Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pertemuan 7 Penempatan Pegawai Orientasi Pegawai, Prinsip dan Tantangan Penempatan Pegawai Disusun oleh: Nurjati Widodo, S.AP, M.AP.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pertemuan 7 Penempatan Pegawai Orientasi Pegawai, Prinsip dan Tantangan Penempatan Pegawai Disusun oleh: Nurjati Widodo, S.AP, M.AP."— Transcript presentasi:

1 Pertemuan 7 Penempatan Pegawai Orientasi Pegawai, Prinsip dan Tantangan Penempatan Pegawai Disusun oleh: Nurjati Widodo, S.AP, M.AP

2 Kecemasan Karyawan yang Mengalami Perpindahan Posisi Apakah saya akan diterima dengan baik di unit kerja yang baru? Apakah saya mampu melaksanakan pekerjaan baru dengan baik?

3 Definisi Orientasi Pegawai Orientasi adalah upaya pelatihan dan pengembangan awal bagi para karyawan baru yang memberi mereka informasi mengenai perusahaan, jabatan, dan kelompok kerja (Mondy, R.W., 2008, Manajemen Sumber Daya Manusia, Edisi Kesepuluh (terjemahan), Jakarta: Penerbit Erlangga). Orientasi bertujuan membantu para karyawan baru menyesuaikan diri dengan memperkenalkan mereka pada: Peran mereka masing-masing Organisasi dan kebijakannya Rekan-rekan kerja mereka

4 Format & Kegunaan Orientasi (Mondy 2008) Format orientasi bersifat unik untuk setiap perusahaan. Namun beberapa kegunaan dasar diuraikan sebagai berikut: Situasi kerja. Karyawan baru perlu mengetahui bagaimana jabatannya diselaraskan ke dalam struktur organisasi dan tujuan-tujuan perusahaan. Kebijakan dan Aturan Perusahaan. Para karyawan harus memahami kebijakan-kebijakan dan aturan-aturan yang terkait dengan jabatannya masing-masing. Kompensasi. Para karyawan memiliki minat khusus dalam memperoleh informasi mengenai sistem imbalan.

5 Format & Kegunaan Orientasi Budaya Perusahaan. Budaya perusahaan mencerminkan panduan perilaku bagi para karyawan yang meliputi segala sesuatu mulai dari cara berpakaian hingga cara berbicara. Keanggotaan Tim. Kemampuan dan kemauan seorang karyawan baru untuk bekerja dan berkontribusi dalam tim perlu diperkuat. Pengembangan Karyawan. Para karyawan perlu disadarkan akan pentingnya kemampuan untuk menguasai pengetahuan dan keterampilan yang terus-menerus berubah. Sosialisasi. Untuk mengurangi kecemasan yang mungkin dialami para karyawan baru, perusahaan harus mengambil langkah-langkah untuk mengintegrasikan mereka ke dalam organisasi informal.

6 Topik-Topik Orientasi Isu-Isu Organisasional Sejarah Organisasai Nama dan jabatan para eksekutif utama Jabatan dan departemen karyawan Denah fasilitas fisik Masa percobaan Produk atau jasa yang dihasilkan Tinjauan proses produksi Kebijakan dan peraturan perusahaan Peraturan kedisiplinan Buku saku karyawan Prosedur dan penegakan keselamatan

7 Topik-Topik Orientasi Hak-Hak Pegawai Skala bayaran dan waktu bayaran Cuti dan libur Waktu istirahat Tunjangan pelatihan dan pendidikan Konseling Tunjangan asuransi Program pensiun Layanan-layanan organisasi bagi karyawan Program rehabilitasi

8 Topik-Topik Orientasi Perkenalan Dengan atasan Dengan rekan-rekan kerja Dengan pelatih Dengan penasihat karyawan Jabatan Lokasi Tugas-tugas Persyaratan keselamatan Tinjauan jabatan Tujuan Hubungan dengan jabatan-jabatan lainnya

9 Manfaat Program Orientasi (Werther & Davis 1996) Mengurangi kecemasan karyawan Karyawan baru bisa mempelajari tugasnya dengan lebih baik Karyawan memiliki ekspektasi yang lebih realistis mengenai pekerjaannya Mencegah pengaruh buruk dari rekan kerja atau atasan yang kurang mendukung Karyawan baru menjadi lebih mandiri Karyawan baru bekerja dengan lebih baik Mengurangi kecenderungan karyawan baru untuk mengundurkan diri dari pekerjaan

10 Prajabatan PNS Diklat Prajabatan merupakan syarat pengangkatan CPNS menjadi PNS. Diklat Prajabatan terdiri dari: a.Diklat Prajabatan Golongan I  PNS Golongan I; b.Diklat Prajabatan Golongan II  PNS Golongan II; c.Diklat Prajabatan Golongan III  PNS Golongan III; CPNS wajib diikutsertakan dalam Diklat Prajabatan selambat- lambatnya dua tahun setelah pengangkatannya sebagai CPNS. CPNS wajib mengikuti dan lulus Diklat Prajabatan untuk diangkat sebagai PNS. PP Nomor 101 Tahun 2000 tentang Pendidikan dan Pelatihan Pegawai Negeri Sipil

11 Tujuan Prajabatan PNS Diklat Prajabatan dilaksanakan untuk memberikan pengetahuan dalam rangka: Pembentukan wawasan kebangsaan, Kepribadian, Etika PNS, Pengetahuan dasar; Tentang: sitem penyelenggaraan pemerintahan negara, bidang tugas, dan budaya organisasinya agar mampu melaksanakan tugas dan perannya sebagai pelayan masyarakat.

12 Pelaksanaan Prajabatan PNS Diklat Prajabatan dilaksanakan oleh Lembaga Diklat Pemerintah yang terakreditasi. Diklat prajabatan dilaksanakan atas kerjasama antara Badan Kepegawaian Negara (BKN) atau Badan Kepegawaian Daerah (BKD) dan Lembaga Administrasi Negara (LAN). Kegiatan pembelajaran dibimbing oleh para widyaiswara yang ditunjuk oleh Lembaga Administrasi Negara (LAN).

13 Penempatan Karyawan Penempatan (placement) adalah penugasan (assignment) atau penugasan kembali (reassignment) seorang karyawan pada sebuah jabatan baru. Sebagian besar keputusan penempatan diambil oleh manajer lini, dalam hal ini atasan langsung karyawan yang bersangkutan. Peran departemen SDM adalah memberi saran kepada manajer lini mengenai kebijakan perusahaan dan memberikan konseling kepada para karyawan. Penempatan merupakan proses penugasan atau pengisian jabatan baru atau jabatan yang berbeda. Penugasan dapat berupa penugasan pertama untuk pegawai yang baru direkrut atau pegawai lama.

14 Jenis-Jenis Penempatan Penempatan Pegawai lama: Promosi: Karyawan dipindahkan ke posisi lain yang lebih tinggi, baik dari segi bayaran, tanggung jawab, dan/atau level organisasionalnya. Ada dua jenis promosi: Berdasarkan prestasi Berdasarkan senioritas Transfer/alih tugas: Karyawan dipindahkan ke posisi lain yang setara, baik dari segi bayaran, tanggung jawab, dan/atau level organisasionalnya. Demosi: Karyawan dipindahkan ke posisi lain yang lebih rendah, baik dari segi bayaran, tanggung jawab, dan/atau level organisasionalnya. Tuj. untuk memperbaiki unjuk kerja yang buruk dari pegawai atau perilaku yang tidak tepat.

15 Pemutusan Hubungan Kerja Penempatan sbg akibat terjadinya PHK  realokasi SDM. PHK yakni apabila ikatan formal antara organisasi selaku pemakai tenaga kerja dan karyawannya terputus (Siagian, 2012). Pemutusan kerja disebabkan oleh alasan disiplin kerja, ekonomi, bisnis atau alasan pribadi. Macamnya: 1.Atrition (Pemberhentian normal), yaitu pengurangan tenaga kerja secara normal atau alamiah, seperti pengunduran diri, pensiun atau meninggal. 2.Layoffs, yaitu pemutusan hubungan kerja dari perusahaan/instansi akibat alasan-alasan bisnis ekonomi dsb. (Pemberhentian tidak atas permintaan sendiri). 3.Termination, yaitu pemutusan hubungan kerja yang permanen dengan alasan disiplin atau akibat perilaku pegawai yang tidak tepat atau disebut juga pemecatan. (Pemberhentian tidak atas permintaan sendiri)

16 Kaitan Penempatan dengan Orientasi (bagi Peg. Lama) Meskipun dalam promosi, transfer, maupun demosi yang ditempatkan adalah para karyawan yang telah bekerja di perusahaan (bukan karyawan baru), namun mereka tetap perlu menjalani orientasi terkait dengan jabatannya yang baru. Kecenderungan karyawan lama sudah memahami dengan baik mengenai aspek-aspek umum perusahaan, seperti strategi, kompensasi, peraturan, dan sebagainya, namun mereka sedikit banyak pasti mengalami kecemasan terkait masalah interpersonal dan hal-hal yang berhubungan dengan pekerjaan barunya.

17 Prinsip Penempatan Pegawai Menurut Musanef: 1. Prinsip kemanusiaan Prinsip yang menganggap manusia sebagai unsur pekerja yang mempunyai persamaan harga diri, kemauan, keinginan, cita- cita dan kemampuan harus dihargai posisinya sebagai manusia yang layak tidak dianggap mesin. 2. Prinsip demokrasi Prinsip ini menunjukan adanya saling menghormati, saling menghargai, dan saling mengisi dalam melaksanakan kegiatan.

18 Prinsip Penempatan Pegawai Menurut Musanef: 3. Prinsip the right man on the right place Prinsip ini penting dilaksanakan dalam arti bahwa penempatan setiap orang dalam setiap organisasi yang berarti bahwa penempatan setiap orang dalam organisasi perlu didasarkan pada kemampuan, keahlian, pengalaman, serta pendidikan yang dimiliki oleh orang yang bersangkutan. 4. Prinsip equal pay for equal work Pemberian balas jasa terhadap karyawan baru didasarkan atas hasil prestasi kerja yang didapat oleh karyawan yang bersangkutan.

19 Prinsip Penempatan Pegawai Menurut Musanef: 5. Prinsip kesatuan arah Prinsip ini diterapkan dalam perusahaan terhadap setiap karyawan yang bekerja agar dapat melaksanakan tugas-tugas, dibutuhkan kesatuan arah, kesatuan pelaksaan tugas, sejalan dengan program dan rencana yang digariskan. 6. Prinsip kesatuan tujuan Prinsip ini erat hubungannya dengan kesatuan arah, artinya arah yang dilaksanakan karyawan harus difokuskan pada tujuan yang dicapai.

20 Prinsip Penempatan Pegawai Menurut Musanef: 7. Prinsip kesatuan komando Karyawan yang bekerja selalu dipengaruhi adanya komando yang diberikan sehingga setiap karyawan hanya mempunyai satu orang atasan. 8. Prinsip efisiensi dan produktivitas kerja Prinsip ini merupakan kunci kearah tujuan perusahaan karena efisiensi dan produktivitas kerja harus dicapai dalam rangka mencapai tujuan perusahaan.

21 Tantangan dalam penempatan pegawai 1.Efektivitas Faktor efektivitas harus mampu meminimalisir kemungkinan terjadinya kekacauan di antara pegawai. Untuk mengurangi kekacauan di antara pegawai, keputusan dalam penempatan pegawai harus sesuai dengan langkah-langkah seleksi dimana pegawai harus mendapatkan pengenalan (Orientasi) untuk mengurangi kecemasan dan mempercepat sosialisasi. 2. Tuntutan Hukum Selama ini banyak hubungan kerja tidak didasarkan dengan kontrak kerja resmi di mana hak-hak pegawai tidak dilindungi hukum yang sah sehingga banyak pegawai yang diberhentikan dengan berbagai alasan bahkan tanpa alasan sekalipun. Untuk itu dibutuhkan dasar hukum yang mengatur tentang kontrak kerja pegawai. Sehingga pemberhentian tidak dilakukan sewenang-wenang dan adil terhadap pegawai.

22 3. Pencegahan Separasi (PHK) Ketika suatu instansi kehilangan pegawai maka instansi tersebut akan kehilangan dana yang dikeluarkan dalam rekrutmen seleksi, orientasi dan pelatihan pegawai tersebut. Sebab separasi: a.Pengunduran diri sukarela Pengunduran diri sukarela dapat dikurangi dengan meningkatkan kepuasan kerja, pekerjaan yang menantang, dan kesempatan untuk tumbuh bagi setiap pegawai. b.Kematian Kematian tidak dapat diprediksikan. Untuk itu kesehatan para pegawai harus diperhatikan. Diharapkan dengan meningkatkan kesehatan pegawai umur mereka menjadi panjang dan dapat bekerja lebih lama. c.Layoff ( Pengunduran Diri Sementara/Cuti) Layoff disebabkan oleh beberapa alasan antara lain: kesehatan, masalah keluarga, pendidikan, rekreasi, dan lai-lain.  menyediakan keamanan kerja bagi para pegawai, waktu istirahat yang cukup, dan kebijakan yang adil.

23 Referensi Mondy, R.W., 2008, Manajemen Sumber Daya Manusia, Edisi Kesepuluh (terjemahan), Jakarta: Penerbit Erlangga. Werther, W.B. & Davis, K., 1996, Human Resources and Personnel Management, 5 th Ed., Boston: McGraw-Hill.


Download ppt "Pertemuan 7 Penempatan Pegawai Orientasi Pegawai, Prinsip dan Tantangan Penempatan Pegawai Disusun oleh: Nurjati Widodo, S.AP, M.AP."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google