Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 SESI 4 CHAPTER VII DISEASES of the EYE and ADNEXA (H00-H59) BAB VII PENYAKIT MATA dan ADNEXA MATA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 SESI 4 CHAPTER VII DISEASES of the EYE and ADNEXA (H00-H59) BAB VII PENYAKIT MATA dan ADNEXA MATA."— Transcript presentasi:

1 1 SESI 4 CHAPTER VII DISEASES of the EYE and ADNEXA (H00-H59) BAB VII PENYAKIT MATA dan ADNEXA MATA

2 2 DESCRIPTION Pembahasan materi meliput pengenalan istilah-istilah gangguan mata dan pengelihatan, serta kekhususan Bab VII tentang penyakit mata berserta adnexa mata, cara menentukan nomor kode gangguan/penyakit mata dan pengelihatan dengan benar dalam upaya menunjang keberhasilan pengembangan sistem informasi morbiditas dan mortalitas.

3 3 TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM Mampu menentukan kode diagnosis gangguan/penyakit mata dan adnexa mata dengan presisi, akurat dan tepat sebagai masukkan ke sistem informasi morbidtas dan mortalitas yang dikembangkan.

4 4 TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS Menjelaskan: -Definisi berbagai gangguan.penyakit mata dan pengelihatan -Kekhususan Bab VII -Note, excludes, dan includes serta tanda baca lain- lain yang menyertai nomr kode kategori Bab VII Latihan soal dengan bimbingan di kelas Latihan soal mandiri

5 5 POKOK & SUB-POKOK BAHASAN Berbagai Istilah ganguan dan penyakit mata dan pengelihatan (G00-G99) Kekhususan klasifikasi penyakit mata Berbagai kode kategori yang disertai berbagai tanda- baca Cara menentukan kode diagnosis utama gangguan/ penyakit mata 13 Soal Latihan dengan bimbingan di kelas 14 soal latihan mandiri

6 6 BAB VII GANGGUAN pada MATA Banyak gangguan mata adalah minor, namun demikian sebagian bisa saja menjurus ke komplikasi yang serius bila tidak ditangani dengan baik Defek-2 Kongenital -Strabismus (squint or malalignment of the eye) seringnya adalah kongenital (ada sejak bayi dilahirkan).  (511) -Cataract (opacity of the lens of the eye) bisa timbul pada bayi, yang penyebabnya adalah infeksi rubella bumil pada saat-2 kehamilan trimester pertama.  (91) Keterangan ( ) = halaman indeks ICD-10 Volume 3

7 7 BAB VII GANGGUAN pada MATA (Lanjutan-1) -Vision (ketajaman daya pengelihatan) pada kasus micro-ophthalmic eye, umumnya sangat jelek/ kurang tajam.  (562) -Nystagmus (rapid uncontrolled movement in the eye) = gerak cepat bola mata yang tak terkontrol bisa kongenital.  (410) -Retinoblastoma: tumor malignant dari retina mata yang muncul pada usia kanak-2, bisa menyerang satu atau kedua mata.  (477) Bisa-differentiated -undifferentiaed

8 8 BAB VII GANGGUAN PADA MATA (Lanjutan-2) -Albinism (Absence of pigment) = mata albino  (37) E…. Mengapa nomor kodenya bukan H namun E ? -Abnormalities of development of the cornea & retina = Pertumbuhan kornea dan retina yang abnormal  (11) see also Anomaly  (50) Anomaly - eye - anterior segment - posterior segment - specified NEC - eyelid

9 9 BAB VII GANGGUAN PADA MATA (Lanjutan-3) Infeksi -Conjunctivitis (Konjungtivitis) adalah infeksi mata yang paling umum, jarang sampai menggangu pengelihatan.  (113) Pada stadium akhir konjungtivitis yang diterlantarkan sebagai contoh: trachoma of severe bacterial conjunctivitis  bisa menimbulkan komplikasi sampai mengganggu pengelihatan  (113) Conjunctivitis TB (114) A18.5 ! H13.1* - viral (114) B30.9 ! H13.1*

10 10 Gangguan pada Mata (Lanjutan-4) -Infeksi kornea adalah lebih serius dan dapat mengakibatkan komplikasi pengelihatan kabur, perforation (luka robek /tembus) cornea.  (433) -Endophthalmitis (Infeksi pada dalam mata) bisa memerlukan operasi pengangkatan seluruh bola mata, seringnya timbul akibat penetrating injury (luka tusuk), setelah terjadi severe ulceration (luka terbuka yang memborok), bisa juga walau jarang, akibat operasi besar mata, atau akibat infeksi di bagian lain tubuh.  (207) (Ulcer bisa landai bisa dalam akibat destruksi jaringan permukaan)

11 11 Gangguan pada Mata (Lanjutan-5) Gangguan suplei aliran darah Akibat penyempitan rongga pembuluh, sumbatan, inflamasi ataupun keadaan abnormal lain-2 dari pembuluh darah di retina, ini dapat menimbulkan kehilangan pengelihatan partial ataupun total. Tumor-2 Malignant melanoma dari lapisan choroid mata (lapisan bagian tengah mata) adalah site malignant tumor primer mata. Gangguan ini bisa timbul tanpa gejala yang nampak pada pemeriksaan rutin atau bisa saja menimbulkan penurunan pengelihatan.  ( )

12 12 Gangguan pada Mata (Lanjutan-6) Gangguan Nutrisi Berbagai defisiensi vitamin (khususnya Vit. A) bisa berdampak pada mata: -Xerophthalmia: kering pada kornea dan konjungtiva mata.  (570) -Buta senja (Night blindness), atau keratomalacia (kornea melunak dan destruksi serta kehilangan total pengelihatan)  (74)  (325) Perhatikan beda keratomalacia  H18.4 dengan keratomalcia akibat defisiency vitamin A  E50.4! H19.8*

13 13 BAB VII GANGGUAN PADA MATA (Lanjutan-7) Gangguan autoimun pada mata Uveitis (Inflamasi jaringan uvea mata, choroid dan/atau ciliary body) yang apabila bukan akibat infeksi, memiliki akibat dasar autoimun (defense mechanism of the body attact its own tissues).  (558) see also (319) Apakah nomor kodenya sama? Ini seringnya ditemukan pada pasien: - ankylosing spondylitis (cripping and deforming arthritis of the spine)  (303)  harus dijelaskan acquired atau congenital? & - sarcoidosis. (485 - skin)

14 14 Gangguan pada Mata (Lanjutan-8) Degeneration -Macular degeneration of the retina adalah umum terjadi pada manula, ini mengakibatkan pengurangan ketajaman pengelihatan walaupun ketajaman pengelihatan periferal tetap ada.  (143) Apabila congenital  (143) -Cataract umum pada lansia, sebab dan kondisi tepatnya belum diketahui, diakui sebagai proses degenerasi lansia.  (91) Diperlukan keterangan tambahan agar rinci!

15 15 Gangguan lain-2: Glaucoma (tekanan bola mata meningkat) bisa terjadi dengan berbagai bentuk, bila tidak diterapi segera  kebutaan permanent.  (245) Pada glaucoma perlu keterangan tambahan akut atau kronis, narrow angle, boderline dll agar kode lebih tepat. Retinal detachment: pada gangguan ini retina keangkat dari jaringan ikat bawahnya, bisa akibat berbagai sebab.  (156) Pada retinal detachment perlu keterangan disertai robeknya retina atau tidak

16 16 Gangguan pada Mata (Lanjutan-5) Ametropia: Ini adalah istilah umum yang berarti = ada refractive error (eror dalam memfokus  (39) gambar/bayangan) -myopia = rabun jauh  (365) -hyperopia = rabun dekat  (274) -astigmatism atau anisometropia.  (63) Gangguan tersebut bukan penyakit namun suatu keadaan variasi bentuk dan kemampuan memfokuskan gambar di mata. -presbiopia = penurunan progresif akomodasi mata terkait penambahan usia.  (456) -amblyopia = pengelihatan satu mata kurang tanpa ada abnormalitas struktur, umumnya akibat strabismus.  (39)

17 17 INVESTIGASI MATA Struktur transparan mata memudahkan pemeriksaan. Banyak proses-2 penyakit yang berpengaruh pada mata dapat dilihat langsung dengan ophthalmoscope atau slit-lamp. Photography retina dan angiography fluorescein bisa digunakan untuk mempelajari aliran/pembuluh darah di dalam mata. Pemeriksaan mata dimulai pada bagian luar mata, kelopak dan jaringan kulit sekitarnya. Gerak mata juga perlu diperiksa (pada strabismus). Pemeriksaan visus dengan Bagan Snellen’s, disusul pemeriksaan luas medan pengelihatan.

18 18 Investigasi mata (Lanjutan) Pemeriksaan terhadap buta warna dengan instrument gambar Ischihara. Tekanan bola mata: Tonometry untuk pemeriksaan glaukoma. Gangguan mata galucoma pada stadium dini bisa saja tanpa gejala, dan hanya bisa ditemukan melalui pemeriksaan khusus, Pemeriksaan mata dilakukan untuk menentukan kausa gangguan pengelihatan atau adanya simtoma lain-2, serta untuk memastikan apakah seorang perlu memakai kacamata.

19 19 PATHWAY of LIGHT RAYS CONJUNCTIVA I CORNEA I ANTERIOR CHAMBER & AQUEOUS HUMOR I } EYE PUPIL I LENS I VITREOUS CHAMBER & VITREOUS HUMOR I RETINA (RODS & CONES) I OPTIC CHIASMA } BRAIN I THALAMUS I CEREBRAL CORTEX

20 20 BA B VII PENYAKIT MATA DAN ADNEXA (H00-H59) [ Hal ] Excludes: Kondisi tertentu bermula pada periode perinatal (P00- P96) Penyakit infeksi dan parasitik tertentu (A00-B99) komplikasi kehamilan, persalinan-kelahiran dan masa nifas (O00-O99) Malformasi kongenital, deformasi dan abnormalitas kromosomal (Q00-Q99) Penyakit endokrin, nutirional dan metabolik (E00-E90) Cedera, keracunan dan konsekuensi lain tertentu akibat sebab-2 luar (S00-S98) Neoplasms (C00-D48) Simtoma, tanda-tanda dan temuan klinis dan labora- toris, NEC (R00-R99)

21 21 KEKHUSUSAN BAB VII Bab terbagi uan dalam blok-2: H00-H06Gangguan kelopak, sistem lakrimal dan orbit mata H10-H13Gangguan konjungtiva H15-H22Gangguan sklera, kornea, iris dan ciliary body H25-H28Gangguan lensa mata H30-H36Gangguan lapisan choroid dan retina H40-H42Glaucoma H43-H45Gangguan vitreous body dan bola mata H46-H48Gangguan saraf opticus dan visual pathways H49-H52Gangguan otot okular, gerak binokuler, akomodasi dan refraksi H53-H54Gangguan Visus dan kebutaan H55-H59Gangguan lain mata dan adneksa Code ber*: H03*, H06*, H13*, H19*, H22*, H28*, H32*, H36*, H42*, H45*, H48*, H58*

22 22 Hal Yang Perlu Diperhatikan Apabila memilih code H03*, H06*, H13*, H19*, H22*, H28*, H32*, H36*, H42*, H45*, H48*, H58* maka harus dilengkapi dengan nomor Code berdagger (!) Conjunctivitis banyak sebabnya, bisa pakai * bisa tidak Keratitis bisa akibat penyakit infeksi bisa bukan. Cataracta mata dibedakan antara yang senil dan sebab lain. Glaucoma juga dibedakan antara yang primer, dan yang sebab lain. Strabismus paralitik dibedakan jenis saraf gerak mata yang terkena

23 23 Hal Yang Perlu Diperhatikan (Lanjutan) Gangguan pengelihatan meliputi buta senja yang bukan akibat defisiensi vit. A (E50.5) Buta dan pengelihatan kurang terkeompok ke H50. Perhatikan rincian keterangan pada tingkat digit ke-4nya Perhatikan bagan Visual acuity pada halaman 457, informasikan ke dokter ahli matanya bila akan menggunakan bagan model ini.

24 24 SOAL-SOAL LATIHAN 1.Katarak mata akibat NIDDMNo: 2.Hyphaema akibat trauma, jatuh dari fork-liftNo: yang sedang bergerakNo; 3.Iridocyclitis akibat lensaNo: 4.Kornea keruh (opacity)No: 5.Ablatio retinae dengan ruptur  see also …No: 6.Trachoma mata kananNo: 7.EpiphoraNo: 8.Exophthalmus pada struma tosik (toxic goitre)No: 9.BlepharoconjunctivitisNo: 10.Juling mata kiri ke arah luarNo: 11.Rabun dekat lansiaNo: 12.Buta senja akibat kurang vitamin ANo; 13.Sindroma vitreous post operasi katarakNo:

25 25 SOAL-SOAL LATIHAN MANDIRI 1.Rabun dekatNo: 2.BlepharoptosisNo: 3.HordeolumNo: 4.Lensa lepas dari tempatnyaNo: 5,Ulkus kornea bagian sentralNo: 6.Conjunctivitis dan campakNo: 7.Keratitis karena sinar cahayaNo: 8.Glaukoma akibat radang iridocyclitiaNo: 9.Katarak pada lansiaNo: 10.Strabismus akibat paralisis saraf ke VINo: 11.Visus silindrisNo: 12,Buta warna herediterNo: 13.Buta, satu mataNo: 14,Mata palsuNo:


Download ppt "1 SESI 4 CHAPTER VII DISEASES of the EYE and ADNEXA (H00-H59) BAB VII PENYAKIT MATA dan ADNEXA MATA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google