Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Analisis Data dengan SPSS 1. SPSS terbagi menjadi : 1. File Lembar data/ data editor/ worksheet data : a. Data view : yaitu lembar kerja untuk mengisi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Analisis Data dengan SPSS 1. SPSS terbagi menjadi : 1. File Lembar data/ data editor/ worksheet data : a. Data view : yaitu lembar kerja untuk mengisi."— Transcript presentasi:

1 Analisis Data dengan SPSS 1

2 SPSS terbagi menjadi : 1. File Lembar data/ data editor/ worksheet data : a. Data view : yaitu lembar kerja untuk mengisi data penelitian baik dientry secara langsung maupun hasil copy dari program lain seperti halnya dari excel. b. Variabel view : yaitu spread sheet untuk mendefinisikan variabel seperti pemberian nama dan label variabel. 2. File Output Hasil Analisis Data : file ini berada terpisah dengan data sehingga memerlukan penyimpanan di file yang berbeda. 2

3 ANALISIS DATA PENELITIAN DENGAN SOFTWARE SPSS : ANALISIS DESKRIPTIF 3

4 ANALISIS STATISTIK : DISKRIPTIVE 4

5 5

6 6

7 Buka Program SPSS Masukkan data dan memberi nama variabel Gunakan menu : Analysis pd SPSS Descriptive Statistic di SPSS Descriptives……. Klik Option : Pilih Mean, Standart Deviasi, Sweakness, Maksimum, Minimum dan Range Lihat hasil analisis di Output SPSS Langkah-LAngkah Analisis Statistik Deskriptive 7

8 8

9 Transfer hasil analisis Ke MS-Word 9

10 N: Merupakan jumlah data yang dianalisis untuk tiap variabelnya Range: Selisih antara nilai data yang maksimal dengan yang paling kecil Minimum: Data paling kecil Maximum: data paling tinggi/ terbesar Mean: Nilai rata-rata Std.: Standart deviasi dari masing-masing data Dengan kepercayaan 95% data seharusnya terdistribusi : Rata-Rata ± 2* Standart Deviasi Skewness: untuk memperoleh informasi berkenaan dengan distribusi data, data terdistribusi normal atau tidak 10

11 ANALISIS DATA PENELITIAN DENGAN SOFTWARE SPSS : ANALISIS KORELASI 11

12 Correlation Coefficients : For quantitative, normally distributed variables, choose the Pearson correlation coefficient. If your data are not normally distributed or have ordered categories, choose Kendall’s tau-b or Spearman, which measure the association between rank orders. Correlation coefficients range in value from 1 (a perfect negative relationship) and +1 (a perfect positive relationship). A value of 0 indicates no linear relationship. When interpreting your results, be careful not to draw any cause-and-effect conclusions due to a significant correlation. Spss : Analisis KORELASI 12

13 Test of Significance : You can select two-tailed or one-tailed probabilities. If the direction of association is known in advance, select One-tailed. Otherwise, select Two-tailed. Flag significant correlations. Correlation coefficients significant at the 0.05 level are identified with a single asterisk, and those significant at the 0.01 level are identified with two asterisks. 13

14 a. Korelasi (Non-parametrik) Data skor (ordinal) 14

15 15

16 b. Korelasi (Parametrik) Sifat penting dari analasis korelasi adalah : Koefisien korelasi bernilai antara -1 dan +1 Korelasi dua variabel bersifat simetrik. Artinya korelasi X dengan Y akan sama dengan korelasi Y dengan X. 4.Koefisien korelasi hanya menunjukkan tingkat hubungan antar dua variabel tetapi tidak menunjukkan hubungan kausal (sebab-akibat) diantara dua variabel tsb. 16

17 17

18 Hasil menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif yg sgt kuat antara konsumsi dan pendapatan yaitu 98,1%. Catt: Income dan konsumsi dlm $ per bulan 18

19 ANALISIS DATA PENELITIAN DENGAN SOFTWARE SPSS : ANALISIS REGRESI LINEAR SEDERHANA 19

20 Kharakteristik Regresi Sederhana : Terdiri dari variabel dependent (Y) dan independent (X) Regresi merupakan analisis sebab akibat Pengaruh dari variabel yang terlibat tidak bersifat timbal balik (hanya satu arah) Pendugaan koefisien menggunakan OLS (ordinary Least Square) Hal penting yang harus dipelajari : 1.Teori yang diperlukan 2.Model matematis yang dipilih 3.Hasil pengujian statistik : Uji t : uji parsial koefisien Uji F : uji keseluruhan model Kekuatan model ditunjukkan dengan R-square 20

21 Contoh : 21

22 22

23 Dari konsep dasarnya sebenarnya uji-F mendasrkan pada dua hipotesis yaitu : H0 : Semua koefisien variabel bebas adalah 0 (nol) H1: Seamua koefisien variabel bebas tidak sama dengan nol. Dari hasil analisis di atas Sig = 0.000, dengan  = 5% maka dapat disimpulkan bahwa kita tolak H0 dan kita terima H1 (Kondisi ini merupakan dalil statistik). Artinya memang pendapatan mempengaruhi alokasi konsumsi. Jika seandainya ternyata hasil analisis dalam uji-F, nilai dari Sig = maka dengan  = 5%, dapat disimpulkan bahwa kita tolak H1 dan kita terima H0. Artinya, variabel bebas (Pendapatan) tidak berpengaruh pada konsumsi. UJI- F : Uji Model dan koefisien 23

24 Dalam konsep dasarnya pengujian statistik ini mendasarkan pada hipotesis : Uji Konstanta IntersepH0 : ß0 = 0 H1 : ß0 ≠ 0 Uji Koeff. Income H0 : ß1 = 0 H1: ß1 ≠ 0 Dari tabel Coefficients diketahui bahwa ß0 = , Standart error koefisien = dan DAN t- hitung = Nilai Sig = ini berarti jika kita menggunakan  = 5% = 0.05 maka t-hitung pasti lebih besar dari t-tabel karena nilai sig. Yaitu adalah lebih kecil dari 0.05 (  yang kita tentukan). Demikian juga untuk koefisien X atau ß1 juga memiliki logika pemikiran yang sama. UJI- t : Uji Parameter / Koefisien dalam Model 24

25 Sehingga dapat disajikan hasil sebagai berikut : Konsumsi = * Income R 2 = S.E (6.414) (0.036) t-hitung = Df = 8 Model yang ditemukan di atas memiliki nilai R2 = ini berarti perubahan nilai independen viabel atau variabel bebas (income) dapat menjelaskan atau 96.2 % dari perubahan dependen variabel atau variabel terikat (konsumsi), sedangkan sisanya ( = atau 3.8 %) dijelaskan variabel lain yang tidak dispesifikasi (tidak dimasukkan) dalam model. ATAU Variasi variabel dependen (terikat) dapat dijelaskan oleh variabel independen (bebas) sebesar 96.2%. Sementara sisanya (3.8%) dijelaskan oleh variabel lain yang tidak dimasukkan ke dalam model. Dalam pengertian ekonomi dapat dikatakan bahwa jika terdapat kenaikan income sebesar $ 1 per bulan maka akan mempengaruhi kenaikan pula pada konsumsi sebesar $ Demikian juga bila terjadi penurunan income sebesar $ 1 per bulan maka akan berdampak pada penurunan konsumsi sebesar $ Interpretasi 25

26 ANALISIS DATA PENELITIAN DENGAN SOFTWARE SPSS : ANALISIS REGRESI LINEAR BERGANDA 26

27 27

28 28

29 Output analisis regresi berganda dari SPSS di atas selanjutnya dapat dirumuskan sebagai berikut : PDB = *TK *Modal R 2 =0.99 SE ( ) (6.125) (38.948) t-hit Df = 12 29

30 ANALISIS DATA PENELITIAN DENGAN SOFTWARE SPSS : ANALISIS REGRESI LINEAR DUMMY VARIABEL 30

31 MODEL REGRESI LINEAR DENGAN DUMMY VARIABEL Variabel dummy digunakan sebagai upaya untuk melihat bagaimana klasifikasi-klasifikasi dalam sampel berpengaruh terhadap parameter pendugaan. Variabel dummy juga mencoba membuat kuantifikasi dari variabel kualitatif. Kita pertimbangkan model berikut ini: Y = a + bX + c D1 31

32 Contoh : Keterangan : D1 0 : Pinggir Kota 1 : Pusat kota 32

33 33

34 34

35 35

36 Terima Kasih 36


Download ppt "Analisis Data dengan SPSS 1. SPSS terbagi menjadi : 1. File Lembar data/ data editor/ worksheet data : a. Data view : yaitu lembar kerja untuk mengisi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google