Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 Pertemuan 8: ANALYSIS OF VARIANCE (ANOVA) KEGUNAAN DAN APLIKASI RISET STATISTIKA 1 Jurusan Ekonomi Syariah IAIN Antasari Banjarmasin Disampaikan oleh.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 Pertemuan 8: ANALYSIS OF VARIANCE (ANOVA) KEGUNAAN DAN APLIKASI RISET STATISTIKA 1 Jurusan Ekonomi Syariah IAIN Antasari Banjarmasin Disampaikan oleh."— Transcript presentasi:

1 1 Pertemuan 8: ANALYSIS OF VARIANCE (ANOVA) KEGUNAAN DAN APLIKASI RISET STATISTIKA 1 Jurusan Ekonomi Syariah IAIN Antasari Banjarmasin Disampaikan oleh Hafiez Sofyani, SE., M.Sc.

2 Analisis Varians Satu Arah (One Way Anova) Fungsi Uji : Untuk mengetahui perbedaan antara 3 kelompok/ perlakuan atau lebih Asumsi : Data berskala minimal interval Data berdistribusi Normal Varians data homogen

3 Analisis Varians Satu Arah (One Way Anova) Hipotesis : H 0 : H 1 : Minimal ada satu pasang yang berbeda

4 Analisis Varians Satu Arah (One Way Anova) Jika H 0 ditolak, harus dicari pasangan mana yang berbeda, dengan menggunakan uji perbandingan berganda

5 Analisis Varians Satu Arah (One Way Anova) Statistik Uji : Nilai F hit untuk itu akan dibuat sebuah tabel yang disebut dengan Tabel Anova untuk mempermudah perhitungan

6 Analisis Varians Satu Arah (One Way Anova) Tabel Anova

7 Analisis Varians Satu Arah (One Way Anova) Dimana : k = banyaknya kelompok/ perlakuan n = besar data =

8 Analisis Varians Satu Arah (One Way Anova) Bentuk data

9 Analisis Varians Satu Arah (One Way Anova) Maka : FK= Faktor Koreksi = SST = Sum of Square Total = SSP= Sum of Square Perlakuan = SSE= Sum of Square Eror = SST – SSP

10 Analisis Varians Satu Arah (One Way Anova) Penarikan Keputusan : H 0 ditolak pada tingkat signifikansi, jika : dimana adalah tabel F dengan derajat bebas: = derajat bebas perlakuan = = derajat bebas sisa =

11 UJI VARIANSI  Salah satu asumsi yang harus dipenuhi pada saat menggunakan uji Anova satu arah adalah varians data HOMOGEN  Untuk mengetahui kondisi varians data (homogen atau heterogen) maka dilakukan uji variansi yaitu uji Barlett

12 Uji Barlett Fungsi Uji : untuk mengetahui kondisi varians data (homogen atau heterogen) Hipotesis : H 0 : Varians data homogen H 1 : Varians data heterogen

13 Uji Barlett Statistik Uji :

14 Uji Barlett dimana : = banyaknya data pada kelompok/ perlakuan ke-i = varians data pada kelompok/ perlakuan ke-i n= jumlah seluruh data = = Mean Square Error (MSE) dari Tabel Anova Satu Arah faktor koreksi =

15 Uji Barlett Pengambilan Keputusan : Digunakan tabel Chi-Square dengan derajat bebas dan tingkat signifikansi H 0 ditolak jika :

16 Contoh Kasus Ingin dilihat perbedaan kadar Hb dari 3 (tiga) kelompok responden, dengan kondisi sebagai berikut : Kelompok I: Memperoleh suplemen Fe Kelompok II: Memperoleh suplemen Fe dan vitamin B1 Kelompok III: Tidak memperoleh suplemen

17 Kelompok IKelompok IIKelompok III 11,5 11,7 12,5 11,6 12,0 12,4 12,0 12,4 11,6 12,1 11,8 12,3 12,2 12,1 11,1 10,5 11,2 10,5 11,2 10,6 pengukuran kadar Hb adalah sebagai berikut : Pertanyaan : Dengan asumsi data berdistribusi normal, apakah ada perbedaan kadar Hb antara ke-3 kelompok tersebut ? (Gunakan  =5%)

18 Uji Varians Hipotesis : H 0 : Varians data homogen H 1 : Varians data heterogen Kelompok 1Kelompok 2Kelompok 3 0,1490,0770,123

19 Proses Perhitungan

20

21 Kesimpulan Dengan menggunakan  = 5% dapat disimpulkan :  2 = 0,7068  2 (5%)(2) = 5,99 Karena  2 <  2 (5%)(2) maka Ho diterima Artinya : Varians data homogen

22 Langkah-Langkah Penyelesaian Hipotesis : H 0 :  1 =  2 =  3 H 1 : minimal ada satu pasang  yang berbeda Atau H 0 : Tidak ada perbedaan kadar Hb untuk ke-3 kelompok H 1 : Ada perbedaan kadar Hb (minimal satu pasang) untuk ke-3 kelompok

23 Dari data diperoleh nilai : Kelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3 Jumlah 11,512,411,1 11,711,610,5 12,512,111,2 11,611,810,5 12,011,811,2 12,412,310,6 12,012,2 12,1 Jumlah 83,796,365,1245,1

24 Uraian penghitungan Sum of Square

25

26 Sbr var dbSSMSF hit Perlakuan Sisa ,692 2,051 2,846 0,114 24,965 Total 207,743 Tabel Anova

27 Kesimpulan Dengan menggunakan  = 5% dapat disimpulkan : F hit = 24,967 F (2,18)(5%) = 3,55 Karena F hit > F (2,18)(5%) maka Ho ditolak Artinya : ada perbedaan kadar Hb (minimal satu pasang  )

28 Analisis Post hoc Adalah untuk mengkaji perbedaan antar satu sampel independen dengan sampel independen lainnya. Analisis post hoc ini hanya dapat dilakukan jika H 1 diterima, atau terdapat perbedaan dari tiap-tiap sampel.

29 Contoh Aplikasi: Kelas AKelas BKelas C

30 HASIL

31 Dari hasil olah data menggunakan SPSS diperoleh nilai P-value dari Levene Statistic 0,974 atau 9,74% yangmana nilai ini lebih besar dari 0,05 (5%). Maka H 0 ditolak dan Ha diterima, atau dengan kata lain varians data sama atau data homogen. Sehingga uji ANOVA dapat dilakukan. Dari hasil olah data menggunakan ANOVA, diperoleh nilai P-value 0,002 atau 0,2% yang nilainya LEBIH KECIL dari 0,05 (5%). Maka, dapat dikatakan H 0 dapat ditolak dan H a dapat diterima, atau dengan kata lain nilai statistika di tiga kelas berbeda. Dari hasil ini, maka analisis post hoc dapat dilakukan.

32 Post hoc yang digunakan biasanya Benfoerreni dan Tukey

33 Simpulan analisis post hoc Nilai kelas A dan B relatif sama atau tidak berbeda (P-Value; 0,763 atau 76,3% > 5%) Nilai A dan C relatif berbeda (P-Value; 0,018 atau 1,8% < 5%). Nilai B dan C relatif berbeda (P-Value; 0,02 atau 0,2% < 5%).

34 Contoh Anova pada Riset Ekonomi Syariah Contoh diambil dari penelitian Hafiez Sofyani dan Anggar Setiawan (2012), apakah terdapat perbedaan tingkat kinerja sosial perbankan syariah di 3 (tiga) negara, yakni; INDONESIA, MALAYSIA, DAN ARAB SAUDI?

35 Data tingkat Kinerja Sosial Bank Syariah di Tiga Negara Nilai Rata-rata IndonesiaMalaysiaArab Saudi 50,00%52,78%31,67% 54,17%66,67%71,67% 80,95%88,10%71,67% 76,67%90,00%71,50% 22,22%44,44%50,00% 100,00% 43,33%

36 Langkah: Atur Variabel yang akan diuji di sheet “Variable View”. Masukkan data ke sheet “Data View”. Pilih menu “Analyze, Compare means, one-way ANOVA. Isi analisis yang ingin dilakukan, umumnya, uji normalitas, uji homogenitas, lalu uji beda anova. Jika hasilnya terdapat menunjukkan terdapat perbedaan pada tiap sampel independen, maka lakukan uji post hoc.

37 Hasil

38 Dari hasil olah data menggunakan SPSS diperoleh nilai P-value dari Levene Statistic 0,491 atau 49,1% yangmana nilai ini lebih besar dari 0,05 (5%). Maka H 0 ditolak dan Ha diterima, atau dengan kata lain varians data sama atau data homogen. Sehingga uji ANOVA dapat dilakukan. Dari hasil olah data menggunakan ANOVA, diperoleh nilai P-value 0,447 atau 47,7% yang nilainya lebih dari 0,05 (5%). Maka, dapat dikatakan H 0 tidak dapat ditolak dan H a tidak dapat diterima, atau dengan kata lain tingkat kinerja sosial (ISR) perbankan syariah di tiga negara sama (tidak berbeda). Dari hasil ini, maka analisis post hoc tidak dapat dilakukan.


Download ppt "1 Pertemuan 8: ANALYSIS OF VARIANCE (ANOVA) KEGUNAAN DAN APLIKASI RISET STATISTIKA 1 Jurusan Ekonomi Syariah IAIN Antasari Banjarmasin Disampaikan oleh."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google