Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Audiens dan Media Pertemuan 21 & 22 Matakuliah: O0144 / Teori Komunikasi Massa Tahun: 2008 / 2009.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Audiens dan Media Pertemuan 21 & 22 Matakuliah: O0144 / Teori Komunikasi Massa Tahun: 2008 / 2009."— Transcript presentasi:

1

2 Audiens dan Media Pertemuan 21 & 22 Matakuliah: O0144 / Teori Komunikasi Massa Tahun: 2008 / 2009

3 Bina Nusantara Audiens dan Media Dualitas audiens Timbulnya audiens Konsep alternatif tentang audiens Tipologi informasi tentang audiens Karakter sosial perubahan audiens Interaksi sosial Teori komposisi audiens Pengaruh audiens atas isi (media)

4 Bina Nusantara Dualitas Audiens Istilah “audiens media” berlaku universal dan secara sederhana dapat diartikan sebagai sekumpulan orang yang menjadi pembaca, pendengar, pemirsa berbagai media. Masalah terpenting adalah hakekat dualitasnya. Audiens merupakan kolektivitas yang terbentuk baik sebagai tanggapan atas isi media maupun sesuatu yang sudah ada dalam kehidupan sosial dan kemudian “dilayani” oleh media tertentu.

5 Bina Nusantara Timbulnya Audiens Semula,”audiens” adalah perkumpulan penonton drama, permaian dan tontonan, yaitu penonton “pertunjukan” yang mengambil berbagai bentuk dalam tahapan peradaban dan sejarah yang berbeda. Audiens biasanya besar, dibandingkan dengan keseluruhan populasi. Suasana lingkungan bagi audiens (teater, aula, gereja) seringkali dirancang dengan indikasi peringkat dan status.

6 Bina Nusantara Audiens adalah pertemuan publik, berlangsung dalam rentang waktu tertentu, terhimpun bersama oleh tindakan individual untuk memilih secara sukarela sesuai harapan: menikmati, mengagumi, mempelajari, merasa gembira, tegang, kasihan atau lega. Unsur historis bertambah menyusul penemuan percetakan dan perkembangan publik pembaca (reading public). Perkembangan ini juga membantu pembentukan gagasan mendasar tentang publik sebagai sesuatu yang ada. Audiens dibedakan menurut: minat, pendidikan, juga menurut aspirasi keagamaan dan politik.

7 Bina Nusantara Konsep Alternatif tentang Audiens Audiens sebagai kumpulan penonton, pembaca, pendengar, pemirsa Audiens sebagai massa Audiens sebagai publik atau kelompok sosial Audiens sebagai pasar Tipologi formasi audiens Sumber perubahan

8 Bina Nusantara Audiens sebagai kumpulan penonton, pembaca, pendengar, pemirsa Kumpulan penonton, pembaca, pendengar, pemirsa, inilah yang disebut sebagai audiens dalam bentuk yang paling dikenali. Fokusnya pada jumlah total yang dapat dijangkau oleh “satuan isi” media tertentu dan jumlah orang dalam karakteristik demografi tertentu. Namun, dalam penelitian Calusse (1968) yang menunjukkan karakteristik tertentu: Audiens pertama dan terbesar adalah populasi yang tersedia untuk menerima “tawaran” komunikasi tertentu.

9 Bina Nusantara Kedua, terdapat audiens yang benar-benar menerima hal-hal yang ditawarkan dengan kadar yang berbeda- beda: pemirsa televisi, pembeli koran reguler dan sebagainya. Ketiga, ada bagian audiens sebenarnya yang “mengendapkan” hal-hal yang ditawarkan dan diterima.

10 Bina Nusantara Audiens sebagai massa Arti massa mengacu pada definisi yang dikemukakan Blummer (1939) dan sosiolog lainnya misalnya Mills (1956). McQuail menyimpulkan, bahwa audiens mengacu pada ukurannya yang besar, heterogenitas, tersebar, anonim, lemah dalam organisasi sosial, komposisi dapat berubah dengan cepat dan tidak konsisten. Massa tidak memiliki eksistensi yang berlanjut.

11 Bina Nusantara Audiens sebagai publik atau kelompok sosial Unsur penting dalam konsep ini adalah praeksistensi dari kelompok sosial yang aktif, interaktif, sebagian besar otonom yang dilayani oleh media tertentu, & keberadaannya tidak bergantung pada media. Sebagai contoh, gagasan yang dikemukakan John Dewey (1927) sebagai “pengelompokan orang-orang secara politis yang terwujud sebagai unit sosial melalui pengakuan bersama atas masalah bersama yang perlu ditanggulangi”

12 Bina Nusantara Beberapa pandangan mengajukan karakteristik eksistensi audiens yang berciri publik: Pertama, terdapat “publik yang mengetahui” yaitu audiens yang paling aktif dalam politik dan sosial serta memiliki banyak sumber informasi. Kedua, banyak negara menguasai beberapa pers partai tertentu & pers yang memiliki hubungan politik dengan kelompok pembacanya Ketiga, terdapat audiens lokal atau komunitas bagi publikasi yang bersifat lokal.

13 Bina Nusantara Audiens sebagai pasar Perkembangan kebudayaan menimbulkan audiens asli; perkembangan politik menimbulkan konsep tentang publik, dan konsep “audiens sebagai pasar” terpengaruh dari perkembangan ekonomi.. Audiens dipandang sebagai “pasar”, biasanya menunjuk pada sesuatu yang spesifik,dan sekumpulan populasi dengan ciri tertentu. Beberapa konsekwensi cara pandang audiens sebagai pasar adalah:

14 Bina Nusantara Pertama, pendekatan tersebut merinci hubungan media dengan audiensnya sebagai hubungan konsumen- produsen, dan karenanya bersifat “kalkulatif”’ Kedua, pendekatan ini kurang menekankan hubungan sosial audiens yang bersifat intern. Ketiga, karakteristik audiens yang paling relevan dengan cara berpikir ini adalah sosial ekonomi dan stratifikasi sosial audiens. Keempat, dari perspektif pasar, fakta penting tentang audiens adalah perilaku pemerhatian mereka, yang dapat diukur dari tindakan pembelian, pemirsa dan pendengar.

15 Bina Nusantara Tipologi formasi audiens Tipologi formasi Audiens: McQuail, 2004 Masyarakat sebagai sumberMedia sebagai sumber I.Publik atau keanggo- an kelompok sosial yang ada (Kelompok atau Publik) II. Keseluruhan atau tujuan individual yang timbul dalam penga- laman sosial III.Isi (Kelompok peng- gemar atau Budaya Cita Rasa) IV. Saluran atau Medium (Audiens Medium)

16 Bina Nusantara Penjelasan:  Kelompok atau publik: sejalan dengan suatu pengelpmpokan sosial yang ada (misalnya: komunitas, keanggotaan minoritas politis, religius, atau etnis), dan dengan karakteristik sosial bersama dari tempat, kelas sosial, politik, dan sebagainya II. Kelompok kepuasan Terbentuk atas dasar tujuan atau kebutuhan individu tertentu yang ada terlepas dari media, tetapi berkaitan oleh isu tertentu, misalnya isu politik, dan sebagainya III.Kelompok penggemar atau budaya cita rasa Terbentuk atas dasar minat pada jenis isu, atau daya tarik tertentu akan kepribadian tertentu atau cita rasa budaya/intelektual tertentu

17 Bina Nusantara IV. Audiens medium Berasal dari dan dipertahankan oleh kebiasaan atau loyalitas pada sumber media tertentu, misalnya: pada surat kabar, majalah, saluran radio, televisi, dan lainnya. Kategori di atas bukan sesuatu yang ekslusif dan karakter primer audiens tertentu tidak mudah untuk ditentukan secara empiris.

18 Bina Nusantara Sumber Perubahan Yang paling utama dalam konsep ini adalah:  Multiaplikasi rincian dan saluran media, individualisasi penggunaan dan pemisahan dari sistem distribusi yang kaku dan bertanggung gugat;  Perkembangan media interaktif yang didasarkan atas jaringan kabel yang dikomputerisasi Konsekwensi pertama adalah semakin sukar memperkirakan siapa yang akan menyediakan “rincian” bagi audiens yang sukar mengetahui siapa yang terlibat setelah terjadinya peristiwa.

19 Bina Nusantara Karakter sosial perubahan audiens Kandungan kelompok dalam audiens - Berdasarkan Merton (1957) dan Ellis (1961), membedakan audiens berdasarkan kandungan “batas” dan kandungan “struktur intern”. - Jika audiens lebih berkaitan dengan kelompok audiens yang ada; ia mengandung karakteristik kolektifitas. Diferensiasi sosial - Terkait dengan audiens, hampir selamanya terdapat perbedaan minat, perhatian, persepsi, dan dampak perbedaan sosial. (Merton, 1949; Katz dan Lazarfeld, 1955)

20 Bina Nusantara Interaksi sosial Pengalaman sosial. Penggunaan sosial Lull (1982) membedakanya atas: struktur, hubungan, afiliasi, pembelajaran sosial, dan komptensi/dominasi. Isolasi sosial Perhatian yang terlalu berlebihan terhadap media sering ditafsirkan sebagai bentuk pengisolasian diri, bahkan keterasingan, atau pengunduran diri dari realitas. Hubungan audiens dengan pengirim Dalam kasus ini, kemungkinan tercipta hubungan antara publik melalui media massa. Konteks ini disebut dengan “interaksi para-sosial” (lihat: Hprton & Wohl, Noble, Schramm, at.all)

21 Bina Nusantara Teori komposisi audiens Komposisi audiens digolongkan atas golongan usia dan sosial. Usia mempengaruhi ketersediaan dan pilihan isi media. Posisi kelas sosial, yang diwakili oleh penghasilan, mengatur pola penggunaan media. Penghasilan yang lebih tinggi cenderung menyisihkan televisi karena kesenangan nonmedia yang lebih luas. Pendidikan dan pekerjaan profesional yang lebih tinggi dapat juga menjadikan pilihan isi media yang berbeda.

22 Bina Nusantara Pengaruh audiens atas isi (media) Kritik dan pendengar Konsep audiens yang tradisional mengasumsikan dua unsur dari tanggapan yang dilembagakan. Unsur kritik terutama berfungsi untuk kelas menengah dan berkaitan dengan jenis isi yang lebih elit. Pertanggunggugatan yang dilembagakan Berkembangnya jenis media memacu tumbuhnya sarana pengendalian media melalui parlemen, panitia dan komisi penyelidikan, sarana pengendalian hukum, dewan pembaca, dll. Di Indonesia sendiri, lembaga yang tersedia antaranya KPI (Komisi Penyiaran Indonesia); LSF (Lembaga Sensor Film) dan sebagainya

23 Bina Nusantara Pasar Kebanyakan pendukung kebebasan media cenderung pada pelaksanaan pilihan bebas atas media dalam kondisi pasar bebas. “Balikan” langsung Bentuk tradisional tanggapan dari audiens yang telah dilembagakan adalah “surat kepada redaksi” atau “surat pembaca”. Namun, konteks ini sebetulnya dapat dengan mudah dimanipulasi oleh media.

24 Bina Nusantara Pemanfaatan “citra audiens” Pada dasarnya, isi media berpengaruh dalam membangun “citra audiens” atau calon audiens sebagai sasaran pesan yang dibentuk. Audiens juga dapat berpartisipasi dalam pembuatan film misalnya, melalui citra audiens yang dibentuk penciptanya. Bentuk ini dapat didasarkan pada pengalaman, imajinasi dan stereotip pribadi.

25 Bina Nusantara


Download ppt "Audiens dan Media Pertemuan 21 & 22 Matakuliah: O0144 / Teori Komunikasi Massa Tahun: 2008 / 2009."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google