Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

VICKI FAUZI HASAN, 3101406008 FOLKLOR MASJID DAN MAKAM SULTAN HADLIRIN SEBAGAI PENGAYAAN MATERI PEMBELAJARAN IPS SEJARAH (STUDI KASUS DI MTs SULTAN HADLIRIN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "VICKI FAUZI HASAN, 3101406008 FOLKLOR MASJID DAN MAKAM SULTAN HADLIRIN SEBAGAI PENGAYAAN MATERI PEMBELAJARAN IPS SEJARAH (STUDI KASUS DI MTs SULTAN HADLIRIN."— Transcript presentasi:

1 VICKI FAUZI HASAN, FOLKLOR MASJID DAN MAKAM SULTAN HADLIRIN SEBAGAI PENGAYAAN MATERI PEMBELAJARAN IPS SEJARAH (STUDI KASUS DI MTs SULTAN HADLIRIN MANTINGAN JEPARA)

2 Identitas Mahasiswa - NAMA : VICKI FAUZI HASAN - NIM : PRODI : Pendidikan Sejarah - JURUSAN : Sejarah - FAKULTAS : Ilmu Sosial - v_cky_fh pada domain yahoo.co.id - PEMBIMBING 1 : Arif Purnomo, S.Pd, S.S, M.Pd. - PEMBIMBING 2 : Drs. Ibnu Sodiq, M.Hum. - TGL UJIAN :

3 Judul FOLKLOR MASJID DAN MAKAM SULTAN HADLIRIN SEBAGAI PENGAYAAN MATERI PEMBELAJARAN IPS SEJARAH (STUDI KASUS DI MTs SULTAN HADLIRIN MANTINGAN JEPARA)

4 Abstrak Vicki Fauzi Hasan Folklor Masjid dan Makam Sultan Hadlirin Sebagai Pengayaan Materi Pembelajaran IPS Sejarah (Studi Kasus di MTs Sultan Hadlirin Mantingan Jepara). Skripsi. Pembimbing I Arif Purnomo, S.Pd., S.S., M.Pd. Pembimbing II Drs. Ibnu Sodiq,M.Hum. Jurusan Sejarah, Fakultas Ilmu Sosial, Universitas Negeri Semarang. Kata kunci : Folklor, Masjid Makam Sultan Hadlirin, Pengayaan Materi Materi islamisasi merupakan materi yang dapat dikembangkan oleh masyarakat Jepara khususnya yang berada di sekitar masjid dan makam Sultan Hadlirin dengan memanfaatkan folklor yang berkembang di masyarakat. Rumusan masalah yang diangkat dalam penelitian ini adalah: (1) bagaimana guru memanfaatkan folklor masjid dan makam Sultan Hadlirin sebagai pengayaan materi IPS Sejarah di MTs Sultan Hadlirin Mantingan Jepara, (2) kendala apa saja yang dihadapi guru dalam memanfaatkan folklor Masjid dan makam Sultan Hadlirin dalam pembelajaran IPS Sejarah di MTs Sultan Hadlirin Mantingan Jepara, dan (3) bagaimana persepsi siswa terhadap pengayaan materi IPS Sejarah menggunakan folklor Masjid dan makam Sultan Hadlirin. Tujuan penelitian adalah: (1) mengetahui cara guru memanfaatkan folklor masjid dan makam Sultan Hadlirin sebagai pengayaan materi IPS Sejarah di MTs Sultan Hadlirin Mantingan Jepara, (2) mengetahui kendala apa saja yang dihadapi guru dalam memanfaatkan folklor Masjid dan makam Sultan Hadlirin dalam pembelajaran IPS Sejarah di MTs Sultan Hadlirin Mantingan Jepara, dan (3) mengetahui persepsi siswa terhadap pengayaan materi IPS Sejarah menggunakan folklor Masjid dan makam Sultan Hadlirin. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif, dengan lokasi penelitian di MTs Sultan Hadlirin Mantingan. Informan dalam penelitian ini adalah Kepala MTs, guru IPS di MTs Sultan Hadlirin Mantingan dan beberapa siswa MTs Sultan Hadlirin Mantingan. Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan wawancara, pengamatan/observasi, dan dokumentasi. Analisis yang dilakukan menggunakan model analisis model interaktif, terdiri dari reduksi data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan. Hasil penelitian memperlihatkan (1) pengayaan materi IPS Sejarah menggunakan folklor masjid dan makam Sultan hadlirin telah diterapkan di MTs Sultan Hadlirin. Sebelum memanfaatkan folklor Masjid dan Makam Sultan Hadlirin sebagai bahan pengayaan materi pembelajaran adalah memeriksa kesesuaian folklor tersebut dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar IPS Sejarah SMP/MTs. Kedua, menentukan cakupan materi yang dapat digunakan dalam pengayaan materi pembelajaran. Ketiga, menentukan urutan materi sehingga penyajian materi dapat berkesinambungan, koheren dan utuh sehingga mudah dipahami oleh siswa. Dalam pelaksanaanya guru menggunakan dua metode yaitu pembelajran dikelas dan pengamatan langsung ke objek masjid dan makam sultan Hadlirin. (2) Kendala-kendala yang ditemui oleh guru dalam pembelajaran menggunakan folklor masjid dan makam Sultan Hadlirin yakni kendala pada saat perencanaan pembelajaran, kendala pada aspekaspek ix pembelajaran, dan kendala pada faktor-faktor pendukung. (3) Pengayaan materi menggunakan folklor telah memberikan beberapa pendapat atau persepsi yang berbeda di kalangan siswa yang merasakan proses pembelajaran tersebut. Sebagian siswa sangat antusias untuk mengikuti proses pembelajaran. Faktor yang menyebabkan siswa antusias dalam mengikuti pembelajaran antara lain telah mengenal Sultan Hadlirin sebelumnya, adanya variasi pembelajaran IPS, lebih mengerti peninggalan-peninggalan di sekitar lingkungannya, dan pembelajaran lebih mengena karena siswa dapat langsung melihatnya. Dari hasil penelitian dapat disarnakan antara lain: (1) guru perlu memperbaiki penyusunan perencanaan pembelajaran, meng-up date informasi kesejarahan terbaru, memanfaatkan media dan fasilitas yang telah tersedia dengan optimal, serta penerapan ICT dan metode pembelajaran yang variatif, (2) Perlu adanya suatu pembukuan inventarisasi terhadap folklor Masjid dan Makam Sultan Hadlirin yang berkembang di masyarakat sekitar, (3) perlu adanya sosialisasi tentang informasi kesejarahan terbaru kepada masyarakat dan praktisi pendidikan, (4) perlu adanya suatu tim untuk mengembangkan materi pembelajaran dengan memanfaatkan folklor Masjid dan Makam Sultan Hadlirin sehingga pengayaan materi dapat lebih terfokus dan terarah sebagai penunjang pencapaian standar kompetensi lulusan, dan (5) perlu adanya peningkatan partisipasi MGMP sejarah, organisasi profesi, LPTK, serta peran serta masyarakat dalam upaya pengembangan materi sejarah-sejarah lokal.

5 Kata Kunci Folklor, Masjid Makam Sultan Hadlirin, Pengayaan Materi

6 Referensi

7 Terima Kasih


Download ppt "VICKI FAUZI HASAN, 3101406008 FOLKLOR MASJID DAN MAKAM SULTAN HADLIRIN SEBAGAI PENGAYAAN MATERI PEMBELAJARAN IPS SEJARAH (STUDI KASUS DI MTs SULTAN HADLIRIN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google