternatif yang Optimum. ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 2 P Q T 1 2 3 Optimasi menurut Pratt Jaringan dasar Yang menjadi acuan."— Transcript presentasi:

1 Perencanaan Ruting Alternatif yang Optimum

2 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 2 P Q T Optimasi menurut Pratt Jaringan dasar Yang menjadi acuan : biaya saluran A = trafik yang ditawarkan ke high-usage route N1,N2,N3 = jumlah saluran yang diperlukan di berkas saluran 1,2,dan 3 C1,C2,C3 = biaya per saluran di berkas saluran 1,2, dan 3 Asal Tujuan Tandem Rute langsung (high-usage route) Rute alternatif

3 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 3 Trafik A pertama kali ditawarkan ke berkas 1 (PQ) Trafik yang tidak dapat diolah berkas 1 diluapkan dan ditawarkan ke pilihan rute ke-2 (PTQ) Selain menerima luapan dari berkas 1, berkas PTQ juga dapat menerima trafik dari yang lain  background traffic P Q T Asal Tujuan Tandem Rute langsung (high-usage route) Rute alternatif

4 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 4 Biaya untuk ruting trafik A dari P ke Q = C C = C1.N1 + C2.N2 + C3.N3 Bila N1 diketahui, maka N2 dan N3 bisa dihitung dengan syarat C1, C2, dan C3 serta B di berkas final route (berkas 2 dan 3) diketahui Untuk memperoleh C yang minimum, C diturunkan terhadap N1 Penurunan N2 dan N3 terhadap N1 dapat ditulis

5 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 5 disebut Marginal Occupancy (H), yaitu pertambahan trafik yang dimuat per pertambahan saluran bila trafik yang ditawarkan tetap, H =, dimana m = trafik luap rata- rata disebut Marginal Capacity (  ), yaitu pertambahan trafik yang ditawarkan per pertambahan saluran bila GOS (=B) tetap

6 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 6 Agar diperoleh biaya yang minimum, maka

7 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 7 Perhitungan jumlah saluran dilakukan secara iterasi 1. Ambil harga  2 dan  3 kira-kira antara 0,5 s.d. 0,8. Biasanya ambil harga  = 0,8 2. Hitung harga H1 menggunakan harga biaya saluran yang diketahui 3. Cari harga N1 yang memenuhi harga H1 tersebut. (Lihat slide no.8) 4. Hitung harga trafik luap m1 dan setelah digabungkan dengan background traffic, hitung N2 dan N3 dengan GOS (B2=B3=B) yang diketahui 5. Cari harga  2 dan  3 dengan N2 dan N3 yang sudah dicari Bila berbeda ulangi dari langkah 1, sampai tidak ada perbedaan (sedikit beda); Cara menghitung  dapat dilihat pada slide no 9

8 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 8 Menghitung harga H Karena harga N bersifat diskrit, maka kita dapat menghitung harga H dengan cara berikut –H1=[  Y/  N 1 ] A –  Y=Y(N+1)-Y(N) Y(N+1)=A[1-B N+1 (A)] Y(N)= A[1-B N (A)] –  N 1 =(N 1 +1)-N 1 =1 –Maka H 1 =A[B N (A)-B N+1 (A)] H 1 =AB N (A)-AB N+1 (A) Untuk mencari N dari harga H –carilah pada tabel R untuk harga N yang berurutan pada harga A yang sama sehingga diperoleh selisih R yang harganya sama dengan H1

9 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 9 Menghitung harga  Dengan cara yang serupa dengan cara menghitung H, maka  dapat dihitung dengan cara berikut –  =[  A/  N] B ; bila N2=N3=N Alt (sehingga      maka : Untuk N=N Alt didapat A 1 =f(N Alt ) B Untuk N=N Alt+1 didapat A 2 =f(N Alt+1 ) B Maka    

10 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 10 Contoh A B T N1 N2 N3 Diketahui : A AB =18 Erlang, Blocking di N2=blocking di N3=1% C1=20, C2=15, C3=12 Hitung N1, N2, dan N3 Solusi  =0,8 2.C1/H1=(C2+C3)/  ; Jadi H1=C1.  /(C2+C3)=20.0,8/(15+12) = 0,593 3.Mencari N1 (caranya lihat slide no.11), kita sudah mengetahui relasi berikut H1=A[B N (A)-B N+1 (A)]= A.B N (A) - A.B N+1 (A) =0,593 R

11 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 11 Bila kita lihat di tabel R ,593 A N 3,59 – 3 =0,59 Jadi N1=17 Teruskan dengan langkah keempat, menggunakan Wilkinson

12 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 12 Pratt mendasarkan perhitungan pada struktur jaringan segitiga yang sederhana, tetapi sebetulnya semakin kompleks struktur jaringannya, makin kompleks pula cara menghitungnya

13 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 13 Optimasi menurut Y.Rapp Prinsipnya sama dengan Pratt Harga H didekati oleh suatu parameter yang disebut improvement factor Simbol improvement factor : F(n,A) F(n,A) memiliki pengertian yang sama dengan H (marginal occupancy): pertambahan trafik yang dapat dimuat per pertambahan saluran F(n,A)=  [1-0,3(1-  2 )]; dimana  : cost ratio

14 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 14 Optimasi menurut Y.Rapp (2) F(n,A) juga dapat dihitung oleh persamaan berikut ini F(n,A) = A[E n (A)-E n+1 (A)]=   memiliki harga sekitar 0,6-0,9  sama dengan  pada Pratt Cost ratio=  =Cd/Ca –Cd = cost untuk direct route –Ca = cost untuk rute alternatif Jadi relasi antara Y.Rapp dengan Pratt H=(Cd/Ca)  =F(n,A)=  [1-0,3(1-  2 )] =A[E n (A)-E n+1 (A)]= 

15 ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 15 Sebagai patokan praktis, dapat digunakan hubungan berikut : –Bila (C2+C3)/C1 < 1, maka N1 = 0 –Bila 1 < (C2+C3)/C1  2, maka N1  A –Bila (C2+C3)/C1 > 2 maka harga N2 = N3 = 0 C2 dan C3 : cost pada rute alternatif C1: cost direct route


Download ppt "Perencanaan Ruting Alternatif yang Optimum. ET3042 Rekayasa Trafik Telekomunikasi 2 P Q T 1 2 3 Optimasi menurut Pratt Jaringan dasar Yang menjadi acuan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google